Seni Yunani Kuno

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Heracles dan Athena, pada sebuah tembikar dengan lukisan berwarna hitam, sekitar 520/510 SM
Altar Pergamon: dari kiri ke kanan Nereus, Doris, a Gigant, Okeanos
Hades menculik Persefone, lukisan dinding sekitar abad ke-4 SM di makam kecil kerajaan Makedonia di Vergina

Seni Yunani Kuno memiliki ciri yang khas jika dibandingkan dengan seni budaya peradaban lainnya, yakni perkembangan penggambaran tubuh manusia yang natural tetapi ideal, dengan sebagian besar berupa laki-laki telanjang. Perkembangan gaya penggambaran antara sekitar 750 dan 300 SM dapat dibilang luar biasa dengan standar zaman kuno, dan karya yang masih bertahan dapat dilihat dari patung yang dibuat. Terdapat inovasi penting dalam seni lukis, yang sayangnya harus direkonstruksi terlebih dahulu karena karya yang bertahan hingga saat ini sebagian besar mengalami kerusakan, kecuali lukisan yang dilukis pada tembikar. Arsitektur Yunani secara teknis sangat sederhana, dengan gaya yang harmonis dan adanya berbagai detil-detil yang sebagian besar mengikuti arsitektur Romawi, dan hingga saat ini masih digunakan pada beberapa bangunan modern. Arsitektur Yunani Kuno menggunakan ornamen yang juga digunakan pada tembikar, logam, serta media lainnya, dan memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap seni Eurasia, terutama setelah Buddhisme membawanya keluar hingga meluas sampai dunia Yunani yang diciptakan oleh Aleksander Agung. Konteks sosial dari seni Yunani termasuk perkembangan politik yang radikal dan peningkatan kesejahteraan; prestasi peradaban Yunani yang mengesankan lainnya seperti dalam bidang filsafat, sastra, dan lainnya juga terkenal di seluruh dunia.

Kesenian oleh orang-orang Yunani di zaman prasejarah umumnya tidak termasuk kesenian Yunani Kuno dan lebih dikenal sebagai Seni Aegea yang juga termasuk didalamnya seni Kyklades dan seni peradaban Minoa dan Mykenai dari Zaman Perunggu Yunani.[1] Seni Yunani kuno biasanya dibagi berdasarkan gayanya menjadi empat periode: Geometris, Kuno, Klasik, dan Helenistik. Periode Geometris bermula sejak sekitar 1000 SM, walau pada kenyataannya sulit mengetahui hal-hal tentang Yunani selama 200 tahun sebelumnya, yang secara tradisional dikenal sebagai Zaman Kegelapan Yunani. Pada abad ke-7 SM, terdapat perkembangan yang lambat dari gaya Kuno seperti gaya lukisan vas yang bergambar hitam. Sekitar 500 SM, sesaat sebelum terjadinya Perang Persia (480 SM=448 SM), umumnya menjadi pembatas antara periode Kuno dan Klasik, dan masa pemerintahan Aleksander Agung (336 SM=323 SM) menjadi pembatas antara periode Klasik dan Helenistik. Dari abad ke-1 SM hingga seterusnya istilah "Greko-Romawi" digunakan.[2]

Pada kenyataannya, tidak ada masa transisi yang jelas dari satu periode ke periode yang lain. Setiap kesenian berkembang dengan kecepatan yang berbeda pada wilayah yang berbeda dari dunia Yunani, dan di setiap periode terdapat beberapa seniman yang memiliki gaya yang lebih inovatif dari yang lain. Tradisi lokal yang kuat dan adanya kultus memungkinkan sejarawan untuk menemukan asal-usul bahkan dari karya-karya seni yang ditemukan jauh dari tempat asal mereka. Berbagai bentuk kesenian Yunani banyak dibawa keluar dari Yunani.

Kemungkinan suatu karya dari kesenian Yunani dapat bertahan hingga saat ini tergantung dari media seninya. Saat ini, terdapat banyak kesenian Yunani Kuno berupa tembikar, koin, patung batu, dan beberapa patung perunggu. Sedangkan lukisan, perpipaan dari logam, dan yang menggunakan bahan yang tidak bertahan lama seperti kayu telah hilang. Beberapa kepingan batu dari sejumlah kuil dan teater berhasil diselamatkan, tetapi tidak bagi dekorasi bangunan.[3]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Boardman, 3–4; Cook, 1–2
  2. ^ Cook, 12
  3. ^ Cook, 14–18

Daftar Pustaka[sunting | sunting sumber]

  • "Beazley" The Classical Art Research Centre, Oxford University. Beazley Archive – Extensive website on classical gems; page titles used as references
  • Boardman, John ed., The Oxford History of Classical Art, Oxford University Press, 1993, ISBN 0198143869
  • Burnett, Andrew, Coins; Interpreting the Past, University of California/British Museum, 1991, ISBN 0520076281
  • Chamoux, Françios, Hellenistic Civilization, translated by Michel Roussel, Oxford: Blackwell Publishing, 2002 [1981], ISBN 0631222421.
  • Cohen, Ada, Art in the Era of Alexander the Great: Paradigms of Manhood and Their Cultural Traditions, New York: Cambridge University Press, 2010, ISBN 9780521769044
  • Cook, R.M., Greek Art, Penguin, 1986 (reprint of 1972), ISBN 0140218661
  • Dunbabin, Katherine, M. D., Mosaics of the Greek and Roman World, Cambridge: Cambridge University Press, 1999, ISBN 0521002303
  • Hardiman, Craig I., (2010). "Classical Art to 221 BC", In Roisman, Joseph; Worthington, Ian, A Companion to Ancient Macedonia, Oxford: Wiley-Blackwell, 2010, ISBN 9781405179362.
  • Honour, Hugh, Neo-classicism. Style and Civilisation 1968 (reprinted 1977), Penguin
  • Howgego, Christopher, Ancient History from Coins, Routledge, 1995, ISBN 041508993X
  • Karouzou, Semni, National Museum : Illustrated Guide to the Museum (NM of Athens), 1980, Ekdotike Athenon S.A., ISBN 9789602130049 (later edition)
  • Rasmussen, Tom, Spivey, Nigel, eds., Looking at Greek Vases, 1991, Cambridge University Press, ISBN 97805213767929780521376792, google books
  • Rawson, Jessica, Chinese Ornament: The Lotus and the Dragon, 1984, British Museum Publications, ISBN 07141143160714114316
  • Smith, R.R.R., Hellenistic Sculpture, a handbook, Thames & Hudson, 1991, ISBN 05002024940500202494
  • Williams, Dyfri. Masterpieces of Classical Art, 2009, British Museum Press, ISBN 97807141225409780714122540
  • Woodford, Susan, An Introduction To Greek Art, 1986, Duckworth, ISBN 97808014199429780801419942
  • Greece: From Mycenae to the Parthenon, Henri Stierlin, TASCHEN, 2004