Bencana nuklir Fukushima Daiichi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Bencana nuklir Fukushima Daiichi
Gambar satelit 16 Maret 2011 yang menggambarkan 4 bangunan reaktor rusak.
Gambar satelit 16 Maret 2011 yang menggambarkan 4 bangunan reaktor rusak.
Tanggal 11 Maret 2011 (2011-03-11)
Lokasi Ōkuma, Fukushima, Jepang
Hasil INES Level 7 (diukur oleh otoritas Jepang tanggal 11 April)[1][2]
Luka-luka 37 dengan luka fisik,[3]
2 pekerja dibawa ke rumah sakit akibat paparan radiasi[4]
[[Berkas:|260px|alt=|Nuclear power plants of Japan]]
Video luar
24 hours live camera for Fukushima Daiichi nuclear disaster on YouTube, certified by Tokyo Electric Power Co. Inc.
IAEA di PLTN Fukushima Daiichi Unit 4, 2013

Bencana Nuklir Fukushima Daiichi (福島第一原子力発電所事故 Fukushima Dai-ichi (Tentang suara ini pronunciation) genshiryoku hatsudensho jiko?) adalah kecelakaan energi di Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima I di Fukushima, yang awalnya dimulai oleh tsunami setelah gempa bumi di Tōhoku. Pada tanggal 11 Maret 2011[5] Segera setelah gempa, reaktor aktif secara otomatis mematikan reaksi fisi berkelanjutan. Namun, tsunami mematikan generator darurat yang akan menyediakan daya untuk mengendalikan dan mengoperasikan pompa yang diperlukan untuk mendinginkan reaktor. Pendinginan yang tidak memadai menyebabkan tiga krisis nuklir, ledakan kimia hidrogen-udara, dan pelepasan bahan radioaktif di Unit 1, 2 dan 3 dari 12 Maret sampai 15 Maret. Pendinginan yang tidak memadai juga menyebabkan kolam untuk menyimpan bahan bakar dari Reaktor 4 menjadi terlalu panas karena panas dari batang bahan bakar.

Pada tanggal 5 Juli 2012, Komisi Investigasi Independen Kecelakaan Nuklir Fukushima (NAIIC) menemukan bahwa penyebab kecelakaan tersebut telah lama diketahui, dan bahwa operator pabrik, Tokyo Electric Power Company (TEPCO), telah gagal memenuhi persyaratan keselamatan dasar seperti resiko Penilaian, persiapan untuk mendapatkan kerusakan bangunan, dan pengembangan rencana evakuasi. Pada tanggal 12 Oktober 2012, TEPCO mengakui untuk pertama kalinya mereka telah gagal untuk mengambil tindakan yang diperlukan karena takut mengundang tuntutan hukum atau demonstrasi yang melawan pabrik nuklirnya. [6][7][8][9]

Bencana Fukushima adalah insiden nuklir yang paling berarti sejak 26 April 1986 yaitu bencana Chernobyl dan bencana kedua akan diberi kategori tingkat 7 dari Skala Kejadian Nuklir Internasional. [10] Meskipun tidak ada korban jiwa yang terkait dengan radiasi karena kecelakaan tersebut, jumlah kematian akibat kanker, menurut teori ambang batas radiasi ambang batas linier, yang akan diakibatkan oleh kecelakaan tersebut diperkirakan sekitar 130-640 orang di Tahun dan dekade ke depan. .[11][12][13] Komite Ilmiah Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Pengaruh Radiasi Atom [14] dan Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan bahwa tidak akan ada peningkatan keguguran, kelahiran mati atau gangguan fisik dan mental pada bayi yang lahir setelah kecelakaan tersebut. [15] Namun, diperkirakan 1.600 kematian diyakini terjadi karena kondisi evakuasi yang terjadi.[16][17] Tidak ada rencana yang jelas untuk melakukan dekomisioning pada pabrik tersebut, namun perkiraan pengelolaan pabrik adalah 30 atau 40 tahun. [18] Sebuah penghalang dinding beku telah dibangun dalam upaya untuk mencegah kontaminasi lebih lanjut terhadap air tanah,[19] namun pada bulan Juli 2016 TEPCO mengungkapkan bahwa dinding es telah gagal menghentikan aliran air tanah mengalir dan bercampur dengan air yang mengandung radioaktif di dalam bangunan reaktor yang rusak, TEPCO juga menambahkan bahwa mereka "secara teknis tidak mampu menghalangi air tanah dengan dinding beku". [20]

Peninjauan Luas[sunting | sunting sumber]

Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima I terdiri dari enam reaktor air mendidih yang didisain oleh General Electric (GE) dan dikelola oleh Tokyo Electric Power Company (TEPCO). Pada saat gempa bumi Tōhoku pada tanggal 11 Maret 2011, Reaktor 4, 5 dan 6 ditutup dalam persiapan untuk bahan bakar ulang. [24] Namun, kolam bahan bakar bekas mereka masih perlu didinginkan. [25]

Segera setelah gempa, Reaktor penghasil listrik 1, 2 dan 3 secara otomatis mematikan reaksi fisi berkelanjutan mereka dengan memasukkan batang kontrol ke dalam prosedur keselamatan yang diberi mandat secara hukum yang disebut SCRAM, yang menghentikan kondisi normal reaktor. Karena reaktor tidak dapat menghasilkan tenaga untuk menjalankan pompa pendingin mereka sendiri, generator diesel darurat datang online, seperti yang dirancang, untuk menyalakan sistem elektronik dan pendingin. Ini dioperasikan secara nominal sampai tsunami menghancurkan generator untuk Reaktor 1-5. Dua generator yang mendinginkan Reaktor 6 tidak rusak dan cukup untuk diperbaiki untuk mendinginkan Reaktor tetangga 5 bersama dengan reaktor mereka sendiri, mencegah masalah terlalu panas yang dialami Reaktor 4. [25]

Gelombang tsunami terbesar adalah 13 meter dan mencapai 50 menit setelah gempa awal, yang luar biasa dari permukaan laut tanaman, yang tingginya 10 m. [6] Saat dampaknya direkam oleh kamera. [26] Air dengan cepat membanjiri kamar rendah tempat generator darurat dipasang. [27] Generator diesel yang banjir gagal segera setelah itu, mengakibatkan hilangnya daya ke pompa air pendingin kritis. Pompa ini diperlukan untuk terus mengedarkan air pendingin melalui reaktor Generasi II selama beberapa hari untuk menjaga agar batang bahan bakar tidak mencair, karena batang bahan bakar terus menghasilkan panas peluruhan setelah peristiwa SCRAM. Batang bahan bakar akan menjadi cukup panas untuk dicairkan selama periode waktu pembusukan bahan bakar jika tersedia heat sink yang memadai. Setelah pompa darurat sekunder (dijalankan oleh baterai listrik cadangan) habis, suatu hari setelah tsunami, 12 Maret, [28] pompa air berhenti dan reaktor mulai terlalu panas. Pendinginan yang tidak memadai akhirnya menyebabkan kehancuran pada Reaktor 1, 2, dan 3, dimana corium yang dihasilkan diyakini telah meleleh melalui bagian bawah setiap bejana bertekanan reaktor.

Sementara itu, ketika para pekerja berjuang untuk memasok listrik ke sistem pendingin reaktor dan mengembalikan daya ke ruang kendali mereka, sejumlah ledakan kimia hidrogen-air terjadi, yang pertama di Unit 1, pada 12 Maret dan yang terakhir di Unit 4, pada tanggal 15 Maret [28] [29] [30] Diperkirakan reaksi air liur aluminium zirkonium panas di Reaktor 1-3 menghasilkan 800 sampai 1000 kilogram gas hidrogen. Gas bertekanan dilepaskan dari bejana bertekanan reaktor dimana dicampur dengan udara ambien, dan akhirnya mencapai batas konsentrasi eksplosif pada Unit 1 dan 3. Karena hubungan pipa antara Unit 3 dan 4, atau sebagai alternatif dari reaksi yang sama yang terjadi pada Menghabiskan bahan bakar di Unit 4 sendiri, [31] Unit 4 juga diisi dengan hidrogen, menghasilkan ledakan. Dalam setiap kasus, ledakan hidrogen-udara terjadi di bagian atas setiap unit, yang berada di bangunan penahan sekunder bagian atas. [32] [33]

Tidak ada korban jiwa yang terkait dengan paparan berlebih jangka pendek terhadap radiasi yang dilaporkan karena kecelakaan Fukushima, sementara sekitar 18.500 orang meninggal akibat gempa dan tsunami. Perkiraan kematian dan morbiditas kanker maksimum menurut teori Linear no-threshold adalah 1.500 dan 1.800 namun dengan estimasi yang paling rendah, dalam kisaran beberapa ratus. [34] Selain itu, tingkat tekanan psikologis di antara orang-orang yang dievakuasi meningkat lima kali lipat dibandingkan dengan rata-rata orang Jepang karena pengalaman bencana dan evakuasi. [35]

Pada tahun 2013, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengindikasikan bahwa penduduk daerah yang dievakuasi terkena radiasi dalam jumlah rendah dan dampak kesehatan akibat radiasi cenderung rendah. [36] [37] Secara khusus, laporan WHO 2013 memprediksi bahwa untuk anak perempuan yang dievakuasi, risiko seumur hidup 0,75% pra-kecelakaan untuk mengembangkan kanker tiroid dihitung meningkat menjadi 1,25% dengan terpajan radioiodin, dan peningkatannya sedikit kurang untuk laki-laki. Risiko dari sejumlah kanker akibat radiasi tambahan juga diperkirakan akan meningkat karena paparan yang disebabkan oleh produk fisi titik didih lainnya yang dilepaskan oleh kegagalan keamanan. Peningkatan terbesar adalah untuk kanker tiroid, namun secara keseluruhan, risiko seumur hidup 1% lebih tinggi untuk mengembangkan kanker pada semua jenis, diperkirakan untuk bayi perempuan, dengan risiko sedikit lebih rendah untuk laki-laki, membuat kedua radiasi paling sensitif Kelompok. [37] Seiring dengan kandungan di dalam rahim, yang diprediksi WHO, tergantung pada jenis kelamin mereka, memiliki tingkat risiko yang sama seperti kelompok bayi. [38]


Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Negishi, Mayumi (12 April 2011). "Japan raises nuclear crisis severity to highest level". Reuters. 
  2. ^ "Fukushima accident upgraded to severity level 7". IEEE Spectrum. 12 April 2011. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama IAEAtsunami1
  4. ^ "Radiation-exposed workers to be treated at Chiba hospital". Kyodo News. 25 March 2011. Diakses tanggal 17 April 2011. 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :182
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama NYT20121012
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Fukushima_operator_must_learn_from_mistakes.2C_new_adviser_says
  8. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Yamaguchi20121012
  9. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama CNN20121012
  10. ^ "Analysis: A month on, Japan nuclear crisis still scarring" Archived 15 August 2012 di Wayback Machine. International Business Times (Australia). 9 April 2011, retrieved 12 April 2011
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Dennis_Normile_395
  12. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama John_E._Ten_Hoeve_and_Mark_Z._Jacobson_2012
  13. ^ Predictions on the contamination levels from various fission products released from the accident and updates on the risk assessment for solid and thyroid cancers. Science of The Total EnvironmentVolumes 500–501, 1 December 2014, Pages 155–172 doi:10.1016/j.scitotenv.2014.08.102
  14. ^ UNIS/OUS/237 2 April 2014 Increase in Cancer Unlikely following Fukushima Exposure – says UN Report Low Risk of Thyroid Cancer Among Children Most Exposed
  15. ^ Fukushima disaster predicted to raise cancer rates slightly, 5 March 2013, Ned Stafford
  16. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Smith
  17. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama manichi
  18. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama guardian-20140310
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama spectrum5
  20. ^ Otake, Tomoko (2016-07-20). "In first, Tepco admits ice wall can't stop Fukushima No. 1 groundwater". The Japan Times Online (dalam en-US). ISSN 0447-5763. Diakses tanggal 2017-02-12. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]