Sejarah Angkatan Laut Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Sejarah angkatan laut Jepang dimulai dengan interaksi awal dengan negara-negara di benua Asia pada abad ke-3 SM selama zaman Yayoi. Ini mencapai puncak aktivitas pra-modern selama abad ke-16, masa pertukaran budaya dengan kekuatan Eropa dan perdagangan ekstensif dengan benua Asia. Setelah lebih dari dua abad pengasingan diri di bawah Keshogunan Tokugawa, teknologi angkatan laut Jepang menjadi ketinggalan zaman dibandingkan dengan angkatan laut Barat. Negara ini terpaksa meninggalkan pembatasan maritimnya oleh intervensi Amerika dengan Ekspedisi Perry pada tahun 1854. Peristiwa ini dan lainnya menyebabkan Restorasi Meiji, periode modernisasi dan industrialisasi yang panik disertai dengan naiknya kembali pemerintahan Kaisar dan kolonialisme dengan Kekaisaran Jepang. Jepang menjadi negara industri Asia pertama pada tahun 1868, pada tahun 1920 Angkatan Laut Kekaisaran Jepang adalah angkatan laut terbesar ketiga di dunia dan bisa dibilang yang paling modern di ambang Perang Dunia II.

Angkatan Laut Kekaisaran Jepang memiliki sejarah keberhasilan, terkadang melawan musuh yang jauh lebih kuat seperti pada Perang Tiongkok-Jepang 1894–1895, Perang Rusia-Jepang 1904–1905, dan pertempuran laut awal selama Perang Dunia II. Pada tahun 1945, menjelang akhir konflik, angkatan laut hampir sepenuhnya dihancurkan oleh Angkatan Laut Amerika Serikat. Angkatan laut Jepang saat ini adalah cabang dari Pasukan Bela Diri Jepang (JSDF) yang disebut Angkatan Laut Bela Diri Jepang (JMSDF). Pada tahun 2015, JMSDF diberi peringkat oleh Credit Suisse sebagai militer paling kuat ke-4 di dunia.[1] Namun, masih ditolak peran ofensif oleh Konstitusi negara pasca-perang dan opini publik.

Prasejarah[sunting | sunting sumber]

Jepang terhubung ke benua Asia melalui jembatan darat selama maksimum glasial terakhir Zaman Es sekitar 20.000 SM.[2] Ini memungkinkan transmisi flora dan fauna, termasuk pembentukan budaya Jōmon. Jembatan darat menghilang pada zaman Jōmon sekitar 10.000 SM.[2] Namun, setelah periode itu, Jepang menjadi wilayah pulau yang terisolasi, bergantung sepenuhnya pada aktivitas angkatan laut sporadis untuk interaksinya dengan benua itu. Jalur laut terpendek ke benua (selain jalur utara yang tidak ramah dari Hokkaidō ke Sakhalin) kemudian melibatkan dua bentangan perairan terbuka selebar sekitar 50 kilometer, antara Semenanjung Korea dan pulau Tsushima, dan kemudian dari Tsushima ke pulau utama Kyūshū.

Berbagai pengaruh juga telah disugestikan dari arah Samudra Pasifik, karena berbagai sifat budaya dan bahkan genetik tampaknya menunjukkan asal-usul Pasifik sebagian, mungkin dalam kaitannya dengan ekspansi Austronesia.

Periode sejarah awal[sunting | sunting sumber]

Kunjungan duta besar ke Jepang oleh dinasti Tiongkok Utara kemudian Wei dan Jin (Encounters of the Eastern Barbarians, Wei Chronicles) mencatat bahwa beberapa Orang Jepang mengaku sebagai keturunan Taibo Wu, pengungsi setelah jatuhnya negara Wu pada abad ke-5 SM. Buku-buku sejarah memang memiliki catatan Wu Taibo mengirim 4000 laki-laki dan 4000 perempuan ke Jepang.[1]

Zaman Yayoi[sunting | sunting sumber]

Kontak angkatan laut besar pertama terjadi pada zaman Yayoi pada abad ke-3 SM, ketika pertanian padi dan metalurgi diperkenalkan, dari benua itu.

Serangan 14 M Silla (新羅, Shiragi dalam bahasa Jepang), salah satu dari Tiga Kerajaan Korea, adalah aksi militer Jepang paling awal yang tercatat di Samguk Sagi. Menurut catatan itu, Wa (bangsa proto-Jepang) mengirim seratus kapal dan memimpin serangan di daerah pesisir Silla sebelum diusir.

Zaman Yamato[sunting | sunting sumber]

Selama Periode Yamato, Jepang memiliki interaksi angkatan laut yang intens dengan benua Asia, sebagian besar berpusat di sekitar diplomasi dan perdagangan dengan Tiongkok, kerajaan Korea, dan negara-negara kontinental lainnya, sejak paling lambat awal zaman Kofun pada abad ke-3. Menurut catatan mitologi dalam Kojiki dan Nihon Shoki, Permaisuri Jingū diklaim telah menginvasi Korea pada abad ke-3, dan telah kembali dengan kemenangan setelah tiga tahun. Apakah entitas politik Jepang benar-benar memerintah sebagian Korea pada zaman kuno masih diperdebatkan, tetapi dianggap tidak mungkin untuk periode waktu itu.[3]

Selain ekspedisi Permaisuri Jingū, pertempuran Hakusukinoe (白村江), salah satu peristiwa sejarah paling awal dalam sejarah angkatan laut Jepang terjadi pada tahun 663. Jepang mengirim 32.000 tentara dan mungkin sebanyak 1.000 kapal ke Korea untuk mendukung kerajaan Baekje yang menurun (百済国; catatan kontemporer menunjukkan bahwa Baekje dan Yamato Jepang adalah sekutu, dan bahwa keluarga kerajaan/kekaisaran mereka mungkin terkait) melawan Silla dan dinasti Tang Tiongkok. Mereka dikalahkan oleh kekuatan gabungan T'ang-Silla.

Periode abad pertengahan[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Dan-no-ura angkatan laut pada tahun 1185.

Pertempuran laut dalam skala yang sangat besar, terjadi antara klan Jepang dan melibatkan lebih dari 1000 kapal perang, tercatat dari abad ke-12. Pertempuran yang menentukan dari Perang Genpei, dan salah satu pertempuran laut paling terkenal dan penting dalam sejarah Jepang pra-modern, adalah 1185 pertempuran Dan-no-ura, yang terjadi antara armada dari klan Minamoto dan Taira. Pertempuran ini pertama-tama terdiri dari pertukaran panahan jarak jauh, kemudian digantikan oleh pertarungan tangan kosong dengan pedang dan belati. Kapal digunakan sebagian besar sebagai platform terapung untuk apa yang sebagian besar merupakan taktik jarak dekat berbasis darat.

Invasi Mongol (1274–1281)[sunting | sunting sumber]

Samurai Jepang menaiki kapal Mongol pada tahun 1281. Mōko Shūrai Ekotoba (蒙古襲来絵詞), sekitar tahun 1293.

Referensi utama pertama tentang tindakan angkatan laut Jepang terhadap kekuatan Asia lainnya terjadi dalam catatan invasi Mongol ke Jepang oleh Kubilai Khan pada tahun 1281. Jepang tidak memiliki angkatan laut yang dapat secara serius menantang angkatan laut Mongol, jadi kebanyakan aksi tersebut terjadi di tanah Jepang. Rombongan samurai, diangkut dengan perahu pantai kecil, tercatat telah menaiki, mengambil alih, dan membakar beberapa kapal angkatan laut Mongol.

Pembajakan Wako (abad ke-13–16)[sunting | sunting sumber]

Selama abad-abad berikutnya, bajak laut wakō secara aktif menjarah pantai Kekaisaran Tiongkok. Meskipun istilah wakō diterjemahkan langsung menjadi "bajak laut Jepang", Jepang bukanlah satu-satunya pelaut yang mengganggu pelayaran dan pelabuhan di Tiongkok dan bagian lain Asia pada periode ini, dan istilah tersebut dengan demikian lebih akurat mencakup bajak laut non-Jepang juga. Serangan pertama oleh wakō tercatat terjadi pada musim panas 1223, di pantai selatan Goryeo. Pada puncak aktivitas wakō sekitar akhir abad ke-14, armada 300 hingga 500 kapal, mengangkut beberapa ratus penunggang kuda dan beberapa ribu tentara, menyerbu pantai Tiongkok[2]. Selama setengah abad berikutnya, berlayar terutama dari Pulau Iki dan Tsushima, mereka meliputi wilayah pesisir di bagian selatan Goryeo. Antara 1376 dan 1385, tidak kurang dari 174 kasus serangan bajak laut tercatat di Korea. Namun, ketika dinasti Joseon didirikan di Korea, wakō mendapat pukulan besar di salah satu tanah air utama mereka di Tsushima selama Invasi Ōei. Puncak aktivitas wakō terjadi pada tahun 1550-an, ketika puluhan ribu perompak menyerbu pantai Tiongkok dalam apa yang disebut penyerbuan Jiajing wakō, tetapi wakō saat ini kebanyakan orang Tionghoa. Pembajakan Wakō sebagian besar berakhir pada tahun 1580-an dengan larangan oleh Toyotomi Hideyoshi.

Misi perdagangan resmi, seperti Tenryūji-bune, juga dikirim ke Tiongkok sekitar tahun 1341.

Zaman Sengoku (abad ke-15–16)[sunting | sunting sumber]

Kapal perang pesisir "atakebune" Jepang abad ke-16.

Berbagai klan daimyō melakukan upaya pembangunan angkatan laut besar pada abad ke-16, selama Zaman Sengoku, ketika penguasa feodal berlomba-lomba untuk supremasi membangun angkatan laut pesisir yang luas dengan beberapa ratus kapal. Yang terbesar dari kapal-kapal ini disebut atakebune. Sekitar waktu itu, Jepang tampaknya telah mengembangkan salah satu kapal perang ironclad pertama dalam sejarah, ketika Oda Nobunaga, seorang daimyō Jepang, memiliki enam Ō-atakebune ("Atakebune Besar") berlapis besi dibuat pada tahun 1576[3]. Kapal-kapal ini disebut tekkōsen (鉄甲船), secara harfiah "kapal lapis baja besi", dan dipersenjatai dengan beberapa meriam dan senapan kaliber besar untuk mengalahkan kapal besar, tetapi semua kayu, kapal dari musuh. Dengan kapal-kapal ini, Nobunaga mengalahkan angkatan laut Klan Mōri di muara Sungai Kizu, dekat Osaka pada tahun 1578, dan memulai blokade angkatan laut yang sukses. Namun, Ō-atakebune dianggap sebagai benteng terapung daripada kapal perang sejati, dan hanya digunakan dalam aksi pesisir.

Perdagangan samudera (abad ke-16–17)[sunting | sunting sumber]

Replika galiung pertama buatan Jepang, 1613 Date Maru.

Jepang membangun kapal perang laut besar pertamanya pada awal abad ke-17, menyusul kontak dengan negara-negara Barat selama periode perdagangan Nanban.

Pengasingan (1640–1840)[sunting | sunting sumber]

Kerja sama Belanda dalam hal ini, dan hal-hal lain, akan membantu memastikan bahwa mereka adalah satu-satunya orang Barat yang diizinkan di Jepang selama dua abad berikutnya. Setelah peristiwa ini, shogun memberlakukan sistem pembatasan maritim (海禁, kaikin), yang melarang kontak dengan orang asing di luar saluran dan area yang ditentukan, dilarang Kekristenan, dan melarang pembangunan kapal laut dengan rasa sakit kematian. Ukuran kapal dibatasi oleh undang-undang, dan spesifikasi desain yang membatasi kelaikan laut (seperti ketentuan untuk lubang menganga di bagian belakang lambung) diterapkan. Pelaut yang kebetulan terdampar di luar negeri dilarang kembali ke Jepang karena rasa sakit kematian.

Delegasi kecil Belanda di Dejima, Nagasaki adalah satu-satunya kontak yang diizinkan dengan Barat, dari mana Jepang mendapat informasi sebagian tentang kemajuan ilmiah dan teknologi barat, membentuk kumpulan pengetahuan yang dikenal sebagai Rangaku. Kontak ekstensif dengan Korea dan Tiongkok dipertahankan melalui Domain Tsushima, Kerajaan Ryūkyū di bawah kekuasaan Satsuma, dan pos perdagangan di Nagasaki. Domain Matsumae di Hokkaido mengelola kontak dengan orang Ainu asli, dan dengan Imperial Russia.

Banyak upaya terisolasi untuk mengakhiri pengasingan Jepang dilakukan dengan memperluas kekuatan Barat selama abad ke-19. Kapal-kapal Amerika, Rusia dan Prancis semuanya berusaha untuk menjalin hubungan dengan Jepang, tetapi ditolak.

Upaya yang sebagian besar gagal ini berlanjut hingga, pada tanggal 8 Juli 1853, Komodor Matthew Perry dari Angkatan Laut AS dengan empat kapal perang: Mississippi, Plymouth, Saratoga, dan Susquehanna dikerahkan ke Teluk Edo (Tokyo) dan menunjukkan kekuatan mengancam senjata Paixhans kapalnya. Dia menuntut agar Jepang terbuka untuk berdagang dengan Barat. Kapal-kapal ini dikenal sebagai kurofune, atau Kapal Hitam.

Hampir satu bulan setelah Perry, Laksamana Rusia Yevfimy Putyatin tiba di Nagasaki pada 12 Agustus 1853. Dia membuat demonstrasi mesin uap di kapalnya Pallada, yang menyebabkan pembuatan mesin uap pertama di Jepang, dibuat oleh Tanaka Hisashige.

Tahun berikutnya, Perry kembali dengan tujuh kapal dan memaksa shōgun untuk menandatangani "Perjanjian Perdamaian dan Persahabatan", membangun hubungan diplomatik formal antara Jepang dan Amerika Serikat, yang dikenal sebagai Konvensi Kanagawa (31 Maret 1854). Dalam lima tahun, Jepang telah menandatangani perjanjian serupa dengan negara-negara barat lainnya. Traktat Harris ditandatangani dengan Amerika Serikat pada tanggal 29 Juli 1858. Perjanjian-perjanjian ini secara luas dianggap oleh para intelektual Jepang sebagai tidak setara, telah dipaksakan kepada Jepang melalui diplomasi kapal perang, dan sebagai tanda keinginan Barat untuk memasukkan Jepang ke dalam imperialisme yang telah menguasai benua itu. Di antara langkah-langkah lain, mereka memberikan kontrol tegas kepada negara-negara Barat atas tarif impor dan hak ekstrateritorialitas untuk semua warga negara mereka yang berkunjung. Mereka akan tetap menjadi titik lekat dalam hubungan Jepang dengan Barat hingga awal abad ke-20.

Modernisasi: Zaman Bakumatsu (1853–1868)[sunting | sunting sumber]

Kōtetsu adalah kapal perang pertama Jepang (1865)

Studi tentang teknik pembuatan kapal Barat dilanjutkan pada tahun 1840-an. Proses ini semakin intensif seiring dengan meningkatnya aktivitas pelayaran Barat di sepanjang pantai Jepang, karena perdagangan Tiongkok dan perkembangan perburuan paus.

Dari tahun 1852, pemerintah shogun (Akhir Keshogunan Tokugawa atau "Bakumatsu") diperingatkan oleh Belanda tentang rencana Komodor Perry. Tiga bulan setelah kunjungan pertama Perry pada tahun 1853, Bakufu membatalkan undang-undang yang melarang pembangunan kapal besar (大船建造禁止令), dan mulai mengatur pembangunan armada kapal perang layar gaya Barat, seperti Hōō Maru, Shōhei Maru atau Asahi Maru, biasanya meminta setiap wilayah untuk membangun kapal modern mereka sendiri. Kapal-kapal ini dibuat menggunakan panduan berlayar Belanda, dan pengetahuan beberapa orang yang kembali dari Barat, seperti Nakahama Manjirō. Juga dengan bantuan Nakahama Manjirō, wilayah Satsuma membangun kapal uap pertama Jepang, Unkoumaru (雲行丸) pada tahun 1855.[4] Bakufu juga mendirikan benteng pertahanan pesisir, seperti di Odaiba.

Restorasi Meiji (1868): pembentukan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang[sunting | sunting sumber]

Kapal Ironclad Ryūjō buatan Inggris adalah kapal unggulan Angkatan Laut Kekaisaran Jepang hingga tahun 1881.

Angkatan Laut Kekaisaran Jepang (IJN) (Jepang: 大日本帝国海軍) adalah angkatan laut Jepang antara tahun 1868 dan sampai 1945, ketika dibubarkan setelah kekalahan dan penyerahan Jepang pada Perang dunia II.

Dari tahun 1868, Kaisar Meiji yang dipulihkan melanjutkan dengan reformasi untuk mengindustrialisasi dan memiliterisasi Jepang untuk mencegahnya dikuasai oleh Amerika Serikat dan kekuatan Eropa. Angkatan Laut Kekaisaran Jepang secara resmi didirikan pada tahun 1869. Pemerintah baru menyusun rencana yang sangat ambisius untuk membuat Angkatan Laut dengan 200 kapal, diatur dalam 10 armada, tetapi rencana itu dibatalkan dalam waktu satu tahun karena kurangnya sumber daya. Secara internal, pemberontakan domestik, dan khususnya Pemberontakan Satsuma (1877) memaksa pemerintah untuk fokus pada perang darat. Kebijakan angkatan laut, diungkapkan dengan slogan Shusei Kokub (守勢国防, "Pertahanan Statis"), berfokus pada pertahanan pantai, pasukan tetap, dan Angkatan Laut pesisir, yang mengarah ke organisasi militer di bawah prinsip Rikushu Kaiju (Jp:陸主海従, Angkatan Darat pertama, Angkatan Laut kedua).

Selama tahun 1870-an dan 1880-an, Angkatan Laut Jepang pada dasarnya tetap menjadi kekuatan pertahanan pesisir, meskipun pemerintah Meiji terus memodernisasinya. Pada tahun 1870 sebuah dekrit Kekaisaran menetapkan bahwa Angkatan Laut Inggris harus menjadi model untuk pembangunan, dan misi angkatan laut Inggris kedua ke Jepang, Misi Douglas (1873–79) yang dipimpin oleh Archibald Lucius Douglas meletakkan dasar-dasar pelatihan perwira angkatan laut dan pendidikan. (Lihat Ian Gow, 'The Douglas Mission (1873-1879) dan Meiji Naval Education' dalam JE Hoare ed., Britain & Japan: Biographical Portraits Volume III, Japan Library 1999.) Tōgō Heihachirō dilatih oleh angkatan laut Inggris.

Selama tahun 1880-an, Prancis memimpin pengaruh, karena doktrin "Jeune cole" yang mendukung kapal perang kecil dan cepat, terutama kapal penjelajah dan kapal torpedo, melawan unit yang lebih besar. Pemerintah Meiji mengeluarkan RUU Ekspansi Angkatan Laut Pertama pada tahun 1882, yang mensyaratkan pembangunan 48 kapal perang, 22 di antaranya adalah kapal torpedo. Keberhasilan angkatan laut dari Angkatan Laut Prancis melawan Tiongkok dalam Perang Tiongkok-Prancis tahun 1883–1885 tampaknya memvalidasi potensi kapal torpedo, sebuah pendekatan yang juga menarik bagi sumber daya Jepang yang terbatas. Pada tahun 1885, slogan Angkatan Laut yang baru menjadi Kaikoku Nippon (海国日本, "Jepang Maritim").

Pada tahun 1886, insinyur Angkatan Laut Prancis terkemuka Émile Bertin dipekerjakan selama empat tahun untuk memperkuat Angkatan Laut Jepang, dan untuk mengarahkan pembangunan persenjataan Kure dan Sasebo. Dia mengembangkan kelas Sankeikan dari tiga kapal penjelajah, yang dinamai Tiga Pemandangan Jepang, menampilkan meriam utama tunggal namun kuat, meriam Canet 12,6 inci.

Periode ini juga memungkinkan Jepang untuk mengadopsi teknologi baru seperti torpedo, kapal torpedo dan ranjau, yang secara aktif dipromosikan oleh Angkatan Laut Prancis (Howe, p281). Jepang memperoleh torpedo pertamanya pada tahun 1884, dan mendirikan "Pusat Pelatihan Torpedo" di Yokosuka pada tahun 1886.

Perang Dunia II[sunting | sunting sumber]

Kapal tempur Jepang Yamato dalam uji coba pada tahun 1941.
Hōshō, kapal induk pertama yang dirancang khusus di dunia (1922)
A6M3 Zero Model 22, diterbangkan oleh penerbang ulung Jepang Hiroyoshi Nishizawa di atas Kepulauan Solomon, 1943

Pada tahun-tahun sebelum Perang Dunia II, IJN mulai menyusun dirinya secara khusus untuk melawan Amerika Serikat. Ekspansi militeristik yang panjang dan dimulainya Perang Sino-Jepang Kedua pada tahun 1937 telah mengasingkan Amerika Serikat, dan negara itu dipandang sebagai saingan Jepang.

Untuk mencapai kebijakan ekspansionis Jepang, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang juga harus melawan angkatan laut terbesar di dunia (Perjanjian Angkatan Laut Washington 1922 memberikan rasio 5/5/3 untuk angkatan laut Britania Raya, Amerika Serikat dan Jepang). Oleh karena itu itu secara numerik lebih rendah dan basis industrinya untuk ekspansi terbatas (khususnya dibandingkan dengan Amerika Serikat). Taktik pertempurannya karena itu cenderung mengandalkan keunggulan teknis (lebih sedikit, tetapi lebih cepat, kapal lebih kuat), dan taktik agresif (serangan berani dan cepat mengalahkan musuh, resep untuk sukses dalam konflik sebelumnya). Perjanjian Angkatan Laut juga memberikan dorongan yang tidak disengaja ke Jepang karena pembatasan numerik pada kapal perang mendorong mereka untuk membangun lebih banyak kapal induk untuk mencoba mengimbangi armada kapal perang Amerika Serikat yang lebih besar.[butuh rujukan].

Angkatan Laut Kekaisaran Jepang dikelola oleh Kementerian Angkatan Laut Jepang dan dikendalikan oleh Kepala Staf Umum Angkatan Laut Kekaisaran Jepang di Markas Besar Kekaisaran. Untuk memerangi angkatan laut Amerika yang unggul secara numerik, IJN mencurahkan sejumlah besar sumber daya untuk menciptakan kekuatan yang lebih unggul dalam kualitas daripada angkatan laut mana pun pada saat itu. Akibatnya, pada awal Perang Dunia II, Jepang mungkin memiliki Angkatan Laut paling canggih di dunia.[4] Bertaruh pada keberhasilan taktik agresif yang cepat, Jepang tidak berinvestasi secara signifikan pada organisasi pertahanan seperti melindungi jalur pelayarannya yang panjang dari kapal selam musuh, yang tidak pernah berhasil dilakukan, terutama investasi yang kurang pada kapal pengawal anti-kapal selam dan kapal induk kawal.

Angkatan Laut Jepang menikmati kesuksesan spektakuler selama bagian pertama dari permusuhan, tetapi pasukan Amerika akhirnya berhasil menang dengan mendekripsi kode laut Jepang, memanfaatkan pengabaian Jepang atas pertahanan armada, peningkatan teknologi ke udara dan angkatan laut, manajemen personel yang unggul seperti secara rutin menugaskan kembali pilot tempur yang cakap untuk memberikan pelatihan yang berpengalaman bagi rekrutan baru, dan hasil industri yang jauh lebih kuat. Keengganan Jepang untuk menggunakan armada kapal selam mereka untuk penyerbuan perdagangan dan kegagalan mengamankan komunikasi mereka juga menambah kekalahan mereka. Selama fase terakhir perang, Angkatan Laut Kekaisaran Jepang melakukan serangkaian tindakan putus asa, termasuk tindakan Kamikaze (bunuh diri), yang pada akhirnya tidak hanya terbukti sia-sia dalam memukul mundur Sekutu, tetapi juga mendorong musuh-musuh itu untuk menggunakan senjata mereka yang baru dikembangkan. Bom atom untuk mengalahkan Jepang tanpa pertempuran mahal yang diantisipasi melawan pertahanan yang begitu fanatik.

Angkatan Laut Bela Diri Jepang[sunting | sunting sumber]

Pelaut Jepang di samping kapal pelatihan Pasukan Bela Diri Maritim Jepang (JMSDF) JDS Kashima, di Pearl Harbor.

Setelah Jepang menyerah kepada Pasukan Sekutu pada akhir Perang Dunia II, dan pendudukan sekutu berikutnya, seluruh militer kekaisaran Jepang dibubarkan dengan konstitusi 1947. Konstitusi menyatakan "Rakyat Jepang selamanya meninggalkan perang sebagai hak berdaulat bangsa dan ancaman atau penggunaan kekuatan sebagai sarana untuk menyelesaikan perselisihan internasional." Jepang hanya memiliki Pasukan Keamanan Nasional dan sepenuhnya bergantung pada AS untuk perlindungan. Namun, pada tahun 1954 Undang-Undang Pasukan Bela Diri (UU No. 165 tahun 1954) mereorganisasi Pasukan Keamanan Nasional sebagai Angkatan Darat Bela Diri Jepang (GSDF) dan Pasukan Keamanan Pesisir direorganisasi sebagai Angkatan Laut Bela Diri Jepang (JMSDF), Angkatan Laut Jepang secara de facto.[5][6] Angkatan Udara Bela Diri Jepang (JASDF) didirikan sebagai cabang baru JSDF. Jenderal Keizō Hayashi ditunjuk sebagai Ketua pertama Dewan Staf Gabungan—kepala profesional dari tiga cabang.[7] Kemampuan ofensifnya masih dibatasi karena konstitusi negara.

Keajaiban ekonomi Jepang pasca-perang memungkinkan Jepang untuk mendapatkan kembali kekuatan besar dan memimpin status kekuatan Maritim.[8][9][10] Pada tahun 1992, Angkatan Laut Bela Diri Jepang (MSDF) memiliki kekuatan resmi 46.000 dan mempertahankan sekitar 44.400 personel dan mengoperasikan 155 kombatan utama, termasuk tiga belas kapal selam, enam puluh empat kapal perusak dan fregat, empat puluh tiga kapal perang dan kapal perang, sebelas kapal patroli, dan enam kapal amfibi. Itu juga menerbangkan sekitar 205 pesawat sayap tetap dan 134 helikopter. Sebagian besar pesawat ini digunakan dalam operasi anti kapal selam dan perang ranjau. Pada tahun 2015, JSDF diberi peringkat oleh Credit Suisse sebagai militer paling kuat ke-4 di dunia.[1]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  • Boxer, C. R. (1993) "The Christian Century in Japan 1549–1650", ISBN 1-85754-035-2
  • Delorme, Pierre, Les Grandes Batailles de l'Histoire, Port-Arthur 1904, Socomer Editions (French)
  • Dull, Paul S. (1978) A Battle History of The Imperial Japanese Navy ISBN 0-85059-295-X
  • Evans, David C. & Peattie, Mark R. (1997) Kaigun: strategy, tactics, and technology in the Imperial Japanese Navy, 1887–1941 Naval Institute Press, Annapolis, Maryland ISBN 0-87021-192-7
  • Gardiner, Robert (editor) (2001) Steam, Steel and Shellfire, The Steam Warship 1815–1905, ISBN 0-7858-1413-2
  • Howe, Christopher (1996) The origins of Japanese Trade Supremacy, Development and technology in Asia from 1540 to the Pacific War, The University of Chicago Press ISBN 0-226-35485-7
  • Ireland, Bernard (1996) Jane's Battleships of the 20th Century ISBN 0-00-470997-7
  • Lyon, D. J. (1976) World War II warships, Excalibur Books ISBN 0-85613-220-9
  • Nagazumi, Yōko (永積洋子) Red Seal Ships (朱印船), ISBN 4-642-06659-4 (Japanese)
  • Tōgō Shrine and Tōgō Association (東郷神社・東郷会), Togo Heihachiro in images, illustrated Meiji Navy (図説東郷平八郎、目で見る明治の海軍), (Japanese)
  • Japanese submarines 潜水艦大作戦, Jinbutsu publishing (新人物従来社) (Japanese)

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b O’Sullivan, Michael; Subramanian, Krithika (2015-10-17). The End of Globalization or a more Multipolar World? (Laporan). Credit Suisse AG. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-02-15. Diakses tanggal 2017-07-14. 
  2. ^ a b Campbell, Allen; Nobel, David S (1993). Japan: An Illustrated Encyclopedia. Kodansha. hlm. 1186. ISBN 406205938X. 
  3. ^ Joanna Rurarz (2014). Historia Korei (dalam bahasa Polish). Wydawnictwo Akademickie Dialog. hlm. 89. ISBN 9788363778866. 
  4. ^ Technology of edo ISBN 4-410-13886-3, p37
  5. ^ Takei, Tomohisa (2008). "Japan Maritime Self Defense Force in the New Maritime Era" (PDF). Hatou. 34: 3. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 December 2018. 
  6. ^ 武居智久 (2008). 海洋新時代における海上自衛隊 [Japan Maritime Self Defense Force in the New Maritime Era] (PDF). 波涛 (dalam bahasa Jepang). 波涛編集委員会. 34: 5. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 December 2018. 
  7. ^ "Japan Self-Defense Force | Defending Japan". Defendingjapan.wordpress.com. Diakses tanggal 2014-08-03. 
  8. ^ "The Seven Great Powers". American-Interest. Diakses tanggal July 1, 2015. 
  9. ^ T. V. Paul; James J. Wirtz; Michel Fortmann (2005). "Great+power" Balance of Power. United States of America: State University of New York Press, 2005. hlm. 59, 282. ISBN 0-7914-6401-6.  Accordingly, the great powers after the Cold War are Britain, China, France, Germany, Japan, Russia, and the United States p.59
  10. ^ Baron, Joshua (January 22, 2014). Great Power Peace and American Primacy: The Origins and Future of a New International Order. United States: Palgrave Macmillan. ISBN 1-137-29948-7. 
  1. ^ Video footage of the Sino-Japanese war: Video (external link).
  2. ^ :魏略:「倭人自謂太伯之後。」 /晉書:「自謂太伯之後,又言上古使詣中國,皆自稱大夫。」 列傳第六十七 四夷 /資治通鑑:「今日本又云呉太伯之後,蓋呉亡,其支庶入海為倭。」
  3. ^Nagazumi Red Seal Ships, p21
  4. ^ THE FIRST IRONCLADS In Japanese: [5], [6]. Also in English: [7] Diarsipkan 2019-11-17 di Wayback Machine.: "Iron clad ships, however, were not new to Japan and Hideyoshi; Oda Nobunaga, in fact, had many iron clad ships in his fleet." (referring to the anteriority of Japanese ironclads (1578) to the Korean Turtle ships (1592)). In Western sources, Japanese ironclads are described in CR Boxer "The Christian Century in Japan 1549-1650", p122, quoting the account of the Italian Jesuit Organtino visiting Japan in 1578. Nobunaga's ironclad fleet is also described in "A History of Japan, 1334-1615", Georges Samson, p309 ISBN 0-8047-0525-9. Korea's "ironclad Turtle ships" were invented by Admiral Yi Sun-sin (1545–1598), and are first documented in 1592. Incidentally, Korea's iron plates only covered the roof (to prevent intrusion), and not the sides of their ships. The first Western ironclads date to 1859 with the French Gloire ("Steam, Steel and Shellfire").
  5. ^Corbett Maritime Operations in the Russo-Japanese War, 2:333
  6. ^Howe, p286

Pranala luar[sunting | sunting sumber]