Penegakan hukum di Jepang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Penegakan hukum di Jepang disediakan terutama oleh departemen kepolisian prefektur di bawah pengawasan Badan Kepolisian Nasional, tetapi terdapat berbagai aparat penegak hukum lainnya di Jepang.[1] Badan Kepolisian Nasional dikelola oleh Komisi Keamanan Publik Nasional, dengan demikian memastikan bahwa polisi Jepang adalah badan apolitis dan bebas dari kontrol eksekutif langsung pemerintah pusat. Mereka diperiksa oleh peradilan independen dan dipantau oleh pers yang bebas dan aktif.

Ada dua jenis petugas penegak hukum di Jepang, tergantung pada ketentuan yang mendasarinya: Petugas kepolisian dari Departemen Kepolisian Prefektur (ditetapkan sebagai Pejabat polisi peradilan (司法警察職員) berdasarkan Pasal 189 Hukum Acara Pidana (刑事訴訟法, Keiji-soshōhō)), dan Pejabat polisi peradilan khusus (特別司法警察職員) (ditetapkan dalam Pasal 190 hukum yang sama), berurusan dengan bidang khusus dengan keahlian tinggi.[2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pemerintah Jepang mendirikan sistem polisi sipil bergaya Eropa pada tahun 1874, di bawah kendali terpusat Biro Polisi di dalam Kementerian Dalam Negeri, untuk mengatasi gangguan internal dan menjaga ketertiban selama Restorasi Meiji. Pada tahun 1880-an, polisi telah berkembang menjadi instrumen kontrol pemerintah nasional, memberikan dukungan bagi para pemimpin lokal dan menegakkan moralitas publik. Mereka bertindak sebagai administrator sipil umum, menerapkan kebijakan resmi dan dengan demikian memfasilitasi unifikasi dan modernisasi. Di daerah pedesaan khususnya, polisi memiliki otoritas yang besar dan diberi campuran rasa takut dan hormat yang sama seperti kepala desa. Keterlibatan mereka yang meningkat dalam urusan politik adalah salah satu fondasi negara otoriter di Jepang pada paruh pertama abad kedua puluh.

Sistem kepolisian yang terpusat terus memperoleh tanggung jawab, sampai mengendalikan hampir semua aspek kehidupan sehari-hari, termasuk pencegahan kebakaran dan mediasi perselisihan perburuhan. Sistem mengatur kesehatan masyarakat, bisnis, pabrik, dan konstruksi, dan mengeluarkan izin dan lisensi. Hukum Pelestarian Perdamaian tahun 1925 memberi polisi wewenang untuk menangkap orang karena "pikiran yang salah". Polisi Tinggi Khusus (Tokko) dibuat untuk mengatur konten film, pertemuan politik, dan kampanye pemilihan. Polisi militer Angkatan Darat Kekaisaran Jepang (Kempeitai) dan Tokkeitai Angkatan Laut Kekaisaran Jepang]], yang beroperasi di bawah dinas masing-masing dan kementerian kehakiman dan dalam negeri membantu polisi sipil dalam membatasi aktivitas politik terlarang. Setelah Insiden Manchuria tahun 1931, polisi militer mengambil alih otoritas yang lebih besar, yang menyebabkan gesekan dengan rekan-rekan sipil mereka. Setelah tahun 1937 polisi mengarahkan kegiatan bisnis untuk upaya perang, memobilisasi tenaga kerja, dan mengendalikan transportasi.

Setelah penyerahan Jepang pada tahun 1945, otoritas pendudukan pada Perang Dunia II mempertahankan struktur polisi sebelum perang sampai sistem baru diterapkan dan Diet Jepang mengesahkan Undang-Undang Kepolisian 1947. Bertentangan dengan proposal Jepang untuk kekuatan terpusat yang kuat untuk menangani kerusuhan pascaperang, sistem kepolisian didesentralisasi. Sekitar 1.600 pasukan kotamadya independen didirikan di kota-kota besar, kota kecil, dan desa dengan 5.000 penduduk atau lebih, dan Polisi Pedalaman Nasional diorganisir oleh prefektur. Kontrol sipil harus dipastikan dengan menempatkan polisi di bawah yurisdiksi komisi keselamatan publik yang dikendalikan oleh Komisi Keamanan Publik Nasional di Kantor Perdana Menteri. Kementerian Dalam Negeri dihapuskan dan digantikan oleh Kementerian Urusan Dalam Negeri yang kurang kuat, dan polisi dilucuti dari tanggung jawab mereka untuk perlindungan kebakaran, kesehatan masyarakat, dan tugas administratif lainnya.

Ketika sebagian besar pasukan pendudukan dipindahkan ke Korea pada 1950–1951 dengan Perang Korea, 75.000 Polisi Nasional Cadangan (pendahulu dari Angkatan Darat Bela Diri Jepang) dibentuk di luar organisasi polisi reguler untuk mendukung polisi biasa selama kerusuhan sipil. Dan tekanan dipasang untuk sistem terpusat yang lebih sesuai dengan preferensi politik Jepang. Undang-undang Polisi 1947 diubah pada tahun 1951 untuk memungkinkan polisi kota dari komunitas yang lebih kecil untuk bergabung dengan Polisi Pedalaman Nasional. Sebagian besar memilih pengaturan ini, dan pada tahun 1954 hanya sekitar 400 kota, kota kecil, dan desa yang masih memiliki pasukan polisi sendiri. Di bawah Undang-Undang Kepolisian tahun 1954 yang diamandemen, restrukturisasi terakhir menciptakan sistem yang lebih terpusat di mana pasukan lokal diorganisir oleh prefektur di bawah Badan Kepolisian Nasional.

Revisi Undang-Undang Kepolisian tahun 1954, yang masih berlaku pada tahun 1990-an, mempertahankan beberapa poin kuat dari sistem pascaperang, khususnya langkah-langkah yang memastikan kontrol sipil dan netralitas politik, sambil memungkinkan peningkatan sentralisasi. Sistem Komisi Keamanan Publik Nasional tetap dipertahankan. Tanggung jawab negara untuk menjaga ketertiban umum telah diperjelas untuk mencakup koordinasi upaya nasional dan lokal; pemusatan informasi kepolisian, komunikasi, dan fasilitas penyimpanan catatan; dan standar nasional untuk pelatihan, seragam, gaji, pangkat, dan promosi. Pasukan pedalaman dan kotamadya dihapuskan dan diintegrasikan ke dalam pasukan prefektur, yang menangani masalah kepolisian dasar. Pejabat dan inspektur di berbagai kementerian dan lembaga terus menjalankan fungsi kepolisian khusus yang ditugaskan kepada mereka dalam Undang-Undang Kepolisian 1947.

Organisasi kepolisian reguler[sunting | sunting sumber]

Departemen Kepolisian Prefektur dibentuk untuk setiap Prefektur dan memiliki tanggung jawab penuh atas tugas polisi reguler untuk area tanggung jawab mereka. Departemen Kepolisian Prefektur ini pada dasarnya adalah polisi kota dengan otoritas kepolisian mereka sendiri, tetapi kegiatan mereka dikoordinasikan oleh Badan Kepolisian Nasional dan Komisi Keamanan Publik Nasional.[3] Pada 2017, total kekuatan polisi mencapai sekitar 296.700 personel, termasuk 262.500 petugas polisi, 900 penjaga Kekaisaran, dan 33.200 staf sipil.[4] Nationwide, there are approximately 23,400 female police officers and 13,000 female civilian staff.[4]

Badan Kepolisian Negara[sunting | sunting sumber]

Sebagai badan koordinasi pusat untuk seluruh sistem kepolisian, Badan Kepolisian Nasional menetapkan standar dan kebijakan umum; arah rinci operasi diserahkan kepada eselon yang lebih rendah.[5] Dalam keadaan darurat nasional atau bencana skala besar, badan tersebut berwenang untuk mengambil alih komando pasukan polisi prefektur. Pada tahun 1989, badan tersebut terdiri dari sekitar 1.100 pegawai negeri sipil nasional, yang diberi wewenang untuk mengumpulkan informasi dan merumuskan serta melaksanakan kebijakan nasional. Badan tersebut dipimpin oleh seorang Komisaris Jenderal yang ditunjuk oleh Komisi Keamanan Publik Nasional dengan persetujuan Perdana Menteri.[5]

Kantor Pusat meliputi Sekretariat, dengan divisi untuk operasi umum, perencanaan, informasi, keuangan, manajemen, dan pengadaan dan distribusi peralatan polisi, dan lima biro. pengawasan warga disediakan oleh Komisi Keamanan Publik Nasional.

Pada 2017, NPA memiliki kekuatan 7.800 personel: 2.100 petugas polisi, 900 penjaga Kekaisaran, dan 4.800 staf sipil.[4]

Departemen kepolisian prefektur[sunting | sunting sumber]

Gedung Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo di Kasumigaseki.

Semua unit polisi operasional diatur ke dalam Markas Besar Polisi Prefektur untuk setiap Prefektur. Setiap Departemen Kepolisian Prefektur terdiri dari Komisi Keamanan Publik Prefektur, otoritas polisi, dan Markas Besar Polisi, unit operasional.[3]

Departemen Kepolisian Prefektur Tokyo secara khusus disebut sebagai Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo (警視庁, Keishi-chō). Departemen Kepolisian Prefektur Hokkaido dikenal sebagai Dō-keisatsu (道警察). Untuk Ōsaka dan Kyōto, mereka dikenal sebagai Fu-keisatsu (府警察) dan dibedakan dari Departemen Kepolisian Prefektur (県警察, Ken-keisatsu). Total kekuatan polisi prefektur adalah sekitar 288.000 personel: 260.400 petugas polisi dan 28.400 staf sipil.[4]

Pangkat[sunting | sunting sumber]

Perwira polisi dibagi menjadi sembilan pangkat:[6]

Status Pangkat polisi[6] Pangkat militer yang sebanding[7] Jabatan representatif
Pejabat
pemerintahan
Komisaris Jenderal (警察庁長官, Keisatsu-chō Chōkan) Tidak ada rekanan (di luar peringkat normal) Kepala Badan Kepolisian Negara
Inspektur Jenderal (警視総監, Keishi-sōkan) Jenderal Kepala Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo
Komisaris Senior (警視監, Keishi-kan) Letnan Jenderal Wakil Komisaris Jenderal, Wakil Inspektur Jenderal, Kepala Biro Kepolisian Daerah, Kepala Mabes Polri Prefektur
Komisaris (警視長, Keishi-chō) Mayor Jenderal Kepala Markas Besar Polisi Prefektur
Asisten Komisaris (警視正, Keishi-sei) Kolonel Kepala Kantor Polisi
Personil polisi lokal Pengawas (警視, Keishi) Letnan Kolonel Kepala Kantor Polisi (kecil atau menengah), Wakil Komandan Kantor Polisi, Komandan Unit Polisi Anti Huru-hara
Kepala Inspektur (警部, Keibu) Mayor atau Kapten Komandan Pasukan Kantor Polisi, Pemimpin Kompi Anti Huru-hara
Inspektur (警部補, Keibu-ho) Kapten atau Letnan Squad Sub-Komandan Kantor Polisi, Pemimpin Peleton Anti Huru-hara
Sersan Polisi (巡査部長, Junsa-buchō) Bintara Tinggi atau Sersan Pengawas Lapangan, Pemimpin Kotak Polisi
Perwira Polisi Senior (巡査長, Junsa-chō) Kopral (Pangkat Kehormatan Polisi)
Petugas polisi (巡査, Junsa) Tamtama Karir Petugas Polisi Prefektur dimulai dari pangkat ini.

Komisaris Jenderal NPA memegang posisi tertinggi polisi Jepang.[8] Gelarnya bukan pangkat, melainkan menunjukkan posisinya sebagai ketua NPA. Di sisi lain, Inspektur Jenderal MPD tidak hanya mewakili pangkat tertinggi dalam sistem tetapi juga bertugas sebagai kepala Departemen Kepolisian Metropolitan Tokyo.[8]

Petugas polisi yang pangkatnya lebih tinggi dari Asisten Komisaris (警視正, Keishi-sei) digaji oleh anggaran Nasional bahkan jika mereka milik departemen kepolisian setempat. Penunjukan dan pemberhentian perwira tinggi ini didelegasikan kepada Komisi Keamanan Publik Nasional.[9]

Inspektur jenderal yang mana pangkat polisi tertinggi hanya di Tokyo di luar itu komisaris senior adalah pangkat tertinggi dan kepala di luar Tokyo, markas polisi Prefektur dipimpin oleh Kepala atau direktur jenderal (hunbocho).

Petugas keamanan publik selain Petugas Polisi[sunting | sunting sumber]

Ada beberapa ribu pejabat keamanan publik yang melekat pada berbagai instansi. Mereka bertanggung jawab atas hal-hal seperti pelestarian hutan, pengendalian narkotika, pengawasan perikanan, dan penegakan peraturan di bidang kelautan, ketenagakerjaan, dan keselamatan tambang. Dalam Undang-Undang Pengupahan Pejabat pada Layanan Reguler (一般職の職員の給与に関する法律), tabel gaji untuk Pejabat keamanan publik (公安職, Kōan-shoku) termasuk pejabat polisi Yudisial ditetapkan.

Petugas polisi peradilan khusus[sunting | sunting sumber]

Badan Kepolisian Negara[sunting | sunting sumber]

Kementerian Kehakiman[sunting | sunting sumber]

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja dan Kesejahteraan[sunting | sunting sumber]

Kementerian Pertanian, Kehutanan dan Perikanan[sunting | sunting sumber]

  • Inspektur Perikanan Resmi (漁業監督官)
  • Petugas Dinas Kehutanan Daerah (森林官)

Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi, dan Pariwisata[sunting | sunting sumber]

Petugas Penjaga Pantai (海上保安官)[sunting | sunting sumber]

Yang terbesar dan terpenting dari badan-badan keselamatan publik yang diawasi oleh kementerian ini adalah Penjaga Pantai Jepang, sebuah badan eksternal dari Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, Transportasi dan Pariwisata yang menangani kejahatan di perairan pesisir dan memelihara fasilitas untuk menjaga navigasi. Badan tersebut mengoperasikan armada kapal patroli dan penyelamat di samping beberapa pesawat yang digunakan terutama untuk patroli anti-penyelundupan dan kegiatan penyelamatan. Pada tahun 1990 terjadi 2.846 insiden di dalam dan di luar perairan. Dalam insiden tersebut, 1.479 orang tenggelam atau hilang dan 1.347 orang berhasil diselamatkan.

Kementerian Pertahanan[sunting | sunting sumber]

Pejabat yang bekerja untuk keselamatan publik, selain pejabat polisi peradilan khusus[sunting | sunting sumber]

Terdapat petugas lain yang memiliki fungsi keselamatan publik yang terbatas.

Diet Nasional[sunting | sunting sumber]

Kementerian Kehakiman[sunting | sunting sumber]

Petugas intelijen keamanan publik (公安調査官)[sunting | sunting sumber]

Mereka menangani masalah keamanan nasional baik di dalam maupun di luar negeri. Kegiatan mereka umumnya tidak diketahui masyarakat.

Kementerian Keuangan[sunting | sunting sumber]

Kementerian Kesehatan, Tenaga Kerja, dan Kesejahteraan[sunting | sunting sumber]

Kementerian Pertanian, Kehutanan dan Perikanan[sunting | sunting sumber]

Tabel[sunting | sunting sumber]

Petugas yang bekerja untuk keselamatan publik
Petugas merupakan Pejabat polisi peradilan khusus (特別司法警察職員) dapat menangkap tersangka dengan surat perintah penangkapan dapat membawa senjata Jadwal gaji yang berlaku
Penjaga kekaisaran (皇宮護衛官) YaY YaY YaY Layanan Keamanan Publik
Penjaga penjara (刑務官) YaY YaY YaY Layanan Keamanan Publik
Badan narkotika (麻薬取締官) YaY YaY YaY Layanan Administratif
Inspektur Standar Tenaga Kerja (労働基準監督官) YaY YaY Silang merah Layanan Administratif
Pengawas Perikanan Resmi (漁業監督官) YaY YaY Silang merah Layanan Administratif
Petugas Penjaga Pantai (海上保安官) YaY YaY YaY Layanan Keamanan Publik
Perwira polisi militer (警務官) YaY YaY YaY Pejabat Kementerian Pertahanan
Penjaga Diet (衛視) Silang merah Silang merah Silang merah (Polisi ruang legislatif)
Petugas imigrasi (入国警備官) Silang merah Silang merah YaY Layanan Keamanan Publik
Inspektur imigrasi (入国審査官) Silang merah Silang merah YaY Layanan Administratif
Petugas intelijen keamanan publik (公安調査官) Silang merah Silang merah Silang merah Layanan Keamanan Publik
Jaksa Penuntut Umum (検察官) Silang merah YaY Silang merah Jaksa Penuntut Umum
Asisten Jaksa Penuntut Umum (検察事務官) Silang merah YaY Silang merah Layanan Keamanan Publik
Petugas bea cukai (税関職員) Silang merah Silang merah YaY Layanan Administratif
bandingkan Petugas polisi (pejabat kepolisian kejaksaan) YaY YaY Layanan Keamanan Publik

Hukum dan peraturan untuk materi terbatas[sunting | sunting sumber]

Kebijakan senjata dan senjata[sunting | sunting sumber]

Undang-Undang Kontrol Kepemilikan Senjata Api dan Pedang secara ketat mengatur kepemilikan sipil atas senjata, pedang dan senjata lainnya, sesuai dengan hukum Jepang tahun 1958 yang menyatakan: "Tidak ada orang yang boleh memiliki sebuah senjata api atau banyak senjata api atau sebuah pedang atau banyak pedang" dan ada beberapa pengecualian.[10][11]

Kebijakan obat-obatan medis dan zat adiktif[sunting | sunting sumber]

Jepang memiliki peraturan ketat tentang obat-obatan medis dan zat adiktif. Mengimpor atau menggunakan segala jenis narkotika adalah ilegal dan umumnya tidak ada keringanan hukuman. Misalnya kepemilikan ganja memiliki hukuman penjara hingga lima tahun untuk pelanggaran pertama. Tidak ada pengecualian untuk selebriti; jika seorang selebriti tertangkap maka produk mereka dikeluarkan dari toko dan itu bisa mengakhiri karir mereka. Pihak berwenang dapat menahan tersangka hingga tiga minggu tanpa dakwaan. Sel isolasi adalah hal biasa dan Anda hanya mendapatkan akses ke pengacara.[12] Itu ilegal untuk mengirimkan obat resep kepada Anda, dan hanya pihak yang ditunjuk di Jepang yang diizinkan untuk mengimpornya.[13] Jika seseorang bermaksud untuk membawa lebih dari satu bulan obat resep, kosmetik, atau alat kesehatan ke Jepang, ia harus memperoleh sertifikasi impor yang disebut "Yakkan Shoumei" (薬監証明).[14]

Organisasi polisi rahasia bersejarah[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Supreme Court of Japan (2005). "Who will conduct the investigation?". Diakses tanggal 2018-11-01. 
  2. ^ Japanese Law Translation (2011-12-01). "日本法令外国語訳データベースシステム-刑事訴訟法" [Code of Criminal Procedure]. Ministry of Justice. hlm. 1. Diakses tanggal 2017-06-14. 
  3. ^ a b National Police Agency Police History Compilation Committee 1977, hlm. 442-448.
  4. ^ a b c d National Police Agency (2018). POLICE OF JAPAN 2018 (Overview of Japanese Police) (PDF) (Laporan). Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2019-04-07. Diakses tanggal 2021-10-01. 
  5. ^ a b "Interpol Japan Page". Interpol. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2015-03-18. Diakses tanggal 2012-02-15. 
  6. ^ a b "4. Human Resources" (PDF). (警察庁) National Police Agency. National Police Agency. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-10-25. Diakses tanggal 2018-08-13. 
  7. ^ "Insignia of the JSDF personnel". JSDF Kumamoto Provincial Cooperation office. Japan Self Defense Force. Diakses tanggal 15 November 2016. 
  8. ^ a b "Description of the Japanese Police Organization". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-07-06. Diakses tanggal 2012-02-15. 
  9. ^ "Outline of the police system" (PDF). Union of Kansan Gavernments. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 5 July 2015. Diakses tanggal 28 December 2016. 
  10. ^ "Diet tightens laws on knives, guns". Japan Times. November 29, 2008. Diakses tanggal March 21, 2016. 
  11. ^ Fisher, Max (July 23, 2012). "A Land Without Guns: How Japan Has Virtually Eliminated Shooting Deaths". The Atlantic. Diakses tanggal March 21, 2016. 
  12. ^ "Drug Laws in Japan: You'd Better have a Prescription". Tofugu. 2011-12-02. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-13. Diakses tanggal 2019-07-16. 
  13. ^ "Why Japan Is So Strict About Drugs". Kotaku. 2019-03-14. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-13. Diakses tanggal 2019-07-16. 
  14. ^ "Bringing Your Meds To Japan? Study The Laws A Little". DeepJapan. 2015-06-24. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-01-27. Diakses tanggal 2019-07-16. 

Buku[sunting | sunting sumber]

  • Yoshino, Jun. (2004). "Law Enforcement in the Edo Period". In: Japan Echo, vol. 31 n. 3, June 2004. p. 59-62.
  • National Police Agency Police History Compilation Committee, ed. (1977). Japan post-war police history (dalam bahasa Jepang). Japan Police Support Association. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Regional Bureaus

Police communications Bureaus

Kobans