Seni Italia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

'''Seni Italia''' dikembangkan di semenanjung Italia sejak zaman prasejarah. Selama Kekaisaran Romawi, Italia berada di pusat budaya seni yang untuk pertama kalinya menciptakan bahasa universal homogen bagi dunia Eropa dan Mediterania. Dalam beberapa periode, Italia adalah negara artistik paling maju di Eropa.

Orang Romawi Kuno[sunting | sunting sumber]

Bangsa Romawi mengembangkan budaya artistik mereka sendiri yang unik setelah Perang Punis dan berkat penaklukan kota-kota Magna Graecia dan Yunani sendiri menemukan dirinya sangat dipengaruhi oleh Hellenisme. Orang-orang Romawi membuat diri mereka sendiri sebagai kelanjutan dari klasisisme Hellenistik, sekalipun dengan perbedaan yang cukup besar. Dalam arsitektur ada perkembangan luar biasa teknik konstruksi yang memungkinkan pembangunan kompleks monumental megah; lukisan dan patung terinspirasi oleh seni Yunani, tetapi kontribusi dari akar populer dan Italic juga memungkinkan lahirnya bentuk-bentuk artistik baru yang tidak dilakukan oleh orang Yunani, seperti relief sejarah dan potret. Seluruh semenanjung dihiasi dengan sisa-sisa dari era Romawi, dengan harta artistik yang penting, serta tentu saja di Roma, Verona, a Brescia[1][2], Benevento, Palestrina, Tivoli, dll. Satu-satunya kota yang dikubur oleh letusan Vesuvius pada 79 AD adalah unik. Pompeii, Herculaneum dan Stabia.

Pada akhir zaman kuno, aliran seni Romawi di provinsi dan kampun, yang ditandai oleh penyederhanaan dan konvensi anti-naturalistik, muncul dalam monumen resmi. Tradisi ini, yang memecahkan definitif dengan Hellenisme, adalah dasar dari seni Kristen dan abad pertengahan awal.

Renaisans[sunting | sunting sumber]

Renaissance dimulai di Italia pada abad keempat belas, dimulai dari kebangkitan sastra sastra Petrarca dan Boccaccio yang humanistik. Penemuan kembali seni Romawi, perspektif, proporsi dalam tubuh dan penggunaan cahaya merevolusi dunia seni Eropa.

Pusat pertama yang dipengaruhi oleh budaya figuratif baru adalah Florence, diikuti pada jarak dari pengadilan lain di semenanjung (Mantova, Ferrara, Urbino...), dari Roma Kepausan. Para seniman yang memulai revolusi ini adalah Filippo Brunelleschi dan Leon Battista Alberti untuk arsitektur, Masaccio, Filippo Lippi dan Sandro Botticelli untuk melukis, Donatello dan Lorenzo Ghiberti untuk patung.

Seni Venesia menemukan perspektif udara dan penggunaan warna yang tidak pernah dialami sebelumnya (Giorgione, Tiziano).

Pada malam abad keenam belas, tiga jenius yang cakap maju ke depan, dengan beberapa disiplin (Leonardo da Vinci, Michelangelo Buonarroti e Raffaello Sanzio), yang menciptakan beberapa karya seni universal yang paling terkenal.

Di antara tuan non-Tuscan atau Venesia, Correggio, Cosmè Tura, Bramante menonjol.

Rococo[sunting | sunting sumber]

The Rococo adalah lampiran dalam nada Baroque yang lebih terukur dan layak huni, yang terjadi pada abad ke-18. Giambattista Pittoni, Giambattista Tiepol, dan Canaletto adalah pelukis Venesia terbesar pada abad ke-18, yang menjadi referensi untuk semua seni dunia saat itu. Di antara mahakarya pada masa itu ada Istana Kerajaan Caserta atau tempat tinggal Savoy

Lukisan Gender[sunting | sunting sumber]

Lukisan "genre scene" adalah representasi bergambar dengan subyek adegan dan peristiwa yang diambil dari kehidupan sehari-hari: misalnya, pasar, pekerjaan rumah tangga, interior atau pesta. Mewakili aspek kehidupan sehari-hari, itu untuk waktu yang lama dianggap sebagai genre "minor", jauh lebih rendah nilainya daripada lukisan historis-religius, tetapi bahkan tidak seperti potret. Ia mulai dihargai oleh lingkaran kecil kolektor sebelum kaum bangsawan dan kemudian borjuis sampai Anda menemukan perayaan di zaman modern juga menurut saksi intim mereka ke sejarah hidup. Di Italia ada di antara artis pertama yang telah dicat adegan genre Vincenzo Campi dan Bartolomeo Passerotti, yang terinspirasi Annibale Carracci, dengan Mangiafagioli dan kemudian pada abad kedelapan belas Gabriele Bella dan Pietro Longhi, pada abad kesembilan belas, tetapi yang menemukan ekspresi seni tertinggi jenis yang juga menjadi sangat introspektif, dengan Venetian Antonio Rotta, kasus tanpa karya-karyanya Harapan dan kematian ayam ini telah menjadi beberapa lukisan genre yang paling terkenal dari lukisan Italia, yang diikuti juga Vincenzo Petrocelli.

Abad ke-20[sunting | sunting sumber]

Abad ke-20 menyaksikan banyak arus berkembang di Italia yang telah mempengaruhi budaya Barat baik dalam seni visual, dalam arsitektur dan di bioskop. Di antara seniman paling penting di awal abad ini, kita harus menyebut pelukis Giuseppe Pellizza da Volpedo dan pelukis dan pematung Amedeo Modigliani; di antara pelukis dan pengukir lain yang membedakan diri mereka selama abad ke-20, kami mengingat Giorgio Morandi dan pematung Giovanni de Martino.

La Belle Époque[sunting | sunting sumber]

The "Belle Époque" (Era yang indah) yang lahir di Prancis, terutama di Paris, pada akhir abad kesembilan belas, sebagian berasal dari realitas sejarah dan sebagian dari perasaan nostalgia dalam periode penemuan dan kemajuan sains adalah tak tertandingi dengan zaman sebelumnya menyatakan gagasan bahwa abad baru, abad kedua puluh, akan menjadi era perdamaian dan kesejahteraan, melihat manifestasi paralel dan terlambat bahkan pada abad berikutnya, di antaranya adalah pelukis potret Giuseppe Amisani adalah untuk keanggunan ekstrim dari sifat-sifat dan warna-warna segar, artis yang meninggalkan kesaksian kemudian di tingkat internasional.

Eksistensial Eksistensial[sunting | sunting sumber]

Di Italia tema-tema realis yang telah difilmkan oleh Antonio Rotta dan Giuseppe Pellizza da Volpedo akan memiliki pengikut di Milan, antara tahun limapuluhan dan enampuluhan abad ke-20 dengan sekelompok pelukis muda yang akan memberi kehidupan pada tren realisme eksistensial yang mengangkat tema-tema realisme tetapi melanggar skema ideologis dengan Mario Bardi.

Seni abstrak dan seni konseptual[sunting | sunting sumber]

Abstraksionisme dan Seni Konseptual ada di Italia, antara lain, eksponen ini: Ibrahim Kodra, Giuseppe Capogrossi, Alberto Burri, Carla Accardi, Getulio Alviani, Alberto Biasi, Piero Dorazio, Osvaldo Licini, Emilio Scanavino, Giulio Turcato, Emilio Vedova, Piero Manzoni, Manlio Rho, Mario Radice, Aldo Galli, Carla Badiali, Bruno Munari, Tancredi Parmeggiani, Roberto Crippa, Afro Basaldella, Agostino Bonalumi, Enrico Castellani, Achille Perilli, Lucio Fontana, Giannino Castiglioni, Giovanni dan Arnaldo Pomodoro, Mario Deluigi, Toti Scialoja.

Seni kontemporer[sunting | sunting sumber]

Venice Biennale dan Rome Quadrennial adalah tahap paling penting untuk seni kontemporer Italia. Untuk ini harus ditambahkan Milan Triennale yang secara institusional mengusulkan bidang tindakan yang lebih luas dengan berinteraksi industri, dunia produktif dan seni terapan. Di antara para seniman generasi terbaru, Umberto Pettinicchio, Maurizio Cattelan, Salvatore Garau, dan Mimmo Paladino telah menerima pengakuan internasional.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Rujukan kosong (bantuan) 
  2. ^ Rujukan kosong (bantuan) 

Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Pierluigi De Vecchi ed Elda Cerchiari, I tempi dell'arte, Bompiani, Milano 1999.

Item terkait[sunting | sunting sumber]

Klasifikasi: tokoh: pekerjaan: pelukis: warga negara: Italia
lihat pula: Italia: tokoh: pekerjaan: Pelukis