Pelecehan seksual terhadap anak

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Seorang anak laki-laki yang menjadi korban pelecehan seksual. Dipublikasikan pada tanggal 1 Februari 1910.

Pelecehan seksual terhadap anak adalah suatu bentuk penyiksaan anak di mana orang dewasa atau remaja yang lebih tua menggunakan anak untuk rangsangan seksual.[1][2] Bentuk pelecehan seksual anak termasuk meminta atau menekan seorang anak untuk melakukan aktivitas seksual (terlepas dari hasilnya), memberikan paparan yang tidak senonoh dari alat kelamin untuk anak, menampilkan pornografi untuk anak, melakukan hubungan seksual terhadap anak-anak, kontak fisik dengan alat kelamin anak (kecuali dalam konteks non-seksual tertentu seperti pemeriksaan medis), melihat alat kelamin anak tanpa kontak fisik (kecuali dalam konteks non-seksual seperti pemeriksaan medis), atau menggunakan anak untuk memproduksi pornografi anak.[1][3][4]

Efek kekerasan seksual terhadap anak antara lain depresi,[5] gangguan stres pascatrauma,[6] kegelisahan,[7] kecenderungan untuk menjadi korban lebih lanjut pada masa dewasa,[8] dan dan cedera fisik untuk anak di antara masalah lainnya.[9] Pelecehan seksual oleh anggota keluarga adalah bentuk inses, dan dapat menghasilkan dampak yang lebih serius dan trauma psikologis jangka panjang, terutama dalam kasus inses orangtua.[10]

Di Amerika Utara, sekitar 15% sampai 25% wanita dan 5% sampai 15% pria yang mengalami pelecehan seksual saat mereka masih anak-anak.[11][12][13] Sebagian besar pelaku pelecahan seksual adalah orang yang dikenal oleh korban mereka; sekitar 30% adalah keluarga dari si anak, paling sering adalah saudara laki-laki, ayah, paman, atau sepupu; sekitar 60% adalah kenalan lainnya seperti 'teman' dari keluarga, pengasuh, atau tetangga, orang asing adalah pelanggar sekitar 10% dalam kasus penyalahgunaan seksual anak.[11] Kebanyakan pelecehan seksual anak dilakukan oleh laki-laki; studi menunjukkan bahwa perempuan melakukan 14% sampai 40% dari pelanggaran yang dilaporkan terhadap anak laki-laki dan 6% dari pelanggaran yang dilaporkan terhadap perempuan.[11][12][14] Sebagian besar pelanggar yang pelecehan seksual terhadap anak-anak sebelum masa puber adalah pedofil,[15][16] meskipun beberapa pelaku tidak memenuhi standar diagnosa klinis untuk pedofilia.[17][18]

Berdasarkan hukum, "pelecehan seksual anak" merupakan istilah umum yang menggambarkan tindak kriminal dan sipil di mana orang dewasa terlibat dalam aktivitas seksual dengan anak di bawah umur atau eksploitasi anak di bawah umur untuk tujuan kepuasan seksual.[4][19] Asosiasi Psikiater Amerika menyatakan bahwa "anak-anak tidak bisa menyetujui aktivitas seksual dengan orang dewasa", dan mengutuk tindakan seperti itu oleh orang dewasa: "Seorang dewasa yang terlibat dalam aktivitas seksual dengan anak adalah melakukan tindak pidana dan tidak bermoral yang tidak pernah bisa dianggap normal atau perilaku yang dapat diterima secara sosial."[20]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pelecehan seksual anak telah mendapatkan perhatian publik dalam beberapa dekade terakhir dan telah menjadi salah satu profil kejahatan yang paling tinggi. Sejak tahun 1970-an pelecehan seksual terhadap anak-anak dan penganiayaan anak telah semakin diakui sebagai sesuatu yang sangat merusak bagi anak-anak dan dengan demikian tidak dapat diterima bagi masyarakat secara keseluruhan. Sementara penggunaan seksual terhadap anak oleh orang dewasa telah hadir sepanjang sejarah dan hanya telah menjadi objek perhatian publik signifikan pada masa sekarang.

Tulisan awal[sunting | sunting sumber]

Karya yang diterbitkan pertama yang didedikasikan khusus untuk pelecehan seksual anak muncul di Prancis pada tahun 1857: Medical-Legal Studies of Sexual Assault (Etude medico-Légale sur les Attentats aux Mœurs), oleh Auguste Ambroise Tardieu, patolog terkenal asal Perancis dan pelopor kedokteran forensik (Masson, 1984, hlm 15-25).

Meningkatnya perhatian publik[sunting | sunting sumber]

Pelecehan seksual terhadap anak menjadi isu publik pada 1970-an dan 1980-an. Sebelum titik waktu ini pelecehan seksual tetap agak dirahasiakan dan menurut masyarakat ini merupakan hal yang amat buruk. Studi tentang penganiayaan anak yang tidak ada sampai tahun 1920-an dan estimasi nasional pertama jumlah kasus pelecehan seksual anak diterbitkan pada tahun 1948. Pada 1968, 44 dari 50 negara bagian Amerika Serikat telah memberlakukan hukum yang mewajibkan dokter untuk melaporkan kasus penganiayaan anak mencurigakan. Tindakan hukum mulai menjadi lebih umum pada tahun 1970-an dengan diberlakukannya Undang-Undang Pencegahan dan Perawatan terhadap Kekerasan Anak pada tahun 1974 dalam hubungannya dengan pendirian Pusat Nasional untuk Pelecehan dan Pengabaian Anak. Sejak pembuatan Undang-Undang Pencegahan dan Perawatan terhadapa Kekerasan Anak kasus pelecehan terhadap anak yang dilaporkan telah meningkat secara dramatis. Akhirnya, Koalisi Nasional untuk Tindak Kekerasan didirikan pada tahun 1979 untuk menciptakan tekanan yang lebih besar di Kongres untuk membuat undang-undang pelecehan seksual yang lebih banyak.

Gelombang kedua feminisme membawa kesadaran yang lebih besar terhadap pelecehan seksual anak dan kekerasan terhadap perempuan, dan yang berhasilnya kepada masyarakat, isu-isu politik. Judith Lewis Herman, profesor psikiatri Harvard, menulis buku pertama yang pernah terjadi pada inses ayah dan anak ketika ia menemukan selama residensi medis bahwa sejumlah besar perempuan dia yang telah ia lihat menjadi korban inses antara ayah dan anak. Herman mencatat bahwa pendekatan ke pengalaman klinisnya tumbuh dari keterlibatannya dalam gerakan hak-hak sipil. Buku keduanya Trauma dan Pemulihan, dianggap sebagai karya klasik dan latar belakang diciptakan istilah gangguan stres pasca trauma kompleks dan termasuk pelecehan seksual anak sebagai penyebabnya.[21]

Pada tahun 1986, Kongres Amerika Serikat meloloskan Undang-Undang Hak Korban Pelecehan Seksual Anak, yang memberikan anak-anak hak untuk melakukan gugatan perdata dalam kasus-kasus pelecehan seksual. Jumlah undang-undang yang dibuat pada 1980-an dan 1990-an mulai membuat tuntutan yang lebih besar dan pendeteksian para pelaku pelecehan seksual terhadap anak. Selama tahun 1970-an transisi besar dimulai di legislatif berhubungan dengan pelecehan seksual terhadap anak. Hukum Megan yang telah disahkan pada tahun 2004 memberikan akses publik ke pengetahuan tentang pelanggar seksual nasional.[22]

Anne Hastings menggambarkan perubahan-perubahan dalam sikap terhadap pelecehan seksual anak sebagai "awal dari salah satu revolusi terbesar sejarah sosial."[23]

Menurut profesor BJ Cling dari John Jay College of Criminal Justice,

"Pada awal abad 21, masalah pelecehan seksual anak telah menjadi fokus perhatian resmi para profesional, dan semakin dipisahkan dari feminisme gelombang kedua ... Pada pelecehan seksual terhadap anak menjadi terserap ke dalam bidang yang lebih besar dari kajian trauma interpersonal, pelecehan seksual anak dipelajari dan strategi intervensi telah menjadi degender dan sebagian besar tidak menyadari asal usul politik mereka dalam feminisme modern dan gerakan politik lainnya yang dinamis dari tahun 1970-an. Orang mungkin berharap bahwa tidak seperti pada masa lalu, ini penemuan kembali terhadap pelecehan seksual anak yang dimulai pada tahun 70-an tidak akan lagi menjadi diikuti oleh amnesia kolektif. Institusionalisasi intervensi penganiayaan anak di pusat-pusat perawatan yang didanai pemerintah federal, masyarakat nasional dan internasional, dan sejumlah studi penelitian (di mana Amerika Serikat terus memimpin dunia) menawarkan alasan untuk optimisme secara hati-hati. Namun demikian, sebagaimana Judith Herman berpendapat secara, 'Studi sistematis trauma psikologis ... tergantung pada dukungan dari sebuah gerakan politik.'"[24]

Perkara hukum sipil[sunting | sunting sumber]

Di Amerika Serikat kesadaran akan pelecehan seksual anak telah memicu peningkatan jumlah perkara perdata untuk kerusakan moneter yang berasal dari insiden tersebut. Peningkatan kesadaran akan pelecehan seksual terhadap anak telah mendorong lebih banyak korban untuk tampil, sedangkan pada masa lalu korban lebih sering menyimpan rahasia pelecehan mereka sendiri. Beberapa negara bagian telah membuat hukum tertentu yang memperpanjang undang-undang yang berlaku mengenai pembatasan sehingga memungkinkan korban pelecehan seksual terhadap anak untuk mengajukan gugatan terkadang beberapa tahun setelah mereka mencapai usia dewasa. Tuntutan hukum tersebut dapat dibawa di mana seseorang atau badan, seperti gereja, sekolah atau organisasi pemuda, didakwa dengan pengawasan terhadap anak tapi gagal untuk melakukan hal yang semestinya berkaitan dengan pelecehan seksual terhadap anak yang dihasilkan. Dalam kasus pelecehan seksual Katolik, berbagai Keuskupan Katolik Roma di Amerika Serikat telah membayar sekitar $ 1 Miliar untuk menyelesaikan ratusan tuntutan hukum tersebut sejak awal 1990-an. Pada tuntutan hukum yang melibatkan prosedur penuntutan ada kekhawatiran bahwa anak-anak atau orang dewasa yang mengajukan gugatan akan kembali menjadi korban dari terdakwa melalui proses hukum, banyak korban perkosaan dapat kembali menjadi korban oleh terdakwa dalam percobaan perkosaan kriminal. Pengacara yang melakukan penuntutan terhadap kasus pelecehan seksual anak, Thomas A. Cifarelli telah menulis bahwa anak-anak yang terlibat dalam sistem hukum, terutama korban pelecehan seksual dan penganiayaan seksual, harus diberikan perlindungan prosedural tertentu untuk melindungi mereka dari pelecehan selama proses-proses hukum.[25]

Pada tanggal 30 Juni 2008 di Zambia, kasus pelecehan dan kekerasan seksual antara guru dan murid menarik perhatian dan dibawa ke Pengadilan Tinggi Zambia dimana pengambilan keputusan kasus bersejarah ini, dengan ketua Hakim Philip Musonda, memberikan uang sebesar $ 45 juta Kwacha Zambia ($ 13.000 dolar Amerika Serikat) kepada penggugat, yaitu seorang siswa yang berusia 13 tahun yang mengalami pelecehan seksual dan pemerkosaan yang dilakukan oleh guru sekolahnya. Gugatan ini diajukan terhadap gurunya sebagai "seseorang dari otoritas" yang, seperti Hakim Musonda nyatakan, "memiliki superioritas moral (tanggung jawab) atas murid-muridnya" pada saat itu.[26]

Pada tahun 2000, Organisasi Kesehatan Dunia - laporan Jenewa, "Laporan Dunia tentang Kekerasan dan Kesehatan (Bab 6 - Kekerasan Seksual)" menyatakan, "Aksi di sekolah-sekolah penting untuk mengurangi bentuk-bentuk seksual dan kekerasan lainnya. Di banyak negara hubungan seksual antara guru dan murid bukanlah sebuah pelanggaran disiplin serius dan kebijakan tentang pelecehan seksual di sekolah-sekolah juga tidak ada atau tidak dilaksanakan. Dalam beberapa tahun terakhir, meskipun, beberapa negara telah memperkenalkan undang-undang yang melarang hubungan seksual antara guru dan murid. Tindakan seperti itu penting dalam membantu memberantas pelecehan seksual di sekolah. Pada saat yang sama, tindakan yang lebih luas juga diperlukan, termasuk perubahan untuk pelatihan guru dan perekrutan dan reformasi kurikulum, sehingga untuk mengubah hubungan gender di sekolah."[27]

Pada tanggal 16 Maret 2011 Europol, Polisi Eropa, dalam sebuah misi yang disebut Operasi Penyelamatan, menangkap 184 anggota yang diduga keluar dari 670 orang yang diidentifikasi dari lingkaran pedofil daring dan menyelamatkan 230 anak-anak yang dianggap sebagai kasus terbesar dari jenisnya.[28].

Efek[sunting | sunting sumber]

Kerusakan psikologi[sunting | sunting sumber]

Pelecehan seksual anak dapat mengakibatkan kerugian baik jangka pendek dan jangka panjang, termasuk psikopatologi di kemudian hari.[9][29] Dampak psikologis, emosional, fisik dan sosialnya meliputi depresi,[5][30][31] gangguan stres pasca trauma,[6][32] kegelisahan, [7] gangguan makan, rasa rendah diri yang buruk, gangguan identitas pribadi dan kegelisahan; gangguan psikologis yang umum seperti somatisasi, sakit saraf, sakit kronis,[31] perubahan perilaku seksual,[33] masalah sekolah/belajar; dan masalah perilaku termasuk penyalahgunaan obat terlarang,[34][35] perilaku menyakiti diri sendiri, kekejaman terhadap hewan,[36][37][38] kriminalitas ketika dewasa dan bunuh diri.[11][39][40][41][42][43] Pola karakter yang spesifik dari gejala-gejalanya belum teridentifikasi.[44] dan ada beberapa hipotesis pada asosiasi kausalitas ini.[5][45][46]

Sebuah studi yang didanai oleh USA National Institute of Drug Abuse menemukan bahwa "Diantara lebih dari 1.400 perempuan dewasa, pelecehan seksual masa kanak-kanak terkait dengan ketergantungan obat terlarang, alkohol, dan gangguan kejiwaan. Rasio keterkaitan itu sangat menyolik: misalnya, perempuan yang mengalami pelecehan seksual non kelamin pada masa kecil 2,83 kali lebih besar ketergantungan obat ketika dewasa dibandingkan dengan perempuan normal."[35]

Efek negatif jangka panjang pada perkembangan korban yang mengalami perlakuan berulang pada masa dewasa juga terkait dengan pelecehan seksual anak.[8][34] Hasil studi menyatakan ada hubungan sebab dan akibat dari pelecehan seksual masa kanak-kanak dengan kasus psikopatologi dewasa, termasuk bunuh diri, kelakuan anti-sosial,

Studi telah membentuk hubungan sebab akibat antara masa kanak-kanak pelecehan seksual dan daerah tertentu tertentu psikopatologi dewasa, termasuk kecenderungan bunuh diri, kelakuan anti-sosial, gangguan kejiwaan paska trauma, kegelisahan, dan kecanduan alkohol.[47] Orang dewasa yang mempunyai sejarah pelecehan seksual pada masa kanak-kanak, umumnya menjadi pelanggan layanan darurat dan layanan medis dibanding mereka yang tidak mempunyai sejarah gelap masa lalu.[31] Sebuah studi yang membandingkan perempuan yang mengalami pelecehan seksual masa kanak-kanak dibanding yang tidak, menghasilkan fakta bahwa mereka memerlukan biaya perawatan kesehatan yang lebih tinggi dibanding yang tidak.[48]

Anak yang dilecehkan secara seksual menderita gerjala psikologis lebih besar dibanding anak-anak normal lainnya; sebuah studi telah menemukan gejala tersebut 51 sampai 79% pada anak-anak yang mengalami pelecehan seksual.[41][49][50][51][52] Resiko bahaya akan lebih besar jika pelaku adalah keluarga atau kerabat dekat, juga jika pelecehan sampai ke hubungan seksual atau paksaan pemerkosaan, atau jika melibatkan kekerasan fisik.[53] Tingkat bahaya juga dipengaruhi berbagai faktor seperti masuknya alat kelamin, banyaknya dan lama pelecehan, dan penggunaan kekerasan.[9][29][54][55] The social stigma of child sexual abuse may compound the psychological harm to children,[55][56] dan pengaruh yang merugikan akan kecil dampaknya pada anak-anak yang mengalami pelecehan seksual namun memiliki lingkungan keluarga yang mendukung atau mendampingi paska pelecehan.[57][58]

Pemisahan dan gangguan stres pasca trauma[sunting | sunting sumber]

Kekerasan terhadap anak, termasuk pelecehan seksual, pelecehan terutama kronis mulai dari usia dini telah ditemukan berhubungan dengan perkembangan tingkat gejala disosiatif yang meliputi amnesia untuk kenangan terhadap tindak kekerasan.[59] Tingkat disosiasi telah ditemukan berhubungan dengan laporan pelecehan seksual dan fisik yang luar biasa.[60] Ketika pelecehan seksual yang berat (penetrasi, beberapa pelaku, berlangsung lebih dari satu tahun) telah terjadi, gejala disosiatif bahkan lebih menonjol.[60]

Pelecehan seksual terhadap anak secara independen memprediksi jumlah gejala untuk PTSD yang menampilkan orang, setelah mengendalikan variabel yang mungkin mengganggu, menurut Widom (1999), yang menulis "pelecehan seksual, mungkin lebih dari bentuk-bentuk lain dari trauma masa kecil, menyebabkan masalah disosiatif. Temuan PTSD ini hanya mewakili sebagian dari gambaran gejala sisa psikiatri jangka panjang yang terkait dengan korban anak usia dini seperti gangguan kepribadian antisosial, penyalahgunaan alkohol, dan bentuk lain dari psikopatologi."[6] Anak-anak dapat mengembangkan gejala gangguan stress pasca trauma akibat pelecehan seksual anak, bahkan tanpa cedera aktual atau yang mengancam atau yang menggunakan tindak kekerasan.[61]

Faktor-faktor penelitian[sunting | sunting sumber]

Karena seringnya terjadi pelecehan seksual terhadap di samping mungkin ada variabel pengganggu lainnya seperti lingkungan keluarga yang miskin dan kekerasan fisik,[62] beberapa sarjana berpendapat adalah penting untuk mengendalikan variabel-variabel dalam studi yang mengukur efek dari pelecehan seksual.[29][45][63][64] Dalam peninjauan pada tahun 1998 dari literatur terkait, Martin dan Fleming menyatakan "hipotesis yang dikemukakan dalam makalah ini adalah bahwa, dalam banyak kasus, kerusakan mendasar ditimbulkan oleh pelecehan seksual anak adalah karena kemampuan anak berkembang atas kepercayaan, agen keintiman, dan seksualitas, dan bahwa banyak masalah kesehatan mental kehidupan dewasa yang berhubungan dengan sejarah pelecehan seksual anak adalah efek yang kedua."[65] Studi-studi lain telah menemukan sebuah asosiasi independen dari pelecehan seksual anak dengan hasil psikologis yang merugikan.[7][29][45]

Kendler et al. (2000) menemukan bahwa sebagian besar hubungan antara bentuk parah pelecehan seksual anak dan psikopatologi dewasa dalam sampel mereka tidak dapat dijelaskan oleh perselisihan keluarga, karena ukuran efek asosiasi ini hanya mengalami penurunan sedikit setelah mereka mengontrol variabel yang mungkin menganggu. Pemeriksaan mereka dari sampel kecil dari CSA yang kembar penuh pertentangan juga mendukung hubungan sebab akibat antara pelecehan seksual anak dan psikopatologi dewasa; subyek CSA yang terpapar memiliki risiko secara konsisten lebih tinggi untuk gangguan psychopathologik dari subyek kembar CSA yang tidak terpapar.[45] Sebuah meta analisis 1998 Rind et al. kontroversi yang dihasilkan dengan menyarankan bahwa pelecehan seksual anak tidak selalu menimbulkan kerusakan yang meninggalkan bekas, bahwa dilaporkan menemukan beberapa siswa yang antara lain menganggap itu sebagai pengalaman yang positif dan bahwa tingkat kerusakan psikologis tergantung pada apakah atau tidak anak diuraikan menemukan itu sebagai sebuah "konsensual."[66] Penelitian ini dikritik karena cacat metodologi dan kesimpulan.[67][68] Kongres AS mengecam studi untuk menghasilkan kesimpulan ini dan bagi penyediaan bahan yang digunakan oleh organisasi pedofilia untuk membenarkan kegiatan mereka.[69]

Kerusakan fisik[sunting | sunting sumber]

Cedera[sunting | sunting sumber]

Tergantung pada umur dan ukuran anak, dan tingkat kekuatan yang digunakan, pelecehan seksual anak dapat menyebabkan luka internal dan pendarahan. Pada kasus yang parah, kerusakan organ internal dapat terjadi dan dalam beberapa kasus dapat menyebabkan kematian.[70] Herman-Giddens dan lainnya menemukan enam hal tertentu dan enam kasus kemungkinan kematian akibat pelecehan seksual anak di Carolina Utara antara tahun 1985 dan 1994. Para korban berkisar di usia dari 2 bulan sampai 10 tahun. Penyebab kematian termasuk trauma pada alat kelamin atau dubur dan mutilasi seksual.[71]

Infeksi[sunting | sunting sumber]

Pelecehan seksual pada anak dapat menyebabkan infeksi dan penyakit menular seksual.[72] Tergantung pada umur anak, karena kurangnya cairan vagina yang cukup, kemungkinan infeksi lebih tinggi. Vaginitis juga telah dilaporkan.[72]

Kerusakan neurologis[sunting | sunting sumber]

Penelitian telah menunjukkan bahwa stres traumatis, termasuk stres yang disebabkan oleh pelecehan seksual menyebabkan perubahan penting dalam fungsi dan perkembangan otak.[73][74]

Berbagai penelitian menunjukkan bahwa pelecehan seksual anak yang parah mungkin memiliki efek yang merusak pada perkembangan otak. Ito et al. (1998) menemukan "perbedaan besaran otak sebelah kiri dan kanan secara asimetris dan otak kiri lebih besar terjadi pada subyek yang mengalami pelecehan;"[75] Teicher et al. (1993) menemukan bahwa kemungkinan peningkatan "gejala seperti epilepsi lobus temporal" pada subyek yang mengalami pelecehan; [76] Anderson et all. (2002) mencatat perbedaan relaksasi yang tidak normal sewaktu pemeriksaan NMR (Nuclear magnetic resonance) cerebellar vermis pada otak orang dewasa yang mengalami pelecehan seksual masa kecil.[77] Teicher et al. (1993) menemukan bahwa anak pelecehan seksual dapat dikaitkan dengan berkurangnya luas corpus callosum; berbagai studi telah menemukan hubungan berkurangnya volume dari hippocampus kiri dengan pelecehan seksual anak;[78] dan Ito et al. (1993) menemukan kelainan elektrofisiologi meningkat pada anak-anak mengalami pelecehan seksual.[79]

Beberapa studi menunjukkan bahwa pelecehan seksual atau fisik pada anak-anak dapat mengarah pada eksitasi berlebihan dari perkembangan sistem limbik[78] al. Teicher et. (1993)[76] menggunakan "Sistem limbik Checklist-33" untuk mengukur gejala epilepsi lobus temporal ictal seperti pada 253 orang dewasa. Laporan tentang pelecehan seksual anak dikaitkan dengan peningkatan 49% menjadi skor LSCL-33, 11% lebih tinggi dibandingkan dengan kenaikan terkait kekerasan fisik yang dilaporkan sendiri. Laporan dari kedua kekerasan yaitu kekerasan fisik dan seksual dikaitkan dengan peningkatan sebesar 113%. Korban laki-laki dan perempuan sama-sama terpengaruh.[76][80]

Navalta et al. (2006) menemukan bahwa dari Scholastic Aptitude Test matematika yang dilaporkan sendiri dari puluhan sampel perempuan dengan riwayat pelecehan seksual anak-anak berulang-ulang secara signifikan mendapatkan nilai matematika yang lebih rendah daripada yang dilaporkan sendiri dengan menggunakan nilai SAT dengan sampel yang tidak pernah dilecehkan. Karena subyek pelecehan verbal mendapatkan nilai SAT yang tinggi, mereka berhipotesis bahwa nilai matematika yang rendah dari SAT bisa "berasal dari sebuah cacat dalam integrasi belahan otak." Mereka juga menemukan hubungan kuat antara gangguan memori jangka pendek untuk semua kategori diuji (verbal, visual, dan global) dan durasi dari pelecehan.[81]

Inses[sunting | sunting sumber]

Inses antara anak atau remaja dan pihak dewasa terkait telah diidentifikasi sebagai bentuk yang paling luas dari pelecehan seksual terhadap anak dengan kapasitas besar untuk kerusakan pada anak.[10] Satu peneliti menyatakan bahwa lebih dari 70% dari pelaku adalah anggota keluarga dekat atau seseorang yang sangat dekat dengan keluarga.[82] Peneliti lain menyatakan bahwa sekitar 30% dari semua pelaku pelecehan seksual yang berkaitan dengan korban mereka, 60% dari pelaku adalah kenalan keluarga, seperti pengasuh, tetangga atau teman dan 10% dari pelaku dalam kasus-kasus pelecehan seksual anak orang asing.[11] Pelanggar pelecehan seksual terhadap anak di mana pelaku berkaitan dengan anak, baik dengan darah atau perkawinan, adalah bentuk inses digambarkan sebagai pelecehan seksual anak intrafamilial.[83]

Bentuk paling sering dilaporkan inses adalah ayah-anak dan inses ayah tiri-anak, dengan sebagian besar laporan yang tersisa terdiri dari inses ibu/ibu tiri-putri/anak laki-laki.[84] Inses antara ayah dan anak laki-laki dilaporkan lebih jarang, namun tidak diketahui apakah prevalensi kurang, karena berada di dalam laporan yangd dilaporkan oleh margin yang lebih besar.[85][86] Demikian pula, beberapa pihak berpendapat bahwa inses antar saudara mungkin seperti biasa, atau lebih umum, dari inses jenis lain: Goldman dan Goldman[87] melaporkan bahwa 57% dari saudara kandung yang terlibat inses; Finkelhor melaporkan bahwa lebih dari 90% dari keluarga inti yang terlibat inses saudara kandung;[88] sementara Cawson et al. menunjukkan bahwa inses antar saudara dilaporkan dua kali lebih sering daripada inses yang dilakukan oleh ayah/ayah tiri.[89]

Prevalensi pelecehan seksual anak-anak oleh orang tua sulit untuk dinilai karena kerahasiaan dan privasi; beberapa perkiraan menunjukkan 20 juta orang Amerika telah menjadi korban inses orangtua sebagai anak.[84]

Tipe[sunting | sunting sumber]

Pelecehan seksual terhadap anak mencakup berbagai pelanggaran seksual, termasuk:

  • Pelecehan seksual - istilah ini didefinisikan sebagai suatu tindak pidana di mana seseorang yang telah dewasa menyentuh anak di bawah umur untuk tujuan kepuasan seksual, misalnya perkosaan (termasuk sodomi), dan penetrasi seksual dengan objek.[90] Termasuk sebagian besar negara bagian Amerika Serikat dalam definisi mereka tentang kekerasan seksual, ada kontak penetratif tubuh di bawah umur, bagaimanapun sedikit, jika kontak dilakukan untuk tujuan kepuasan seksual.[91]
  • Eksploitasi seksual - istilah ini didefinisikan sebagai suatu tindak pidana di mana orang dewasa melakukan kekerasan terhadap anak di bawah umur untuk promosi, kepuasan seksual, atau keuntungan, misalnya melacurkan anak[92], dan menciptakan atau melakukan perdagangan pornografi anak.[93]
  • Perawatan seksual - menentukan perilaku sosial dari pelaku seks anak yang potensial yang berusaha untuk membuat mereka menerima rayuan yang lebih sedikit, misalnya di ruang bincang-bincang daring.[94]

Pengungkapan[sunting | sunting sumber]

Anak-anak yang menerima tanggapan yang mendukung diikuti dengan pengungkapan mengalami gejala traumatik yang lebih sedikit dan tindak pelecehan atau kekerasan untuk jangka waktu yang lebih singkat daripada anak-anak yang tidak menerima dukungan.[95][96] Secara umum, studi telah menemukan bahwa anak-anak membutuhkan dukungan dan sumber daya untuk mengurangi stres setelah pengungkapan pelecehan seksual.[97][98] Reaksi sosial yang negatif untuk pengungkapan benar-benar telah ditemukan dapat merusak kesejahteraan korban.[99] Sebuah studi melaporkan bahwa anak-anak yang menerima reaksi buruk dari orang pertama yang mereka katakan mengenai pelecehan tersebut, terutama jika orang tersebut adalah anggota keluarga dekat, memiliki penilaian yang buruk sebagai orang dewasa pada gejala trauma umum, gejala gangguan stres pasca trauma, dan disosiasi.[100] Studi lain menemukan bahwa dalam kebanyakan kasus ketika anak-anak mengungkapkan pelecehan yang mereka alami, orang yang mereka ajak bicara tidak merespons secara efektif, disalahkan atau menolak anak tersebut, dan mengambil tindakan yang sangat sedikit atau hampir tidak ada untuk menghentikan pelecehan tersebut.[98] Meskipun mendengar pengungkapan korban mungkin tidak nyaman, akan tetapi demi kebaikan korban, penting untuk dapat merespon secara efektif.

Akademi Psikiatri Anak dan Remaja Amerika Serikat menyediakan pedoman apa yang harus katakan kepada korban dan apa yang harus dilakukan setelah mereka mengungkapkan apa yang terjadi pada mereka.[101] Asa Don Brown telah menunjukkan: "Sebuah cara untuk meminimalkan trauma dan efek yang biasanya dengan memasukkan ke dalam gambaran cara pengasuh orang tua untuk melindungi dan menenangkan anak. Ini biasanya diasumsikan bahwa fokus pada isu-isu anak-anak terlalu lama akan berdampak negatif terhadap pemulihan mereka. Oleh karena itu, pola pengasuhan orangtua dapat mengajarkan anak untuk tidak menyembunyikan sesuatu atau masalah-masalahnya."[102]

Perawatan[sunting | sunting sumber]

Pendekatan awal untuk mengobati seseorang yang telah menjadi korban pelecehan seksual tergantung pada beberapa faktor penting:

  • Umur pada saat pemberian arahan
  • Keadaan pada saat pemberian arahan pada saat perawatan
  • Kondisi yang tidak wajar

Tujuan pengobatan tidak hanya untuk mengobati masalah-masalah kesehatan mental yang ada pada saat ini, tetapi juga untuk mencegah hal yang sama pada masa yang akan datang.

Anak-anak dan remaja[sunting | sunting sumber]

Anak-anak sering kali hadir untuk beberapa perawatan di salah satu dari beberapa keadaan termasuk investigasi tindak kriminal, perebutan perwalian, permasalahan pada perilaku, dan arahan dari CPS.[103]

Tiga modalitas utama untuk terapi dengan anak-anak dan remaja yaitu terapi keluarga, terapi kelompok, dan terapi individu. Yang tentu saja digunakan tergantung pada berbagai faktor yang harus dinilai berdasarkan kasus per kasus. Misalnya, pengobatan anak-anak biasanya memerlukan keterlibatan orang tua yang kuat dan akan mendapatkan manfaat dari terapi keluarga. Remaja cenderung lebih mandiri dan bisa mendapatkan keuntungan dari terapi individu atau kelompok. Modalitas ini juga bergeser selama pengobatan, misalnya untuk terapi kelompok jarang digunakan dalam tahap awal sebagai subyek sangat pribadi dan/atau memalukan.[103]

Faktor utama yang mempengaruhi baik patologi dan respon terhadap pengobatan termasuk jenis dan tingkat keparahan dari tindakan seksual, frekuensi, usia di mana hal itu terjadi, dan keluarga asal anak.

Dewasa[sunting | sunting sumber]

Orang dewasa dengan riwayat pelecehan seksual sering datang untuk pengobatan dengan masalah kesehatan mental sekunder yang dapat mencakup penyalahgunaan obat-obatan, gangguan makan, gangguan kepribadian, depresi, dan konflik dalam hubungan romantis atau interpersonal.[104]

Umumnya pendekatan ini hanya untuk masalah yang ada pada saat ini saja daripada masalah pelecehan itu sendiri. Pengobatan sangat bervariasi dan tergantung pada isu-isu spesifik orang tersebut. Misalnya, orang dengan sejarah menderita karena pelecehan seksual dari depresi berat akan dirawat karena depresi. Namun, sering terjadi penekanan pada restrukturisasi kognitif karena sifat mendalam trauma. Beberapa teknik baru seperti Gerakan Mata Desensitisasi dan pengolahan (Eye movement desensitization and reprocessing - EMDR) telah terbukti efektif.[105]

Pelecehan seksual dikaitkan dengan banyak masalah perilaku sub-klinis juga, termasuk reviktimisasi pada tahun-tahun remaja, pemikiran bipolar seperti perpindahan paksaan seksual dan mematikan, dan distorsi pada subyek pelecehan seksual (misalnya, bahwa adalah umum dan terjadi pada semua orang). Ketika pertama kali hadir untuk pengobatan, pasien dapat sepenuhnya menyadari pelecehan mereka sebagai suatu kegiatan, tapi penilaian mereka sering terdistorsi, seperti percaya bahwa kegiatan ini biasa-biasa saja (suatu bentuk isolasi). Sering, korban tidak membuat hubungan antara pelecehan yang mereka alami dan patologi sekarang.

Pelaku[sunting | sunting sumber]

Gambar ilustrasi yang menunjukkan pelaku dan korban pelecehan seksual terhadap anak-anak.

Demografi[sunting | sunting sumber]

Pelanggar lebih cenderung merupakan keluarga atau kenalan dari korban mereka daripada orang asing.[106] Sebuah studi pada tahun 2006-2007 Idaho dari 430 kasus yang ditemukan bahwa 82% dari pelaku kejahatan seksual terhadap anak yang masih muda dikenal oleh korban (kenalan 46% atau kerabat 36%).[107][108] Pelanggaran pada umumnya lebih banyak dilakukan oleh laki-laki daripada perempuan, meskipun persentasenya bervariasi antara satu studi dengan studi lainnya. Persentase insiden pelecehan seksual oleh pelaku perempuan yang menjadi perhatian sistem hukum biasanya dilaporkan antara 1% dan 4%.[109] Studi tentang perbuatan seksual di sekolah-sekolah AS dengan pelaku perempuan telah menunjukkan hasil yang beragam dengan tingkat antara 4% sampai 43% dari pelaku perempuan.[110] Maletzky (1993) menemukan bahwa dari sampelnya 4.402 pelaku pedofilia yang dihukum, 0,4% adalah wanita.[111] Studi lain dari populasi non-klinis menemukan bahwa, di antara mereka dalam sampel mereka yang telah dilecehkan, sebanyak sepertiga dilecehkan oleh perempuan.[112]

Di sekolah AS, pendidik yang melakukan pelanggaran memiliki rentang usia dari "21 hingga 75 tahun, dengan usia rata-rata 28" dengan urutan guru, pelatih, guru pengganti, sopir bus dan guru pembantu (dalam urutan itu) sebesar 69% dari pelaku.[113]

Tipologi[sunting | sunting sumber]

Penelitian awal pada tahun 1970-an dan 80-an mulai mengklasifikasikan pelanggar berdasarkan motivasi dan sifat-sifat mereka. Groth dan Birnbaum (1978) mengkategorikan pelaku pelecehan seksual terhadap anak menjadi dua kelompok yaitu "terpaku" dan "kemunduran".[114] Terpaku digambarkan sebagai memiliki daya tarik utama untuk anak-anak, sedangkan kemunduran sebagian besar telah menjalin hubungan dengan orang dewasa lainnya, dan bahkan menikah. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa orientasi seksual dewasa ini tidak terkait dengan jenis kelamin korban yang ditargetkan, misalnya pria yang melecehkan anak laki-laki sering memiliki hubungan dewasa dengan seorang wanita.[114]

Kemudian usaha (Holmes dan Holmes, 2002) memperluas jenis pelaku dan profil psikologis mereka. Mereka dibagi jadi:[115]

  • Situasional - tidak suka anak-anak, tapi menyinggung dalam kondisi tertentu.
    • Kemunduran - Biasanya memiliki hubungan dengan orang dewasa, tetapi karena stres menyebabkan mereka untuk mencari anak-anak sebagai pengganti.
    • Secara moral indiskriminasi - Semua yang disekitar penyimpangan seksual, yang mungkin melakukan pelanggaran seksual lainnya yang tidak terkait dengan anak-anak.
    • Naif/tidak memadai - Seringkali cacat mental dalam beberapa cara, menemukan anak-anak yang kurang mengancam.
  • Istimewa - memiliki minat seksual yang sebenarnya pada anak-anak.
    • Penyerangan - tindakan yang sadis dan melakukan tindak kekerasan, sasaran orang asing lebih sering daripada kenalan.
    • Terpaku - Sedikit atau tidak ada kegiatan dengan usianya sendiri, digambarkan sebagai "anak yang tumbuh terlalu cepat".

Faktor penyebab[sunting | sunting sumber]

Faktor penyebab pelanggar seksual anak tidak diketahui secara meyakinkan.[116] Pengalaman pelecehan seksual sebagai seorang anak yang sebelumnya dianggap sebagai faktor risiko yang amat kuat, tetapi penelitian tidak menunjukkan hubungan kausal, karena sebagian besar anak-anak dilecehkan secara seksual tidak tumbuh menjadi seorang pelaku pada saat telah dewasa, juga tidak ada mayoritas pelaku dewasa yang dilaporkan mengalami pelecehan seksual masa kanak-kanak. Kantor Akuntabilitas Pemerintah Amerika Serikat menyimpulkan "adanya sebuah siklus pelecehan seksual yang tidak bisa dipungkiri." Sebelum tahun 1996, ada kepercayaan yang lebih besar dalam teori tentang "siklus kekerasan," karena sebagian besar yang dilakukan peneliti adalah retrospektif-pelaku ditanya apakah mereka pernah mengalami pelecehan sebelumnya. Bahkan sebagian besar studi menemukan bahwa sebagian besar pelaku seksual dewasa mengatakan mereka tidak mengalami kekerasan seksual selama masa kanak-kanak, namun studi menghasilkan hasil yang bervariasi dalam hal perkiraan mereka persentase pelaku seperti yang telah disalahgunakan dari 0 hingga 79 persen. Lebih baru prospektif longitudinal penelitian-mempelajari anak-anak dengan kasus-kasus pelecehan seksual didokumentasikan dari waktu ke waktu untuk menentukan berapa persen yang menjadi pelaku setelah dewasa-telah menunjukkan bahwa teori siklus kekerasan bukan penjelasan yang memadai untuk mengapa orang menganiaya anak-anak.[117]

Pelanggaran dapat difasilitasi oleh distorsi kognitif pelaku, seperti minimalisasi pelecehan, menyalahkan korban, dan alasan.[118]

Pedofilia[sunting | sunting sumber]

Istilah "pedofilia" mengacu pada perasaan terus-menerus dari daya tarik pada orang dewasa atau remaja yang lebih tua terhadap anak-anak prepuber,apakah tindakan tersebut ditindaklanjuti atau tidak.[119][120][121] Seseorang yang melakukan tindakan ini disebut "pedofilia".[122]

Menurut Mayo Clinic, sekitar 95% dari insiden pelecehan seksual terhadap anak usia 12 dan lebih muda dilakukan oleh pelaku yang memenuhi kriteria diagnostik untuk pedofilia[15], dan bahwa orang-orang tersebut menyusun 65% dari pelaku penganiayaan anak.[15] Penganiaya anak pedofil melakukan tindakan seksual lebih dari sepuluh kali terhadap anak-anak dari penganiaya anak non-pedofil.[15]

Dalam penegakan hukum, istilah "pedofilia" umumnya digunakan untuk menggambarkan mereka yang dituduh atau dihukum karena melakukan tindak pelecehan seksual terhadap anak di bawah definisi empiris anak (termasuk anak-anak dan remaja prapuber lebih muda dari usia dewasa lokal);[16] Namun, tidak semua pelaku seksual terhadapa anak adalah pedofil dan tidak semua pedofil melakukan pelecehan seksual terhadap anak-anak.[17][123][124] Penegakan hukum dan profesional hukum telah mulai menggunakan istilah predator pedofilia,[125] sebuah frasa yang diciptakan oleh pengacara anak Andrew Vachss, untuk merujuk secara khusus untuk pedofil yang terlibat dalam aktivitas seksual dengan anak di bawah umur.[126] Istilah ini menekankan bahwa pelecehan seksual terhadap anak terdiri dari perilaku yang dipilih oleh pelaku.[127]

Residivisme[sunting | sunting sumber]

Tingkat residivisme untuk pelanggar seks lebih rendah daripada jumlah pidana umum.[128] Tingkat estimasi antara pelaku seks anak bervariasi. Satu studi menemukan bahwa 42% dari pelanggar kembali merasa terhina (baik kejahatan seks, kejahatan kekerasan, atau keduanya) setelah mereka dibebaskan. Risiko untuk untuk melakukan kejahatan itu kembali tersebut tertinggi dalam 6 tahun pertama setelah di bebaskan, tapi terus menjadi signifikan bahkan 10-31 tahun kemudian, dengan 23% yang bersalah selama ini.[129] Sebuah studi yang dilakukan di Kalifornia pada tahun 1965 menemukan residivisme 18,2% untuk pelanggar yang menargetkan lawan jenis dan tingkat residivisme 34,5% untuk pelaku yang menargetkan seks dengan sesama jenis setelah 5 tahun.[130]

Pelanggaran yang dilakukan oleh anak dan remaja[sunting | sunting sumber]

Ketika seorang anak prapuber adalah korban pelecehan seksual oleh satu atau lebih anak lain atau remaja, dan orang dewasa tidak secara langsung terlibat, itu dapat didefinisikan sebagai pelecehan seksual anak yang dilakukan oleh anak. Definisi ini mencakup setiap aktivitas seksual di antara anak-anak yang terjadi tanpa persetujuan, tanpa kesetaraan, atau sebagai akibat dari paksaan[131], apakah pelaku menggunakan kekuatan fisik, ancaman, tipu daya atau manipulasi emosional untuk memaksa bersama-sama melakukannya. Ketika pelecehan seksual yang dilakukan oleh salah satu saudara di atas yang lain, itu dikenal sebagai "kekerasan antar saudara", suatu bentuk dari inses.[132]

Tidak seperti penelitian tentang pelaku dewasa, hubungan kausal kuat telah dibentuk antara pelaku anak dan remaja dan korban sendiri dari pelanggar ini sebelumnya, baik oleh orang dewasa atau anak-anak lain.[133][134][135][136]

Prevalensi[sunting | sunting sumber]

Afrika[sunting | sunting sumber]

Afrika Selatan[sunting | sunting sumber]

Di Afrika Selatan terdapat kejadian pemerkosaan terhadap anak dan bayi terbesar di dunia.[137]

Sebuah survei oleh CIET menemukan bahwa 60% anak laki-laki dan perempuan menyangka bahwa perlakuan pemaksaan seks dari sesorang yang mereka tahu bukanlah kekerasan seksual, sementara sekitar 11% dari anak laki-laki dan 4% anak perempuan mengaku mereka dipaksa berhubungan seks dengan orang lain.[137] Pada survei yang berkaitan melibatkan 1.500 anak sekolah di Johannesburg di kota Soweto, seperempat dari anak laki-laki yang diwawancara mengatakan 'jackrolling', sebuah istilah untuk pemerkosaan bersama, adalah menyenangkan.[138]

Lebih dari separuh dari yang diwawancara menyatakan bahwa jika anak perempuan mengatakan tidak untuk melakukan seks, itu artinya ya.[138]

Lebih dari 67.000 kasus pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap anak-anak dilaporkan pada tahun 2000 di Afrika Selatan, sementara pada tahun 1998 terjadi 37.500 kasus. Kelompok pemerhati anak-anak percaya bahwa insiden yang tidak dilaporkan bisa 10 kali lipat dari angka kasus yang dilaporkan. Peningkatan terbesar kejahatan seksual terjadi pada anak-anak di bawah tujuh tahun. Prevalensi pelecehan seksual anak di Afrika juga didasarkan kepercayaan bahwa hubungan seks dengan anak perawan akan menyembuhkan pria dari HIV atau AIDS. Kepercayaan ini adalah umum di Afrika Selatan, dimana terdapat jumlah penduduk penyandang HIV-positif terbesar di dunia. Menurut data resmi, satu dari delapan penduduk Afrika Selatan terinfeksi virus ini.[139]

Pekerja sosial di Eastern Cape, Edith Kriel mencatat bahwa "anak-anak yang dilecehkan seringkali adalah keluarga dari yang melecehkan - termasuk ayah mereka dan keluarganya."[140][140]

Peneliti Suzanne Leclerc-Madlala menyatakan bahwa mitos berhubungan seks dengan perawan adalah obat untuk AIDS tidak hanya terbatas di Afrika Selatan: "Rekanan peneliti AIDS di Zambia, Zimbabwe dan Nigeria juga mengatakan pada saya bahwa mitos itu juga ada di beberapa negara lain dan menjadi penyebab tingginya pelecehan seksual terhadap anak-anak."[141]

Republik Demokratik Kongo[sunting | sunting sumber]

Perkosaan terhadap anak meningkat di daerah perang di bagian timur Republik Demokratik Kongo.[142] Pihak relawan menuduh para tentara dari kedua belah pihak yang melakukannya karena budaya kejahatan seksual, yang terjadi karena tidak adanya hukuman bagi si pelaku (impunity).[143]

Amerika Serikat dan Eropa[sunting | sunting sumber]

Pelecehan seksual terhadap anak sering terjadi pada masyarakat barat.[144][145] Tingkat prevalensi bisa sangat sulit untuk ditentukan.[146][147][148] Di Inggris diperkirakan sekitar 8% untuk anak laki-laki dan 12% untuk anak perempuan.[149] Perkiraan untuk Amerika Serikat sangat bervariasi. Sebuah tinjauan literatur dari 23 penelitian menemukan persentase dari 3% sampai 37% untuk laki-laki dan 8% sampai 71% untuk wanita, yang menghasilkan rata-rata 17% untuk anak laki-laki dan 28% untuk anak perempuan,[150] sementara analisis statistik berdasarkan 16 penelitian lintas seksi diperkirakan sebesar 7,2% untuk pria dan 14,5% untuk perempuan.[13] Departemen Kesehatan dan Layanan Masyarakat Amerika Serikat melaporkan 83.600 laporan yang dapat dibuktikan anak-anak mengalami pelecehan seksual pada tahun 2005.[151][152] Termasuk insiden yang tidak dilaporkan akan membuat jumlah lebih besar.[153]

Survei telah menunjukkan bahwa seperlima dari sepertiga dari semua wanita yang dilaporkan yang memiliki pengalaman masa kanak-kanak secara seksual dengan pria dewasa.[154] Sebuah survei pada tahun 1992 mempelajari inses antara ayah dan anak di Finlandia dan melaporkan bahwa dari 9.000 anak perempuan berusia 15 tahun yang bersekolah di sekolah menengah atas mengisi sebuah kuesioner, anak perempuan yang hidup dengan ayah biologis mereka, 0,2% melaporkan pengalaman inses antara ayah dan anak, dan anak perempuan yang hidup dengan ayah tiri mereka, 3,7% melaporkan pengalaman seksual dengan ayah tiri mereka. Penghitungan yang dilaporkan hanya mencakup inses antara ayah dan anak dan tidak termasuk prevalensi bentuk lain dari pelecehan seksual anak. Kesimpulan survei menyatakan, "perasaan gadis-gadis tentang pengalaman insestual mereka sangat negatif."[155] Lainnya berpendapat bahwa tingkat prevalensi yang jauh lebih tinggi, dan bahwa banyak kasus kekerasan terhadap anak tidak pernah dilaporkan. Salah satu penelitian menemukan bahwa para profesional gagal untuk melaporkan sekitar 40% dari kasus-kasus pelecehan seksual terhadap anak yang mereka temui.[156] Sebuah studi oleh Lawson & Chaffin menunjukkan bahwa banyak anak yang mengalami pelecehan seksual yang "diidentifikasi hanya dengan keluhan fisik yang kemudian didiagnosis sebagai penyakit kelamin ... Hanya 43% dari anak-anak yang didiagnosis dengan penyakit kelamin yang membuat pengungkapan lisan tentang pelecehan seksual selama wawancara awal."[157] Telah ditemukan dalam literatur epidemiologi pada kekerasan seksual terhadap anak bahwa tidak ada karakteristik demografi atau keluarga diidentifikasi seorang anak yang dapat digunakan untuk panel prospek bahwa seorang anak telah mengalami pelecehan seksual.[146]

Di sekolah[sunting | sunting sumber]

Di sekolah Amerika Serikat, menurut Departemen Pendidikan Amerika Serikat[158], "hampir 9,6% dari siswa menjadi target tindak kejahatan seksual oleh pendidik kadang selama masa sekolah mereka." Dalam sebuah studi, seorang siswa yang mengalami pelecehan seks oleh pendidik laki-laki dan perempuan, siswa laki-laki dilaporkan sebagai sasaran dalam rentang dari 23% hingga 44%.[158] Dalam pengaturan sekolah AS jenis kelamin yang sama (perempuan dan laki-laki) perbuatan seksual terhadap siswa oleh pendidik "berkisar antara 18-28% dari kasus yang dilaporkan, tergantung pada studi ini."[159]

Tindakan yang tidak dilaporkan[sunting | sunting sumber]

Signifikannya pelecehan seksual terhadap anak laki-laki oleh perempuan dan laki-laki yang tidak dilaporkan diyakini terjadi karena stereotip jenis kelamin, penolakan sosial, meminimalkan korban laki-laki, dan kurangnya penelitian relatif tentang pelecehan seksual terhadap anak laki-laki.[160] Anak laki-laki yang menjadi korban pelecehan seksual oleh ibu mereka atau saudara perempuan lainnya terutama jarang diteliti atau dilaporkan. Pelecehan seksual terhadap anak perempuan oleh ibu mereka, dan perempuan dewasa lain yang terkait dan/atau tidak berhubungan mulai diteliti dan dilaporkan meskipun sifat yang sangat tabu dari pelecehan seksual terhadap anak perempuan oleh perempuan lainnya. Dalam penelitian dimana siswa ditanya tentang pelanggaran seks, mereka melaporkan tingkat yang lebih tinggi dari pelanggar jenis kelamin perempuan daripada yang ditemukan dalam laporan dewasa.[161] Tidak dilaporkan mengenai tindak kekerasan ini telah dikaitkan dengan penolakan budaya kekerasan seksual yang dilakukan oleh perempuan,[162] karena "laki-laki telah disosialisasikan untuk percaya bahwa mereka harus tersanjung atau menghargai kepentingan seksual dari seorang perempuan"[110] dan karena pelecehan seksual terhadap laki-laki yang dilakukan oleh perempuan sering dianggap sebagai 'diinginkan' dan/atau menguntungkan oleh hakim, pakar media massa dan otoritas lainnya.[163]

Asia[sunting | sunting sumber]

Informasi lebih lanjut: Prostitusi anak di Thailand, Undang-undang pornografi anak di Jepang, dan Usia dewasa di Asia

Taiwan[sunting | sunting sumber]

Dalam satu survei, 2,5% dari remaja Taiwan melaporkan telah mengalami pelecehan seksual pada masa kanak-kanak.

Uzbekistan[sunting | sunting sumber]

Duta Besar Inggris, Craig Murray telah menulis bahwa pemerintah Uzbekistan, di bawah Presiden Islam Karimov, menggunakan perkosaan terhadap anak-anak untuk memaksa pengakuan palsu dari para tahanan.[164]

India[sunting | sunting sumber]

Sembilan belas persen anak-anak di dunia hidup di India[165][166] yang merupakan 42 persen dari total penduduk India.[167]

Pada tahun 2007 Kementerian Perempuan dan Pembinaan Anak menerbitkan "Studi pada Kekerasan Anak: India 2007".[165] Sampel ini melibatkan 12.447 anak-anak, 2324 orang remaja dan 2.449 pemangku kepentingan di 13 negara. Tampaknya pada berbagai bentuk kekerasan terhadap anak: kekerasan fisik, pelecehan seksual dan kekerasan emosional dan penelantaran anak perempuan dalam lima kelompok bukti, yaitu, anak-anak dalam lingkungan keluarga, anak-anak di sekolah, anak-anak di tempat kerja, anak-anak di jalanan dan anak-anak di dalam sebuah institusi.

Temuan utama penelitian ini[165] meliputi: 53.22% anak dilaporkan mengalami pelecehan seksual. Di antara mereka 52,94% adalah anak laki-laki dan 47,06% adalah anak perempuan. Andhra Pradesh, Assam, Bihar dan Delhi dilaporkan memiliki persentase tertinggi atas kasus pelecehan seksual baik di kalangan anak laki-laki dan perempuan, serta insiden kekerasan seksual tertinggi. 21,90% responden menghadapi bentuk pelecehan seksual anak yang parah, 5,69% pernah diserang secara seksual dan 50,76% melaporkan bentuk-bentuk pelecehan seksual lainnya. Anak-anak di jalanan, di tempat kerja dan dalam perawatan suatu lembaga melaporkan insiden kekerasan seksual tertinggi. Studi ini juga dilaporkan bahwa 50% dari pelaku diketahui oleh sang anak atau berada dalam posisi kepercayaan dan tanggung jawab dan anak-anak yang paling tidak melaporkan hal ini kepada siapa pun.

Indonesia[sunting | sunting sumber]

Komisi Perlindungan Anak Indonesia menemukan banyak aduan kekerasan pada anak pada tahun 2010. Dari 171 kasus pengaduan yang masuk, sebanyak 67,8 persen terkait dengan kasus kekerasan. Dan dari kasus kekerasan tersebut yang paling banyak terjadi adalah kasus kekerasan seksual yaitu sebesar 45,7 persen (53 kasus).[168] Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas Anak) mencatat, jenis kejahatan anak tertinggi sejak tahun 2007 adalah tindak sodomi terhadap anak. Dan para pelakunya biasanya adalah guru sekolah, guru privat termasuk guru ngaji, dan sopir pribadi. Tahun 2007, jumlah kasus sodomi anak, tertinggi di antara jumlah kasus kejahatan anak lainnya. Dari 1.992 kasus kejahatan anak yang masuk ke Komnas Anak tahun itu, sebanyak 1.160 kasus atau 61,8 persen, adalah kasus sodomi anak. Dari tahun 2007 sampai akhir Maret 2008, jumlah kasus sodomi anak sendiri sudah naik sebesar 50 persen.[169] Komisi Nasional Perlindungan Anak telah meluncurkan Gerakan Melawan Kekejaman Terhadap Anak, karena meningkatnya kekerasan tiap tahun pada anak. Pada tahun 2009 lalu ada 1998 kekerasan meningkat pada tahun 2010 menjadi 2335 kekerasan dan sampai pada bulan maret 2011 ini paling tidak dari pantauan Komisi Nasional Perlindungan Anak ada 156 kekerasan seksual khususnya sodomi pada anak.[170]

Bali[sunting | sunting sumber]

Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Daerah Bali menyatakan kasus kekerasan seksual dengan pelaku dan korban anak-anak semakin meningkat. Pada bulan Februari 2010 ada enam kasus perkosaan dan pelecehan seksual yang melibatkan anak-anak. Sementara pada 2009, KPAI mencatat ada 214 kasus kekerasan terkait anak. Dari 214 kasus itu, sebanyak 25 kasus pemerkosaan anak-anak, dan 58 kasus penganiayaan anak. Sementara anak sebagai pelaku kekerasan sebanyak 29 orang.[171]

Sumatera Utara[sunting | sunting sumber]

Dari data yang dihimpun oleh Yayasan Pusaka Indonesia pada periode Januari sampai dengan Maret 2012, terhitung ada 39 orang korban pencabulan di Sumatera Utara dengan usia beragam yaitu mulai dari 4 tahun sampai 18 tahun. Namun kasus yang tertinggi itu terjadi pada anak berusia 17 sampai 18 tahun, mencapai 20 anak.[172]Ada sekitar 18 kasus yang terjadi diakibatkan dari upaya bujuk rayu, yang pelaku utamanya adalah pacar dari korban sendiri. Kasus-kasus pencabulan juga banyak dilakukan oleh orang-orang terdekat dari korban seperti teman, orang tua tiri, majikan, guru, dan orang yang baru dikenal. [172] Untuk tahun 2011, data kasus pencabulan yang dimiliki Pusaka mencapai 78 kasus. Di asumsikan per tiga bulan, ada 19 kasus pencabulan yang terjadi di Sumut. Sehingga ada lonjakan kenaikan sekitar 100 % pada tri semester pertama pada tahun 2012 ini.[172] Selain dari kasus pencabulan, kasus lainnya yang juga masih berkaitan dengan kekerasan terhadap anak adalah kasus penganiayaan berjumlah 13 kasus, sodomi 9 kasus, pemerkosaan 9 kasus, inses 1 kasus, pembunuhan 3 kasus, penelantaran 1 kasus, serta perampokan ada 4 kasus.[172]

Oleh pihak berwajib[sunting | sunting sumber]

Seorang anggota polisi dengan inisial Bripka E dan seorang warga sipil dengan inisial SA mengakui telah menyodomi seorang anak laki-laki berusia lima tahun yang merupakan tetangga pelaku.[173][174] Kedua pelaku membujuk korban dengan minuman dan makanan ringan. Korban seringkali bermain di rumah pelaku untuk membantu memandikan burung dan ayam pelaku.[175]

Hukum Internasional[sunting | sunting sumber]

Kekerasan seksual terhadap anak dinyatakan tidak sah hampir di manapun di dunia ini, umumnya diganjar dengan hukum pidana berat, termasuk hukuman mati dan penjara seumur hidup.[176][177] Hubungan seksual seorang dewasa dengan anak di bawah umum dinyatakan sebagai pemerkosaan menurut hukum,[178] didasarkan pada prinsip bahwa seorang anak tidak dapat memberikan persetujuan dan setiap persetujuan yang nyata oleh seorang anak tidak dianggap sah.

Konvensi Hak-Hak Anak Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah perjanjian internasional yang secara resmi mewajibkan negara untuk melindungi hak anak. Ayat 34 dan 35 dalam konvensi tersebut meminta negara untuk melindungi anak dari segala bentuk eksploitasi dan pelecehan seksual. Hal ini termasuk pernyataan bahwa ancaman kepada seorang anak untuk melakukan aktivitas seksual, prostitusi anak, dan eksploitasi anak dalam menciptakan pornografi dianggap melawan hukum. Negara juga diminta mencegah penculikan dan perdagangan anak.[179] Sejak bulan November 2008, 193 negara sepakat dengan Konvensi Hak-Hak Anak,[180] termasuk setiap anggota PBB, kecuali Amerika Serikat dan Somalia.[181][182]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Child Sexual Abuse". Medline Plus. U.S. National Library of Medicine,. 2008-04-02. 
  2. ^ "Guidelines for psychological evaluations in child protection matters. Committee on Professional Practice and Standards, APA Board of Professional Affairs". The American Psychologist 54 (8): 586–93. August 1999. doi:10.1037/0003-066X.54.8.586. PMID 10453704. "Abuse, sexual (child): generally defined as contacts between a child and an adult or other person significantly older or in a position of power or control over the child, where the child is being used for sexual stimulation of the adult or other person." 
  3. ^ Martin J, Anderson J, Romans S, Mullen P, O'Shea M (1993). "Asking about child sexual abuse: methodological implications of a two stage survey". Child Abuse & Neglect 17 (3): 383–92. doi:10.1016/0145-2134(93)90061-9. PMID 8330225. 
  4. ^ a b Child sexual abuse definition from the NSPCC
  5. ^ a b c Roosa MW, Reinholtz C, Angelini PJ (February 1999). "The relation of child sexual abuse and depression in young women: comparisons across four ethnic groups". Journal of Abnormal Child Psychology 27 (1): 65–76. PMID 10197407. 
  6. ^ a b c Widom CS (August 1999). "Posttraumatic stress disorder in abused and neglected children grown up". The American Journal of Psychiatry 156 (8): 1223–9. PMID 10450264. 
  7. ^ a b c Levitan RD, Rector NA, Sheldon T, Goering P (2003). "Childhood adversities associated with major depression and/or anxiety disorders in a community sample of Ontario: issues of co-morbidity and specificity". Depression and Anxiety 17 (1): 34–42. doi:10.1002/da.10077. PMID 12577276. 
  8. ^ a b Messman-Moore, T. L.; Long, P. J. (2000). "Child Sexual Abuse and Revictimization in the Form of Adult Sexual Abuse, Adult Physical Abuse, and Adult Psychological Maltreatment". Journal of Interpersonal Violence 15: 489. doi:10.1177/088626000015005003. 
  9. ^ a b c Dinwiddie S, Heath AC, Dunne MP, et al. (January 2000). "Early sexual abuse and lifetime psychopathology: a co-twin-control study". Psychological Medicine 30 (1): 41–52. doi:10.1017/S0033291799001373. PMID 10722174. 
  10. ^ a b Courtois, Christine A. (1988). Healing the incest wound: adult survivors in therapy. New York: Norton. hlm. 208. ISBN 0-393-31356-5. 
  11. ^ a b c d e Julia Whealin, Ph.D. (2007-05-22). "Child Sexual Abuse". National Center for Post Traumatic Stress Disorder, US Department of Veterans Affairs. 
  12. ^ a b Finkelhor D (1994). "Current information on the scope and nature of child sexual abuse". The Future of Children 4 (2): 31–53. doi:10.2307/1602522. JSTOR 1602522. PMID 7804768. 
  13. ^ a b Gorey KM, Leslie DR (April 1997). "The prevalence of child sexual abuse: integrative review adjustment for potential response and measurement biases". Child Abuse & Neglect 21 (4): 391–8. doi:10.1016/S0145-2134(96)00180-9. PMID 9134267. 
  14. ^ Dube SR, Anda RF, Whitfield CL, et al. (June 2005). "Long-term consequences of childhood sexual abuse by gender of victim". American Journal of Preventive Medicine 28 (5): 430–8. doi:10.1016/j.amepre.2005.01.015. PMID 15894146. 
  15. ^ a b c d Hall RC, Hall RC (April 2007). "A profile of pedophilia: definition, characteristics of offenders, recidivism, treatment outcomes, and forensic issues". Mayo Clinic Proceedings. Mayo Clinic 82 (4): 457–71. doi:10.4065/82.4.457. PMID 17418075. 
  16. ^ a b Ames, A.; Houston, D. A. (1990). "Legal, social, and biological definitions of pedophilia". Archives of Sexual Behavior 19 (4): 333–342. doi:10.1007/BF01541928. PMID 2205170. 
  17. ^ a b Laws, Dr. Richard; William T. O'Donohue (1997). "H. E.Barbaree, M. C.Seto". Sexual Deviance: Theory, Assessment, and Treatment. Guilford Press. hlm. 175–193. ISBN 1572302410. 
  18. ^ Blaney, Paul H.; Millon, Theodore (2009). Oxford Textbook of Psychopathology (Oxford Series in Clinical Psychology) (ed. 2nd). Oxford University Press, USA. hlm. 528. ISBN 0-19-537421-5. "Some cases of child molestation, especially those involving incest, are committed in the absence of any identifiable deviant erotic age preference." 
  19. ^ The Sexual Exploitation of Children, Chart 1: Definitions of Terms Associated With the Sexual Exploitation (SEC) and Commercial Sexual Exploitation of Children (CSEC) (p. 4), University of Pennsylvania Center for Youth Policy Studies, U.S. National Institute of Justice, August 2001.
  20. ^ American Psychological Association (June 9, 1999). APA Letter to the Honorable Rep. DeLay (R-Tx). Siaran pers. Diakses pada 2009-03-08.
  21. ^ Herman, JL (1997). Trauma and recovery: The aftermath of violence from domestic abuse to political terror. Basic Books. hlm. 119–121. 
  22. ^ Megan's Law
  23. ^ From Generation to Generation: Understanding Sexual Attraction to Children, p.15
  24. ^ B.J. Cling (2004). Sexualized Violence Against Women and Children: A Psychology and Law Perspective. Guilford Press. hlm. 177. ISBN 1593850611. 
  25. ^ Cifarelli, T.A.,Shielding Minors, Los Angeles Daily Journal, (October 10, 2001).
  26. ^ "When A Girl Student Stands Up and Wins", Women News Network - WNN, August 11, 2008
  27. ^ World Health Organization Report on Sexual Violence, 2002
  28. ^ "World's Largest Ring of Child Abusers Arrested", The World Reporter - TWR, March 16, 2011
  29. ^ a b c d Nelson EC, Heath AC, Madden PA, et al. (February 2002). "Association between self-reported childhood sexual abuse and adverse psychosocial outcomes: results from a twin study". Archives of General Psychiatry 59 (2): 139–45. doi:10.1001/archpsyc.59.2.139. PMID 11825135. 
  30. ^ Widom CS, DuMont K, Czaja SJ (January 2007). "A prospective investigation of major depressive disorder and comorbidity in abused and neglected children grown up". Archives of General Psychiatry 64 (1): 49–56. doi:10.1001/archpsyc.64.1.49. PMID 17199054. RingkasanScienceDaily (January 3, 2007). 
  31. ^ a b c Arnow BA (2004). "Relationships between childhood maltreatment, adult health and psychiatric outcomes, and medical utilization". The Journal of Clinical Psychiatry. 65 Suppl 12: 10–5. PMID 15315472. 
  32. ^ Arehart-Treichel, Joan (2005-08-05). "Dissociation Often Precedes PTSD In Sexually Abused Children". Psychiatric News (American Psychiatric Association) 40 (15): 34. 
  33. ^ Faller, Kathleen Coulborn (1993). Child Sexual Abuse: Intervention and Treatment Issues. Diane Publishing. hlm. 6. ISBN 0-7881-1669-X. 
  34. ^ a b "Long-term correlates of child sexual abuse: Theory and review of the empirical literature". Applied and Preventive Psychology (Elsevier Ltd.) 4 (3, Summer 1995, Pages 143-166). 
  35. ^ a b "Childhood Sex Abuse Increases Risk for Drug Dependence in Adult Women". NIDA Notes, National Institute of Drug Abuse, volume 17, no. 1. National Institutes of Health. April 2002. 
  36. ^ Frank R. Ascione Cruelty to animals in normative, sexually abused, and outpatient psychiatric samples of 6- to 12-year-old children Anthrozoös 16.3 (2003): 194-212. See also:
    ...[in a study by William N. Friedrich of] 271 cases of substantiated sexual abuse in 2 to 12-year old children and 879 non-abused children... cruelty to animals was present for 34.8% of the sexually abused boys and 27.5% of the seuxally abused girls, rates that [were] 7 and 8 times higher than the rates for non-abused children. Ascione, Children and animals: exploring the roots of kindness and cruelty Purdue University Press April 1, 2005, p. 118.
  37. ^ J McClellan et al Clinical characteristics related to severity of sexual abuse: A study of seriously mentally ill youth Child Abuse & Neglect 19.10 (1995): 1245-1254
  38. ^ WN Friedrich et al Behaviour problems in sexually abused young children Journal of Pediatric Psychology, 11.1 (1986): 47-57
  39. ^ Freyd JJ, Putnam FW, Lyon TD, et al. (April 2005). "Psychology. The science of child sexual abuse". Science 308 (5721): 501. doi:10.1126/science.1108066. PMID 15845837. 
  40. ^ Dozier, M., Stovall, K.C., & Albus, K. (1999). "Attachment and Psychopathology in Adulthood". In J. Cassidy & P. Shaver. Handbook of Attachment. NY: Guilford Press. hlm. 497–519. ISBN 1-57230-826-5. 
  41. ^ a b Kendall-Tackett KA, Williams LM, Finkelhor D (January 1993). "Impact of sexual abuse on children: a review and synthesis of recent empirical studies". Psychological Bulletin 113 (1): 164–80. doi:10.1037/0033-2909.113.1.164. PMID 8426874.  also published in Hertzig, Margaret E.; Ellen A. Farber (1994). Annual progress in child psychiatry and child development 1994. Psychology Press. hlm. 321–356. ISBN 0-87630-744-6. 
  42. ^ Gauthier L, Stollak G, Messé L, Aronoff J (July 1996). "Recall of childhood neglect and physical abuse as differential predictors of current psychological functioning". Child Abuse & Neglect 20 (7): 549–59. doi:10.1016/0145-2134(96)00043-9. PMID 8832112. 
  43. ^ Briere J (April 1992). "Methodological issues in the study of sexual abuse effects". Journal of Consulting and Clinical Psychology 60 (2): 196–203. doi:10.1037/0022-006X.60.2.196. PMID 1592948. 
  44. ^ Fergusson, D.M. & Mullen, P.E. (1999). Childhood sexual abuse: An evidence based perspective. Thousand Oaks, California: Sage Publications. ISBN 0761911367. [halaman dibutuhkan]
  45. ^ a b c d Kendler KS, Bulik CM, Silberg J, Hettema JM, Myers J, Prescott CA (October 2000). "Childhood sexual abuse and adult psychiatric and substance use disorders in women: an epidemiological and cotwin control analysis". Archives of General Psychiatry 57 (10): 953–9. doi:10.1001/archpsyc.57.10.953. PMID 11015813. 
  46. ^ Briere J, Elliott DM (April 1993). "Sexual abuse, family environment, and psychological symptoms: on the validity of statistical control". Journal of Consulting and Clinical Psychology 61 (2): 284–8; discussion 289–90. doi:10.1037/0022-006X.61.2.284. PMID 8473582. 
  47. ^ Brown D (2000). "(Mis) representations of the long-term effects of childhood sexual abuse in the courts". Journal of Child Sexual Abuse 9 (3-4): 79–107. doi:10.1300/J070v09n03_05. PMID 17521992. 
  48. ^ Bonomi AE, Anderson ML, Rivara FP, et al. (March 2008). "Health care utilization and costs associated with childhood abuse". Journal of General Internal Medicine 23 (3): 294–9. doi:10.1007/s11606-008-0516-1. PMC 2359481. PMID 18204885. 
  49. ^ Caffaro-Rouget, A.; Lang, R. A.; Van Santen, V. (1989). "The Impact of Child Sexual Abuse On Victims' Adjustment". Sexual Abuse: A Journal of Research and Treatment 2: 29. doi:10.1177/107906328900200102. 
  50. ^ Mannarino AP, Cohen JA (1986). "A clinical-demographic study of sexually abused children". Child Abuse & Neglect 10 (1): 17–23. doi:10.1016/0145-2134(86)90027-X. PMID 3955424. 
  51. ^ Tong L, Oates K, McDowell M (1987). "Personality development following sexual abuse". Child Abuse & Neglect 11 (3): 371–83. doi:10.1016/0145-2134(87)90011-1. PMID 3676894. 
  52. ^ Conte, J. R.; Schuerman, J. R. (1987). "The Effects of Sexual Abuse on Children: A Multidimensional View". Journal of Interpersonal Violence 2: 380. doi:10.1177/088626058700200404. 
  53. ^ Bulik CM, Prescott CA, Kendler KS (November 2001). "Features of childhood sexual abuse and the development of psychiatric and substance use disorders". The British Journal of Psychiatry 179: 444–9. doi:10.1192/bjp.179.5.444. PMID 11689403. 
  54. ^ Beitchman JH, Zucker KJ, Hood JE, daCosta GA, Akman D, Cassavia E (1992). "A review of the long-term effects of child sexual abuse". Child Abuse Negl 16 (1): 101–18. doi:10.1016/0145-2134(92)90011-F. PMID 1544021. 
  55. ^ a b Browne A, Finkelhor D (January 1986). "Impact of child sexual abuse: a review of the research". Psychological Bulletin 99 (1): 66–77. doi:10.1037/0033-2909.99.1.66. PMID 3704036. 
  56. ^ Holguin, G (2003). "The 'sexually abused child': Potential mechanisms of adverse influences of such a label". Aggression and Violent Behavior 8: 645. doi:10.1016/S1359-1789(02)00101-5. 
  57. ^ Romans SE, Martin JL, Anderson JC, O'Shea ML, Mullen PE (January 1995). "Factors that mediate between child sexual abuse and adult psychological outcome". Psychological Medicine 25 (1): 127–42. doi:10.1017/S0033291700028154. PMID 7792348. 
  58. ^ Spaccarelli S, Kim S (September 1995). "Resilience criteria and factors associated with resilience in sexually abused girls". Child Abuse & Neglect 19 (9): 1171–82. doi:10.1016/0145-2134(95)00077-L. PMID 8528822. 
  59. ^ Chu JA, Frey LM, Ganzel BL, Matthews JA (May 1999). "Memories of childhood abuse: dissociation, amnesia, and corroboration". The American Journal of Psychiatry 156 (5): 749–55. PMID 10327909. 
  60. ^ a b Draijer N, Langeland W (March 1999). "Childhood trauma and perceived parental dysfunction in the etiology of dissociative symptoms in psychiatric inpatients". The American Journal of Psychiatry 156 (3): 379–85. doi:10.1016/j.biopsych.2003.08.018. PMID 10080552. 
  61. ^ Diagnostic and statistical manual of mental disorders: DSM-IV. Washington, DC: American Psychiatric Association. 1994. ISBN 0-89042-061-0. [halaman dibutuhkan]
  62. ^ Mullen PE, Martin JL, Anderson JC, Romans SE, Herbison GP (January 1996). "The long-term impact of the physical, emotional, and sexual abuse of children: a community study". Child Abuse & Neglect 20 (1): 7–21. doi:10.1016/0145-2134(95)00112-3. PMID 8640429. 
  63. ^ Pope, Harrison G.; Hudson, James I. (Fall 1995). "Does childhood sexual abuse cause adult psychiatric disorders? Essentials of methodology". Journal of Psychiatry & Law 23 (3): 363–81. 
  64. ^ Levitt EE, Pinnell CM (April 1995). "Some additional light on the childhood sexual abuse-psychopathology axis". The International Journal of Clinical and Experimental Hypnosis 43 (2): 145–62. doi:10.1080/00207149508409958. PMID 7737760. 
  65. ^ Fleming J, Mullen PE, Sibthorpe B, Bammer G (February 1999). "The long-term impact of childhood sexual abuse in Australian women". Child Abuse & Neglect 23 (2): 145–59. doi:10.1016/S0145-2134(98)00118-5. PMID 10075184. 
  66. ^ Rind, Bruce; Tromovitch, Philip (1997). "A meta-analytic review of findings from national samples on psychological correlates of child sexual abuse". Journal of Sex Research 34: 237. doi:10.1080/00224499709551891. 
  67. ^ Dallam SJ, Gleaves DH, Cepeda-Benito A, Silberg JL, Kraemer HC, Spiegel D (November 2001). "The effects of child sexual abuse: Comment on Rind, Tromovitch, and Bauserman (1998)". Psychological Bulletin 127 (6): 715–33. doi:10.1037/0033-2909.127.6.715. PMID 11726068. 
  68. ^ Oltmanns, Thomas F.; Emery, Robert E. (2001). Abnormal Psychology. Upper Saddle River, NJ: Prentice Hall. ISBN 0-13187-521-3. [halaman dibutuhkan]
  69. ^ US Congress (1999). "Whereas no segment of our society is more critical to the future of human survival than our children" (PDF). 106th Congress, Resolution 107. 
  70. ^ Anderson, James; Mangels, Nancie; Langsam, Adam (2004). "Child Sexual Abuse: A Public Health Issue". The Justice Professional 17: 107. doi:10.1080/08884310420001679386. 
  71. ^ Herman-Giddens ME, Brown G, Verbiest S, et al. (August 1999). "Underascertainment of child abuse mortality in the United States". JAMA 282 (5): 463–7. doi:10.1001/jama.282.5.463. PMID 10442662. 
  72. ^ a b De Jong AR (1985). "Vaginitis due to Gardnerella vaginalis and to Candida albicans in sexual abuse". Child Abuse & Neglect 9 (1): 27–9. doi:10.1016/0145-2134(85)90088-2. PMID 3872154. 
  73. ^ (Inggris) Developing Mind, Daniel Siegel, Guilford Press, 1999[halaman dibutuhkan]
  74. ^ (Inggris) Maia Szalavitz; Perry, Bruce (2006). The boy who was raised as a dog: and other stories from a child psychiatrist's notebook: what traumatized children can teach us about loss, love and healing. New York: Basic Books. ISBN 0-465-05652-0. [halaman dibutuhkan]
  75. ^ (Inggris) Ito Y, Teicher MH, Glod CA, Ackerman E (1998). "Preliminary evidence for aberrant cortical development in abused children: a quantitative EEG study". The Journal of Neuropsychiatry and Clinical Neurosciences 10 (3): 298–307. PMID 9706537. 
  76. ^ a b c (Inggris) Teicher MH, Glod CA, Surrey J, Swett C (1993). "Early childhood abuse and limbic system ratings in adult psychiatric outpatients". The Journal of Neuropsychiatry and Clinical Neurosciences 5 (3): 301–6. PMID 8369640. 
  77. ^ (Inggris) Anderson CM, Teicher MH, Polcari A, Renshaw PF (2002). "Abnormal T2 relaxation time in the cerebellar vermis of adults sexually abused in childhood: potential role of the vermis in stress-enhanced risk for drug abuse". Psychoneuroendocrinology 27 (1-2): 231–44. doi:10.1016/S0306-4530(01)00047-6. PMID 11750781. 
  78. ^ a b Teicher MH (March 2002). "Scars that won't heal: the neurobiology of child abuse". Scientific American 286 (3): 68–75. doi:10.1038/scientificamerican0302-68. PMID 11857902. 
  79. ^ Ito Y, Teicher MH, Glod CA, Harper D, Magnus E, Gelbard HA (1993). "Increased prevalence of electrophysiological abnormalities in children with psychological, physical, and sexual abuse". The Journal of Neuropsychiatry and Clinical Neurosciences 5 (4): 401–8. PMID 8286938. 
  80. ^ Arehart-Treichel, Joan (March 2001). "Psychological Abuse May Cause Changes in Brain". Psychiatric News 36 (5): 36. 
  81. ^ Navalta CP, Polcari A, Webster DM, Boghossian A, Teicher MH (2006). "Effects of childhood sexual abuse on neuropsychological and cognitive function in college women". The Journal of Neuropsychiatry and Clinical Neurosciences 18 (1): 45–53. doi:10.1176/appi.neuropsych.18.1.45. PMID 16525070. 
  82. ^ Barabara E. Bogorad, Psy.D., A.B.P.P.,Founder and Former Director, Sexual Abuse Recovery Program Unit South Oaks Hospital, New York. "Sexual Abuse:Surviving the Pain". The American Academy of Experts in Traumatic Stress, Inc. 
  83. ^ Fridell, L. A. (1990). "Decision-Making Of The District Attorney: Diverting Or Prosecuting Intrafamilial Child Sexual Abuse Offenders". Criminal Justice Policy Review 4: 249. doi:10.1177/088740349000400304. 
  84. ^ a b Turner, Jeffrey S. (1996). Encyclopedia of relationships across the lifespan. Westport, Conn: Greenwood Press. hlm. 92. ISBN 0-313-29576-X. 
  85. ^ Meyer, Isabel Denholm; Dorais, Michel (2002). Don't tell: the sexual abuse of boys. Montreal: McGill-Queen's University Press. hlm. 24. ISBN 0-7735-2261-1. 
  86. ^ Courtois, Christine A. (1988). Healing the incest wound: adult survivors in therapy. New York: Norton. ISBN 0-393-31356-5. [halaman dibutuhkan]
  87. ^ Goldman JD, Padayachi UK (May 1997). "The prevalence and nature of child sexual abuse in Queensland, Australia". Child Abuse & Neglect 21 (5): 489–98. doi:10.1016/S0145-2134(97)00008-2. PMID 9158908. 
  88. ^ Finkelhor, D. (1979). Sexually victimised children. New York: Free Press
  89. ^ Cawson, Pat; Wattam, Corinne; Brooker, Sue (2000). Child Maltreatment in the United Kingdom: A Study of the Prevalence of Child Abuse and Neglect. London: National Society for the Prevention of Cruelty to Children. ISBN 978-1-84228-006-5. [halaman dibutuhkan]
  90. ^ Finkelhor, David; Ormrod, Richard (May 2001). "Child Abuse Reported to the Police". Juvenile Justice Bulletin (U.S. Office of Juvenile Justice and Delinquency Prevention). 
  91. ^ Definitions of Child Abuse and Neglect, Summary of State Laws, National Clearinghouse on Child Abuse and Neglect Information, U.S. Department of Health and Human Services.
  92. ^ Child Sexual Exploitation: Improving Investigations and Protecting Victims, Massachusetts Child Exploitation Network, U.S. Office of Juvenile Justice and Delinquency Prevention, January, 1995.
  93. ^ Finkelhor, David; Ormrod, Richard (June 2004). "Prostitution of Juveniles: Patterns From NIBRS". Juvenile Justice Bulletin (U.S. Office of Juvenile Justice and Delinquency Prevention). 
  94. ^ Grooming chatroom Content at ZDNet UK[apakah terpercaya?]
  95. ^ Gries, L.; Goh, D.; Andrews, M.; Gilbert, J.; Praver, F.; Stelzer, D. (2000). "Positive reaction to disclosure and recovery from child sexual abuse". Journal of Child Sexual Abuse 9 (1): 29–51. doi:10.1300/J070v09n01_03. 
  96. ^ Kogan, S. (2005). "The Role of Disclosing Child Sexual Abuse on Adolescent Adjustment and Revictimization". Journal of Child Sexual Abuse 14 (2): 25–47. doi:10.1300/J070v14n02_02. PMID 15914409. 
  97. ^ Arata, C. (1998). To tell or not to tell: Current functioning of child sexual abuse survivors who disclosed their victimization. Child Maltreatment, 3(1), 63.71.
  98. ^ a b Palmer, S.; Brown, R.; Rae-Grant, N.; Loughlin, J. M. (1999). "Responding to children's disclosure of familial abuse: what survivors tell us.". Child Welfare 2 (78): 259–282. 
  99. ^ Ullman, S.E. (2003). "Social reactions to child abuse disclosure: A critical review". Journal of Child Sexual Abuse 12 (1): 89–121. doi:10.1300/J070v12n01_05. PMID 16221661. 
  100. ^ Roesler, T.A. (1994). "Reactions to disclosure of childhood sexual abuse: the effect on adult symptoms". Journal of Nervous and Mental Disease 182 (11): 618–624. doi:10.1097/00005053-199411000-00004. PMID 7964669. 
  101. ^ "Responding To Child Sexual Abuse." American Academy of Child & Adolescent Psychiatry.
  102. ^ Brown, Asa Don, "The effects of childhood trauma on adult perception and worldview". (Dissertation) Capella University, 2008, 152 pages. AAT 3297512. ISBN 978-0-549047057-1; Publication #3297512.
  103. ^ a b Cynthia Winn; Anthony J. Urquiza (2004). Treatment For Abused And Neglected Children: Infancy To Age 18 - User Manual Series. Diane Pub Co. ISBN 0-7881-1661-4. 
  104. ^ Swaby, AN.; Morgan, KA. (2009). "The relationship between childhood sexual abuse and sexual dysfunction in Jamaican adults.". J Child Sex Abus 18 (3): 247–66. doi:10.1080/10538710902902679. PMID 19856732. 
  105. ^ Edmond, T.; Rubin, A. (2004). "Assessing the long-term effects of EMDR: results from an 18-month follow-up study with adult female survivors of CSA.". J Child Sex Abus 13 (1): 69–86. doi:10.1300/J070v13n01_04. PMID 15353377. 
  106. ^ Fergusson, DM.; Lynskey, MT.; Horwood, LJ. (Oct 1996). "Childhood sexual abuse and psychiatric disorder in young adulthood: I. Prevalence of sexual abuse and factors associated with sexual abuse.". J Am Acad Child Adolesc Psychiatry 35 (10): 1355–64. doi:10.1097/00004583-199610000-00023. PMID 8885590. 
  107. ^ Joint Submission by The Office of the Governor C.L. Butch Otter, Governor and The Office of the Attorney General Lawrence Wasden, Attorney General January, 2008. "The Prosecution of Child Sexual Abuse in Idaho July 1, 2006–June 30, 2007" (pdf). Diakses 2008-01-28. 
  108. ^ Idaho Releases Yearly Report on Sexual Abuse, KPVI.com, Suzanne Hobbs
  109. ^ M. S., Denov (01-AUG-2003). "The myth of innocence: sexual scripts and the recognition of child sexual abuse by female perpetrators". The Journal of Sex Research 40 (3): 303–314. doi:10.1080/00224490309552195. 
  110. ^ a b Educator Sexual Misconduct: A Synthesis of the Literature", U.S. Department of Education, 2004, p25, Shakeshaft, C.
  111. ^ Maletzky, B.M. (1993). "Factors associated with success and failure in the behavioral and cognitive treatment of sexual offenders". Annals of Sex Research 6: 241–258. doi:10.1007/BF00856862. 
  112. ^ Tomeo, M; Templer, D; Anderson, S; Kotler, D (2001). "Comparative Data of Childhood and Adolescence Molestation in Heterosexual and Homosexual Persons". Archives of Sexual Behavior 30: 5. 
  113. ^ Shakeshaft, C, "Educator Sexual Misconduct: A Synthesis of the Literature", U.S. Department of Education, 2004, p.24-25.
  114. ^ a b Groth, A. Nicholas & Birnbaum, H. Jean (1978). "Adult sexual orientation and attraction to underage persons," Archives of Sexual Behavior Vo. 7, No. 3, 175-181
  115. ^ Holmes, Ronald M.; Holmes, Stephen T. (2002-03-12). Profiling Violent Crimes: An Investigative Tool. Thousand Oaks, CA: Sage Publications, Inc. ISBN 9780761925934. 
  116. ^ "Pedophilia". Psychology Today. Sussex Publishers, LLC. 7 September 2006. 
  117. ^ E L Rezmovic ; D Sloane ; D Alexander ; B Seltser ; T Jessor (1996). "Cycle of Sexual Abuse: Research Inconclusive About Whether Child Victims Become Adult Abusers" (PDF). US Government Accountability Office General Government Division United States. 
  118. ^ Ward, T.; Hudson, S. M.; Marshall, W. L. (1995). "Cognitive distortions and affective deficits in sex offenders: A cognitive deconstructionist interpretation". Sexual Abuse: A Journal of Research and Treatment 7: 67–83. 
  119. ^ World Health Organization, International Statistical Classification of Diseases and Related Health Problems 10. § F65.4
  120. ^ American Psychiatric Association (2000). Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders (fourth edition text revision), § 302.2
  121. ^ ""pedophilia" (n.d.)". The American Heritage Stedman's Medical Dictionary. 2008-05-06. "The act or fantasy on the part of an adult of engaging in sexual activity with a child or children." 
  122. ^ ""pedophile" (n.d.)". The American Heritage Dictionary of the English Language, Fourth Edition. 2008-05-06. 
  123. ^ "American Psychiatric Association Statement Diagnostic Criteria for Pedophilia" (PDF). American Psychiatric Association. 2003-06-17. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2007-06-29. 
  124. ^ Self-Report of Crimes Committed by Sex Offenders, M. Weinrott and M. Saylor, Journal of Interpersonal Violence, vol.6 (1991). A study finding that child sexual offenders self-reported high degree of "crossover" sexual offenses, defined as rapes of adult women, as well as of both related and non-related children).
  125. ^ See, for example, State v. Frazier, 2005-Ohio-3356.
  126. ^ See, for example, Prosecuting Child Sex Tourists at Home, Margaret A. Healy, Fordham International Law Journal, vol.18, 1995.
  127. ^ How We Can Fight Child Abuse, Andrew Vachss, Parade Magazine, August 20, 1989.
  128. ^ Myths and Facts About Sex Offenders
  129. ^ Hanson RK, Steffy RA, Gauthier R (August 1993). "Long-term recidivism of child molesters". Journal of Consulting and Clinical Psychology 61 (4): 646–52. doi:10.1037/0022-006X.61.4.646. PMID 8370860. 
  130. ^ Frisbie, L.V. (1965). Treated sex offenders who reverted to sexually deviant behavior. Federal Probation
  131. ^ Shaw JA, Lewis JE, Loeb A, Rosado J, Rodriguez RA (December 2000). "Child on child sexual abuse: psychological perspectives". Child Abuse & Neglect 24 (12): 1591–600. doi:10.1016/S0145-2134(00)00212-X. PMID 11197037. 
  132. ^ Caffaro, J; Conncaffaro, A (2005). "Treating sibling abuse families". Aggression and Violent Behavior 10: 604. doi:10.1016/j.avb.2004.12.001. 
  133. ^ Gray A, Pithers WD, Busconi A, Houchens P (June 1999). "Developmental and etiological characteristics of children with sexual behavior problems: treatment implications". Child Abuse & Neglect 23 (6): 601–21. doi:10.1016/S0145-2134(99)00027-7. PMID 10391518. 
  134. ^ Gray, Alison; Busconi, Aida; Houchens, Paul; Pithers, William D. (1997). "Children with sexual behavior problems and their caregivers: Demographics, functioning, and clinical patterns". Sexual Abuse: A Journal of Research and Treatment 9: 267. doi:10.1007/BF02674853. 
  135. ^ Bromberg, Daniel S.; Johnson, Blair T. (2001). "Sexual interest in children, child sexual abuse, and psychological sequelae for children". Psychology in the Schools 38: 343. doi:10.1002/pits.1023. 
  136. ^ Wieckowski, Edward; Hartsoe, Peggy; Mayer, Arthur; Shortz, Joianne (1998). Sexual Abuse: A Journal of Research and Treatment 10: 293. doi:10.1023/A:1022194021593. 
  137. ^ a b Oprah scandal rocks South Africa
  138. ^ a b South Africa’s rape shock
  139. ^ United Nations HIV/AIDS Fact Sheet, United Nations Development Programme, 2002.
  140. ^ a b South African Men Rape Babies as "Cure" for AIDS, Jane Flanagan, Daily Telegraph (UK), November 11, 2001.
  141. ^ Child Rape: A Taboo within the AIDS Taboo: More and more girls are being raped by men who believe this will 'cleanse' them of the disease, but people don't want to confront the issue, by Prega Govender, Sunday Times (South Africa), April 4, 1999.
  142. ^ Child rape on the rise in eastern Congo
  143. ^ DR Congo child rape victim dies
  144. ^ Adshead, Gwen (1994). "Looking for clues - A review of the literature on false allegations of sexual abuse in childhood". In Sinason, Valerie. Treating Survivors of Satanist Abuse. New York: Routledge. hlm. 57–65. ISBN 0-415-10542-0. 
  145. ^ Kendall-Tackett KA, Williams LM, Finkelhor D (January 1993). "Impact of sexual abuse on children: a review and synthesis of recent empirical studies". Psychological Bulletin 113 (1): 164–80. doi:10.1037/0033-2909.113.1.164. PMID 8426874. 
  146. ^ a b Finkelhor D (1993). "Epidemiological factors in the clinical identification of child sexual abuse". Child Abuse & Neglect 17 (1): 67–70. doi:10.1016/0145-2134(93)90009-T. PMID 8435788. 
  147. ^ Goldman, Juliette D. G.; Padayachi, Usha K. (November 2000). "Some methodological problems in estimating incidence and prevalence in child sexual abuse research". Journal of Sex Research 37 (4): 305–14. doi:10.1080/00224490009552052. 
  148. ^ Gorey, Kevin; Leslie, DR (April 1997). "The prevalence of child sexual abuse: Integrative review adjustment for potential response and measurement biases". Child abuse and neglect 21 (4): 391–398. doi:10.1016/S0145-2134(96)00180-9. PMID 9134267. 
  149. ^ Baker, AW; Duncan, SP (1985). "Child sexual abuse: a study of prevalence in Great Britain.". Child Abuse and Neglect 9 (4): 457–67. doi:10.1016/0145-2134(85)90054-7. PMID 4084825. 
  150. ^ Rind, B; Tromovitch, P., & Bauserman, R. (1998). "A meta-analytic examination of assumed properties of child sexual abuse using college samples.". Psychological Bulletin 124 (1): 22–53. doi:10.1037/0033-2909.124.1.22. PMID 9670820. 
  151. ^ "ACF Questions and Answers Support". Administration on Children and Families. US Department of Health and Human Services. Diakses December 26, 2007. 
  152. ^ "Child Maltreatment 2005". Administration on Children and Families. US Department of Health and Human Services. Diakses December 26, 2007. 
  153. ^ "Child Sexual Abuse". Facts for Families, No. 9. American Academy of Child and Adolescent Psychiatry. May 2008. 
  154. ^ Herman, Judith (1981). Father-Daughter Incest. Cambridge, Massachusetts: Harvard University Press. hlm. 282. ISBN 0-674-29506-4. 
  155. ^ Sariola, H. & Uutela, A. (1996). The prevalence and context of incest abuse in Finland. Child Abuse & Neglect, Volume 20, Issue 9, September 1996, Pages 843-850.
  156. ^ Keuhnle, K., Assessing Allegations of Child Sexual Abuse, Professional Resources Press, Sarastota, FL, 1996
  157. ^ pg7., In. Keuhnle, K., Assessing Allegations of Child Sexual Abuse, Professional Resources Press, Sarastota, FL, 1996
  158. ^ a b Shakeshaft, C, "Educator Sexual Misconduct: A Synthesis of the Literature", U.S. Department of Education, 2004
  159. ^ Shakeshaft, C, "Educator Sexual Misconduct: A Synthesis of the Literature", U.S. Department of Education, 2004, p26.
  160. ^ Watkins, B.; Bentovim, A. (1992). "The sexual abuse of male children and adolescents: a review of current research". Journal of Clinical Psychology & Psychiatry 33 (10): 197–248. doi:10.1111/j.1469-7610.1992.tb00862.x. 
  161. ^ Shakeshaft, C, "Educator Sexual Misconduct: A Synthesis of the Literature", U.S. Department of Education, 2004, p22.
  162. ^ Denov, Myriam S. (2004) "Perspectives on Female Sex Offending: A Culture of Denial"
  163. ^ Young, Cathy, "Double Standards: The Bias Against Male Victims of Sexual Abuse", 2002, Reasononline
  164. ^ Dirty Diplomacy, Craig Murray, Scribner, 2007
  165. ^ a b c "Study on Child Abuse: India 2007" (PDF). Published by the Government of India, (Ministry of Women and Child Development). 
  166. ^ "Women's Rights by Amy Steiner". Georgetown University. 
  167. ^ "Budget Analysis for Child Protection" (PDF). Published by the Government of India, (Ministry of Women and Child Development). 
  168. ^ http://www.detiknews.com/read/2010/12/22/191329/1531095/10/kpai-banyak-temukan-kekerasan-seksual-pada-anak-di-tahun-2010
  169. ^ http://nasional.kompas.com/read/2008/04/10/22173758/sodomi.kasus.kejahatan.anak.tertinggi
  170. ^ http://www.tempointeraktif.com/hg/kriminal/2011/03/25/brk,20110325-322818,id.html
  171. ^ {{Kekearasan Anak di Bali}}
  172. ^ a b c d analisa daily.com
  173. ^ Bripka E mengaku pelaku sodomi
  174. ^ SA akui sodomi bocah bersama seorang polisi
  175. ^ Pelaku bujuk korban dengan makanan ringan
  176. ^ Levesque, Roger J. R. (1999). Sexual Abuse of Children: A Human Rights Perspective. Indiana University Press. hlm. 1,5–6,176–180. ISBN 0253334713. "Masyarakat dunia sekarang mengakui hak asasi fundamental anak dari pelecehan seksual. Hak ini telah ditunjukkan dalam sejumlah deklarasi, pertemuan, dan program aksi. Memang, hak perlindungan dari kekerasan seksual sekarang begitu dipegang teguh dalam HAM sehingga tidak ada satu negeripun yang dapat melepaskan kewajibannya." 
  177. ^ "United Nations Convention on the Rights of the Child". Office of the United Nations High Commissioner for Human Rights. 1989. "Partai harus mengambil tindakan legislatif, administratif, sosial, dan pendidikan yang sesuai untuk melindungi anak dari segala jenis kekerasan fisik atau mental, cedera atau pelecehan, pengabaian atau perlakuan sembrono, penganiayaan atau eksploitasi, termasuk pelecehan seksual... Partai negara bertanggung jawab untuk melindungi anak dari segala jenis eksploitasi dan pelecehan seksual. Untuk tujuan tersebut, Partai Negara khususnya harus mengambil tindakan nasional, bilateral, dan multilateral yang sesuai untuk mencegah: (a) Bujukan atau paksaan terhadap anak untuk terlibat dalam aktivitas seksual apapun yang melanggar hukum; (b) Eksploitasi anak dalam prostitusi maupun praktek seksual lain yang tidak sah; (c) Eksploitasi anak dalam pertunjukan dan materi pornografi." 
  178. ^ Black's Law Dictionary 8th Edition. child, "at common law, a person who has not reached the age of 14." See also definition under rape "carnal knowledge of a child is frequently declared to be rape by statute."
  179. ^ United Nations Convention on the Rights of the Child.
  180. ^ United Nations Treaty Collection. Convention on the Rights of the Child . Diakses 26 November 2008.
  181. ^ Child Rights Information Network (2008). Convention on the Rights of the Child. Diakses 26 November 2008.
  182. ^ Amnesty International USA (2007). Convention on the Rights of the Child: Frequently Asked Questions. Diakses 26 November 2008.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Lew, Mike (2004). Victims No Longer (Second Edition) : The Classic Guide for Men Recovering from Sexual Child Abuse. Perennial Currents. ISBN 006053026X. 
  • Cynthia Crosson-Tower (2008). Understanding child abuse and neglect. Boston: Pearson/Allyn & Bacon. ISBN 0-205-50326-8. 
  • Asa Don Brown (2009). Posttraumatic stress disorder in childhood. New Orleans: Family and Marriage Counseling, FMC. 
  • Lascaratos, J; Ascaratos J; Poulakou-Rebelakou, E (2000). "Child Sexual abuse: Historical cases in the Byzantine Empire (324–1453 A.D.)". Child Abuse& Neglect 24 (8): 1085–1090. doi:10.1016/S0145-2134(00)00156-3. 
  • Durkin, KF; Clifton DB (1999). "Propagandizing pederasty: A thematic analysis of the on-line exculpatory accounts of unrepentant pedophiles". Deviant Behavior 20 (2): 103–127. doi:10.1080/016396299266524. 
  • Zimring, Franklin E. (2009). An American Travesty: Legal Responses to Adolescent Sexual Offending. University of Chicago Press. ISBN 9780226983585. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]