Pemerintahan Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Pemerintahan Jepang
Goshichi no kiri.svg
Informasi
Negara Jepang
Pemimpin Perdana Menteri
Ditetapkan oleh Kaisar
Bagian badan Kabinet
Bertanggung jawab
untuk
Parlemen
Kantor pusat Chiyoda, Tokyo
Situs web http://www.japan.go.jp/
Imperial Seal of Japan.svg
Artikel ini adalah bagian dari seri
Politik dan pemerintahan
Jepang
Pemerintahan Jepang
Nama Jepang
Kanji:
Kana: (resmi)
(tidak resmi)

Pemerintahan Jepang adalah sebuah monarki konstitusional yang di dalamnya terdapat kuasa dari seorang Kaisar yang masih dibatasi dan hanya diturunkan terutama ketika melakukan tugas resmi. Seperti di negara-negara lainnya, Pemerintahan dipecah menjadi tiga cabang: Eksekutif, Legislatif dan Yudikatif.

Pemerintahan ini berjalan di bawah susunan yang telah ditetapkan oleh Konstitusi Jepang sejak tahun 1947. Ini merupakan negara kesatuan, yang memuat empat puluh tujuh pembagian administratif, dengan Kaisar sebagai kepala negara.[1] Perannya hanya yang telah ditetapkan secara resmi dan tidak memiliki kuasa terkait hubungan Pemerintah.[2] Sebagai gantinya, Kabinet, bersama dengan Menteri Negara dan Perdana Menteri, adalah sebagai pengarah sekaligus pengendali Pemerintah. Kabinet adalah sumber kekuasaan dari cabang Eksekutif, dan dibentuk oleh Perdana Menteri, sebagai kepala pemerintahan.[3][4] Ia ditunjuk oleh Parlemen Jepang dan dinobatkan oleh seorang Kaisar.[5][6]

Parlemen Jepang merupakan lembaga legislatif. Menggunakan sistem dua kamar, yang terdiri dari dua majelis, yaitu Majelis Tinggi, dan Majelis Rendah. Anggotanya dipilih langsung oleh rakyat, yang bersumber dari kedaulatan.[7] Mahkamah Agung dan pengadilan rendah lainnya yang membentuk cabang Yudisial, mereka sudah terlepas dari cabang eksekutif dan legislatif.[8]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum adanya Restorasi Meiji, Jepang dipimpin oleh shogun. Pada masa ini, kekuasaan ampuh pemerintah menetap di dalam seorang Shogun, yang secara resmi memerintah negara itu atas nama Kaisar.[9] Shoguns merupakan gubernur militer yang diangkat secara turun-temurun, yang memiliki pangkat setara dengan generalissimo. Meskipun Kaisar adalah penguasa penuh yang diangkat oleh Shogun, perannya hanya untuk seremonial dan ia tidak ambil bagian dalam mengatur negara.[10] Hal ini sering dibandingkan dengan peran Kaisar saat ini, yang berperan resmi untuk mengangkat seorang Perdana Menteri.[11]

Kekaisaran[sunting | sunting sumber]

Lambang Kekaisaran

Kaisar Jepang (天皇) adalah pemimpin dari Keluarga Kekaisaran sekaligus kepala negara resmi. Ia ditetapkan oleh lembaga Konstitusi menjadi "lambang Negara dan kesatuan bangsa".[7] Namun, dia bukanlah seorang pemimpin lembaga Eksekutif dan dia hanya memiliki kuasa atas kepentingan tertentu saja. Dia tidak memiliki hak wewenang sebenarnya yang berkaitan dengan Pemerintah, sebagaimana dinyatakan dengan jelas dalam pasal 4 bagian Konstitusi.[12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The World Factbook Japan". Central Intelligence Agency. Diakses tanggal 5 September 2015. 
  2. ^ Artikel 4(1) Konstitusi Japan Bagian 1Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.
  3. ^ Artikel 65 Konstitusi Japan Bagian 5Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.
  4. ^ Artikel 68(1) Konstitusi Japan Bagian 5Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.
  5. ^ Artikel 67(1) Konstitusi Japan Bagian 5Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.
  6. ^ Artikel 6(1) Konstitusi Japan Bagian 1Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.
  7. ^ a b Artikel 1 Konstitusi Japan Bagian 1Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.
  8. ^ Artikel 76(2) Konstitusi Japan Bagian 6Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.
  9. ^ Chaurasla, Radhey Shyam (2003). History of Japan. New Delhi: Atlantic Publishers and Distributors. p. 10. ISBN 9788126902286. 
  10. ^ Koichi, Mori (December 1979). "The Emperor of Japan: A Historical Study in Religious Symbolism". Japanese Journal of Religious Studies 6/4: 535–540. 
  11. ^ Bob Tadashi, Wakabayashi (1991). "In Name Only: Imperial Sovereignty in Early Modern Japan". Journal of Japanese Studies 7 (1): 25–57. 
  12. ^ Artikel 4 Konstitusi Japan Bagian 1Konstitusi Japan (1947; bahasa English). Diakses tanggal 5 September 2015.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]