Energi di Arab Saudi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Area Inti Saudi Aramco di Dhahran

Energi di Arab Saudi melibatkan produksi minyak bumi dan gas alam, konsumsi, dan ekspor, dan produksi listrik. Arab Saudi adalah produsen dan eksportir minyak terkemuka dunia. Ekonomi Arab Saudi berbasis minyak bumi. Minyak bumi menyumbang 90% dari ekspor negara itu dan hampir 75% dari pendapatan pemerintah.[1] Industri minyak menghasilkan sekitar 45% dari produk domestik bruto Arab Saudi, dibandingkan dengan 40% dari sektor swasta. [2] Arab Saudi memiliki PDB per kapita sebesar $ 20.700.[2] Ekonomi Arab Saudi masih sangat bergantung pada minyak meskipun ada diversifikasi, khususnya di sektor petrokimia.

Selama bertahun-tahun Kerajaan ini telah menjadi penghasil dan pengekspor minyak bumi terbesar di dunia. Pada 2011 Arab Saudi memompa sekitar 10,782 juta barel per hari (1,7142×10^6 m3/d) minyak bumi.[3] Sementara sebagian besar diekspor, penggunaan domestik meningkat pesat, terutama untuk produksi listrik. Arab Saudi juga memiliki cadangan minyak mentah terbesar, atau salah satu yang terbesar, terbukti (yaitu minyak yang dapat dipulihkan secara ekonomis[4][5]) di dunia (18% dari cadangan global, lebih dari 260 miliar barel (41×10^9 m3)).

Arab Saudi, memiliki salah satu cadangan gas alam terbesar di Teluk Persia. Cadangan gas alam terbukti lebih dari 7 triliun meter kubik (250 triliun kaki kubik). Produksi global pada tahun 2009 mencapai 29 miliar barel (4,6×10^9 m3) minyak dan 3 triliun meter kubik (110 triliun kaki kubik) dari gas alam.[6] Tetapi karena pasar gas domestiknya yang cukup besar, Arab Saudi "tidak mungkin menjadi eksportir LNG dalam waktu dekat". Arab Saudi memprioritaskan investasi gas hulu, tetapi untuk digunakan di pasar pembangkit listrik domestik, bukan untuk ekspor.[7]

Negara ini telah memiliki rencana untuk mendiversifikasi sumber energi dengan mengembangkan tenaga surya [8] dan nuklir.[9]

Energi di Arab Saudi [10]
Kapita Penggunaan energi Produksi Ekspor Listrik CO 2 - emisi
Juta TWh TWh TWh TWh Mt
2004 24.0 1,633 6,469 4,811 148 324
2007 24.2 1,748 6.412 4,606 175 358
2008 24.7 1,879 6.734 4,796 187 389
2009 25.4 1,836 6,145 4,324 199 410
2010 27.45 1,969 6,258 4,551 219 446
2012 28.08 2,176 6,998 4,700 227 457
2012R 28.29 2,329 7.269 4,949 248 459
2013 28.83 2,235 7.146 4,882 264 472
Ubah 2004-2010 15% 21% -3% -5% 48% 37%
Mtoe (juta ton setara minyak) = 11,63 TWh (terawatt-jam).

Energi primer mencakup kehilangan energi.

2012R: Kriteria perhitungan CO2 berubah; angka diperbarui.

Minyak bumi[sunting | sunting sumber]

Cadangan[sunting | sunting sumber]

Peta cadangan minyak dunia menurut US EIA, 2017

Pada Januari 2007, cadangan terbukti Saudi Aramco diperkirakan mencapai 259,9 miliar barel (41,32×10^9 m3), terdiri sekitar 24% dari total dunia.[11] Cadangan itu akan bertahan selama 90 tahun dengan laju produksi saat ini. 85% ladang minyak Saudi yang ditemukan belum diekstraksi.[12]

Ladang minyak Ghawar adalah ladang minyak terbesar di dunia, menampung lebih dari 70 miliar barel (11×10^9 m3). Ghawar mampu menghasilkan 5 juta barel per hari (790×10^3 m3/d) minyak.[13] Aramco mengumumkan ekspansi 100 ribu barel per hari (16×10^3 m3/d) dan integrasi dengan pabrik petrokimia di Ras Tanura dan Yanbu pada 2010 hingga 2012.[14]

Namun, menurut jurnalis Karen Elliott House, "beberapa pakar energi yakin bahwa cadangan saat ini secara substansial lebih rendah daripada yang secara resmi diklaim oleh Saudi dan bahwa tingkat penipisan jauh lebih cepat."[15] Menurut mantan eksekutif senior perusahaan minyak Aramco yang dikelola pemerintah Sadad Ibrahim Al Husseini, cadangan minyak asli negara itu 40% lebih rendah dari perkiraan resmi 716 miliar barel minyak.[16] House menyatakan, "tidak ada bukti meyakinkan yang pernah diberikan untuk mendukung peningkatan [cadangan minyak Saudi]. Dan jelas, pada tahun 1982 kerajaan dan produsen minyak OPEC lainnya berhenti merilis data produksi berdasarkan lapangan. . . . Akhirnya, Arab Saudi belum merevisi perkiraan cadangan sejak 1988, meskipun telah memompa antara 5 juta hingga 9 juta barel per hari selama dua dekade, dengan total hampir 50 miliar barel."[15]

Ladang minyak baru[sunting | sunting sumber]

Ladang minyak baru akan menambah hingga 3,6 juta barel per hari (570×10^3 m3/d) kapasitas produksi pada 2011. Bidang baru adalah Haradh, Khurais, Khusaniyah, Manifa, Zona Netral (dibagi dengan Kuwait), Nuayyin dan Shaybah I II & III.

Produksi[sunting | sunting sumber]

Arab Saudi adalah produsen minyak utama di dunia yang menyumbang 12,9% dari produksi global.[17] Arab Saudi menghasilkan lebih dari 10 juta barel per hari (1,6×10^6 m3/d) minyak[18] dan mengekspor 8,9 juta barel per hari (1,41×10^6 m3/d). Pemerintah berinvestasi lebih dari $ 71   Miliar untuk meningkatkan produksi minyak mendekati 12 juta barel per hari (1,9×10^6 m3/d) pada tahun 2009 dan hingga 12,5 juta barel per hari (1,99×10^6 m3/d) pada tahun 2015.[19] Ini mungkin dikaitkan dengan laporan bahwa 700 ribu barel (110×10^3 m3) kapasitas berlebih diperlukan untuk mengimbangi penurunan alami dalam ketersediaan.[19]

Masa depan minyak Arab Saudi dipersulit oleh kenyataan bahwa ladang minyak utama Saudi sudah sangat tua dan telah memproduksi minyak selama beberapa dekade. Korosi menjadi masalah besar selain banyak masalah lain yang datang seiring waktu. Hasilnya adalah bahwa sebagian besar minyak yang mudah diproduksi hilang dari ladang-ladang ini dan menyadap sisa minyak mungkin akan jauh lebih sulit dan lebih mahal. Kesulitan dan biaya yang meningkat seperti itu mungkin mengindikasikan bahwa ladang minyak Arab Saudi telah mengalami masa puncak.[20]

Pengiriman[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar minyak dikirim melalui supertanker ke kilang di seluruh dunia. Tiga pelabuhan utama digunakan untuk pengiriman. Ras Tanura adalah fasilitas pemuatan minyak lepas pantai terbesar di dunia dengan kapasitas 6 juta barel per hari (950×10^3 m3/d). Fasilitas Ras al-Ju'aymah, di pantai Teluk Persia, memuat hampir 75% dari ekspor Arab Saudi. Yang terakhir dari tiga terminal terbesar adalah terminal Yanbu yang terletak di Laut Merah.[21] Kapasitas pengiriman laut yang sangat besar sangat penting bagi Arab Saudi mengingat tidak adanya jaringan pipa internasional.

Konsumsi[sunting | sunting sumber]

Konsumsi Kerajaan ini atas produksi minyaknya sendiri telah terus meningkat dan sekarang mengkonsumsi sekitar seperempat dari produksi minyaknya (sekitar tiga juta barel per hari).[22] Per 2012 bensin di Arab Saudi dijual dengan harga lebih murah daripada air botolan - sekitar $, 50 AS per galon.[23] Menurut Jim Krane, "Arab Saudi sekarang mengkonsumsi lebih banyak minyak daripada Jerman, sebuah negara industri dengan populasi tiga kali lipat dan ekonomi hampir lima kali lipat besar."[22][24] Menurut sebuah laporan oleh analis Citigroup Heidy Rehman, "Sebagai hasil dari subsidi kami menghitung pendapatan minyak dan gas yang 'hilang' ke Arab Saudi pada 2011 menjadi lebih dari $ 80 miliar",[25] menambahkan bahwa "pada tingkat domestik, kami percaya satu-satunya cara nyata untuk merasionalisasi konsumsi energi adalah dengan mengurangi tingkat subsidi."[22]

Aramco[sunting | sunting sumber]

Sampai tahun 1973 pemerintah tidak menerima bagian dari minyak yang dibor dalam wilayahnya. Pada tahun 1973 pemerintah Saudi memperoleh 25% saham dari Aramco.[26] Pada tahun 1980 pemerintah Saudi membeli hampir 100% dari bisnis minyak Aramco yang memberikan pejabat Saudi kendali penuh atas harga dan produksi. Pada tahun 1988 perusahaan minyak diganti Saudi Aramco.[26] Perusahaan dikendalikan oleh pemerintah tetapi juga memiliki dewan penasihat dan CEO. CEO dan Presiden Saudi Aramco saat ini adalah Amin H. Al-Nasser.[26]

Gas alam[sunting | sunting sumber]

Arab Saudi memiliki cadangan gas alam terbesar keempat di dunia, dengan 240 triliun kaki kubik (6,8 triliun meter kubik). Sepertiga dari cadangan ini ditemukan di Ghawar.[27] Sebelum adanya sistem gas utama, perusahaan minyak membakar gas ketika gas tersebut muncul dari sumur minyak. Sampai saat ini produksi gas alam dikontrol dengan ketat karena sangat erat kaitannya dengan produksi minyak. Organisasi Perdagangan Dunia mengkritik pemerintah dan Aramco karena mensubsidi gas alam. Menurut Administrasi Informasi Energi, harganya adalah US $0,75 per juta British thermal units ($2,6/MWh).[27]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The World Factbook – Saudi Arabia". Cia.gov. Diakses tanggal 28 April 2011. 
  2. ^ a b "Energy Information Agency, Country Analysis Briefs 2007". Eia.doe.gov. Diakses tanggal 28 April 2011. 
  3. ^ "The World Factbook – Saudi Arabia". Cia.gov. Diakses tanggal 28 April 2011. 
  4. ^ Atzori, Daniel. "Is Saudi Arabia really running out of oil?". September 30, 2012. About Oil. Diakses tanggal 23 April 2014. Saudi Arabia’s proved oil reserves amounted, at the end of 2011, to 265,4 thousand million barrels. Despite the fact that Venezuela, with proved oil reserves of 296,5 thousand million barrels, recently surpassed Riyadh, 
  5. ^ Venezuela has more oil in the form of tar sands, heavy bitumen which is not currently economically competitive.
  6. ^ 2011 report on oil and gas companies, Promoting revenue Transparency Transparency International 2011 page reserves 114–115
  7. ^ "The Middle East LNG story". 01/10/2013. Energy Global. Diakses tanggal 9 May 2014. 
  8. ^ Peixe, Joao (15 June 2013). "Solar power shines in oil-rich Saudi Arabia". CS Monitor. Diakses tanggal 17 April 2014. Saudi officials have talked about solar power for years, and even made plans to install 41,000MW over the next 20 years, but whilst China installed 5,000MW in 2012 alone, Saudi Arabia still has virtually no solar generation capacity. 
  9. ^ "Nuclear Power in Saudi Arabia". Updated December 2013. Nuclear Power Association. Diakses tanggal 17 April 2014. Saudi Arabia plans to construct 16 nuclear power reactors over the next 20 years at a cost of more than $80 billion, with the first reactor on line in 2022.
    It projects 17 GWe of nuclear capacity by 2032 to provide 15% of the power then, along with over 40 GWe of solar capacity.
     
  10. ^ IEA Key World Energy Statistics Statistics 2015, 2014 (2012R as in November 2015 + 2012 as in March 2014 is comparable to previous years statistical calculation criteria, 2013, 2012, 2011, 2010, 2009 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty., 2006 Error in webarchive template: Check |url= value. Empty. IEA October, crude oil p.11, coal p. 13 gas p. 15
  11. ^ Saudi Aramco History
  12. ^ http://www.simmonsco-intl.com/files/Kuwait%20Talk.pdf
  13. ^ Saudi Aramco History
  14. ^ "Energy Information Agency, Country Analysis Briefs 2007". Eia.doe.gov. Diakses tanggal 28 April 2011. 
  15. ^ a b House, Karen Elliott (2012). On Saudi Arabia : Its People, past, Religion, Fault Lines and Future. Knopf. hlm. 245–6. 
  16. ^ Walt, Vivienne (10 February 2011). "Have Saudis Overstated How Much Oil Is Left?". TIME magazine. Diakses tanggal 23 April 2014. 
  17. ^ Key world statistics 2012 IEA
  18. ^ "The World Factbook – Saudi Arabia". Cia.gov. Diakses tanggal 28 April 2011. 
  19. ^ a b "Energy Information Agency, Country Analysis Briefs 2007". Eia.doe.gov. Diakses tanggal 28 April 2011. 
  20. ^ http://www.simmonsco-intl.com/files/Kuwait%20Talk.pdf
  21. ^ "Energy Information Agency, Country Analysis Briefs 2007". Eia.doe.gov. Diakses tanggal 28 April 2011. 
  22. ^ a b c Atzori, Daniel. "Is Saudi Arabia really running out of oil?". September 30, 2012. About Oil. Diakses tanggal 23 April 2014. Saudi Arabia’s proved oil reserves amounted, at the end of 2011, to 265,4 thousand million barrels. Despite the fact that Venezuela, with proved oil reserves of 296,5 thousand million barrels, recently surpassed Riyadh, 
  23. ^ House, Karen Elliott (2012). On Saudi Arabia : Its People, past, Religion, Fault Lines and Future. Knopf. hlm. 245. 
  24. ^ The End of the Saudi Oil Reserve Margin (behind paywall) By Jim Krane |Wall Street Journal| 3 April 2012
  25. ^ Saudi Arabian power providers pay $5 to $15 a barrel for its fuel from state-owned Saudi Arabian Oil Co., according to the report. Brent crude, the benchmark for more than half the world’s oil, traded at $116 a barrel
  26. ^ a b c Saudi Aramco History
  27. ^ a b "Energy Information Agency, Country Analysis Briefs 2007". Eia.doe.gov. Diakses tanggal 28 April 2011.