Energi di Bhutan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Energi di Bhutan telah menjadi fokus utama pembangunan di kerajaan tersebut sesuai dengan Rencana Lima Tahun. Bhutan telah bekerja sama dengan India dalam melaksanakan proyek pembangkit listrik tenaga air, dan listrik yang dihasilkan diperdagangkan antara kedua negara. Meskipun pembangkit listrik tenaga air Bhutan menghasilkan energi yang jauh melebihi kebutuhannya pada musim panas, pada musim dingin, permintaan energi melonjak dan pada musim tersebut negeri ini harus mengimpor energi dari India.[1][2]

Pada tahun 2011, pemerintah Bhutan memasok listrik ke 60 persen rumah tangga di pedesaan,[1] yang meningkat pesat dari sekitar 20 persen pada 2003.[3][4] Sekitar 2.500 orang menggunakan tenaga surya di Bhutan.[1] Sebagian besar rumah tangga di pedesaan memasak dengan kayu bakar, termasuk rumah tangga yang sudah dialiri listrik. Rumah di desa sering dipanaskan dengan kayu bakar, minyak tanah, atau elpiji.[5]

Bhutan tidak memiliki cadangan minyak bumi atau gas alam. Kerajaan ini memiliki sekitar 1,3 juta ton cadangan batubara, tetapi hanya menggali sekitar 1.000 ton batubara setiap tahunnya dan semuanya untuk konsumsi dalam negeri. Bhutan juga mengimpor sekitar 1.000 barel minyak per hari.[3] Sebagian besar minyak yang diimpor dipakai untuk kendaraan bermotor.[6]

Bhutan secara keseluruhan tetap menjadi negara yang netral karbon dan secara neto merupakan penyerap gas rumah kaca.[7][8][9] Namun, seiring dengan kemajuan ekonomi Bhutan, permintaan energi dari dalam negeri juga melonjak.[10]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Chhetri, Pushkar (2010-11-10). "ADB Grants $21.6 M for Rural Electrification". Bhutan Observer online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-08-24. Diakses tanggal 2011-11-29. 
  2. ^ "Bhutan: Green Power Development Project" (PDF). Asian Development Bank. October 2008. Diakses tanggal 2011-11-29. [pranala nonaktif]
  3. ^ a b Page, Kogan (2003). "Asia & Pacific Review 2003/04: The Economic and Business Report". Asia and Pacific Review (edisi ke-21). Kogan Page Publishers: 31. ISBN 0-7494-4063-5. Diakses tanggal 2011-11-29. 
  4. ^ Brown, Lindsay; Armington, Stan (2007). Bhutan (edisi ke-3). Lonely Planet. hlm. 24, 151, 167, 198. ISBN 1-74059-529-7. Diakses tanggal 2011-11-29. 
  5. ^ Pelden, Sonam (2010-08-31). "From Dung to Clean Energy". Bhutan Observer online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-12-01. Diakses tanggal 2011-11-29. 
  6. ^ Shukla, P. R (2004). Climate Policy Assessment for India: Applications of Asia-Pacific Integrated Model (AIM). Universities Press. hlm. 146. ISBN 81-7371-484-3. Diakses tanggal 2011-11-29. 
  7. ^ "Bhutan- Climate Action Tracker". Climate Action Tracker. Diakses tanggal 29 July 2015. 
  8. ^ Pelden, Sonam (2011-09-05). "Report Underlines Climate Threats". Bhutan Observer online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-26. Diakses tanggal 2011-11-27. 
  9. ^ Pelden, Sonam (2011-10-11). "Bhutan to Submit its Climate Issues to UNFCCC in Durban". Bhutan Observer online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-11-27. Diakses tanggal 2011-11-27. 
  10. ^ Pelden, Sonam (2010-10-03). "Challenge of Powering Growth". Bhutan Observer online. Diakses tanggal 2011-11-29.