Anunsiasi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Anunsiasi, karya seniman yang tidak dikenal, c. 1420, Museu Nacional d'art de Catalunya, Barcelona
Kabar Sukacita oleh El Greco, c. 1590-1603, Ohara Museum of Art, Okayama, Jepang

Anunsiasi (dari bahasa Latin annuntiatio; bahasa Inggris: Annunciation; "Pemberitaan Kabar Sukacita"), juga disebut sebagai Kabar Sukacita kepada Santa Perawan Maria (Annunciation to the Blessed Virgin Mary; Annunciation of Our Lady,[1]) atau Kabar Sukacita Tuhan (Annunciation of the Lord), adalah perayaan Kristen terkait pemberitaan oleh malaikat Gabriel kepada Perawan Maria bahwa ia akan mengandung dan melahirkan Yesus, Anak Allah, yang menandai Inkarnasi.[2] Gabriel memberitahu Maria untuk menamakan anaknya Yesus, yang berarti "YHWH adalah keselamatan".[3]

Menurut Lukas 1:26, peristiwa Anunsiasi terjadi "dalam bulan yang keenam" kehamilan Elisabet yang sedang mengandung bayi Yohanes Pembaptis.[4] Banyak orang Kristen memperingati acara ini dengan Hari Raya Anunsiasi atau Kabar Sukacita pada tanggal 25 Maret,[2] suatu perkiraan vernal equinox utara sembilan bulan penuh sebelum Natal, upacara hari ulang tahun Yesus. Anunsiasi adalah topik utama dalam seni Kristen pada umumnya, serta di Seni rupa Maria dalam Gereja Katolik, khususnya selama Abad Pertengahan dan Renaisans. Sebuah karya seni yang menggambarkan Kabar Sukacita itu sendiri sering disebut Anunsiasi (Annunciation).

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Anunsiasi oleh Salomon Koninck, 1655, Museum Hallwyl, Stockholm
Anunsiasi oleh Murillo, 1655-1660, Hermitage Museum, Saint Petersburg
Anunsiasi (Evangelismos). Ikon gaya ortodoks karya tanpa nama, 1825, Church Museum of the Bishopry of Thessaloniki

Dalam Alkitab, anunsiasi ini dicatat dalam Lukas 1:26–38:[5]

1:26 Dalam bulan yang keenam Allah menyuruh malaikat Gabriel pergi ke sebuah kota di Galilea bernama Nazaret, 1:27 kepada seorang perawan yang bertunangan dengan seorang bernama Yusuf dari keluarga Daud; nama perawan itu Maria.1:28 Ketika malaikat itu masuk ke rumah Maria, ia berkata: "Salam, hai engkau yang dikaruniai, Tuhan menyertai engkau."

1:29 Maria terkejut mendengar perkataan itu, lalu bertanya di dalam hatinya, apakah arti salam itu.1:30 Kata malaikat itu kepadanya: "Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah.1:31 Sesungguhnya engkau akan mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki dan hendaklah engkau menamai Dia Yesus.1:32 Ia akan menjadi besar dan akan disebut Anak Allah Yang Mahatinggi. Dan Tuhan Allah akan mengaruniakan kepada-Nya takhta Daud, bapa leluhur-Nya, 1:33 dan Ia akan menjadi raja atas kaum keturunan Yakub sampai selama-lamanya dan Kerajaan-Nya tidak akan berkesudahan."

1:34 Kata Maria kepada malaikat itu: "Bagaimana hal itu mungkin terjadi, karena aku belum bersuami?"
1:35 Jawab malaikat itu kepadanya: "Roh Kudus akan turun atasmu dan kuasa Allah Yang Mahatinggi akan menaungi engkau; sebab itu anak yang akan kaulahirkan itu akan disebut kudus, Anak Allah.1:36 Dan sesungguhnya, Elisabet, sanakmu itu, iapun sedang mengandung seorang anak laki-laki pada hari tuanya dan inilah bulan yang keenam bagi dia, yang disebut mandul itu.1:37 Sebab bagi Allah tidak ada yang mustahil."

1:38 Kata Maria: "Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu." Lalu malaikat itu meninggalkan dia.

Suatu anunsiasi terpisah dan lebih singkat diberikan kepada Yusuf dalam Matius 1:18–22:[5]

1:18 Kelahiran Yesus Kristus adalah seperti berikut: Pada waktu Maria, ibu-Nya, bertunangan dengan Yusuf, ternyata ia mengandung dari Roh Kudus, sebelum mereka hidup sebagai suami isteri.1:19 Karena Yusuf suaminya, seorang yang tulus hati dan tidak mau mencemarkan nama isterinya di muka umum, ia bermaksud menceraikannya dengan diam-diam.

1:20 Tetapi ketika ia mempertimbangkan maksud itu, malaikat Tuhan tampak kepadanya dalam mimpi dan berkata: "Yusuf, anak Daud, janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus.1:21 Ia akan melahirkan anak laki-laki dan engkau akan menamakan Dia Yesus karena Dialah yang akan menyelamatkan umat-Nya dari dosa mereka."

1:22 Hal itu terjadi supaya genaplah yang difirmankan Tuhan oleh nabi: 1:23 "Sesungguhnya, anak dara itu akan mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki, dan mereka akan menamakan Dia Imanuel" --yang berarti: Allah menyertai kita.

Naskah 4Q246[sunting | sunting sumber]

Naskah 4Q246 dari Naskah Laut Mati berbunyi:

[X] akan menjadi besar di atas bumi. O raja, semua orang akan membuat perdamaian, dan semua akan melayani dia. Dia akan disebut putra dari Allah yang Besar, dan oleh nama-Nya dia akan dipuji sebagai Putra Allah, dan mereka akan menamakan dia Putra yang Maha Tinggi.[6]

Ada pendapat bahwa kesamaan isi menunjukkan versi Injil Lukas dalam beberapa hal tergantung pada naskah Qumran.[7]

Dalam Al-Qur'an[sunting | sunting sumber]

Kabar Sukacita ini dicatat dalam Al-Qur'an, dalam Surah 003:045 (Surah Al Imran) ayat 45-51 (terjemahan Yusuf Ali):[8]

45 (Ingatlah), ketika Malaikat berkata: "Hai Maryam, seungguhnya Allah menggembirakan kamu (dengan kelahiran seorang putera yang diciptakan) dengan kalimat (yang datang) daripada-Nya, namanya Al Masih Isa putera Maryam, seorang terkemuka di dunia dan di akhirat dan termasuk orang-orang yang didekatkan (kepada Allah)

Surat 019:016 (Surah Maryam) ayat 16-26 juga mengacu pada Anunsiasi.[9]

Kekristenan Timur[sunting | sunting sumber]

Anunsiasi  kepada Zakharia, yang diambil dari Alkitab Ethiopia (c. 1700), disimpan di British Library
Greek Orthodox Church of the Annunciation, Nazaret

Dalam Gereja-gereja Ortodoks Timur, Katolik Timur dan Ortodoks Oriental, Hari Raya Anunsiasi adalah salah satu dari dua belas "Pesta Besar" dalam tahun liturgi, dan di antara delapan yang dianggap sebagai "Pesta Tuhan". Dalam seluruh Gereja Ortodoks, pesta ini dirayakan pada tanggal 25 Maret. Di gereja-gereja yang menggunakan Kalender gaya baru (Revisi Julian atau Gregorian), tanggal ini bertepatan dengan tanggal 25 Maret pada kalender sipil, sementara di gereja-gereja mereka menggunakan gaya lama kalender Julian, 25 Maret diperhitungkan jatuh pada tanggal 7 April pada kalender sipil, dan akan jatuh pada tanggal 8 April mulai tahun 2100.

Nyanyian tradisional (troparion) untuk hari raya kabar Sukacita berasal dari St Athanasius. Bunyi terjemahannya:[10]

Hari ini adalah permulaan keselamatan kita,
Dan pernyataan misteri kekal!
Putra Allah menjadi Putra Sang Perawan
Ketika Gabriel memberitakan kedatangan Rahmat.
Bersama dengan dia marilah kita berseru kepada Theotokos:[n 1]
"Bersukacitalah, O Yang Penuh Rahmat, Tuhan bersertamu!"

Sebagai tindakan memulai Inkarnasi Kristus, Anunsiasi memiliki tempat yang penting dalam teologi Kristen Ortodoks bahwa perayaan Liturgi suci St. Yohanes Krisostomus selalu dirayakan pada hari raya, bahkan jika itu jatuh pada Jumat Agung, hari ketika penyaliban Yesus dikenang. Memang, Liturgi Ilahi dirayakan pada Jumat Agung hanya ketika yang terakhir bertepatan dengan hari raya kabar Sukacita. Jika Pemberitaan jatuh pada hari Paskah (Minggu Paskah) itu sendiri, kebetulan yang disebut Kyriopascha, maka hal ini dirayakan bersama-sama dengan Kebangkitan-Nya, yang merupakan fokus dari Paskah. Karena ini dan aturan-aturan yang sama, rubrik-rubrik seputar perayaan hari raya adalah yang paling kompleks dari semua dalam liturgi Kristen Ortodoks. St Efrem mengajarkan bahwa tanggal kelahiran Yesus Kristus yang jatuh pada tanggal 10 Nisan pada kalender Ibrani, hari di mana anak domba Paskah itu dipilih sesuai dengan Keluaran 12. Selama beberapa tahun 10 Nisan jatuh pada tanggal 25 Maret, yang merupakan tanggal tradisional untuk hari raya Kabar Sukacita dan merupakan hari libur resmi di Lebanon.

Gereja-gereja menandai lokasi Anunsiasi[sunting | sunting sumber]

Baik bagi Gereja Katolik Roma dan Ortodoks Timur, Anunsiasi berlangsung di Nazaret, tetapi sedikit berbeda untuk lokasi yang tepat. Basilika Kabar Sukacita (Basilica of the Annunciation) menandai situs yang disukai oleh mantan, sementara Greek Orthodox Church of the Annunciation tanda yang disukai oleh orang.

Hari raya[sunting | sunting sumber]

Anunsiasi dalam miniatur

Hari Raya Anunsiasi biasanya diadakan pada tanggal 25 Maret.[2] Dalam Gereja Katolik Roma, Anglikan dan Lutheran dipindahkan ke dalam kalender liturgi ketika tanggal itu jatuh dalam Pekan Suci atau Pekan Paskah atau pada suatu hari Minggu.[11] Gereja Ortodoks Timur, Gereja Ortodoks Oriental, dan Gereja Katolik Timur tidak memindahkan hari raya itu. Sebaliknya mereka memiliki liturgi kombinasi khusus untuk tahun-tahun ketika Anunsiasi bertepatan dengan hari raya yang lain. Dalam gereja-gereja, bahkan pada hari Jumat Agung suatu Liturgi Ilahi dirayakan ketika bertepatan dengan Anunsiasi. Salah satu tuduhan yang paling sering diajukan terhadap "Kalender Baru" (New Calendarism) adalah kenyataan bahwa dalam Kalender Baru gereja-gereja (yang merayakan Anunsiasi menurut Kalender Baru, tapi Paskah menurut Kalender Lama), Liturgi Khusus ini tidak dapat dirayakan lagi, karena Anunsiasi selalu terjadi lama sebelum Pekan Suci dalam Kalender Baru. Para penganut Kalender Lama percaya bahwa ini memiskinkan liturgi dan hidup rohani Gereja.

Hari Kemerdekaan Yunani dirayakan pada hari raya Anunsiasi dan 25 Maret juga merupakan hari libur nasional di Lebanon.

Ketika sistem kalender Anno Domini pertama kali diperkenalkan oleh Dionysius Exiguus pada tahun 525 M, ia menetapkan awal tahun baru pada tanggal 25 Maret, karena menurut teologi Katolik, era kasih karunia dimulai dengan Inkarnasi Kristus. Penyebutan jelas pertama adanya pesta itu adalah dalam kanon Konsili Toledo tahun 656, di mana ia digambarkan dirayakan di seluruh gereja.[2] Konsili Konstantinopel "di Trullo" tahun 692 melarang perayaan festival selama masa Prapaskah, kecuali hari Minggu dan Hari Raya Anunsiasi. Asal usul lebih awal telah diklaim dengan alasan sudah muncul dalam naskah-naskah khotbah dari Athanasius dan Gregorius Thaumaturgus tapi kemudian ternyata ditemukan palsu.[2]

Selain Paskah, 25 Maret dijadikan sebagai Hari Tahun Baru di banyak negara-negara Kristen pra-modern.[12] liburan dipindahkan ke tanggal 1 januari di Prancis oleh Charles IX's 1564 Dekrit Roussillon. Di Inggris, hari raya kabar Sukacita datang untuk dikenal sebagai Lady Day,[13] dan Lady Day menandai awal dari bahasa inggris tahun baru sampai tahun 1752.[13] Juga di Inggris, 1240 Sinode Worcester melarang semua budak bekerja selama Hari Raya Anunsiasi, sehingga menjadi hari istirahat.[5]

Dalam seni Kristen[sunting | sunting sumber]

Anunsiasi telah menjadi salah satu topik yang paling sering muncul dalam seni Kristen.[14][15] Penggambaran Anunsiasi berasal dari awal Kekristenan, di mana katakombe Priscilla termasuk fresko Anunsiasi tertua yang dikenal, bertarikh abad ke-4.[16] Merupakan subjek favorit artistik dalam seni Kristen Timur dan seni Maria Katolik Roma, khususnya selama Abad Pertengahan dan Renaisans, dan sosok-sosok repertoar hampir semua tokoh besar. Sosok-sosok perawan Maria dan malaikat Gabriel, sebagai simbol dari kemurnian dan karunia, adalah subjek favorit dalam seni Maria Katolik Roma, di mana adegan ini juga digunakan untuk mewakili keperawanan abadi Maria melalui pemberitaan oleh malaikat Gabriel bahwa Maria akan melahirkan seorang anak yang akan lahir sebagai Anak Allah.

Karya-karya subjek ini telah dihasilkan oleh para seniman seperti Sandro Botticelli, Leonardo da Vinci, Caravaggio, Duccio, Jan van Eyck, dan Murillo antara lain. Mosaik dari Pietro Cavallini di Santa Maria in Trastevere, Roma (1291), fresko pada Giotto di Kapel Scrovegni di Padova (1303), fresko Domenico Ghirlandaio di Basilika Santa Maria Novella di Firenze (1486), dan sepuhan patung oleh Donatello di gereja Santa Croce, Florence (1435) adalah contoh-contoh terkenal.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dalam Ortodoksi Timur, Maria dirujuk sebagai Theotokos (Yunani: Θεοτόκος, dari kata Θεο, theo-, "Allah", dan τοκος, tokos, "pembawa"; "orang yang mengandung").
  2. ^ Kemurnian adalah konsep lebih lluas dari keperawanan, yang tercakup di dalamnya, tetapi yang hanya berkaitan dengan aspek fisik kemurnian.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Lessons for Holy Days » The Prayer Book Society of Canada". Prayerbook.ca. 2014-03-23. Diakses tanggal 2014-03-27. 
  2. ^ a b c d e EB (1878).
  3. ^ "Bible Gateway passage: Matthew 1:18-23 - Complete Jewish Bible". Bible Gateway. ; Matius 1:18-23 - Sabda.org
  4. ^ Patella, Michael (2005), The Gospel according to Luke, hlm. 14, ISBN 0-8146-2862-1 
  5. ^ a b c EB (1911a).
  6. ^ Dead Sea scrolls manuscript Q4Q246, diterjemahkan dalam "An Unpublished Dead Sea Scroll Text Parallels Luke’s Infancy Narrative", Biblical Archaeology Review, April/May 1990
  7. ^ The meaning of the Dead Sea scrolls: Their significance for understanding the Bible, Judaism, Jesus, and Christianity, James C. VanderKam, Peter W. Flint, p. 335, Continuum, 2005,
  8. ^ Surat Ali Imran dan Terjemahan (Keluarga Imran)
  9. ^ Surat Maryam dan Terjemahan (Siti Maryam)
  10. ^ Speaking the Truth in Love: Theological and Spiritual Exhortations by John Chryssavgis, Ecumenical Patriarch Bartholomu 2010
  11. ^ Wikisource-logo.svg Holweck, Frederick George (1907). "Feast of the Annunciation of the Blessed Virgin Mary". Dalam Herbermann, Charles. Catholic Encyclopedia. 1. New York: Robert Appleton Company. 
  12. ^ Groves, Marsha (2005), Manners and Customs of the Middle Ages 
  13. ^ a b EB (1911b).
  14. ^ The Oxford Companion to Christian Art and Architecture by Peter Murray and Linda Murray 1996
  15. ^ Images of the Mother of God: karya Maria Vassilaki 2005.
  16. ^ The Annunciation To Mary karya Eugene LaVerdiere 2007.
  17. ^ Ross, Leslie. Medieval Art: A Topical Dictionary, p. 16, 1996 ISBN 0-313-29329-5

Pustaka[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Anunsiasi
Didahului oleh
Gabriel mengumumkan kelahiran Yohanes kepada Zakharia
Perjanjian Baru
Peristiwa
Dilanjutkan dengan
Maria mengunjungi Elisabet