Doa Kristen

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Doa merupakan kegiatan yang penting dalam agama Kristen. Ada beragam bentuk doa Kristen:[1] dapat benar-benar spontan, atau dibaca seluruhnya dari teks, seperti Buku Doa Umum Gereja Anglikan. Yang paling umum di antara orang-orang Kristen adalah "Doa Bapa Kami", yang menurut catatan Kitab Injil (misalnya Matius 6:9-13) adalah cara Yesus mengajar murid - murid-nya untuk berdoa.[2] "Doa Bapa Kami" adalah sebuah model untuk doa penyembahan, pengakuan dan permohonan dalam Kekristenan.

Secara umum, tiga tahapan karakterisasi doa dimulai dengan doa vokal, kemudian berpindah ke bentuk meditasi yang lebih terstruktur, kemudian mencapai berbagai lapisan kontemplasi,[3][4] atau syafaat.

Ada dua pengaturan dasar untuk doa Kristen: berjemaat (atau publik) dan pribadi. Doa berjemaat ini termasuk doa bersama dalam lingkup ibadah atau tempat umum lainnya. Doa-doa ini dapat berupa formal tertulis atau informal extemporaneous. Doa pribadi adalah ketika sesosok individu berdoa baik diam-diam atau dengan suara keras dalam lingkup pribadi. Doa dalam konteks ibadah yang berbeda dapat berstruktur berbeda. Jenis-jenis konteks ini termasuk:

Liturgis: Sering terlihat dalam Gereja Katolik. Ini adalah layanan ortodoks, menurut Katolik. Dalam Misa Katolik, yang adalah contoh ibadah bentuk liturgis, ada pembacaan Alkitab dan khotbahnya dibacakan.

Sering terlihat berada Gereja Ortodoks Kudus. Alkitab dibaca dan khotbah dibacakan.

Non - Liturgis: Sering terlihat dalam gereja Injili, doa ini sering tidak ditulis dan strukturnya lebih informal. Sebagian besar doa-doa ini bersifat extemporaneous.

Karismatik: Sering terlihat dalam gereja-gereja penginjilan.Merupakan bentuk utama dari ibadah di gereja-gereja Pentakosta. Biasanya meliputi lagu dan tarian, dan dapat berupa ekspresi seni lainnya. Mungkin tidak jelas strukturnya, tetapi jemaat akan "dipimpin oleh Roh Kudus".

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Tangan di atas Alkitab, Albrecht Dürer, abad ke-16.

Doa dalam Perjanjian Baru disajikan sebagai positif perintah (Kolose 4:2; 1 Tesalonika 5:17).Umat Allah diminta untuk menyertakan doa dalam kehidupan sehari-hari, bahkan dalam kesibukan hidup pernikahan (1 Korintus 7:5) karena dianggap membawa umat lebih dekat kepada Allah.

Di seluruh Perjanjian Baru, doa merupakan metode yang diminta oleh Allah supaya orang percaya mendapatkan apa yang dianugerahkan kepada mereka (Matius 7:7-11; Matius 9:24-29; Lukas 11:13).

Doa, dalam catatan Kitab Kisah Para Rasul, dapat dilihat pada saat-saat pertama terbentuknya gereja (Kisah Para Rasul 3:1). Para rasul menganggap doa sebagai bagian penting dari kehidupan mereka (Kisah Para Rasul 6:4; Roma 1:9; Kolose 1:9). Karena itu, para rasul sering dimasukkan ayat-ayat dari Mazmur ke dalam tulisan-tulisan mereka. Roma 3:10-18 misalnya dikutip dari Mazmur 14:1-3 dan mazmur yang lain.

Dengan demikian, karena penekanan pada doa dalam gereja mula-mula. bagian-bagian panjang dari Perjanjian Baru merupakan doa atau kidung (lihat juga Buku Sajak), seperti Doa untuk pengampunan (Markus 11:25-26), Doa Bapa Kami, Magnificat (Lukas 1:46-55), Benedictus (Lukas 1:68-79), doa Yesus kepada satu Allah yang benar (Yohanes 17), seruan seperti, "Terpujilah Allah dan Bapa Tuhan kita Yesus Kristus" (Efesus 1:3-14), orang Percaya Doa (Kisah Para Rasul 4:23-31), "biarlah cawan ini lalu dari pada-ku" (Matius 26:36-44), "Berdoa bahwa anda tidak akan jatuh ke dalam pencobaan" (Lukas 22:39-46), Doa Stefanus (Kisah Para Rasul 7:59-60), Simon Magus' Doa (Kisah Para Rasul 8:24), "berdoa agar kita dapat disampaikan dari orang-orang fasik dan orang-orang jahat" (2 Tesalonika 3:1-2), dan Maranatha (1 Korintus 16:22).

Jenis doa[sunting | sunting sumber]

Seorang wanita berdoa di gereja
Umat katolik melakukan Doa Bapa Kami di Meksiko

Doa Liturgis[sunting | sunting sumber]

Unsur-unsur doa Kristen yang tertua dapat ditemukan dalam liturgi seperti dalam Gereja Katolik Roma Tridentine Mass yang didasarkan pada Liturgi St James, Misa Paulus VI, Ortodoks Liturgi Ilahi, Anglikan Buku Doa Umum, dan Lutheran Buku Ibadah.

Doa Musiman[sunting | sunting sumber]

Banyak denominasi mematuhi tradisi liturgi menggunakan doa-doa tertentu yang diarahkan untuk musim Tahun Liturgi, seperti Adven, Natal, Prapaskah, dan Paskah. Beberapa dari doa-doa ini ditemukan dalam Brevir Romawi, Liturgi Jam, Ortodoks Pesan dari Kebutuhan dan Anglikan Buku Doa Umum.

Meditasi dan doa kontemplatif[sunting | sunting sumber]

Seorang biarawati Karmelit merenungkan Alkitab

Meditasi Kristen adalah upaya terstruktur untuk berhubungan dan dengan sengaja merenungkan wahyu dari Allah.[5] Kata meditasi berasal dari kata Latin meditārī, yang memiliki berbagai makna termasuk untuk merenungkan, untuk belajar dan berlatih. Meditasi kristen adalah proses yang sengaja berfokus pada pikiran tertentu (seperti bagian alkitab) dan merenungkan maknanya dalam konteks kasih Allah.[6]

Meditasi Kristen ini bertujuan untuk meningkatkan hubungan pribadi yang berdasarkan kasih Allah yang menandai persekutuan Kristen.[7][8]

Kadang kala ada batas yang tidak jelas antara Meditasi Kristen dan Kontemplasi Kristen, serta bertumpang tindih. Meditasi berfungsi sebagai fondasi kehidupan kontemplatif, suatu praktik dimana seseorang mulai keadaan kontemplasi.[9] Dalam doa kontemplatif, kegiatan ini dibatasi, sehingga kontemplasi digambarkan sebagai "sebuah pandangan iman", "kasih tanpa suara".[10]

Doa Syafaat[sunting | sunting sumber]

Doa seperti ini melibatkan orang percaya mengambil peran seorang pendoa syafaat, berdoa atas nama individu lain, kelompok, atau komunitas, atau bahkan sebuah bangsa.

Doa Mendengarkan[sunting | sunting sumber]

Doa mendengarkan adalah jenis doa Kristen; sedikit berbeda dengan doa tradisional Kristen doa, karena lebih menekankan untuk "mendengar dan membedakan suara Tuhan melalui doa dan kitab suci; kemudian mematuhi arahan Tuhan dalam pelayanan pribadi."

Doa tradisional Kristen meminta orang-orang untuk berterima kasih kepada Tuhan, serta memberitahu Allah permintaan mereka sendiri. Ketika doa-doa mereka tampaknya belum terjawab, beberapa orang akan merasa bahwa Tuhan tidak mendengar mereka atau tidak menanggapi mereka. Doa mendengarkan itu bertanya: "apakah Tuhan yang tidak menanggapi Anda, atau Anda yang tidak mendengar dari Allah"? Doa mendengarkan mengarahkan pendoa untuk menenangkan pikiran mereka dan membaca kitab Suci. Selama membaca, beberapa kalimat mungkin muncul ke dalam pikiran, seolah-olah menjawab doa-doa mereka.

Buku dan Peralatan Doa[sunting | sunting sumber]

Buku-buku doa serta alat-alat seperti tasbih semacam chaplets juga digunakan oleh orang-orang Kristen. Gambar dan ikon juga terkait dengan doa dalam beberapa denominasi Kristen.

Tidak ada satu buku doa berisi satu set liturgi yang digunakan oleh semua orang Kristen; namun banyak denominasi Kristen memiliki buku doa mereka sendiri, misalnya:

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi dan catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Philip Zaleski, Carol Zaleski (2005). Prayer: A History. Houghton Mifflin Books. ISBN 0-618-15288-1. 
  2. ^ Geldart, Anne (1999). Examining Religions: Christianity Foundation Edition. hlm. 108. ISBN 0-435-30324-4. 
  3. ^ Griffin, Emilie (2005). Simple Ways to Pray. hlm. 134. ISBN 0-7425-5084-2. 
  4. ^ "The Christian tradition comprises three major expressions of the life of prayer: vocal prayer, meditation, and contemplative prayer.
  5. ^ Zanzig, Thomas; Kielbasa, Marilyn (2000). Christian Meditation for Beginners. hlm. 7. ISBN 0-88489-361-8. 
  6. ^ Antonisamy, F. (2000). An introduction to Christian spirituality. hlm. 76–77. ISBN 81-7109-429-5. 
  7. ^ Christian Meditation by Edmund P. Clowney, 1979 ISBN:1-57383-227-8. Halaman 12-13
  8. ^ Fahlbusch, Erwin; Bromiley, Geoffrey William (2003). The encyclopedia of Christianity. Volume 3. hlm. 488. ISBN 90-04-12654-6. 
  9. ^ al-Miskīn,, Mattá (2003). Orthodox Prayer Life: The Interior Way. St Vladimir's Seminary Press. hlm. 56. ISBN 0-88141-250-3. 
  10. ^ "Contemplative prayer is the simple expression of the mystery of prayer.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]