Monogatari

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Murasaki Shikibu, penulis Genji monogatari (Kisah Genji)

Monogatari (bahasa Jepang: 物語, [monoɡaꜜtaɾi]) adalah bentuk sastra dalam sastra Jepang tradisional – cerita narasi prosa yang luas sebanding dengan novel epik. Monogatari terkait erat dengan aspek tradisi lisan, dan hampir selalu berhubungan dengan cerita fiksi atau yang dibuat menjadi fiksi, bahkan ketika menceritakan kembali peristiwa sejarah. Banyak karya besar fiksi Jepang, seperti Genji Monogatari dan Heike Monogatari, dalam bentuk monogatari.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Bentuknya mudah terlihat sekitar abad ke-9 hingga ke-15, mencapai puncaknya antara abad ke-10 dan ke-11.[1] Monogatari adalah sastra istana selama zaman Heian dan juga bertahan dalam bentuk fiksi kuno hingga abad keenam belas.[1] Menurut Fūyō Wakashū (1271), setidaknya 198 monogatari terdapat pada abad ke-13 dan hanya 24 cerita yang terdapat pada saat ini.[2]

Genre[sunting | sunting sumber]

Genre dibagi menjadi beberapa kategori tergantung pada kontennya:

Denki-monogatari[sunting | sunting sumber]

Cerita yang berhubungan dengan peristiwa-peristiwa fantastik.

Uta-monogatari[sunting | sunting sumber]

Cerita yang diambil dari puisi.

Tsukuri-monogatari[sunting | sunting sumber]

Roman pengadilan aristokrat.

Rekishi-monogatari[sunting | sunting sumber]

Cerita sejarah yang muncul pada akhir zaman Heian, berkembang hingga abad pertengahan.[3] Narasi ini biasanya ditulis dalam kanbun (bentuk hibrida dari bahasa Tionghoa) atau wabun (bahasa Jepang).[3] Dua yang paling terkenal dari monogatari ini termasuk Eiga Monogatari dan Ōkagami, yang keduanya menceritakan cerita Michinaga, wali penguasa Fujiwara yang terkenal.[3]

Gunki-monogatari[sunting | sunting sumber]

Kronik militer dan cerita tentang perang.

Setsuwa-monogatari[sunting | sunting sumber]

Kisah-kisah anekdot.

Giko-monogatari[sunting | sunting sumber]

Imitasi pseudo-klasik dari cerita terdahulu.

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Ketika sastra Eropa dan sastra asing lain kemudian dikenal di Jepang, kata "monogatari" mulai digunakan dalam judul Jepang untuk karya asing yang jenisnya serupa. Misalnya, A Tale of Two Cities dikenal sebagai Nito Monogatari (二都物語), Seribu Satu Malam sebagai Sen'ichiya Monogatari (千一夜物語) dan baru-baru ini The Lord of the Rings sebagai Yubiwa Monogatari (指輪物語) dan To Kill a Mockingbird sebagai Arabama Monogatari (アラバマ物語).

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  • Mumyōzōshi, kritik sastra abad ke-13 tentang monogatari, banyak di antaranya sudah tidak ada lagi
  • Fūyō Wakash, kumpulan puisi abad ke-13 dari berbagai sumber monogatari, banyak di antaranya sudah tidak ada lagi
  • Konjaku Monogatarishū, koleksi lebih dari seribu monogatari zaman Heian, 28 cerita di antaranya masih tersisa hingga hari ini.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Gunilla, Anders (2011). Literary History: Towards a Global Perspective: Volume 1. Berlin: Walter de Gruyter. hlm. 13. ISBN 9783110189322. 
  2. ^ A Tale of Eleventh-Century Japan: Hamamatsu Chunagon Monogatari. Princeton, NJ: Princeton University Press. 2014-07-14. hlm. 4. ISBN 9781400856688. 
  3. ^ a b c Perez, Louis G. (2013). Japan at War: An Encyclopedia. Santa Barbara, CA: ABC-CLIO. hlm. 464. ISBN 9781598847413.