Pengembangan diri

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Pengembangan pribadi meliputi segala kegiatan yang meningkatkan kesadaran dan identitas diri, mengembangkan bakat dan potensi, membangun sumber daya manusia dan memfasilitasi kinerja, meningkatkan kualitas hidup dan memberikan kontribusi dalam mewujudkan impian dan cita-cita. Tidak ada batasan terhadap pengembangan diri, konsepnya melibatkan baik kegiatan formal maupun nonformal untuk mengembangkan orang lain dalam peran sebagai guru, pembimbing, konsultan, manajer, coach atau mentor. Ketika pengembangan diri melibatkan institusi, berarti merujuk kepada metode, program, sarana, tekhnik, dan sistem assessment yang mendukung pembangunan manusia pada tingkat individu dalam sebuah organisasi.[1]

Pengembangan pribadi dapat mencakup kegiatan-kegiatan berikut:

  • meningkatkan kesadaran diri
  • meningkatkan pengetahuan diri
  • meningkatkan keterampilan atau mempelajari keterampilan baru
  • membangun atau memperbaharui identitas/harga diri
  • mengembangkan kekuatan atau bakat
  • meningkatkan kesejahteraan[butuh rujukan]
  • mengidentifikasi atau meningkatkan potensi
  • membangun kinerja sumber daya manusia
  • meningkatkan gaya hidup atau kualitas hidup
  • meningkatkan kesehatan
  • memenuhi aspirasi
  • memulai keberaniaan pribadi
  • mendefinisikan dan melaksanakan rencana pengembangan diri (PDPs)
  • meningkatkan kemampuan sosial

Pengembangan diri juga bisa termasuk pengembangan orang lain. Hal ini terkait dengan peran sebagai guru atau mentor, ataupun melalui kompetensi perseorangan (semisal keahlian seorang manager dalam mengembangkan potensi karyawan) atau melalui jasa professional (semisal menyediakan training, assessment dan pelatihan).

Di samping meningkatkan diri sendiri dan orang lain, pengembangan diri ditandai sebagai bidang praktik sekaligus bidang penelitian. Sebagai bidang praktik, itu mencakup metode pengembangan diri, program pembelajaran, sistem assessment, sarana dan tekhnik. Sementara sebagai bidang penelitian, tema-tema pengembangan diri secara drastis bermunculan di dalam jurnal-jurnal ilmiah, dalam review-review pendidikan tingkat tinggi, jurnal management dan buku-buku bisnis.

Berbagai bentuk pengembangan―baik ekonomi, politik, biologi, organisasi atau perseorangan―membutuhkan kerangka kerja untuk mengetahui apakah sebuah perubahaan benar-benar terjadi. Dalam kasus pengembangan diri, seorang individu kerap kali bertindak selaku juri apakah terjadi peningkatan atau kemunduran, tapi validasi peningkatan membutuhkan assessment menggunakan kriteria standar. Kerangka kerja pengembangan diri bisa termasuk sasaran atau patokan yang menentukan titik akhir, strategi atau rencana untuk mencapai sasaran, pengukuran dan assessment kemajuan, tahapan-tahapan yang menunjukkan lompatan/kemajuan selama proses pengembangan, dan sistem feedback yang menyediakan informasi atas perubahan.

Sebagai sebuah industri[sunting | sunting sumber]

Pengembangan pribadi sebagai industri[2] memiliki beberapa format pelaksanaan relasi bisnis. Yang paling utama adalah business-to-consumer dan bisnis-ke-bisnis. Namun, ada dua cara-cara baru meningkatkan prevalensi: konsumen-ke-bisnis dan konsumen-ke-konsumen.

Bisnis-ke-konsumen pasar[sunting | sunting sumber]

Bisnis-ke-konsumen pasar melibatkan penjualan buku-buku, kursus dan teknik-tekhnik untuk individu, seperti:

Beberapa program disampaikan secara online dan banyak memiliki alat-alat yang dijual seiring program tersebut, seperti buku-buku motivasi, self-help, resep untuk menurunkan berat badan atau pedoman teknis untuk yoga dan program seni bela diri.

Sebagian daftar dari penawaran pengembangan diri pada bisnis-ke-pasar individu mungkin termasuk:

Bisnis-ke-bisnis[sunting | sunting sumber]

Bisnis-ke-bisnis juga melibatkan berbagai program – dalam hal ini yang dijual kepada perusahaan-perusahaan dan pemerintah guna untuk mengetahui potensi, meningkatkan efektivitas, mengelola keseimbangan kehidupan kerja atau untuk mempersiapkan beberapa badan untuk sebuah peran baru dalam sebuah organisasi. Tujuan dari program ini ditentukan dengan lembaga atau oleh lembaga dan hasilnya juga dinilai.[oleh siapa?][butuh rujukan] Dengan penerimaan dari pengembangan pribadi seperti yang sah di bidang pendidikan tinggi,[butuh rujukan] universitas dan sekolah bisnis juga kontrak program spesialis eksternal perusahaan atau individu.[butuh rujukan]

Sebagian daftar dari program bisnis-ke-bisnis mungkin termasuk:

  • pemasaran dan pengembangan pasar
  • manajemen waktu
  • kursus dan sistem penilaian untuk organisasi pendidikan tinggi bagi siswa
  • jasa manajemen kepada karyawan dalam organisasi melalui:
    • pelatihan
    • program pelatihan dan pengembangan
    • sarana pengembangan diri
    • penilaian diri
    • umpan balik
    • bisnis coaching
    • pendampingan/mentoring

Beberapa perusahaan konsultan yang mengkhususkan diri dalam pengembangan pribadi[3] yang hingga 2009 para perusahaan umum beroperasi di bidang sumber daya manusia, rekrutmen dan strategi organisasi, telah memasuki apa yang mereka anggap sebagai pasar yang berkembang,[4] belum lagi perusahaan-perusahaan kecil dan wiraswasta profesional yang memberikan konsultasi, pelatihan dan pembinaan. Salah satu jasa pengembangan diri yang diketahui juga sudah menjadi rekomendasi masyarakat untuk bidang ini dan sudah puluhan tahun melakukan praktiknya di Indonesia yaitu, John Robert Powers Indonesia.

Selain itu, Asosiasi Profesi Pengembangan Diri Internasional, sebuah kelompok perdagangan internasional telah diluncurkan pada tahun 2013 untuk mendukung para profesional dalam industri pengembangan diri.[butuh rujukan]

Asal-Usul[sunting | sunting sumber]

Agama-agama besar seperti agama Ibrahimic dan agama-agama India – serta filsafat Era Baru telah menggunakan praktik-praktik seperti doa, musik, tari, nyanyian, puisi, menulis, olahraga dan seni bela diri. Praktik-praktik ini memiliki berbagai fungsi, seperti kesehatan atau kepuasan estetika, tetapi mereka juga dapat berhubungan[butuh rujukan] kepada "tujuan akhir" dari pengembangan pribadi seperti menemukan makna hidup atau menjalani kehidupan yang lebih baik (bandingkan filsafat).

Michel Foucault menjelaskan dalam Care of Self[5] teknik epimelia yang digunakan di Yunani dan Romawi kuno, yang termasuk diet, olahraga, puasa seksual, kontemplasi, doa dan pengakuan—beberapa di antaranya juga menjadi penting dalam praktik berbagai cabang-cabang dari Kekristenan.

Dalam yoga, disiplin ilmu yang berasal di India, sekitar lebih dari 3000 tahun yang lalu, tekhnik-tekhnik pengembangan diri mencakup meditasi, irama pernapasan, peregangan dan postur.

"Yi"Wushu dan t'ai chi ch'uan menggunakan teknik tradisional Cina, termasuk pernapasan dan pengelolaan energi, meditasi, seni bela diri, serta praktik-praktik yang terkait dengan pengobatan tradisional Cina, seperti diet, pijat dan akupunktur.

Dalam Islam, yang muncul hampir 1500 tahun yang lalu di Timur Tengah, tekhnik pengembangan diri mencakup ritual doa, bacaan Al-qur'an, ibadah haji, puasa dan tazkiyah (penyucian jiwa).[butuh rujukan]

Dua individu filsuf kuno [yang?] dikenal sebagai sumber utama[butuh rujukan] dari apa yang telah menjadi pengembangan diri abad ke-21, yang mewakili tradisi Barat dan Asia Timur. Di tempat lain berbagai sekolah pengembangan diri yang tidak dikenal muncul secara endemik – dalam hal ini tradisi dari sub-benua India.

Tradisi Asia selatan[sunting | sunting sumber]

Orang-orang India kuno selalu mengaspirasikan "kehadiran, kebijaksanaan dan kebahagiaan".[6]

Aristoteles dan tradisi Barat[sunting | sunting sumber]

Filsuf yunani Aristoteles (384 SM – 322 SM) mempengaruhi teori-teori pengembangan diri di Barat. Dalam karyanya Nicomachean Ethics, Aristoteles mendefinisikan pengembangan diri sebagai kategori phronesis atau kebijaksanaan praktis, di mana praktik kebajikan (arete) mengarah ke kebahagiaan,[7] umumnya diterjemahkan sebagai "kebahagiaan" tetapi lebih tepat dipahami sebagai "manusia berkembang" atau "hidup dengan baik".[8] Aristoteles terus mempengaruhi konsep Barat sampai hari ini , khususnya di bidang ekonomi dari pembangunan manusia[9] dan dalam psikologi positif.[10]

Konfusius dan tradisi Asia Timur[sunting | sunting sumber]

Dalam tradisi Cina, Konfusius (551 SM – 479 SM) mendirikan filsafat berkesinambungan. Ide itu terus mempengaruhi nilai-nilai keluarga, pendidikan dan manajemen di Cina dan Asia Timur. Dalam Great Learning-nya, Konfusius menulis:

Orang dahulu yang ingin menggambarkan kebajikan di seluruh kerajaan, pertama memerintahkan baik negara mereka sendiri. Yang ingin menata negara mereka dengan baik, mereka pertama kali harus menata keluarganya sendiri. Yang ingin mengatur keluarga mereka, mereka pertama kali harus mendayakan diri mereka sendiri. Yang ingin mendayakan orang-orangnya, mereka pertama kali harus memperbaiki hati mereka. Sebelum memperbaiki hati, mereka pertama-tama harus berusaha untuk menjadi tulus dalam pikiran mereka. Ingin menjadi tulus dalam pikiran mereka, mereka pertama kali harus memperpanjang dengan maksimal pengetahuan mereka. Seperti ekstensi pengetahuan awam dalam penyelidikan hal-hal.[11]

Konteks[sunting | sunting sumber]

Psikologi[sunting | sunting sumber]

Psikologi menjadi terkait dengan pengembangan diri pertama kali oleh Alfred Adler (1870-1937) dan Carl Jung (1875-1961).

Adler menolak untuk membatasi psikologi hanya pada analisis, menunjukkan poin penting cita-cita serta agar tidak membatasi diri hanya pada dorongan bawah sadar atau pengalaman masa kecil.[12] Dia juga mengutarakan konsep gaya hidup (1929—ia mendefinisikan "gaya hidup" sebagai karakteristik pendekatan seseorang untuk hidup, dalam menghadapi masalah) dan citra diri,[butuh rujukan] sebuah konsep yang dipengaruhi manajemen di bawah judul keseimbangan kehidupan kerja. [klarifikasi diperlukan]

Carl Gustav Jung membuat kontribusi untuk pengembangan diri dengan konsep individuasi, yang ia lihat sebagai dorongan individu untuk mencapai keutuhan dan keseimbangan Diri.[13]

Daniel Levinson (1920-1994) dikembangkan Jung konsep awal dari "tahap kehidupan" dan termasuk perspektif sosiologis. Levinson diusulkan bahwa pengembangan pribadi datang di bawah pengaruh—sepanjang hidup—aspirasi masyarakat, yang ia sebut "Mimpi":

Apapun sifat dari Mimpinya, seorang pemuda memiliki tugas perkembangan yang memberikan definisi yang lebih besar dan menemukan cara untuk hidup itu. Itu membuat perbedaan besar dalam pertumbuhan nya apakah awal kehidupan struktur konsonan dengan dan diresapi oleh Mimpi, atau menentang hal itu. Jika Mimpi tetap terhubung untuk hidupnya mungkin hanya mati, dan dengan itu rasa gairah dan tujuan.[14]

Levinson model dari tujuh kehidupan-tahapan yang telah dimodifikasi jauh[oleh siapa?] karena perubahan sosiologis

[yang?] dalam siklus hidup.[15]

Penelitian pada keberhasilan dalam mencapai tujuan, seperti yang dilakukan oleh Albert Bandura (lahir tahun 1925), mengemukakan bahwa self-efficacy[16] terbaik yang menjelaskan mengapa orang-orang dengan tingkat yang sama dari pengetahuan dan keterampilan mendapatkan hasil yang sangat berbeda. Menurut Bandura percaya diri berfungsi sebagai prediktor kuat dari keberhasilan karena:[17]

  1. itu membuat anda berharap untuk berhasil
  2. hal ini memungkinkan anda mengambil risiko dan menetapkan tujuan yang menantang
  3. ini membantu anda tetap mencoba jika pada awalnya anda tidak berhasil
  4. hal ini membantu anda mengontrol emosi dan ketakutan ketika akan mendapat kasar

Pada tahun 1998, Martin Seligman memenangkan pemilihan untuk satu tahun masa jabatannya sebagai Presiden dari American Psychological Association dan diusulkan fokus baru: pada individu yang sehat[butuh rujukan] bukan pada patologi (dia menciptakan "psikologi positif" saat ini)

Kami telah menemukan bahwa ada satu set kekuatan manusia yang paling mungkin buffer terhadap penyakit mental: keberanian, optimisme, interpersonal keterampilan, etos kerja, harapan, kejujuran dan ketekunan. Banyak tugas pencegahan akan membuat ilmu kekuatan manusia yang memiliki misi untuk menumbuhkan kebajikan ini pada orang muda.[18]

Pendidikan tinggi[sunting | sunting sumber]

Pengembangan pribadi telah berada di jantung pendidikan di Barat[butuh rujukan] dalam bentuk filsuf yunani; [yang?] dan di Timur[butuh rujukan] dengan Konfusius. Beberapa orang [yang?] menekankan perkembangan pribadi sebagai bagian dari pendidikan tinggi. Wilhelm von Humboldt, yang mendirikan Universitas Berlin (sejak 1949: Humboldt University of Berlin) pada tahun 1810, membuat pernyataan penafsiran[oleh siapa?] sebagai mengacu pada pengembangan pribadi: ... jika ada satu hal yang lebih dari yang lain yang benar-benar membutuhkan aktivitas bebas pada bagian dari individu, justru pendidikan, dan objek itu adalah untuk mengembangkan individu.[19]

Selama tahun 1960-an peningkatan besar dalam jumlah mahasiswa di kampus-kampus Amerika[20] led untuk penelitian tentang kebutuhan pengembangan pribadi mahasiswa. Arthur Chickering didefinisikan tujuh vektor pengembangan pribadi[21] untuk orang dewasa muda selama tahun sarjana:

  1. mengembangkan kompetensi
  2. mengelola emosi
  3. mencapai kemandirian dan saling ketergantungan
  4. mengembangkan dewasa hubungan interpersonal
  5. membangun identitas
  6. mengembangkan tujuan
  7. mengembangkan integritas

Di INGGRIS, pengembangan pribadi mengambil tempat sentral dalam kebijakan universitas[butuh rujukan] pada tahun 1997 ketika Dearing Laporan[22] menyatakan bahwa perguruan tinggi harus melampaui akademik untuk memberikan para siswa dengan pengembangan pribadi.[butuh rujukan] Pada tahun 2001 Kualitas Lembaga Penilaian untuk universitas di INGGRIS diproduksi pedoman[23] bagi perguruan tinggi untuk meningkatkan pengembangan pribadi seperti:

* terstruktur dan didukung proses yang dilakukan oleh individu untuk merefleksikan pembelajaran mereka sendiri, kinerja dan / atau pencapaian dan rencana pribadi mereka, pendidikan dan pengembangan karier; * tujuan-tujuan yang terkait secara eksplisit untuk pengembangan mahasiswa; untuk meningkatkan kapasitas siswa untuk memahami apa dan bagaimana mereka belajar, dan untuk mengkaji, merencanakan dan mengambil tanggung jawab untuk pembelajaran mereka sendiri

Pada tahun 1990-an, sekolah-sekolah bisnis mulai mengatur pribadi tertentu-program pengembangan kepemimpinan dan karier orientasi dan pada tahun 1998 Yayasan Eropa untuk Pengembangan Manajemen mengatur EQUIS sistem akreditasi yang ditetapkan bahwa pengembangan pribadi harus membentuk bagian dari proses belajar melalui magang, bekerja pada proyek-proyek tim dan pergi ke luar negeri untuk bekerja atau program pertukaran.[butuh rujukan]

Pertama pengembangan pribadi sertifikasi yang diperlukan untuk bisnis kelulusan sekolah berawal pada tahun 2002 sebagai kemitraan antara Metizo,[24] pribadi-perusahaan konsultan pengembangan, dan Euromed Manajemen Sekolah[25] di Marseilles: siswa tidak hanya harus menyelesaikan tugas tetapi juga menunjukkan kesadaran diri dan pencapaian pribadi pengembangan kompetensi.

Seperti akademik departemen pengembangan pribadi telah menjadi[per kapan?] disiplin tertentu, biasanya berhubungan dengan sekolah-sekolah bisnis.[26] Sebagai daerah penelitian, pengembangan pribadi mengacu pada link untuk lain disiplin ilmu:

  • pendidikan untuk pertanyaan dari pembelajaran dan penilaian
  • psikologi untuk motivasi dan kepribadian
  • sosiologi untuk identitas dan jaringan sosial
  • ekonomi untuk modal manusia dan nilai ekonomi
  • filsafat etika dan refleksi diri

Tempat kerja[sunting | sunting sumber]

Abraham Maslow (1908-1970), mengusulkan hierarki kebutuhan dengan aktualisasi diri di puncak atas, didefinisikan sebagai:[27]

... keinginan untuk menjadi lebih dan lebih apa yang satu ini, untuk menjadi segala sesuatu yang satu ini mampu untuk menjadi.

Sejak Maslow percaya bahwa hanya sebagian kecil dari orang-orang yang mengaktualisasikan diri—ia diperkirakan satu persen[28]—nya hierarki kebutuhan memiliki konsekuensi bahwa organisasi mulai menganggap aktualisasi diri atau pengembangan pribadi seperti yang terjadi di bagian atas organisasi piramida, sementara keamanan kerja dan kondisi kerja yang baik akan memenuhi kebutuhan massa dari karyawan.[butuh rujukan]

Sebagai organisasi dan pasar tenaga kerja menjadi lebih global, tanggung jawab untuk pengembangan bergeser dari perusahaan kepada individu.

[klarifikasi diperlukan] Pada tahun 1999 pemikir manajemen Peter Drucker menulis di Harvard Business Review:

Kita hidup di zaman kesempatan belum pernah terjadi sebelumnya: jika anda punya ambisi dan kecerdasan, anda bisa naik ke atas profesi yang anda pilih, terlepas dari mana anda mulai. Tetapi dengan kesempatan yang datang tanggung jawab. Perusahaan saat ini tidak mengelola karyawan mereka' karier; pengetahuan pekerja harus, efektif, mereka sendiri chief executive officer. Terserah kepada anda untuk mengukir tempat anda, untuk tahu kapan untuk mengubah arah, dan untuk menjaga diri bergerak dan produktif selama kehidupan kerja yang dapat span beberapa 50 tahun.[29]

Manajemen dosen Sumantra Ghoshal dari London Business School dan Christopher Bartlett dari Harvard Business School menulis pada tahun 1997 bahwa perusahaan harus mengelola orang secara individual dan membangun baru kontrak kerja.[30]

Di satu sisi perusahaan harus diduga mengakui bahwa pengembangan pribadi menciptakan nilai ekonomi: "kinerja pasar tidak mengalir dari yang mahakuasa kebijaksanaan manajer puncak tetapi dari inisiatif, kreativitas dan keterampilan seluruh karyawan".

Di sisi lain, karyawan harus mengakui bahwa pekerjaan mereka mencakup pengembangan pribadi dan "... merangkul menyegarkan kekuatan untuk terus belajar dan pengembangan pribadi".

1997 publikasi Ghoshal dan Bartlett Individual Corporation berhubungan dengan perubahan dalam karier pengembangan dari sistem yang telah ditetapkan jalur yang ditetapkan oleh perusahaan, untuk strategi yang ditetapkan oleh masing-masing dan disesuaikan dengan kebutuhan organisasi dalam sebuah pemandangan terbuka kemungkinan.[butuh rujukan] kontribusi Lain untuk studi pengembangan karier datang dengan pengakuan bahwa wanita karier acara tertentu kebutuhan pribadi dan jalur pengembangan yang berbeda dari laki-laki. 2007 studi wanita karier oleh Sylvia Ann Hewlett -Off Landai-Landai[31] memiliki dampak besar pada cara perusahaan melihat karier.[butuh rujukan] Pekerjaan lebih lanjut pada karier sebagai proses pengembangan pribadi datang dari studi oleh Herminia Ibarra dalam Identitas Kerja pada hubungan dengan perubahan karier dan perubahan identitas,[32] menunjukkan bahwa prioritas pekerjaan dan gaya hidup terus berkembang melalui kehidupan.

Personal development program di perusahaan jatuh ke dalam dua kategori: penyediaan manfaat karyawan dan pembinaan pengembangan strategi.

Manfaat karyawan memiliki tujuan meningkatkan kepuasan, motivasi dan loyalitas.[butuh rujukan] survei Karyawan dapat membantu organisasi menemukan pribadi-perkembangan kebutuhan, preferensi dan masalah, dan mereka menggunakan hasil untuk merancang manfaat program.[butuh rujukan] program Khas dalam kategori ini meliputi:

Banyak program-program tersebut menyerupai program yang beberapa karyawan mungkin dibayangkan membayar untuk diri mereka sendiri di luar pekerjaan: yoga, olahraga, seni bela diri, uang-manajemen, psikologi positif, NLP, dll.[butuh rujukan]

Sebagai investasi, pengembangan pribadi, program ini memiliki tujuan meningkatkan modal manusia atau meningkatkan produktivitas, inovasi atau kualitas. Para pendukung benar-benar melihat program-program tersebut bukan sebagai biaya tetapi sebagai investasi dengan hasil yang terkait dengan strategi organisasi tujuan pembangunan. Karyawan mendapatkan akses ke investasi-investasi yang berorientasi pada program-program pilihan sesuai dengan nilai dan potensi masa depan karyawan, biasanya didefinisikan dalam manajemen bakat arsitektur termasuk populasi seperti rekrutan baru, yang dirasakan karyawan berpotensi tinggi, yang dirasakan karyawan kunci, staf penjualan, staf penelitian dan dirasakan calon pemimpin.[butuh rujukan] Organisasi juga dapat menawarkan lain (non-investment-oriented) program-program untuk banyak atau bahkan semua karyawan. Program khas [yang?] fokus pada karier pengembangan, efektivitas pribadi, kerja sama tim, dan kompetensi pengembangan. Pengembangan pribadi juga merupakan elemen dalam manajemen alat-alat seperti perencanaan pengembangan pribadi, menilai salah satu tingkat dari kemampuan menggunakan kompetensi grid, atau mendapatkan umpan balik dari 360 kuesioner yang diisi oleh rekan-rekan di tingkat yang berbeda dalam organisasi.

Kritik[sunting | sunting sumber]

Para Ilmuwan telah menetapkan self-help klaim sebagai menyesatkan dan tidak benar. Pada tahun 2005, Steve Salerno digambarkan Amerika self-help gerakan—ia menggunakan akronim SHAM: Self-Help dan Aktualisasi Gerakan—tidak hanya sebagai efektif dalam mencapai tujuannya, tetapi juga sebagai sosial yang berbahaya. 'Salerno mengatakan bahwa 80 persen dari self-help dan motivasi pelanggan adalah pelanggan dan mereka terus datang kembali apakah program bekerja untuk mereka atau tidak'.[butuh rujukan] yang Lain demikian pula menunjukkan bahwa dengan buku self-help 'pasokan meningkatkan permintaan...Semakin banyak orang yang membacanya, semakin mereka pikir mereka membutuhkan mereka...lebih seperti sebuah kecanduan dari aliansi'.[butuh rujukan] Self-help penulis telah digambarkan sebagai bekerja 'di daerah ideologis, membayangkan, narrativized....meskipun veneer saintisme menembus[ir] bekerja, ada juga yang mendasari angker moral'.[33]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Bob Aubrey, Managing Your Aspirations: Developing Personal Enterprise in the Global Workplace McGraw-Hill 2010 ISBN 978-0-07-131178-6, page 9
  2. ^ Some sources recognize personal development as an "industry": see for example Cullen, John G. (2009). "How to sell your soul and still get into Heaven: Steven Covey's epiphany-inducing technology of effective selfhood". Human Relations. SAGE Publications. 62 (8): 1231–1254. doi:10.1177/0018726709334493. ISSN 0018-7267. Diakses tanggal 2010-04-28. The growth of the personal development industry and its gurus continues to be resisted across a number of genres. 
  3. ^ Firms such as PDI, DDI, Metizo, and FranklinCovey exemplify international personal-development firms working with companies for consulting, assessment and training.
  4. ^ Human-resources firms such as Hewitt, Mercer, Watson Wyatt Worldwide, the Hay Group; McKinsey and the Boston Consulting Group offer consulting in talent-development, and Korn/Ferry offers executive coaching.
  5. ^ Care of the Self. 2. Random House. 1986. 
  6. ^ Ventegodt, Søren; Joav Merrick; Niels Jørgen Andersen (Oct 2003). "Quality of Life Theory III. Maslow Revisited". The ScientificWorldJournal. Finland: Corpus Alienum Oy (3): 1050–1057. doi:10.1100/tsw.2003.84. ISSN 1537-744X. In ancient India people talked about reaching the level of existence called 'sat-sit-ananda': beingness, wisdom and happiness as one. 
  7. ^ Nichomachean Ethics, translated by W.D.Ross, Basic Works of Aristotle, section 1142.
  8. ^ Martha Nussbaum, The Fragility of Goodness, Cambridge University Press, discusses why the English word happiness does not describe Aristotle's concept of eudaimonia, pages 1–6
  9. ^ Nobel Prize winner Amartya Sen identifies economic development with Aristotle's concepts of individual development in his co-authored book written with Aristotle scholar Nussbaum: Sen, Amartya, ed. (1993). The Quality of Life. Oxford: Clarendon Press. ISBN 0-19-828395-4.  Tidak memiliki parameter |last1= di Editors list (bantuan)
  10. ^ Daniel Seligman explicitly identifies the goals of positive psychology with Aristotle's idea of the "Good Life" and eudaimonia in Seligman, Martin E. P. (2002).
  11. ^ Confucius, Great Learning, translated by James Legge.
  12. ^ Heinz Ansbacher and Rowena R Ansbacher (1964) Individual Psychology of Alfred Adler, Basic Books 1956.
  13. ^ Jung saw individuation as a process of psychological differentiation, having for its goal the development of the individual personality.
  14. ^ Daniel Levinson, Seasons of a Man's Life, Ballantine Press, 1978, page 91-92
  15. ^ Gail Sheehy, New Passages, Random House 1995.
  16. ^ Albert Bandura (1997).
  17. ^ Albert Bandura, Self-Efficacy: The Exercise of Control, W.H. Freeman and Company, New York, 1998, page 184.
  18. ^ Martin Seligman, "Building Human Strength: Psychology's Forgotten Mission" VOLUME 29, NUMBER 1 – January 1998
  19. ^ Wilhelm von Humboldt, Wilhelm von Humboldt, The Sphere and Duties of Government.
  20. ^ See for example the figures for Cuba: "Educación Superior". Cuban Statistics and Related Publications. Centro de Estudios de Población y Desarrollo de la Oficina Nacional de Estadísticas. Diakses tanggal 2009-07-17. 
  21. ^ Arthur Chickering, Education and Identity (San Francisco: Jossey-Bass, 1969); second edition updated with Linda Reisser, published in 1993 by Jossey-Bass.
  22. ^ The Dearing Report of 1997:see the Leeds University website: http://www.leeds.ac.uk/educol/ncihe/
  23. ^ These definitions and guidelines appear on the UK Academy of Higher Education website: http://www.heacademy.ac.uk/ourwork/learning/pdp
  24. ^ A description and requirements for Metizo's personal development certifications can be found on the company's website: www.metizo.com
  25. ^ The components of Euromed Management School's personal development programs appear on the school's website http://www.euromed-management.com/default.aspx?rub=582.
  26. ^ For example, in 2010 Euromed Management School created a department grouping leadership, entrepreneurship and personal development
  27. ^ Abraham Maslow "A Theory of Human Motivation" originally published in the 1943 Psychological Review, number 50, page 838.
  28. ^ Maslow, A. H. (1996).
  29. ^ Peter F. Drucker, "Managing Oneself", Best of HBR 1999.[halaman dibutuhkan]
  30. ^ Ghoshal, Sumantra; Bartlett, Christopher A. (1997) The Individualized Corporation: A Fundamentally New Approach to Management, HarperCollins, page 286
  31. ^ Hewlett, Sylvia Ann (2007), Off-Ramps and On-Ramps, Harvard Business School Press.
  32. ^ Ibarra, Herminia (2003). "2". Working identity : unconventional strategies for reinventing your career. Boston, Mass.: Harvard Business School Press. hlm. 199. ISBN 1-57851-778-8. 
  33. ^ Lennart J. Davis. "Essence of sex: addiction as disabilty". Dalam Robert McRuer,Anna Mollow. Sex and Disability. hlm. 324.