Avant-garde

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
The Love of Zero, sebuah film dari tahun 1927 oleh Robert Florey

Avant-garde (pengucapan bahasa Prancis: [avɑ̃ɡaʁd]) berarti "advance guard" atau "vanguard".[1] Kata ini digunakan pada orang atau karya yang bersifat eksperimental, radikal, dan tidak lazim. Karya-karya avant-garde umumnya bertujuan untuk melawan batas-batas dan norma dalam suatu kebudayaan.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Istilah ini awalnya digunakan oleh militer Prancis kepada suatu kelompok kecil yang maju lebih dulu sebelum pasukan utama. Istilah ini kemudian diasosiasikan dengan beberapa seniman berpaham politik sayap kiri di Prancis pada abad kesembilan belas yang ikut dalam usaha reformasi politik. Karya seni yang dihasilkan oleh seniman tersebut juga kemudian menerima istilah tersebut. Selanjutnya, karya seni yang dipakai sebagai wadah untuk menggaungkan perubahan sosial kemudian juga disebut avant-garde. Menjelang akhir abad sembilan belas, seni avant-garde mulai melepaskan diri dari identitas politik dan lebih menyelaraskan diri dengan masalah budaya dan seni. Tren ini terus berlanjut hingga sekarang. Saati ini, istilah avant-garde dipakai untuk menyebut kelompok intelektual, penulis, seniman, hingga arsitek yang bertujuan untuk yang menantang nilai-nilai budaya saat ini lewat eksperimen dan pendekatan artistik. Pesan yang dibawa oleh seni avant-garde, terutama jika mereka merangkul masalah sosial, seringkali secara bertahap membaur dengan nilai-nilai yang mereka lawan dan membentuk budaya baru. Kemudian ide radikal masa lalu menjadi umum, menciptakan ruang bagi kemunculan ide radikal lainnya. [2]

Teori[sunting | sunting sumber]

Beberapa penulis mencoba menjelaskan aktivitas avant-garde. Penulis esai Italia Renato Poggioli menyatakan bahwa avant-garde merupakan suatu fenomena budaya dalam bukunya yang berjudul Teoria dell'arte d'avanguardia (The Theory of the Avant-Garde). Melihat dari aspek historis, sosial, psikologis dan filosofis dari pelopor, Poggioli menunjukkan bahwa vanguardis (penganut avant-garde) memiliki nilai tertentu yang tercermin dalam gaya hidup non-konformis yang mereka adopsi. Dia melihat avant-garde sebagai variasi dari Bohemianisme. [3] Penulis lain berusaha untuk memperjelas dan memperluas penelitian Poggioli. Kritikus sastra Jerman Peter Bürger dalam bukunya yang berjudul Theory of the Avant-Garde (1974) melihat bagaimana pandangan kelompok elit sosial terhadap karya seni dengan gaya ini dan menyatakan bahwa dalam keterlibatannya dengan kapitalisme, "seni merupakan institusi yang menetralkan politik dalam bentuk karya individu." [4]

Esai Bürger juga sangat mempengaruhi karya sejarawan seni Amerika kontemporer seperti Benjamin H. D. Buchloh. Buchloh, dalam kumpulan esai Neo-avantgarde and Culture Industry (2000), ia secara kritis mengemukakan pendekatan dialektis untuk posisi ini. [14] Kr itik berikutnya berteori tentang keterbatasan pendekatan ini, mencatat area analisis mereka yang terbatas, termasuk definisi Eurosentris, chauvinis, dan genre khusus. [15]

Media Seni[sunting | sunting sumber]

Musik

Artikel utama: Musik avant-garde

Avant-garde dalam musik dapat merujuk pada segala bentuk musik yang bekerja dalam struktur tradisional sambil berusaha menembus batas dengan cara tertentu. [23] Istilah ini digunakan secara longgar untuk menggambarkan karya musisi mana pun yang secara radikal menyimpang dari tradisi sama sekali. [24] Dengan definisi ini, beberapa komposer avant-garde abad ke-20 termasuk Arnold Schoenberg, [25] Richard Strauss (dalam karya paling awal), [26] Charles Ives, [27] Igor Stravinsky, [25] Anton Webern, [28] Edgard Varèse, Alban Berg, [28] George Antheil (dalam karya-karyanya yang paling awal saja), Henry Cowell (dalam karya-karyanya yang paling awal), Harry Partch, John Cage, Iannis Xenakis, [25] Morton Feldman, Karlheinz Stockhausen, [29] Pauline Oliveros, [30] Philip Glass, Meredith Monk, [30] Laurie Anderson, [30] dan Diamanda Galás. [30]

Ada definisi lain dari "Avant-gardism" yang membedakannya dari "modernisme": Peter Bürger, misalnya, mengatakan bahwa avant-gardism menolak "institusi seni" dan menantang nilai-nilai sosial dan artistik, dan karenanya harus melibatkan politik, sosial, dan faktor budaya. [24] Menurut komposer dan ahli musik Larry Sitsky, komposer modernis dari awal abad ke-20 yang tidak memenuhi syarat sebagai avant-gardist termasuk Arnold Schoenberg, Anton Webern, dan Igor Stravinsky; komposer modernis kemudian yang tidak termasuk dalam kategori avant-gardists termasuk Elliott Carter, Milton Babbitt, György Ligeti, Witold Lutosławski, dan Luciano Berio, karena "modernisme mereka tidak disusun untuk tujuan menarik penonton." [31]

Tahun 1960-an menyaksikan gelombang musik bebas dan avant-garde dalam genre jazz, diwakili oleh artis-artis seperti Ornette Coleman, Sun Ra, Albert Ayler, Archie Shepp, John Coltrane dan Miles Davis. [32] [33] Dalam musik rock tahun 1970-an, deskripsi "seni" umumnya dipahami sebagai "avant-garde agresif" atau "progresif sok". [34] Seniman pasca-punk dari akhir 1970-an menolak kepekaan rock tradisional demi estetika avant-garde.

Teater

Artikel utama: Teater eksperimental

Sedangkan avant-garde memiliki sejarah yang signifikan dalam musik abad ke-20, hal ini lebih menonjol dalam seni teater dan pertunjukan, dan sering kali berhubungan dengan inovasi desain musik dan suara, serta perkembangan desain media visual. Ada gerakan-gerakan dalam sejarah teater yang dicirikan oleh kontribusinya pada tradisi avant-garde baik di Amerika Serikat maupun Eropa. Diantaranya adalah Fluxus, Happenings, dan Neo-Dada.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Avant-garde definitions". Dictionary.com. Lexico Publishing Group, LLC. Diakses tanggal 2007-03-14. 
  2. ^ Porter, Tom; Bowkett, Steve (2004). Archispeak: An Illustrated Guide to Architectural Terms (dalam bahasa Inggris). Spon Press. ISBN 978-0-415-30011-7. 
  3. ^ Poggioli, Renato (1981). The Theory of the Avant-garde (dalam bahasa Inggris). Harvard University Press. ISBN 978-0-674-88216-4. 
  4. ^ Bürger, Peter (1974). Theory of the Avant-Garde (PDF). Minneapolis: Manchester University Press.