Seni Kristen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Supper at Emmaus, 1601, oleh Caravaggio. Minyak pada kanvas, 139 x 195 cm. National Gallery, London

Seni Kristen adalah sacred art yang menggunakan tema dan citra dari Kekristenan. Kebanyakan kelompok-kelompok Kristen menggunakan atau telah menggunakan seni untuk batas tertentu, meskipun beberapa memiliki keberatan yang kuat untuk beberapa bentuk gambar agamawi, dan telah ada periode utama ikonoklasme dalam agama Kristen.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Awal[sunting | sunting sumber]

Perawan dan Anak. Lukisan dinding dari awal katakombe Roma, abad ke-4.

Seni Kristen awal bertahan dari tarikh yang dekat dengan asal-usul Kekristenan. Patung Kristen tertua adalah dari sarkofagus, yang berasal dari awal abad ke-2. Kelompok terbesar dari lukisan Kristen Awal datang dari makam dalam Katakombe Roma, dan menunjukkan evolusi penggambaran Yesus, sebuah proses yang tidak lengkap sampai abad ke-6, di mana sejak itu penampilan konvensional Yesus dalam seni menjadi sangat konsisten.

Abad Pertengahan[sunting | sunting sumber]

Mosaik Bizantium abad ke-12 dari Hagia Sophia yang menunjukkan gambar dari Christ Pantokrator.

Banyak seni yang terlestarikan dari Eropa setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi Barat adalah seni Kristen, meskipun hal ini sebagian besar karena kelangsungan kepemilikan gereja telah mengawetkan karya seni di gereja lebih baik daripada karya-karya sekuler. Ketika struktur politik Western Roman Empire pada dasarnya runtuh setelah jatuhnya Roma, hirarki keagamaan, yang sekarang merupakan Gereja Katolik Roma, menugaskan dan mendanai produksi seni bercitra keagamaan.

Renaissance dan Awal periode Modern[sunting | sunting sumber]

Leonardo da Vinci Perjamuan Terakhir (1498).

Dengan jatuhnya Konstantinopel pada tahun 1453 berakhirlah kualitas seni tertinggi Bizantium, yang diproduksi di istana-istana. Seni Ortodoks, yang dikenal sebagai ikon terlepas dari medianya, dilanjutkan dengan relatif sedikit perubahan dalam subjek dan gaya hingga saat ini, dengan Rusia secara bertahap menjadi pusat produksi terkemuka.

Periode Modern[sunting | sunting sumber]

Ketika gagasan seni sekuler, non-sektarian, universal muncul di abad ke-19 Eropa Barat, seni Kristen kuno dan abad Pertengahan mulai dikumpulkan untuk diapresiasi daripada digunakan dalam ibadah, sementara seni Kristen kontemporer dianggap marjinal. Kadang-kadang, artis sekuler memakai tema-tema Kristen (Bouguereau, Manet) — tetapi jarang seorang artis Kristen artis disertakan dalam sejarah kanon (seperti Rouault atau Stanley Spencer). Namun, banyak seniman modern seperti Eric Gill, Marc Chagall, Henri Matisse, Jacob Epstein, Elizabeth Frink dan Graham Sutherland telah menghasilkan karya-karya seni terkenal untuk gereja-gereja.[1] Salvador Dali adalah seorang seniman yang juga telah memproduksi karya seni terkenal dan populer dengan tema-tema Kristen.[2] Seniman seperti Makoto Fujimura memiliki pengaruh yang signifikan baik dalam seni sakral maupun sekuler. Seniman lain yang terkenal termasuk Larry D. Alexander dan John August Swanson. Beberapa penulis, seperti Gregory Wolfe, melihat ini sebagai bagian dari kelahiran kembali humanisme Kristen.[3]

Seni devosional populer[sunting | sunting sumber]

Sejak munculnya percetakan, penjualan reproduksi dari karya-karya seni Kristen telah menjadi elemen utama dari budaya Kristen populer. Pada abad kesembilan belas, pelukis genre ini termasuk Mihály Munkácsy. Penemuan litografi warna membawa kepada sirkulasi luas kartu kudus. Di era modern ini, ada perusahaan yang mengkhususkan diri dalam perdagangan seni Kristen modern seperti Thomas Blackshear dan Thomas Kinkade, meskipun secara luas dianggap dalam dunia seni rupa sebagai kitsch,[4] mereka menjadi sangat sukses.

Subyek[sunting | sunting sumber]

Subyek yang sering terlihat dalam seni Kristen meliputi berikut ini. Lihat Kehidupan Kristus dan Kehidupan Sang Perawan untuk daftar lebih lengkap bagi narasi adegan yang termasuk dalam siklus ini:

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Contoh langka dari patung abad pertengahan Ortodoks dari Rusia
* Andachtsbilder

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Beth Williamson, Christian Art: A Very Short Introduction, Oxford University Press (2004), page 110.
  2. ^ "Dali and Religion" (PDF). National Gallery of Victoria, Australia. 
  3. ^ Wolfe, Gregory (2011). Beauty Will Save the World: Recovering the Human in an Ideological Age. Intercollegiate Studies Institute. p. 278. ISBN 978-1-933859-88-0. 
  4. ^ Cynthia A. Freeland, But Is It Art?: An Introduction to Art Theory, Oxford University Press (2001), page 95

Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Grabar, André (1968). Christian iconography, a study of its origins. Princeton University Press. ISBN 0-691-01830-8. 
  • Régamey, Pie-Raymond (1952). Art sacré au XXe siècle? Éditions du Cerf.

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]