Wanita di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Wanita di Jepang
Kimono lady at Gion, Kyoto.jpg
Seorang maiko berbusana kimono, di Kyoto
Indeks Ketidaksetaraan Gender
Nilai 0.131 (2012)
Peringkat 21st
Kematian ibu (per 100,000) 5 (2010)
Wanita dalam parlemen 13.4% (2012)
Perempuan di atas 25 tahun dengan pendidikan menengah 80.0% (2010)
Wanita dalam tenaga kerja 64.6% peringkat pekerjaan (2015)[1]
Indeks Ketimpangan Gender Global[2]
Nilai 0.6498 (2013)
Peringkat 105 dari 144
Para gadis Jepang di sebuah arkade pachinko di Ikebukuro

Meskipun wanita di Jepang diakui memiliki hak hukum setara dengan pria setelah Perang Dunia II, keadaan ekonomi bagi wanita masih belum berimbang.[3] Inisiatif-inisiatif kebijakan modern mendorong kaum ibu dan keikutsertaan tempat kerja memiliki hasil campuran.[4] Meskipun sejumlah besar wanita Jepang adalah lulusan terpelajar, meliputi 77% dari tenaga kerja paruh waktu,[5] kurang dari 27% yang memiliki pasangan laki-laki.[6] Sanjungan tradisional bagi wanita yang berumah tangga dan ibu dikutip sebagai sebuah batas dari kesetaraan ekonomi penuh.[7] Monarki secara ketat hanya untuk laki-laki dan seorang putri kerajaan harus melepaskan status kerajaannya saat menikahi rakyat biasa.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ http://stats.oecd.org/Index.aspx?DatasetCode=LFS_SEXAGE_I_R#
  2. ^ "The Global Gender Gap Report 2013" (PDF). World Economic Forum. hlm. 12–13. 
  3. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama nytimes-soble
  4. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Borovoy
  5. ^ "Holding back half the nation". The Economist. The Economist. Diakses tanggal 12 December 2015. 
  6. ^ "Japan's gender wage gap persists despite progress- Nikkei Asian Review". Nikkei Asian Review. 23 Feb 2017. 
  7. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Nohara

Pranala luar[sunting | sunting sumber]