Kekristenan pada Abad Pertengahan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Sepasang kakak adik Kirilos dan Metodius menyebarkan agama Kristen ke suku bangsa Slavik.

Kekristenan pada Abad Pertengahan meliputi sejarah Kekristenan dari Kejatuhan Kekaisaran Romawi Barat (ca. 476) sampai Kejatuhan Konstantinopel (1453), yang biasanya dijadikan akhir Abad Pertengahan dalam Sejarah Eropa.

Dalam Pentarki kuno Kekristenan, lima patriark memegang keunggulan istimewa: tahta-tahta Roma, Konstantinopel, Yerusalem, Antiokia, dan Aleksandria. Nilai dari sebagian besar tahta tersebut tergantung pada para pendiri apostolik mereka, atau dalam kasus Bizantium/Konstantinopel, bahwa tahta tersebut adalah tahta baru ("Roma Baru" dari kelanjutan Romawi Timur, atau Kekaisaran Bizantium. Uskup-uskup tersebut menganggap diri mereka sendiri sebagai para penerus dari rasul-rasul mereka.[1] Selain itu, seluruh lima kota tersebut adalah pusat awal Kekristenan.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Woollcombe, K.J. "The Ministry and the Order of the Church in the Works of the Fathers" in The Historic Episcopate. Kenneth M. Carey (Ed.). Dacre Press (1954) p.31f

Sumber cetak[sunting | sunting sumber]

Sumber daring[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]