Gereja Katolik dan ilmu pengetahuan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tuhan sebagai Arsitek/Geometer, dari gambar muka Kodeks Vindobonensis 2554 Prancis, sekitar tahun 1250.

Hubungan antara Gereja Katolik dan ilmu pengetahuan adalah topik yang banyak diperdebatkan. Secara historis, Gereja Katolik sering menjadi penyokong ilmu pengetahuan. Hubungan ini telah berkembang pesat dalam pendirian dan pendanaan sekolah, universitas, dan rumah sakit, dan banyak klerus telah aktif dalam ilmu pengetahuan. Para sejarawan ilmu pengetahuan seperti Pierre Duhem memuji para ahli matematika dan filsuf Katolik abad pertengahan seperti John Buridan, Nicole Oresme, dan Roger Bacon sebagai para pendiri ilmu pengetahuan modern.[1] Duhem menyimpulkan bahwa "mekanika dan fisika yang pada zaman modern dengan benar-benar bangganya dapat melanjutkan, melalui serangkaian perbaikan yang nyaris tak terlihat, dari doktrin-doktrin yang diakui di jantung sekolah-sekolah abad pertengahan."[2] Namun, tesis konflik dan kritik-kritik lainnya menekankan konflik historis atau kontemporer antara Gereja Katolik dan ilmu pengetahuan, dengan mengutip secara khusus pengadilan Galileo sebagai bukti. Untuk bagiannya, Gereja Katolik mengajarkan bahwa ilmu pengetahuan dan iman Kristen saling melengkapi, seperti dapat dilihat dari Katekismus Gereja Katolik yang menyatakan berikut sehubungan dengan iman dan ilmu pengetahuan:

Meskipun iman ada di atas nalar, tidak pernah ada perbedaan nyata antara iman dan nalar. Karena Tuhan yang sama yang mengungkap misteri dan menanamkan iman telah memberikan cahaya nalar pada pikiran manusia, Tuhan tidak dapat menyangkal dirinya, tidak juga kebenaran dapat bertentangan dengan kebenaran. ...Oleh karena itu, penelitian metodis di semua cabang pengetahuan, asalkan dilakukan dengan cara yang benar-benar ilmiah dan tidak mengesampingkan hukum moral, tidak pernah akan bertentangan dengan iman, karena hal-hal dunia dan hal-hal iman berasal dari Tuhan yang sama. Penyelidik yang rendah hati dan gigih tentang rahasia alam sedang dipimpin, seolah-olah, oleh tangan Tuhan terlepas dari dirinya sendiri, karena itu adalah Tuhan, yang memelihara segala sesuatu, yang menjadikan mereka apa adanya.[3]

Para ilmuwan Katolik, baik yang religius maupun awam, telah memimpin penemuan ilmiah dalam banyak bidang.[4] Dari zaman kuno, penekanan Kristen pada kasih amal praktis memicu perkembangan keperawatan dan rumah sakit yang sistematis dan Gereja tetap menjadi penyedia tunggal perawatan medis dan fasilitas penelitian swasta terbesar di dunia.[5] Setelah Keruntuhan Roma, biara-biara dan konven tetap menjadi benteng ilmu pengetahuan di Eropa Barat dan para rohaniwan adalah para sarjana terkemuka zaman tersebut - mempelajari alam, matematika, dan gerak bintang-bintang (sebagian besar untuk tujuan keagamaan).[6] Selama Abad Pertengahan, Gereja mendirikan universitas-universitas pertama di Eropa, menghasilkan para sarjana seperti Robert Grosseteste, Albertus Agung, Roger Bacon, dan Thomas Aquinas, yang membantu meletakkan dasar metode ilmiah.[7]

Selama periode ini, Gereja juga merupakan penyokong besar teknik untuk pembangunan katedral yang rumit. Sejak Renaisans, para ilmuwan Katolik telah diakui sebagai bapak dari beragam bidang keilmuan: Nicolaus Copernicus (1473-1543) memelopori heliosentrisme, Jean-Baptiste de Lamarck (1744-1829) mengisyaratkan teori evolusi dengan Lamarckisme, Frater Gregor Mendel (1822-1884) memelopori genetika, dan Fr Georges Lemaître (1894-1966) mengemukakan model kosmologis Big Bang.[8] Para Yesuit telah sangat aktif, terutama dalam astronomi. Sokongan Gereja terhadap ilmu pengetahuan berlanjut melalui lembaga-lembaga seperti Akademi Kepausan untuk Ilmu Pengetahuan (penerus Accademia dei Lincei tahun 1603) dan Observatorium Vatikan (penerus Observatorium Gregorian tahun 1580).[9]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wallace, William A. (1984). Prelude, Galileo and his Sources. The Heritage of the Collegio Romano in Galileo's Science. N.J.: Princeton University Press.
  2. ^ Lindberg, David C.; Westman, Robert S., ed. (27 Jul 1990) [Duhem, Pierre (1905). "Preface". Les Origines de la statique 1. Paris: A. Hermman. p. iv.]. "Conceptions of the Scientific Revolution from Bacon to Butterfield". Reappraisals of the Scientific Revolution (edisi ke-1st). Cambridge: Cambridge University Press. hlm. 14. ISBN 978-0-521-34804-1. 
  3. ^ "Saint Charles Borromeo Catholic Church of Picayune, MS - Faith - Catechism of the Catholic Church - Table of Contents with Paragraph Numbers". www.scborromeo.org. 159, 37. Diakses tanggal 2017-05-22. 
  4. ^ "Fathers of Science | Catholic Answers". www.catholic.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-04-12. Diakses tanggal 2017-05-23. 
  5. ^ "Facts - Statistics". www.chausa.org. Diakses tanggal 2017-05-23. 
  6. ^ "Middle-Ages Science - Medieval Period - History of Science". Diakses tanggal 2017-05-23. 
  7. ^ Woods, Thomas E. "The Catholic Church and the Creation of the University". Diakses tanggal 2017-05-23. 
  8. ^ http://www.physicsoftheuniverse.com/scientists_lemaitre.html
  9. ^ "Home page of the Pontifical Academy of Sciences". www.pas.va. Diakses tanggal 2017-05-23. 

Kutipan[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]