Seni bela diri Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Foto akhir abad ke-19 dari yamabushi berjubah lengkap dan dilengkapi, dipersenjatai dengan naginata dan tachi.

Seni bela diri Jepang mengacu pada berbagai seni bela diri asli negara Jepang. Setidaknya tiga istilah Jepang digunakan secara bergantian dengan ungkapan bahasa Inggris Japanese martial art.

Penggunaan istilah budō untuk mengartikan seni bela diri adalah yang modern dan secara historis istilah ini berarti cara hidup yang mencakup dimensi fisik, spiritual dan moral dengan fokus perbaikan, pemenuhan atau pengembangan diri.[1] Istilah bujutsu dan bugei memiliki arti yang berbeda dari budo, setidaknya secara historis. Bujutsu mengacu secara khusus pada aplikasi praktis taktik dan teknik bela diri dalam pertempuran yang sebenarnya.[2] Bugei mengacu pada adaptasi atau penyempurnaan taktik dan teknik tersebut untuk memfasilitasi pengajaran dan penyebaran yang sistematis dalam lingkungan belajar formal.[2]

Terjemahan dari seni bela diri Jepang
Istilah Terjemahan
budō (武道) jalan bela diri[3][4][5]
bujutsu (武術) teknik bela diri sebagai alternatif ilmu pengetahuan, seni atau kerajinan perang
bugei (武芸) seni bela diri

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Melucuti senjata penyerang menggunakan teknik tachi-dori ("pengambilan pedang").

Sejarah asal seni bela diri Jepang dapat ditemukan dalam tradisi prajurit samurai dan sistem kasta yang membatasi penggunaan senjata oleh anggota masyarakat lainnya. Awalnya, samurai diharapkan mahir dalam banyak senjata, serta pertempuran tanpa senjata, dan mencapai penguasaan keterampilan tempur setinggi mungkin.

Biasanya, pengembangan teknik agresif terkait dengan alat yang digunakan untuk menjalankan teknik tersebut. Di dunia yang berubah dengan cepat, alat-alat itu terus berubah, mengharuskan teknik untuk menggunakannya terus-menerus diciptakan kembali. Sejarah Jepang agak tidak biasa dalam isolasi relatifnya. Dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia, alat perang Jepang berkembang perlahan. Banyak orang percaya bahwa ini memberi kelas prajurit kesempatan untuk mempelajari senjata mereka lebih dalam daripada budaya lain. Namun demikian, pengajaran dan pelatihan seni bela diri ini memang berkembang. Misalnya, pada awal abad pertengahan, busur dan tombak ditekankan, tetapi selama Periode Tokugawa (1603-1867 M), lebih sedikit pertempuran berskala besar yang terjadi, dan pedang menjadi senjata paling bergengsi. Tren lain yang berkembang sepanjang sejarah Jepang adalah meningkatnya spesialisasi bela diri karena masyarakat menjadi lebih berlapis dari waktu ke waktu.[6]

Seni bela diri yang dikembangkan atau berasal dari Jepang sangat beragam, dengan perbedaan besar dalam alat, metode, dan filosofi pelatihan di berbagai aliran dan gaya yang tak terhitung banyaknya. Konon, seni bela diri Jepang umumnya dapat dibagi menjadi koryū dan gendai budō berdasarkan apakah mereka ada sebelum atau setelah Restorasi Meiji (1868), masing-masing.[butuh rujukan] Karena gendai budō dan koryū sering kali memiliki asal usul sejarah yang sama,[butuh rujukan] orang akan menemukan berbagai jenis seni bela diri (seperti jujutsu, kenjutsu, atau naginatajutsu) di kedua sisi pemisah.

Koryū bujutsu[sunting | sunting sumber]

Koryū (古流:こりゅう), berarti "sekolah tradisional", atau "sekolah tua", merujuk secara khusus pada sekolah seni bela diri, yang berasal dari Jepang, baik sebelum dimulainya Restorasi Meiji pada tahun 1868, atau dekrit Haitōrei pada tahun 1876.[7] Dalam penggunaan modern, bujutsu (武術), yang berarti seni/ilmu militer, dicirikan oleh penerapan praktis tekniknya pada situasi dunia nyata atau medan perang.

Istilah ini juga digunakan secara umum untuk menunjukkan bahwa gaya atau seni tertentu adalah "tradisional", daripada "modern". Namun, apa artinya seni menjadi "tradisional" atau "modern" masih diperdebatkan. Sebagai aturan praktis, tujuan utama dari seni bela diri koryū adalah untuk digunakan dalam perang. Contoh paling ekstrim dari sekolah koryū adalah sekolah yang mempertahankan praktik bela diri tradisional, dan seringkali kuno, bahkan tanpa adanya perang yang berkelanjutan untuk mengujinya. Sekolah koryū lain mungkin telah membuat modifikasi pada praktik mereka yang mencerminkan berlalunya waktu (yang mungkin atau mungkin tidak mengakibatkan hilangnya status "koryū" di mata rekan-rekannya). Ini bertentangan dengan seni bela diri "modern", yang fokus utama umumnya pada peningkatan diri (mental, fisik, atau spiritual) dari praktisi individu, dengan berbagai tingkat penekanan pada penerapan praktis seni bela diri untuk tujuan olahraga atau pertahanan diri.[butuh rujukan]

Sumo[sunting | sunting sumber]

Sumo (相撲:すもう, sumō), dianggap oleh banyak orang sebagai olahraga nasional Jepang, memiliki asal-usulnya di masa lalu. Catatan tertulis paling awal di Jepang, yang berasal dari abad ke-8 M, mencatat pertandingan sumo pertama pada 23 SM, terjadi secara khusus atas permintaan kaisar dan berlanjut hingga satu orang terlalu terluka untuk melanjutkan.[butuh rujukan] Mulai tahun 728 M, Kaisar Shōmu (聖武天皇, 701–756) mulai mengadakan pertandingan sumo resmi pada festival panen tahunan. Tradisi mengadakan pertandingan di hadapan kaisar ini berlanjut, tetapi secara bertahap menyebar, dengan pertandingan juga diadakan pada festival Shinto, dan pelatihan sumo akhirnya dimasukkan ke dalam pelatihan militer. Pada abad ke-17, sumo adalah olahraga profesional yang terorganisir, terbuka untuk umum, dinikmati oleh kelas atas dan rakyat jelata.

Hari ini, sumo mempertahankan banyak ornamen tradisionalnya, termasuk wasit yang berpakaian seperti pendeta Shinto, dan ritual di mana para pesaing bertepuk tangan, menginjak kaki mereka, dan melempar garam ke dalam ring sebelum setiap pertandingan. Untuk memenangkan pertandingan, pesaing menggunakan teknik melempar dan bergulat untuk memaksa orang lain jatuh; orang pertama yang menyentuh tanah dengan bagian tubuh selain bagian bawah kaki, atau menyentuh tanah di luar ring dengan bagian tubuh mana pun, kalah. Enam turnamen besar diadakan setiap tahun di Jepang, dan nama masing-masing petarung profesional dan peringkat relatif diterbitkan setelah setiap turnamen dalam daftar resmi, yang disebut banzuke, yang diikuti secara religius oleh penggemar sumo.

Jujutsu[sunting | sunting sumber]

Pelatihan jujutsu di sebuah sekolah pertanian di Jepang sekitar tahun 1920.

Jujutsu (柔術:じゅうじゅつ, jūjutsu), secara harfiah diterjemahkan menjadi "keterampilan nonteknis". Namun, lebih tepatnya, itu berarti seni menggunakan kekuatan tidak langsung, seperti kuncian sendi atau teknik lempar, untuk mengalahkan lawan, sebagai lawan dari kekuatan langsung seperti pukulan atau tendangan. Ini tidak berarti bahwa jujutsu tidak mengajarkan atau menggunakan serangan, melainkan bahwa tujuan seni adalah kemampuan untuk menggunakan kekuatan penyerang melawannya, dan serangan balik di mana mereka terlemah atau paling tidak dapat bertahan.

Metode pertempuran termasuk menyerang (menendang, meninju), melempar (lemparan badan, lemparan kuncian sendi, lemparan ketidakseimbangan), menahan (menjepit, mencekik, menggumul, gulat) dan persenjataan. Taktik defensif termasuk memblokir, menghindari, kehilangan keseimbangan, campuran dan melarikan diri. Senjata kecil seperti tantō (belati), ryufundo kusari (rantai pemberat), jutte (pentungan), dan kakushi buki (senjata rahasia atau terselubung) hampir selalu termasuk dalam jujutsu koryū.

Sebagian besar adalah sistem berbasis medan perang untuk dipraktikkan sebagai seni pendamping untuk sistem senjata yang lebih umum dan vital. Pada saat itu, seni bela diri ini memiliki banyak nama yang berbeda, termasuk kogusoku, yawara, kumiuchi, dan hakuda. Pada kenyataannya, sistem pergumulan ini bukanlah sistem pertempuran yang benar-benar tidak bersenjata, tetapi lebih tepat digambarkan sebagai sarana di mana seorang prajurit yang tidak bersenjata atau bersenjata ringan dapat mengalahkan musuh bersenjata berat dan lapis baja di medan perang. Idealnya, samurai akan dipersenjatai dan tidak perlu mengandalkan teknik seperti itu.[butuh rujukan]

Di kemudian hari, "koryū" lainnya berkembang menjadi sistem yang lebih akrab bagi para praktisi jujutsu yang biasa terlihat saat ini. Sistem ini umumnya dirancang untuk menghadapi lawan yang tidak mengenakan baju besi maupun di lingkungan medan perang. Untuk alasan ini, mereka memasukkan penggunaan ekstensif atemi waza (teknik menyerang yang vital). Taktik ini akan sedikit berguna melawan lawan lapis baja di medan perang. Namun, mereka akan sangat berharga bagi siapa pun yang menghadapi musuh atau lawan selama masa damai dengan mengenakan pakaian jalanan biasa. Kadang-kadang, senjata yang tidak mencolok seperti pisau atau "tessen" (kipas besi) dimasukkan dalam kurikulum.[butuh rujukan]

Saat ini, jujutsu dipraktekkan dalam berbagai bentuk, baik kuno maupun modern. Berbagai metode jujutsu telah dimasukkan atau disintesis ke dalam judo dan aikido, serta diekspor ke seluruh dunia dan diubah menjadi sistem gulat olahraga, diadopsi secara keseluruhan atau sebagian oleh sekolah karate atau seni bela diri lain yang tidak terkait, masih dipraktikkan seperti berabad-abad yang lalu, atau semua hal di atas.

Ilmu pedang[sunting | sunting sumber]

Satu set (daisho) pedang antik Jepang (samurai) yang cocok dan dudukannya masing-masing (koshirae), katana di atas dan wakisashi di bawah, zaman Edo.

Ilmu pedang, seni pedang, memiliki etos yang hampir mitologis, dan diyakini oleh beberapa orang sebagai seni bela diri terpenting, melebihi yang lainnya. Terlepas dari kebenaran kepercayaan itu, pedang itu sendiri telah menjadi subyek cerita dan legenda di hampir semua budaya di mana pedang itu telah digunakan sebagai alat untuk kekerasan. Di Jepang, penggunaan katana tidak berbeda. Meskipun awalnya keterampilan yang paling penting dari kelas prajurit adalah kemahiran menunggang kuda dan menembakkan busur, ini akhirnya memberi jalan untuk ilmu pedang. Pedang paling awal, yang diperkirakan berasal dari Zaman Kofun (abad ke-3 dan ke-4) terutama berbilah lurus. Menurut legenda, pedang melengkung yang dibuat kuat dengan proses pelipatan yang terkenal pertama kali ditempa oleh pandai besi Amakuni Yasutsuna (天國 安綱, c. 700 AD).[8]

Perkembangan utama pedang terjadi antara tahun 987 M dan 1597 M. Perkembangan ini ditandai dengan seni yang mendalam selama era damai, dan fokus baru pada daya tahan, utilitas, dan produksi massal selama periode perang yang terputus-putus, terutama perang saudara selama abad ke-12 dan invasi Mongolia selama abad ke-13 (yang khususnya melihat transisi dari sebagian besar panahan berkuda pada pertarungan tangan kosong).

Perkembangan pedang ini disejajarkan dengan perkembangan metode yang digunakan untuk menggunakannya. Selama masa damai, para prajurit berlatih dengan pedang, dan menemukan cara baru untuk menerapkannya. Selama perang, teori-teori ini diuji. Setelah perang berakhir, mereka yang selamat memeriksa apa yang berhasil dan apa yang tidak, dan meneruskan pengetahuan mereka. Pada tahun 1600 M, Tokugawa Ieyasu (徳川 家康, 1543–1616) memperoleh kendali penuh atas seluruh Jepang, dan negara itu memasuki periode perdamaian berkepanjangan yang akan berlangsung hingga Restorasi Meiji. Selama periode ini, teknik untuk menggunakan pedang mengalami transisi dari seni membunuh yang terutama bermanfaat, menjadi seni yang mencakup filosofi pengembangan pribadi dan kesempurnaan spiritual.

Terminologi yang digunakan dalam ilmu pedang Jepang agak ambigu. Banyak nama telah digunakan untuk berbagai aspek seni atau untuk mencakup seni secara keseluruhan.

Naginatajutsu[sunting | sunting sumber]

Seorang samurai memegang naginata.

Naginatajutsu (長刀術:なぎなたじゅつ) adalah seni Jepang menggunakan naginata, senjata yang menyerupai glaive atau guisarme Eropa abad pertengahan. Kebanyakan praktik naginata saat ini adalah dalam bentuk modern (gendai budō) yang disebut "jalan naginata" (naginata-dō) atau "naginata baru" (atarashii naginata) , di mana kompetisi juga diadakan.

Namun, banyak koryu mempertahankan naginatajutsu dalam kurikulum mereka. Sebagai catatan, pada akhir periode Edo, naginata digunakan untuk melatih wanita dan pendamping wanita. Dengan demikian, sebagian besar gaya naginatajutsu dipimpin oleh wanita dan sebagian besar praktisi naginata di Jepang adalah wanita. Hal ini menimbulkan kesan di luar negeri bahwa naginatajutsu adalah seni bela diri yang tidak digunakan oleh prajurit laki-laki. Faktanya, naginatajutsu dikembangkan di Jepang abad pertengahan awal dan untuk sementara waktu digunakan secara luas oleh samurai.[butuh rujukan]

Sōjutsu[sunting | sunting sumber]

Sōjutsu (槍術:そうじゅつ) adalah seni bertarung Jepang dengan tombak (yari). Untuk sebagian besar sejarah Jepang, sōjutsu dipraktekkan secara luas oleh sekolah tradisional. Di masa perang, itu adalah keterampilan utama banyak tentara. Hari ini adalah seni kecil yang diajarkan di sangat sedikit sekolah-sekolah.

Shinobi no jutsu[sunting | sunting sumber]

Shinobi no jutsu (alias Ninjutsu) dikembangkan oleh sekelompok orang terutama dari Iga, Mie dan Kōka, Shiga dari Jepang yang menjadi terkenal karena keterampilan mereka sebagai penyusup, pengintai, agen rahasia, dan mata-mata. Pelatihan shinobi (ninja) ini melibatkan spionase, sabotase, penyamaran, pelarian diri, penyembunyian, pembunuhan, panahan, obat, bahan peledak, racun, ilmu hitam, dan banyak lagi.

Seni bela diri koryū lainnya[sunting | sunting sumber]

Sekolah seni bela diri awal Jepang hampir seluruhnya "Sōgō bujutsu", sistem bela diri gabungan yang terdiri dari kumpulan keterampilan dan alat eklektik. Dengan perdamaian panjang Keshogunan Tokugawa ada peningkatan spesialisasi dengan banyak sekolah mengidentifikasi diri mereka dengan senjata medan perang utama tertentu. Namun, ada banyak senjata tambahan yang digunakan oleh para pejuang Jepang feodal, dan seni untuk menggunakannya masing-masing. Biasanya mereka dipelajari sebagai senjata sekunder atau tersier di sekolah tetapi ada pengecualian, seperti seni memegang tongkat pendek, (jōdō) yang merupakan seni utama yang diajarkan oleh Shintō Musō-ryū.

Seni lain ada untuk mengajarkan keterampilan militer selain penggunaan persenjataan. Contohnya termasuk keterampilan marinir seperti berenang dan pengarungan sungai (suijutsu), berkuda (bajutsu), pembakaran dan pembongkaran (kajutsu).

Gendai budō[sunting | sunting sumber]

Gendai budō (現代武道:げんだいぶどう), secara harfiah berarti "jalan bela diri modern",[butuh rujukan] biasanya berlaku untuk seni yang didirikan setelah dimulainya Restorasi Meiji pada tahun 1868.[butuh rujukan] Aikido dan judo adalah contoh dari gendai budō yang didirikan di era modern, sedangkan iaidō mewakili modernisasi praktik yang telah ada selama berabad-abad.

Perbedaan utamanya adalah, seperti yang dijelaskan di bawah "koryū", di atas, bahwa seni koryū dipraktikkan sebagaimana adanya ketika kegunaan utamanya adalah untuk digunakan dalam peperangan, sedangkan tujuan utama gendai budō adalah untuk perbaikan diri, dengan pertahanan diri sebagai tujuan sekunder. Selain itu, banyak dari gendai budō telah memasukkan unsur olahraga ke dalamnya. Judo dan kendo adalah contohnya.

Judo[sunting | sunting sumber]

Judoka mengeksekusi lemparan (o-soto-gari).

Judo (柔道:じゅうどう, jūdō), secara harfiah berarti "jalan lembut" atau "jalan kelembutan", adalah seni bela diri berbasis pergumulan, yang dipraktikkan terutama sebagai olahraga. Ini berisi penekanan yang sama secara substansial pada peningkatan diri pribadi, spiritual, dan fisik dari para praktisi seperti yang dapat ditemukan di seluruh gendai budō.

Judo diciptakan oleh Kano Jigoro (嘉納 治五郎 Kanō Jigorō, 1860–1938) pada akhir abad ke-19. Kano mengambil seni bela diri koryū yang dia pelajari (khususnya Kitō-ryū dan Tenjin Shin'yo-ryū jujutsu), dan secara sistematis mengubahnya menjadi seni bela diri dengan penekanan pada latihan gaya bebas (randori) dan kompetisi, sambil menghilangkan teknik jujutsu yang berbahaya atau membatasinya pada kata. Kano merancang sistem teknik dan metode pelatihan baru yang kuat, yang puncaknya terkenal pada 11 Juni 1886, dalam sebuah turnamen yang nantinya akan didramatisasi oleh pembuat film terkenal Jepang Akira Kurosawa (黒沢 明 Kurosawa Akira, 1910–1998), pada film "Sanshiro Sugata" (1943).

Judo menjadi olahraga Olimpiade pada tahun 1964, dan telah menyebar ke seluruh dunia. Sekolah asli Kano Jigoro, "Kodokan", memiliki siswa di seluruh dunia, dan banyak sekolah lain telah didirikan oleh siswa Kano.

Kendo[sunting | sunting sumber]

Pelatihan Kendo di sekolah pertanian di Jepang sekitar tahun 1920.

Kendo (剣道:けんどう, kendō), berarti "jalan pedang", didasarkan pada pertarungan pedang Jepang.[butuh rujukan] Ini adalah evolusi seni kenjutsu, dan latihan serta praktiknya diturunkan dari beberapa sekolah ilmu pedang tertentu. Pengaruh teknis utama dalam perkembangannya adalah sekolah kenjutsu Ittō-ryū (didirikan sekitar abad ke-16), yang filosofi intinya berkisar pada konsep bahwa semua serangan dalam ilmu pedang berkisar pada teknik kiri-oroshi (potongan vertikal ke bawah). Kendo benar-benar mulai terbentuk dengan diperkenalkannya pedang bambu, yang disebut shinai,[butuh rujukan] dan satu set baju besi kayu ringan, yang disebut bōgu, oleh Naganuma Sirōzaemon Kunisato (長沼 四郎左衛門 国郷, 1688–1767), yang memungkinkan latihan menyerang dengan kecepatan dan kekuatan penuh tanpa risiko cedera pada pesaing.[butuh rujukan]

Hari ini, hampir seluruh[butuh rujukan] latihan kendo diatur oleh All Japan Kendo Federation, yang didirikan pada tahun 1951. Kompetisi dinilai berdasarkan poin, dengan pesaing pertama yang mencetak dua poin pada lawannya dinyatakan sebagai pemenang. Satu poin dapat dicetak dengan serangan yang berhasil dan dieksekusi dengan benar pada salah satu dari beberapa target: dorongan ke tenggorokan, atau serangan ke bagian atas kepala, sisi kepala, sisi tubuh, atau lengan bawah. Para praktisi juga berkompetisi dalam kompetisi bentuk (kata), menggunakan pedang kayu atau logam tumpul, menurut seperangkat formulir yang diumumkan oleh AJKF.[butuh rujukan]

Iaidō[sunting | sunting sumber]

Iaidō (居合道:いあいどう), yang akan menjadi "jalan kehadiran mental dan reaksi langsung", secara nominal adalah modernisasi iaijutsu, tetapi dalam praktiknya sering identik dengan iaijutsu.[butuh rujukan] Penggantian jutsu dengan adalah bagian dari penekanan abad ke-20 pada pengembangan pribadi dan spiritual;[butuh rujukan] sebuah evolusi yang terjadi di banyak seni bela diri.[butuh rujukan] Dalam kasus iaidō, beberapa sekolah hanya berganti nama tanpa mengubah kurikulum, dan yang lain menerima perubahan besar dari orientasi pertempuran ke pertumbuhan spiritual. Mirip dengan Kendo, Iaidō sebagian besar dipraktikkan di bawah All Japan Kendo Federation dan bukan hal yang aneh bagi klub Kendo untuk menawarkan latihan Iaidō juga.

Aikido[sunting | sunting sumber]

Teknik Aikido shihōnage.

Aikido (合氣道:あいきどう, aikidō) berarti "jalan menuju harmoni dengan ki". Ini adalah seni bela diri Jepang yang dikembangkan oleh Morihei Ueshiba (植芝 盛平 Ueshiba Morihei, 1883 – 1969). Seni ini terdiri dari teknik "menyerang", "melempar" dan "mengunci sendi" dan dikenal karena fluiditas dan pencampurannya dengan penyerang, daripada bertemu "kekuatan dengan kekuatan". Penekanannya adalah ketika bergabung dengan ritme dan niat lawan untuk menemukan posisi dan waktu yang optimal, ketika lawan dapat dipimpin tanpa kekuatan. Aikidō juga dikenal karena menekankan pengembangan pribadi pelajarnya, yang mencerminkan latar belakang spiritual pendirinya.

Morihei Ueshiba mengembangkan aikido terutama dari Daitō-ryū aiki-jūjutsu yang menggabungkan gerakan latihan seperti untuk yari (tombak), (tongkat seperempat pendek), dan mungkin juga juken (bayonet). Bisa dibilang pengaruh terkuat adalah "kenjutsu" dan dalam banyak hal, seorang praktisi aikidō bergerak sebagai pendekar pedang dengan tangan kosong.

Kyūdō[sunting | sunting sumber]

Hasil imbang penuh (kai).

Kyūdō (弓道:きゅうどう),yang berarti "jalan busur", adalah nama modern untuk panahan Jepang. Awalnya di Jepang, kyujutsu, "seni busur", adalah disiplin samurai, kelas prajurit Jepang. Busur adalah senjata jarak jauh yang memungkinkan unit militer untuk menyerang kekuatan lawan saat masih jauh. Jika pemanah dipasang di atas kuda, mereka dapat digunakan untuk efek yang lebih menghancurkan sebagai platform senjata bergerak. Pemanah juga digunakan dalam pengepungan dan pertempuran laut.

Namun, sejak abad ke-16 dan seterusnya, senjata api perlahan-lahan menggantikan busur sebagai senjata medan perang yang dominan. Saat busur kehilangan maknanya sebagai senjata perang, dan di bawah pengaruh Buddhisme, Shinto, Daoisme dan Konfusianisme, panahan Jepang berkembang menjadi kyudō, "cara busur". Di beberapa sekolah kyudō dipraktikkan sebagai praktik kontemplatif yang sangat halus, sementara di sekolah lain dipraktikkan sebagai olahraga.

Karate[sunting | sunting sumber]

Karate (空手, karate) secara harfiah berarti "tangan kosong". Ini juga kadang-kadang disebut "jalan tangan kosong" (空手道, karatedō). Awalnya disebut 唐手 ("tangan Tiongkok"), juga diucapkan 'karate'.

Karate berasal dari dan, secara teknis, Okinawa, kecuali Kyokushin (penggabungan bagian dari Shotokan dan Gojoryu), sebelumnya dikenal sebagai Kerajaan Ryūkyū, tetapi sekarang menjadi bagian dari Jepang saat ini. Karate adalah perpaduan dari seni bela diri Okinawa yang sudah ada sebelumnya, yang disebut "te", dan seni bela diri Tiongkok. Ini adalah seni yang telah diadopsi dan dikembangkan oleh para praktisi di Honshu pulau utama Jepang.

Rute Karate ke Honshu dimulai dengan Gichin Funakoshi (船越 義珍 Funakoshi Gichin, 1868–1957), yang disebut sebagai bapak karate, dan merupakan pendiri Shotokan karate. Meskipun beberapa praktisi karate Okinawa sudah tinggal dan mengajar di Honshu, Funakoshi memberikan demonstrasi karate publik di Tokyo pada pameran pendidikan jasmani yang disponsori oleh kementerian pendidikan pada tahun 1917, dan sekali lagi pada tahun 1922. Hasilnya, pelatihan karate kemudian dimasukkan ke dalam sistem sekolah umum Jepang. Pada saat itulah seragam putih dan sistem peringkat kyū/dan (keduanya awalnya diterapkan oleh pendiri judo, Kano Jigoro) diadopsi.

Latihan karate terutama dicirikan oleh teknik meninju dan menendang linier yang dilakukan dari kuda-kuda yang stabil dan tetap. Banyak gaya karate yang dipraktekkan saat ini menggabungkan bentuk (kata) yang awalnya dikembangkan oleh Funakoshi dan gurunya dan banyak senjata berbeda yang secara tradisional disembunyikan sebagai alat pertanian oleh para petani Okinawa. Banyak praktisi karate juga berpartisipasi dalam kompetisi ringan dan tanpa kontak sementara beberapa (misalnya kyokushin karate) masih berkompetisi dalam kompetisi kontak penuh dengan sedikit atau tanpa alat pelindung.

Shorinji Kempo[sunting | sunting sumber]

Shorinji Kempo (少林寺拳法, shōrinji-kenpō) adalah sistem pelatihan pertahanan diri dan pengembangan diri pasca-Perang Dunia II (行: gyo atau disiplin) yang dikenal sebagai versi modifikasi dari Kung Fu Shaolin. Ada dua kategori teknik utama seperti gōhō (pukulan, tendangan, dan blok) dan jūhō (menjepit, kuncian sendi, dan mengelak). Didirikan pada tahun 1947 oleh Doshin So (宗 道臣, Sō Dōshin) yang telah berada di Manchuria selama Perang Dunia II dan kembali ke negara asalnya Jepang setelah Perang Dunia II melihat kebutuhan untuk mengatasi kehancuran dan membangun kembali kepercayaan diri rakyat Jepang dalam skala besar.

Meskipun Shorinji Kempo awalnya diperkenalkan di Jepang pada akhir 1940-an dan 1950-an melalui program skala besar yang melibatkan karyawan organisasi nasional besar (misalnya Japan Railways), Shorinji Kempo kemudian menjadi populer di banyak negara lain. Hari ini, menurut Organisasi Shorinji Kempo Dunia (WSKO),[9] ada hampir 1,5 juta praktisi di 33 negara.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Sumber[sunting | sunting sumber]

Hall, David A. Encyclopedia of Japanese Martial Arts. Kodansha USA, 2012. ISBN 1568364105 ISBN 978-1568364100

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Green, Thomas (2001). Martial Arts of the World: Encyclopedia. hlm. 56–58. ISBN 978-1576071502. 
  2. ^ a b Mol, Serge (2001). Classical Fighting Arts of Japan: A Complete Guide to Koryū Jūjutsu. Tokyo, Japan: Kodansha International, Ltd. hlm. 69. ISBN 4-7700-2619-6. 
  3. ^ Armstrong, Hunter B. (1995). The Koryu Bujutsu Experience in Kory Bujutsu - Classical Warrior Traditions of Japan. New Jersey: Koryu Books. hlm. 19–20. ISBN 1-890536-04-0. 
  4. ^ Dreager, Donn F. (1974). Modern Bujutsu & Budo - The Martial Arts and Ways of Japan. New York/Tokyo: Weatherhill. hlm. 11. ISBN 0-8348-0351-8. 
  5. ^ Friday, Karl F. (1997). Legacies of the Sword. Hawai: University of Hawai'i Press. hlm. 63. ISBN 0-8248-1847-4. 
  6. ^ Oscar Ratti; Adele Westbrook (15 July 1991). Secrets of the Samurai: The Martial Arts of Feudal Japan. Tuttle Publishing. ISBN 978-0-8048-1684-7. Diakses tanggal 11 September 2012. 
  7. ^ Skoss, Diane (2006-05-09). "A Koryu Primer". Koryu Books. Diakses tanggal 2007-01-01. 
  8. ^ Warner, Gordon; Draeger, Donn F. (2005). Japanese Swordsmanship. Weatherhill. hlm. 8–9. ISBN 0-8348-0236-8. 
  9. ^ "World Shorinji Kempo Organization". World Shorinji Kempo Organization. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 July 2012. Diakses tanggal 29 July 2012.