Tradisi lisan Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Tradisi lisan Jepang adalah aspek budaya penting dari Jepang. Dalam penggunaan umum, mereka menandakan serangkaian cerita klasik terkenal, dengan perbedaan samar apakah itu sesuai dengan definisi ketat "tradisi lisan" atau tidak di antara berbagai jenis cerita rakyat. Para penyamar campuran adalah penulis karya terpelajar, berasal dari Periode Muromachi (abad 14-16) atau bahkan lebih awal pada Abad Pertengahan. Ini biasanya tidak memenuhi syarat untuk deskripsi bahasa Inggris "tradisi lisan" (yaitu, potongan-potongan yang dikumpulkan dari tradisi lisan di antara masyarakat).

Dalam arti yang lebih ketat, "tradisi lisan Jepang" mengacu pada cerita rakyat yang disampaikan secara lisan. Pengumpulan spesimen secara sistematis dipelopori oleh folkloris Kunio Yanagita. Yanagita tidak menyukai kata itu. Minwa (民話), istilah yang diciptakan langsung diterjemahkan dari "cerita rakyat" (Yanagita menyatakan bahwa istilah itu tidak akrab dengan tradisi lisan yang ia kumpulkan dari masyarakat terdahulu, dan tidak bersedia untuk "ikut" dengan konvensi negara lain.[1]) Oleh karena itu ia mengusulkan penggunaan istilah mukashibanashi (ja:昔話, "cerita dahulu") untuk diterapkan pada semua jenis kreatif dari tradisi lisan (yaitu, yang bukan jenis "legendaris" yang lebih merupakan reportase).[2]

Ringkasan[sunting | sunting sumber]

Contoh representatif dari tradisi lisan Jepang pasti akan mencakup Momotarō (Bocah Persik) yang klasik, dan mungkin tradisi lisan lain yang terdaftar di antara yang disebut "lima besar cerita dahulu" (五大昔話, Go-dai Mukashi banashi):[3] Pertarungan Monyet dan Kepiting, Shita-kiri Suzume (Burung Gereja Berlidah Pendek), Hanasaka Jiisan (Kakek Pemekar Bunga), dan Gunung Kachi-kachi.

Cerita-cerita yang baru saja disebutkan ini dianggap sebagai tradisi lisan asli, karena telah dicirikan oleh folkloris Kunio Yanagita.[4] Selama zaman Edo kisah-kisah ini telah diadaptasi oleh penulis profesional dan dicetak dengan balok kayu dalam bentuk yang disebut kusazōshi (lih. chapbook), tetapi sejumlah varian lokal versi cerita telah dikumpulkan di lapangan juga.

Sebagaimana dinyatakan di atas, tradisi lisan yang tidak asli adalah tradisi lisan yang sudah dikerjakan untuk ditulis sejak lama, yang paling awal adalah kisah Putri Kaguya (atau Kisah Pengambil Bambu), sebuah contoh dari monogatari jenis romansa yang sudah ada sejak abad ke-10,[5] meskipun manuskrip yang masih ada banyak di kemudian hari. Teks menyebutkan, misalnya, "jubah bulu tikus api (火鼠, Hinezumi) (atau salamander)" tahan api, yang membuktikan tingkat pengetahuan dan pembelajaran buku yang cukup besar oleh penulisnya.

Contoh lain dari tradisi lisan semu yang disusun pada Abad Pertengahan adalah Uji Shūi Monogatari (abad ke-13) yang meliputi Kobutori Jīsan — lelaki tua dengan punuk di pipinya — dan Saudagar Jerami. Ini dan Konjaku Monogatarishū (abad ke-12) berisi sejumlah jenis dongeng yang disebut setsuwa, istilah umum untuk narasi dari berbagai alam, mulai dari moralisasi hingga komikal. Kedua karya tersebut dibagi menjadi beberapa bagian yang berisi cerita dari India, cerita dari Tiongkok, dan cerita dari Jepang. Dalam Konjaku Monogatarishū dapat dilihat perkembangan awal legenda Kintarō, yang dikenal dalam bentuk tradisi lisan.

Kata Jepang yang digunakan untuk berhubungan dengan "tradisi lisan" telah mengalami perkembangan selama bertahun-tahun. Dari zaman Edo, istilah yang digunakan adalah otokibanashi (お伽話), i.e., cerita yang dituturkan oleh otogii-shū, pendongeng profesional yang disewa untuk menghibur tuan daimyo di samping tempat tidur.[6] Istilah itu tetap dalam peredaran melalui zaman Meiji (akhir abad ke-19), ketika istilah-istilah yang diimpor seperti minwa mulai digunakan.[6] Pada zaman Taishō kata dōwa (secara harfiah "cerita anak", pinjam terjemah untuk dongeng atau märchen) digunakan.[6] Kemudian Yanagita mempopulerkan penggunaan mukashi-banashi "cerita dahulu", seperti yang disebutkan sebelumnya.

Beberapa cerita hantu Jepang atau kaidan, seperti cerita tentang Yuki-onna ("wanita salju"), mungkin dianggap sebagai contoh tradisi lisan, tetapi meskipun beberapa tumpang tindih mungkin ada, mereka biasanya diperlakukan sebagai genre lain. Bentuk cerita yang familiar adalah karya sastra yang dihias oleh penulis gesaku, atau diperlengkapi kembali untuk pertunjukan teater kabuki, dalam kasus bakeneko atau kucing raksasa. Koleksi terkenal Kwaidan oleh Lafcadio Hearn juga terdiri dari penceritaan kembali orisinil. Yanagita menerbitkan koleksi, 'Legenda Tōno (遠野物語, Tōno Monogatari)' (1910), yang menampilkan sejumlah makhluk yōkai fantastis seperti Zashiki-warashi dan kappa.

Pada tahun-tahun pertengahan abad ke-20, para pendongeng sering bepergian dari kota ke kota untuk menceritakan kisah-kisah ini dengan ilustrasi kertas khusus yang disebut kamishibai.

Daftar tradisi lisan Jepang[sunting | sunting sumber]

Di bawah ini adalah daftar tradisi lisan Jepang yang terkenal:

No. Nama Potret Catatan
tipe pahlawan/pahlawan wanita
1 Chikarataro
2 Issun-bōshi Tale of Issun Bōshi from Otogi-zōshi.jpg anak laki-laki satu inci
3 Kintarō Kintaro Riding the Carp LACMA M.84.31.339.jpg manusia super Golden Boy, berdasarkan pahlawan rakyat Sakata no Kintoki
4 Momotarō Momotaro Hasegawa cover 1886.jpg Bocah Persik yang membunuh oni
5 Kisah Pengambil Bambu The Tale of the Bamboo Cutter - Discovery of Princess Kaguya.jpg tentang seorang gadis misterius bernama Kaguya-hime yang dikatakan berasal dari ibu kota bulan
6 Shippeitaro Schippeitaro-1888-p13-cropped.jpg seorang pejuang dan seekor anjing yang mengalahkan roh-roh jahat
7 Uriko-hime seorang gadis yang lahir dari melon dan diadopsi oleh pasangan manusia lanjut usia
8 Hachikazuki Sanzōshi-emaki Hachikazuki.jpg seorang gadis yang memakai mangkuk di kepalanya
9 Hagoromo tennin yang mantel bulunya dicuri oleh seorang nelayan
motif makhluk yang berterima kasih
10 Bunbuku Chagama Japanesefairytalse01no16thom0008crop.jpg kisah teko yang sebenarnya adalah tanuki yang berubah bentuk
11 Hanasaka Jiisan kisah orang tua yang membuat bunga mekar
12 Kasa Jizō patung Jizō yang diberi topi jerami dan berterima kasih
13 Omusubi Kororin kisah seorang lelaki tua yang menjatuhkan beras ke dalam lubang tikus
14 Shita-kiri Suzume Hokusai Pair of sissors and sparrow.jpg cerita burung gereja berlidah pendek
15 Urashima Tarō Matsuki Heikichi(1899)-Urashima-p09.jpg yang menyelamatkan penyu dan mengunjungi dasar laut
16 My Lord Bag of Rice Kuniyoshi The Dragon Princess.jpg
17 Tsuru no Ongaeshi Ippontōchō-zu by Hara Zaichū.jpg kisah seekor bangau yang membalas budi karena menyelamatkan nyawanya
motif keberuntungan
18 Kobutori Jīsan Japanese Fairy Book - Ozaki - 277.png seorang pria dengan wen besar (tumor, kobu) di pipinya, dan bagaimana dia kehilangannya
19 Saudagar Jerami Saudagar Jerami (わらしべ長者, Warashibe Chōja)
motif hukuman
20 Pertarungan Monyet dan Kepiting Crab and the Monkey Emaki 1.jpg Pertarungan Monyet dan Kepiting (さるかに合戦, saru kani gassen)
21 Kachi-kachi Yama Rabbit's Triumph - climax of the Kachi-kachi Yama.markings of Ogata Gekko.detail - image for k-k y article.version 1.wittig collection - painting 22.png kelinci menghukum tanuki

Hewan dalam cerita rakyat[sunting | sunting sumber]

Burung gereja perlidah bendek: Seorang wanita tukang cuci memotong lidah burung gereja yang sedang mematuk tepung berasnya. Burung gereja telah diberi makan secara teratur oleh para tetangga tukang cuci, jadi ketika burung gereja tidak datang, mereka pergi ke hutan untuk mencarinya. Mereka menemukannya, dan setelah pesta dan beberapa tarian (yang disiapkan burung gereja), para tetangga diberi pilihan antara dua kotak; satu besar dan satu kecil. Para tetangga mengambil kotak kecil itu, dan kotak itu penuh dengan kekayaan. Wanita tukang cuci melihat kekayaan ini dan mendengar dari mana asalnya, jadi dia pergi ke burung gereja. Dia juga terhibur dan diberi pilihan antara dua kotak. Wanita tukang cuci mengambil kotak terbesar dan bukannya mendapatkan kekayaan, dia dimakan oleh iblis.[7]

Bebek Mandarin: Seorang pria membunuh bebek mandarin jantan untuk dimakan. Malam itu dia bermimpi bahwa seorang wanita menuduhnya membunuh suaminya, dan kemudian menyuruhnya kembali ke danau. Pria itu melakukannya, dan seorang wanita mandarin berjalan ke arahnya dan merobek dadanya.[7]

Tanuki dan Kelinci: Seorang pria menangkap tanuki dan menyuruh istrinya memasaknya dalam rebusan. Tanuki memohon istrinya untuk tidak memasaknya dan berjanji untuk membantu memasak jika dia selamat. Sang istri setuju dan melepaskan ikatannya. Tanuki kemudian berubah menjadi dirinya dan membunuhnya, lalu memasaknya dalam rebusan. Menyamar sebagai istri pria itu, tanuki memberinya makan istrinya. Setelah dia selesai, tanuki berubah kembali ke bentuk aslinya dan menggoda pria itu karena memakan istrinya. Seekor kelinci yang berteman dengan keluarganya sangat marah, jadi dia menyuruh tanuki membawa tongkat dan, sementara dia tidak melihat, membakar tongkat tersebut. Kemudian kelinci mengobati luka bakar dengan pasta cabai. Akhirnya, kelinci meyakinkan tanuki untuk membuat perahu dari tanah liat, dan kelinci mengikuti dengan perahu yang kokoh. Perahu tanah liat mulai tenggelam, sehingga tanuki mencoba melarikan diri, tetapi kemudian kelinci memukul kepalanya dengan dayung, menjatuhkannya dan membuatnya tenggelam.[7]

Musang dan anak rubah: Seekor musang, rubah, dan anak rubah tinggal di hutan yang kehabisan makanan, jadi mereka datang dengan rencana salah satu dari mereka berpura-pura mati, yang lain menyamar sebagai pedagang, dan "pedagang" menjual hewan "mati" kepada manusia. Kemudian mereka akan punya uang untuk membeli makanan. Rubah betina berpura-pura mati sementara musang adalah pedagang. Saat transaksi terjadi, musang memberi tahu manusia bahwa rubah tidak benar-benar mati, jadi manusia membunuhnya. Hal ini membuat marah anaknya, jadi dia mengusulkan sebuah kompetisi. Mereka berdua akan menyamar sebagai manusia dan pergi ke desa pada waktu yang berbeda. Siapa pun yang menebak pertama bahwa "manusia" itu adalah makhluk lain, dia menang. Anak rubah itu berjalan menuju desa terlebih dahulu, tetapi dia bersembunyi di balik pohon. Musang pergi ke desa, dan menuduh gubernur sebagai rubah, sehingga pengawal gubernur memenggal kepalanya.[7]

Pengaruh berteori[sunting | sunting sumber]

Cerita rakyat Jepang telah dipengaruhi oleh sastra asing serta jenis pemujaan roh yang lazim di seluruh Asia prasejarah.

Cerita monyet dalam cerita rakyat Jepang telah dipengaruhi baik oleh epik Sansekerta Ramayana dan klasik Tiongkok Journey to the West.[8] Kisah-kisah yang disebutkan dalam cerita Buddhis Jataka muncul dalam bentuk yang dimodifikasi di seluruh kumpulan cerita populer Jepang.[9][10]

Beberapa cerita India kuno berpengaruh dalam membentuk cerita Jepang dengan menyediakan bahan-bahannya. Materi India telah banyak dimodifikasi dan diadaptasi sedemikian rupa sehingga dapat menarik kepekaan masyarakat Jepang pada umumnya, yang disebarkan melalui Tiongkok dan Korea.[11][12]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Yanagita, "Preface to the 1960 edition", appended to Nihon no mukashibanashi (Folk tales of Japan), Shinchosha, 1983, p.175
  2. ^ Masuda, Katsumi (1969) [1968]. "minwa" 民話. Dalam Heibonsha. Sekai hyakka jiten 世界百科事典. 21. hlm. 492. 
  3. ^ Asakura, Haruhiko(朝倉治彦) (1963). 神話伝説事典. 東京堂出版. ISBN 978-4-490-10033-4. , p.198. quote:"ごだいおとぎぱなし(五大御伽話)。五大昔話ともいう。桃太郎、猿蟹合戦、舌切雀、花咲爺、かちかち山の五話"
  4. ^ Yanagita, Kunio(柳田國男) (1998). Collected Works (柳田國男全集). 6. Tsukuma Shobo. , p.253, says calling them otogibanashi (see below) is a misnomer, since they are mukashi banashi (Yanagita's preferred term for folktales orally transmitted)
  5. ^ Dickins, F. Victor (Frederick Victor), 1838-1915 (1888). The Old Bamboo-Hewer's Story (Taketori no okina no monogatari): The earliest of the Japanese romances, written in the 10th century. Trübner – via Internet Archive. 
  6. ^ a b c Yamamuro, Shizuka; Tanaka, Taizo (1969) [1968]. "mukashibanashi" 昔話. Dalam Heibonsha. Sekai hyakka jiten 世界百科事典. 21. hlm. 499–504. 
  7. ^ a b c d Japanese Mythology: Library of the World's Myths and Legends, by Juliet Piggott
  8. ^ On the Road to Baghdad Or Traveling Biculturalism: Theorizing a Bicultural Approach to... By Gonul Pultar, ed., Gönül Pultar. Published 2005. New Academia Publishing, LLC. ISBN 0-9767042-1-8. Page 193
  9. ^ The Hindu World By Sushil Mittal. Published 2004. Routledge. ISBN 0-415-21527-7. pp93
  10. ^ Discovering the Arts of Japan: A Historical Overview By Tsuneko S. Sadao, Stephanie Wada. Published 2003. Kodansha International. ISBN 4-7700-2939-X. pp41
  11. ^ Miraculous Stories from the Japanese Buddhist Tradition: The Nihon Ryōiki of the Monk Kyōkai By Kyōkai. Published 1997. Routledge. ISBN 0-7007-0449-3
  12. ^ The Sanskrit Epics By John L Brockington. Published 1998. Brill Academic Publishers. ISBN 90-04-02642-8. pp514

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Brauns, David. Japanische Märchen und Sagen. Leipzig: Verlag von Wilhelm Friedrich. 1885.
  • Dorson, Richard M. Journal of the American Oriental Society 95, no. 3 (1975): 512-14. Accessed July 1, 2020. doi:10.2307/599376.
  • Gordon Smith, Richard (1908). Ancient Tales and Folklore of Japan. London: A. & C. Black. ISBN 9781606200919. 
  • Heibonsha (1969) [1968]. 世界百科事典(Sekai hyakka jiten). 15. hlm. 804–6. , Article under densetsu (伝説), by Keigo Seki (ja:関敬吾)
  • James, Grace; Goble, Warwick, III. Green Willow and other Japanese fairy tales. London: Macmillan and Co. 1910.
  • Mayer, Fanny Hagin. "Recent Collections of Japanese Folk Tales". In: The Journal of Asian Studies 31, no. 4 (1972): 911-914. Accessed July 1, 2020. doi:10.2307/2052110.
  • Mayer, Fanny Hagin. "Religious Concepts in the Japanese Folk Tale". In: Japanese Journal of Religious Studies 1, no. 1 (1974): 73-101. Accessed July 1, 2020. JSTOR 30234416.
  • Mayer, Fanny Hagin. "Japan's Folk Tale Boom". In: Journal of Japanese Studies 4, no. 1 (1978): 215-24. Accessed July 25, 2021. doi:10.2307/132081.
  • Mulhern, Chieko Irie and Mayer, Fanny Hagin. “Ancient Tales in Modern Japan: An Anthology of Japanese Folk Tales” (1986).
  • Nakawaki Hatsue. "Japanese Heroine Tales and the Significance of Storytelling in Contemporary Society". In: Re-Orienting the Fairy Tale: Contemporary Adaptations across Cultures. Edited by Mayako Murai and Luciana Cardi. Detroit: Wayne State University Press. 2020. pp. 139-168. ISBN 978-0-8143-4537-5.
  • Rasch, Carsten: TALES OF OLD JAPAN FAIRY TALE - FOLKLORE - GHOST STORIES - MYTHOLOGY: INTRODUCTION IN THE JAPANESE LITERATURE OF THE GENRE OF FAIRY TALES - FOLKLORE - GHOST STORIES AND MYTHOLOGY, Hamburg. 2015.
  • Seki, Keigo. "Types of Japanese Folktales". In: Asian Folklore Studies 25 (1966): 1-220. doi:10.2307/1177478.