Seksualitas di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Geisha dilarang untuk menjual seks tetapi keliru menjadi simbol seksualitas Jepang di barat karena pelacur di Jepang memasarkan diri mereka sebagai "gadis geisha" kepada pria militer Amerika.[1]

Seksualitas di Jepang berkembang secara terpisah dari daratan Asia, karena Jepang tidak mengadopsi pandangan Konfusianisme tentang pernikahan, di mana kesucian sangat dihargai. Monogami pada pernikahan sering dianggap kurang penting di Jepang, dan terkadang pria yang sudah menikah mungkin mencari kesenangan dari pelacur. Prostitusi di Jepang memiliki sejarah panjang, dan menjadi sangat populer selama keajaiban ekonomi Jepang, karena hiburan malam dikenai pengurangan pajak. Penurunan dorongan seks pada abad ke-21 telah disalahkan atas rendahnya angka kelahiran Jepang dan penurunan pertumbuhan populasi Jepang.[2]

AIDS, PMS lain, dan kontrasepsi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun-tahun sejak dunia pertama kali menyadari virus AIDS, seperti kebanyakan negara industri, Jepang tidak mengalami tingkat penyakit AIDS dan kematian yang tinggi yang menjadi ciri beberapa negara di Afrika dan Asia Tenggara. Pada tahun 2007 hanya sekitar 100 orang meninggal setiap tahun di Jepang karena AIDS.[3] Pada tahun 1992, pemerintah Jepang membenarkan penolakannya yang berkelanjutan untuk mengizinkan kontrasepsi oral didistribusikan di negara itu dengan keyakinan bahwa hal itu akan mengarah pada pengurangan penggunaan kondom dan peningkatan penularan AIDS.[4] Pada tahun 2004, kondom menyumbang 80 persen dari kontrol kelahiran yang digunakan di Jepang. Ini mungkin menjelaskan insiden AIDS yang lebih rendah di Jepang.[5]

Pengurangan aktivitas seksual[sunting | sunting sumber]

Hasrat seksual dan aktivitas seksual telah menurun di Jepang selama bertahun-tahun, dan ini adalah penyebab menurunnya angka kelahiran di Jepang.[6] Karena Jepang merupakan salah satu negara dengan tingkat kelahiran terendah di dunia dan populasinya akan menyusut secara dramatis pada pertengahan abad ini, setiap lima tahun pemerintah melakukan survei terperinci tentang sikap terhadap seks dan pernikahan. Studi dan survei telah melaporkan hilangnya dorongan seksual di beberapa demografi, dari pria dan wanita remaja, hingga pasangan yang sudah menikah. Pada tahun 2010, Survei Kesuburan Nasional Jepang ke-14 dilakukan oleh Lembaga Nasional Penelitian Kependudukan dan Jaminan Sosial. Lajang antara usia 18-34 yang tidak terlibat dalam hubungan romantis dan tidak menginginkannya berjumlah 28% untuk pria dan 23% untuk wanita. Ditemukan juga bahwa 28% pria dan 26% wanita berusia 35-39 tahun tidak memiliki pengalaman seksual.[7] Namun, kemungkinan bias tanggapan harus dipertimbangkan dengan angka-angka ini.[butuh rujukan]

Pada tahun 2010, survei lain yang diterbitkan The Japanese Association for Sex Education Research Journal menemukan bahwa 40,8% (naik dari 34,6% pada tahun 2006) pernikahan di Jepang dapat diklasifikasikan sebagai "tanpa seks", yang secara umum didefinisikan oleh Japan Society of Sexual Sciences sebagai "terlibat dalam seks kurang dari sekali sebulan, meskipun tidak menderita kondisi yang berhubungan dengan kesehatan". Di antara alasan utama pasangan menikah menyebutkan untuk tidak berhubungan seks, adalah bahwa setelah memiliki anak-anak (pasangan bahkan tidak dianjurkan melakukan hubungan seksual saat hamil), seks dapat menurun secara nyata atau bahkan menjadi tidak ada untuk jangka waktu yang membentuk kebiasaan. Sekitar 1 dari 5 pasangan mengatakan mereka hanya melihat seks sebagai gangguan, sebagian kecil menyebutkan kurangnya ruang pribadi, karena orang tua atau anak-anak sering tidur di sisi lain dari dinding kertas tipis. Beberapa terlalu stres karena pekerjaan, yang lain memiliki "hal yang lebih menyenangkan untuk dilakukan". Ada juga kecenderungan di antara pasangan menikah di Jepang untuk merasakan keengganan untuk berhubungan seks dengan pasangan mereka karena mereka mulai merasa bahwa mereka memiliki lebih banyak hubungan saudara/saudara, dan karenanya tidak dapat melihat pasangan mereka sebagai pasangan seksual lagi.[8] Selain itu, 36,1% pria dan 58,5% responden wanita berusia 16 hingga 19 tahun yang disurvei menggambarkan diri mereka sebagai "tidak peduli atau menolak" berhubungan seks. Hampir masing-masing meningkat 18% dan 12%, sejak survei terakhir dilakukan pada 2008. Dilaporkan juga bahwa 83,7% pria yang berusia 20 tahun pada tahun itu tidak berkencan dengan siapa pun, dengan 49,3% menyatakan mereka tidak pernah punya pacar. 59% responden wanita dari kelompok usia yang sama merespons dengan cara yang sama, meningkat 12% dari survei tahun 2008.[8]

Beberapa cendekiawan telah mengkritik pelaporan media dan kesarjanaan tentang apa yang disebut "tanpa seks" Jepang banyak dari survei ini mengecualikan orang LGBT, perceraian, janda, orang tua tunggal atau orang yang telah menikah antara usia 18-30.[9] Ini tentu melebih-lebihkan jumlah perawan dengan mengecualikan sebagian besar populasi yang aktif secara seksual.[10] Metodologi penelitian survei juga sudah ketinggalan zaman dan didasarkan pada asumsi yang salah bahwa setiap orang adalah heteroseksual dan tidak pernah bercerai atau memiliki anak di luar nikah.[11] Motivasi di balik penelitian ini juga dipertanyakan karena terkait dengan upaya pemerintah untuk membenarkan pendanaan program untuk pasangan perjodohan.[12]

Dalam konteks global, Survei Seks tahun 2005 terhadap 317.000 orang di 41 negara yang dilakukan oleh Durex, produsen kondom terbesar di dunia, menemukan bahwa orang Jepang melakukan hubungan seks paling sedikit di dunia, yaitu 45 kali setahun, dengan negara kedua terakhir di Singapura rata-rata 73 kali setahun, dan rata-rata dunia 103 kali setahun. Selain itu survei melaporkan bahwa hanya 24% responden Jepang yang mengatakan bahwa mereka bahagia dengan kehidupan seks mereka, dibandingkan dengan rata-rata global 44%.[13]

Alasan penurunan minat seks ini masih dibahas secara luas; Ada banyak teori dan faktor pendukung yang berbeda. Sebagian besar dapat dikaitkan dengan fakta bahwa dalam banyak hal, pria dan wanita menjalani kehidupan sosial yang sangat terpisah, dan ada sedikit kontak santai dengan lawan jenis di luar ikatan sekolah atau teman dari kantor, dan pada gilirannya, kurang kesempatan untuk bebas berbaur tanpa transaksi komersial melalui industri seks.[14] Ini, dikombinasikan dengan meningkatnya ketergantungan pria muda pada pornografi, dapat dianggap memiliki dampak besar pada minat seks dunia nyata karena efeknya yang “berlebihan”.[15][16]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dalby, Liza (1998). GeishaPerlu mendaftar (gratis). Berkeley: University of California, Berkeley. 
  2. ^ Wong, Curtis (2011-01-14). "Japanese Teens, Married Couples Losing Sex Drive: Report". huffingtonpost.com. 
  3. ^ World Factbook
  4. ^ Stanford University News Service (14 February 1996). Djerassi on birth control in Japan - abortion 'yes,' pill 'no'. Siaran pers. Diarsipkan 2007-01-06 di Wayback Machine.
  5. ^ AP (August 20, 2004). "Japanese Women Shun The Pill". HealthWatch. CBS News. Diakses tanggal 2006-08-23. 
  6. ^ Arudou, Debito. "'Sexlessness' wrecks marriages, threatens nation's future". The Japan Times Online. The Japan Times. Diakses tanggal 21 October 2011. 
  7. ^ "Attitudes toward Marriage and Family among Japanese Singles" (PDF). National Institute of Population and Social Security Research. Diakses tanggal 17 March 2013. 
  8. ^ a b "現代性教育研究ジャーナル" (PDF). The Japanese Association for Sex Education. Diakses tanggal 17 March 2013. 
  9. ^ Yamaguchi, Tomomi (2016-09-21). "There's a glaring problem with the Japan sex survey". International Business Times UK. Diakses tanggal 2017-06-15. 
  10. ^ Yamaguchi, Tomomi (2016-09-21). "There's a glaring problem with the Japan sex survey". International Business Times UK. Diakses tanggal 2017-06-15. 
  11. ^ Yamaguchi, Tomomi (2016-09-21). "There's a glaring problem with the Japan sex survey". International Business Times UK. Diakses tanggal 2017-06-15. 
  12. ^ Yamaguchi, Tomomi (2016-09-21). "There's a glaring problem with the Japan sex survey". International Business Times UK. Diakses tanggal 2017-06-15. 
  13. ^ "Give and Receive 2005 Global Sex Survey Results" (PDF). Durex. Diakses tanggal 17 March 2013. 
  14. ^ Zielenziger, Michael (2006). 5. Shutting Out the Sun. How Japan Created Its Own Lost Generation. Talese, USA: Nan A. hlm. 179. 
  15. ^ "Protect Your Appetite for Pleasure". Psychology Today. Diakses tanggal 17 March 2013. 
  16. ^ "Porn-Induced Sexual Dysfunction: A Growing Problem". Psychology Today.