Energi di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
PDB versus konsumsi energi, 1968–2012

Energi di Jepang mengacu pada produksi, konsumsi, impor dan ekspor energi dan listrik di Jepang. Konsumsi energi primer negara itu adalah 477,6 Mtoe pada 2011, penurunan 5% dari tahun sebelumnya.[1]

Negara ini tidak memiliki cadangan bahan bakar fosil domestik yang signifikan, kecuali batubara, dan harus mengimpor sejumlah besar minyak mentah, gas alam, dan sumber daya energi lainnya, termasuk uranium. Jepang mengandalkan impor minyak untuk memenuhi sekitar 84 persen dari kebutuhan energinya pada 2010.[2] Jepang juga merupakan importir batubara pertama pada 2010, dengan 187 Mt (sekitar 20% dari total impor batubara dunia), dan importir gas alam pertama dengan 99 bcm (12,1% dari total impor gas dunia).[3]

Sementara Jepang sebelumnya mengandalkan tenaga nuklir untuk memenuhi sekitar 30% dari kebutuhan listriknya, setelah bencana nuklir Fukushima Daiichi 2011, semua reaktor nuklir secara progresif ditutup karena masalah keamanan. [4] Sejak itu, reaktor Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Ōi nomor 3 dan 4 dimulai kembali masing-masing pada tanggal 14 Maret 2018, dan 9 Mei 2018. [5] Pada 11 Agustus 2015, dan 1 November 2015, dua reaktor di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Sendai dimulai kembali. Setelah bencana Fukushima, masyarakat umum telah menentang penggunaan energi nuklir.[6][7]

Ikhtisar[sunting | sunting sumber]

Tahun Populasi (juta) Penggunaan energi (TWh) Produksi (TWh) Impor (TWh) Listrik (TWh) CO 2 - emisi (Mt)
2004 127.7 6,201 1,125 5,126 1,031 1,215
2007 127.8 5,972 1,052 5,055 1.083 1,236
2008 127.7 5,767 1,031 4,872 1,031 1,151
2009 127.3 5,489 1,091 4,471 997 1,093
2010 127.4 5,778 1,126 4,759 1,070 1,143
2012 127.8 5,367 601 4,897 1,003 1,186
2012R 127.6 5.260 329 5,062 989 1.223
2013 127.3 5,288 325 5,082 998 1,235
Ubah 2004-10 -0,2% -6,8% 0,0% -7,2% 3,7% -5,9%
Mtoe = 11,63 TWh, Prim. energi termasuk kehilangan energi yang 2/3 untuk tenaga nuklir [8]2012R = Kriteria perhitungan CO2 berubah, angka diperbarui

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Produksi listrik di Jepang berdasarkan sumber.

Pertumbuhan industri Jepang yang cepat sejak akhir Perang Dunia II menggandakan konsumsi energi negara setiap lima tahun menjadi tahun 1990-an. Selama periode percepatan pertumbuhan 1960-72, konsumsi energi tumbuh jauh lebih cepat daripada GNP, menggandakan konsumsi energi dunia Jepang. Pada 1976, dengan hanya 3% dari populasi dunia, Jepang mengkonsumsi 6% dari pasokan energi global.

Dibandingkan dengan negara lain, listrik di Jepang relatif mahal, [9] dan, karena hilangnya tenaga nuklir setelah bencana gempa dan tsunami di Fukushima, biaya listrik telah meningkat secara signifikan.[10]

Sumber energi[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1950, batubara memasok setengah dari kebutuhan energi Jepang, hidroelektrik sepertiga, dan sisanya minyak. Pada tahun 2001, kontribusi minyak telah meningkat menjadi 50,2% dari total, dengan kenaikan juga dalam penggunaan tenaga nuklir dan gas alam. Jepang sekarang sangat bergantung pada bahan bakar fosil yang diimpor untuk memenuhi permintaan energinya.[11]

Jepang — penggunaan energi primer [12]
Bahan bakar 1950 1988 2001 [12]
Batu bara 50% 18,1% 16,8%
Hydro 33% 4,6% 4,0%
Minyak 17% 57,3% 50,2%
Gas alam - 10,1% 13,6%
Nuklir - 9,0% 14,4%
Lain - 1,3% 1,0%

Jepang saat ini memproduksi sekitar 10% listriknya dari sumber terbarukan. Rencana Energi Strategis Keempat menetapkan sasaran saham yang dapat diperbarui menjadi 24% pada tahun 2030. Dalam 15 tahun ke depan, Jepang bermaksud menginvestasikan $ 700 miliar pada energi terbarukan.[13] Salah satu inisiatif yang telah dilaksanakan pemerintah Jepang untuk meningkatkan jumlah energi terbarukan yang diproduksi dan dibeli di Jepang adalah skema tarif feed-in. Skema ini mendorong perusahaan untuk berinvestasi dalam energi terbarukan dengan memberikan harga yang ditetapkan untuk berbagai jenis energi terbarukan. Inisiatif ini tampaknya berhasil, karena kapasitas pembangkit energi terbarukan kini mencapai 26,2 GW, dibandingkan dengan 20,9 GW pada 2012.[14]

Pada 3 Juli 2018, pemerintah Jepang berjanji untuk meningkatkan sumber energi terbarukan dari 15% menjadi 22-24%, termasuk angin dan matahari pada tahun 2030. Energi nuklir akan menyediakan 20% dari kebutuhan energi negara sebagai sumber energi bebas emisi. Ini akan membantu Jepang memenuhi komitmen perubahan iklim.[15]

Minyak[sunting | sunting sumber]

Setelah dua krisis minyak pada tahun 1970-an (1973 dan 1979), Jepang melakukan upaya diversifikasi sumber daya energi untuk meningkatkan keamanan. Konsumsi minyak domestik Jepang turun sedikit, dari sekitar 5,1 juta barel (810000 m3) minyak per hari pada akhir 1980-an menjadi 4,9 juta barel (780000 m3) per hari pada tahun 1990. Sementara penggunaan minyak negara itu menurun, penggunaan tenaga nuklir dan gas alam meningkat secara substansial. Beberapa industri Jepang, misalnya perusahaan listrik dan pembuat baja, beralih dari minyak bumi ke batu bara, yang sebagian besar diimpor.

Cadangan minyak Jepang adalah sekitar 92 hari konsumsi dan cadangan swasta yaitu 77 hari konsumsi dengan total 169 hari atau 579 juta barel (92100000 m3).[16][17] SPR Jepang dijalankan oleh Perusahaan Minyak, Gas dan Logam Nasional Jepang.[18]

Permintaan minyak telah berkurang di Jepang, terutama menjelang dan sejak gempa bumi Tohoku pada tahun 2011. Sementara konsumsi minyak lebih dari 5 juta barel per hari (bph) selama beberapa dekade, ini telah menurun menjadi 3,22 juta bph pada 2017.[19] Pada 2016, India, [20] Arab Saudi [21] dan Texas [22] telah menyusul Jepang dalam konsumsi minyak. Penurunan lebih lanjut menjadi 3,03 juta barel per hari atau hanya di bawah 176 juta kiloliter (pendahuluan) diposting pada 2018.[23]

Tenaga nuklir[sunting | sunting sumber]

Bencana nuklir Fukushima Daiichi 2011, kecelakaan nuklir terburuk dalam 25 tahun, menyebabkan 50.000 rumah tangga terlantar setelah isotop radioaktif tersebar ke udara, tanah dan laut.[24] Pemeriksaan radiasi menyebabkan larangan pengiriman sayuran dan ikan.[25]

Mengikuti pidato Atom untuk Perdamaian Eisenhower, Amerika Serikat membantu Jepang mengembangkan program tenaga nuklir mereka. Ketika Jepang memutuskan untuk memulai bidang tenaga nuklir, Jepang mengimpor teknologi dari Amerika Serikat dan memperoleh uranium dari Kanada, Prancis, Afrika Selatan, dan Australia. Reaktor nuklir pertama ditugaskan pada tahun 1966, dari saat itu hingga 2010 54 reaktor nuklir telah dibuka, dengan total kapasitas pembangkit 48.847 MW.[26] Rasio pembangkit listrik tenaga nuklir terhadap total produksi listrik meningkat dari 2% pada tahun 1973 menjadi sekitar 30% pada bulan Maret 2011. [27] Selama 1980-an, program tenaga nuklir Jepang sangat ditentang oleh kelompok-kelompok lingkungan, terutama setelah kecelakaan Three Mile Island di Amerika Serikat. Pada tahun 2000-an, Jepang memiliki beberapa Reaktor Air Mendidih Lanjut modern, termasuk beberapa reaktor Generasi III canggih baru. Di Rokkasho, Aomori dibangun fasilitas untuk memperkaya bahan bakar nuklir, menangani limbah nuklir, dan mendaur ulang bahan bakar nuklir bekas.

Setelah gempa bumi dan tsunami 2011, beberapa reaktor nuklir rusak, menyebabkan banyak ketidakpastian dan ketakutan tentang pelepasan bahan radioaktif, serta menyoroti kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang standar desain seismik (lihat Tenaga nuklir di Jepang). [28] Pada 5 Mei 2012, Jepang menutup reaktor nuklir terakhir, pertama kalinya tidak ada produksi tenaga nuklir di negara tersebut sejak tahun 1970.[29] Pada tanggal 16 Juni, Perdana Menteri Yoshihiko Noda memerintahkan untuk memulai kembali reaktor nuklir Ōi nomor 3 dan 4, dengan mengatakan bahwa mata pencaharian masyarakat perlu dilindungi. [30] Reaktor nuklir Ōi nomor 3 dimulai kembali pada 2 Juli, [31] dan No. 4 mulai beroperasi pada 21 Juli.[32] Namun, pada bulan September 2013, pabrik nuklir Ōi ditutup untuk melakukan inspeksi keselamatan yang luas. [33] Pada akhir 2015, kedua reaktor Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Sendai telah dibuka kembali dan mulai lagi memproduksi energi nuklir. Pembangkit nuklir lainnya, seperti Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Takahama, telah menerima izin untuk membuka kembali, dan reaktor nuklir lainnya memulai proses memulai kembali.[34]

Pada Juni 2015, pemerintah Jepang mengeluarkan proposal energi yang mencakup kebangkitan kembali tenaga nuklir untuk memenuhi kebutuhan energi Jepang. Proposal menyerukan peningkatan sekitar 20% dalam energi nuklir pada tahun 2030. [35] Ini membalikkan keputusan Partai Demokrat sebelumnya, pemerintah akan membuka kembali pembangkit nuklir, yang bertujuan untuk "struktur energi yang realistis dan seimbang".

Gas alam[sunting | sunting sumber]

Karena produksi gas alam domestik minimal, permintaan meningkat dipenuhi oleh impor yang lebih besar. Pemasok LNG utama Jepang pada tahun 2016 adalah Australia (27%), Malaysia (18%), Qatar (15%), Rusia (9%), dan Indonesia (8%). [36] Pada tahun 1987, pemasok adalah Indonesia (51,3%), Malaysia (20,4%), Brunei (17,8%), Uni Emirat Arab (7,3%), dan Amerika Serikat (3,2%).

Strategi LNG Jepang baru yang diterbitkan pada Mei 2016 membayangkan penciptaan pasar cair dan pusat LNG internasional di Jepang. Ini menjanjikan untuk secara radikal mengubah sistem penetapan harga berbasis JCC (minyak mentah) tradisional di Jepang, tetapi juga berpotensi di Cekungan Pasifik secara keseluruhan. Tetapi jalan menuju penciptaan hub dan penetapan harga hub pada awal 2020-an yang dibayangkan oleh Strategi tidak akan mudah.[37]

Tenaga air[sunting | sunting sumber]

Sumber energi utama terbarukan negara adalah pembangkit listrik tenaga air, dengan kapasitas terpasang sekitar 27 GW dan produksi listrik 69,2 TWh pada 2009.[38] Hingga September 2011, Jepang memiliki 1.198 pembangkit listrik tenaga air kecil dengan total kapasitas 3.225 MW. Pembangkit yang lebih kecil menyumbang 6,6 persen dari total kapasitas tenaga air Jepang. Kapasitas yang tersisa diisi oleh stasiun tenaga air besar dan sedang, biasanya berlokasi di bendungan besar. Biaya per kilowatt-jam untuk daya dari pembangkit yang lebih kecil tinggi pada ¥ 15-100, menghambat pengembangan lebih lanjut dari sumber energi.[39]

Tenaga surya[sunting | sunting sumber]

Jepang adalah produsen listrik fotovoltaik terbesar kedua di dunia pada awal 2000-an, meskipun matahari merupakan kontribusi yang sangat kecil terhadap total pada waktu itu. Negara itu diambil alih oleh Jerman pada tahun 2005, tahun di mana Jepang memiliki 38% dari pasokan dunia dibandingkan dengan Jerman 39%.[40][41] Sejak itu, Jepang terhitung lambat dalam meningkatkan kapasitas tenaga surya dibandingkan dengan negara lain hingga 2012.

Pada 1 Juli 2012, setelah bencana nuklir di Fukushima, tarif baru untuk energi terbarukan diperkenalkan oleh pemerintah Jepang. Tarif, ditetapkan pada ¥ 42 per kWh selama 20 tahun ke depan untuk produsen tenaga surya, termasuk yang tertinggi di dunia.[42][43] Dengan adanya insentif, Jepang menambah 1.718 MW tenaga surya pada 2012. Pada akhir tahun, total kapasitas tenaga surya Jepang adalah 7,4 GW.[44] Jepang telah melihat pertumbuhan kapasitas PV surya yang berkelanjutan setelah 2012, mencapai kapasitas terpasang kumulatif 34 GW pada akhir 2015, menghasilkan 3,5% dari konsumsi listrik nasional pada tahun itu.

Tenaga angin[sunting | sunting sumber]

Jepang memiliki 1.807 turbin angin dengan total kapasitas 2.440 MW hingga September 2011. Kurangnya lokasi dengan angin yang konstan, pembatasan lingkungan, dan penekanan oleh utilitas listrik pada fosil dan tenaga nuklir menghambat penggunaan lebih banyak tenaga angin di negara ini.[45] Namun, telah diperkirakan bahwa Jepang memiliki potensi untuk 144 GW untuk angin darat dan 608 GW untuk kapasitas angin lepas pantai.[46]

Tenaga panas bumi[sunting | sunting sumber]

Dari sumber energi terbarukan lainnya, Jepang telah mengeksploitasi sebagian energi panas bumi. [47] Negara ini memiliki enam pembangkit listrik tenaga panas bumi dengan kapasitas gabungan 133 megawatt pada tahun 1989. Pada 2011, negara ini memiliki 18 pembangkit panas bumi.[48] Jepang memiliki cadangan panas bumi terbesar ketiga di dunia, dan energi panas bumi khususnya sedang sangat difokuskan sebagai sumber tenaga setelah bencana Fukushima dan penutupan selanjutnya dari semua reaktor nuklir. Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri saat ini sedang menjajaki lebih dari 40 lokasi untuk melihat apakah pembangkit energi panas bumi akan kompatibel.[49]

Tenaga limbah dan biomassa[sunting | sunting sumber]

Hingga September 2011, Jepang memiliki 190 generator yang terpasang pada unit limbah kota dan 70 pabrik independen menggunakan bahan bakar biomassa untuk menghasilkan energi. Selain itu, 14 generator lainnya digunakan untuk membakar bahan bakar batubara dan biomassa. Pada tahun 2008, Jepang memproduksi 322 juta ton bahan bakar biomassa dan mengubah 76% dari itu menjadi energi.[50]

Tenaga laut[sunting | sunting sumber]

Pada 2012, pemerintah mengumumkan rencana untuk membangun tenaga pasang surut eksperimental dan pembangkit listrik tenaga gelombang di wilayah pesisir. Konstruksi proyek, lokasi yang belum ditentukan dimulai pada 2013.[51]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "BP Statistical Review of World Energy 2012" (PDF). BP. Diakses tanggal 2 July 2012. 
  2. ^ "Nuclear Power in Japan". World Nuclear Association. 2016. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  3. ^ IEA Key World Energy Statistics 2011, 2010, 2009 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., 2006 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. IEA October, crude oil p.11, coal p. 13 gas p. 15
  4. ^ "Nuclear Power in Japan". World Nuclear Association. 2016. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  5. ^ "No. 4 reactor at Oi nuclear plant restarted after nearly five years offline". The Japan Times Online (dalam bahasa Inggris). 2018-05-10. ISSN 0447-5763. Diakses tanggal 2018-12-20. 
  6. ^ "Japan restarts second nuclear reactor despite public opposition". The Guardian. 15 October 2015. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  7. ^ "Opposition to nuclear energy grows in Japan". Deutsche Welle. 21 October 2016. Diakses tanggal 4 October 2017. 
  8. ^ Energy in Sweden 2010 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., Facts and figures, The Swedish Energy Agency, Table 8 Losses in nuclear power stations Table 9 Nuclear power brutto
  9. ^ Nagata, Kazuaki, "Utilities have monopoly on power", Japan Times, 6 September 2011, p. 3.
  10. ^ Nakamoto, Michiyo (2012-04-04). "Tepco faces revolt over price rise". FT.com. Diakses tanggal 2012-12-10. 
  11. ^ "Japan" (PDF). Country Analysis Briefs. U.S. Energy Information Administration (EIA). Diakses tanggal 2 July 2012. [pranala nonaktif]
  12. ^ a b Country Analysis Briefs – Japan Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., US Energy Information Administration, published January 2004, accessdate 2007-05-10
  13. ^ "4th Strategic Energy Plan" (PDF). Ministry of Economy, Trade, and Industry. April 2014. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  14. ^ Takase, Kae (27 May 2014). "Renewable Energy Burst in Japan". Nautilus Institute for Security and Sustainability. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  15. ^ "Japan aims for 24% renewable energy but keeps nuclear central". Phys.org. 3 July 2018. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 July 2018. Diakses tanggal 3 October 2018. 
  16. ^ "Energy Security in East Asia". Institute for the Analysis of Global Security. 2004-08-13. 
  17. ^ "Energy Security Initiative" (PDF). Asia Pacific Energy Research Center. 2002-01-01. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2006-06-20. 
  18. ^ "Japan Oil, Gas and Metals National Corporation". JOGMEC. Diakses tanggal 2012-12-10. 
  19. ^ Editorial, Reuters. "UPDATE 1-Japan 2017 thermal coal imports hit record, LNG up for..." AF. Diakses tanggal 18 April 2018. 
  20. ^ "India beats Japan in oil use, only next to US, China". The Economic Times. 9 June 2016. 
  21. ^ https://www.ceicdata.com/en/indicator/saudi-arabia/oil-consumption
  22. ^ "Texas - SEDS - U.S. Energy Information Administration (EIA)". www.eia.gov (dalam bahasa Inggris). 
  23. ^ "UPDATE 1-Japan's 2018 crude imports fall to 39-year low as population shrinks". CNBC. 23 January 2019. Diakses tanggal 28 January 2019. 
  24. ^ Tomoko Yamazaki and Shunichi Ozasa (June 27, 2011). "Fukushima Retiree Leads Anti-Nuclear Shareholders at Tepco Annual Meeting". Bloomberg. 
  25. ^ Mari Saito (May 7, 2011). "Japan anti-nuclear protesters rally after PM call to close plant". Reuters. 
  26. ^ "Nuclear Power Plants in Japan". The Federation of Electric Power Companies of Japan. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  27. ^ "Nuclear Power in Japan". World Nuclear Association. 2016. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  28. ^ Johnston, Eric, "Current nuclear debate to set nation's course for decades", Japan Times, 23 September 2011, p. 1.
  29. ^ Batty, David (5 May 2012). "Japan shuts down last working nuclear reactor". The Guardian. London. 
  30. ^ "Ohi reactors cleared for restart". World-nuclear-news.org. 2012-06-18. Diakses tanggal 2012-12-10. 
  31. ^ "Japan restarts first reactor since Fukushima – World news – Asia-Pacific | NBC News". MSNBC. 2012-01-07. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-07-02. Diakses tanggal 2012-12-10. 
  32. ^ "Oi nuclear plant's No 4 reactor begins generating power". Zeenews.india.com. 2012-07-21. Diakses tanggal 2012-12-10. 
  33. ^ "Japan halts last nuclear reactor at Ohi". BBC. 15 September 2013. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  34. ^ "Four nuclear reactors to reopen in Japan". Euronews. 24 December 2015. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  35. ^ "Nuclear Power in Japan". World Nuclear Association. 2016. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  36. ^ "Country Analysis Brief: Japan". US Energy Information Administration. 2 February 2017. Diakses tanggal 19 December 2018. 
  37. ^ Stern, Jonathan (2016). "The new Japanese LNG strategy : a major step towards hub-based gas pricing in Asia". Oxford Energy Comment. Oxford Institute for Energy Studies. 
  38. ^ See Hydroelectricity#World hydroelectric capacity
  39. ^ Johnston, Eric, "Small hydropower plants keep it local", Japan Times, 29 September 2011, p. 3.
  40. ^ Japan lags behind Europe in solar power. The Daily Yomiuri, published 2007-05-10, accessed 2007-05-14.
  41. ^ Johnston, Eric, "Despite headwinds, solar energy making progress, advocates say", Japan Times, 24 September 2011, p. 3.
  42. ^ Watanabe, Chisaki, (Bloomberg), "Japan to become No. 2 solar market", Japan Times, 4 July 2012, p. 7
  43. ^ Johnston, Eric, "New feed-in tariff system a rush to get renewables in play", Japan Times, 29 May 2012, p. 3
  44. ^ Harlan, Chico (19 June 2013). "After Fukushima, Japan beginning to see the light in solar energy". The Guardian. London. Diakses tanggal 19 June 2013. 
  45. ^ Johnston, Eric, "Wind power quest faces stability, regulatory hurdles", Japan Times, 28 September 2011, p. 3.[pranala nonaktif]
  46. ^ Watanabe, Chisaki (2014-02-27). "GE Says Japan Has More Potential to Harness Wind Power". Bloomberg. 
  47. ^ Demetriou, Danielle (2009-01-05). "Japan taps into power of volcanoes with geothermal energy plants". The Daily Telegraph. London. 
  48. ^ Johnston, Eric, "Geothermal trove lies mostly untapped despite energy crisis", Japan Times, 27 September 2011, p. 3.
  49. ^ Cichon, Meg (29 May 2015). "Is Japan the Next Boom Market for the Geothermal Energy Industry?". Renewable Energy World. Diakses tanggal 20 October 2016. 
  50. ^ Johnston, Eric, "With backing, biomass can help meet energy needs", Japan Times, 30 September 2011, p. 3.
  51. ^ Jiji Press, "Wave, wind power project planned", Japan Times, 20 March 2012, p. 7.