Pandemi COVID-19 di Portugal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi koronavirus di Portugal
Pt(covid19.png
Peta munisipalitas dengan kasus koronavirus (per 29 April 2020):[1]
    
300-2999 kasus terkonfirmasi
    
30-299 kasus terkonfirmasi
    
3-29 kasus terkonfirmasi
    
1-3 kasus terkonfirmasi
    
0 kasus terkonfirmasi
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiPortugal
Kasus pertamaPorto
Tanggal kemunculan2 Maret 2020
(10 bulan, 2 minggu dan 2 hari)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi26,182[1]
Kasus dicurigai262,041[1]
Kasus sembuh2,076[1]
Kematian
1,089[1]
Situs web resmi
covid19.min-saude.pt
Kasus yang dicurigai belum dikonfirmasi karena galur ini sedang diteliti di laboratorium. Beberapa galur lain mungkin telah dicegah.

Pandemi koronavirus di Portugal pertama kali dikonfirmasi pada tanggal yang sama saat penyakit koronavirus masuk ke Indonesia yaitu 2 Maret 2020 oleh Direktorat Jenderal Kesehatan di kota Porto.[2]

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengkonfirmasi bahwa novel coronavirus adalah penyebab penyakit pernapasan pada sekelompok orang di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, Tiongkok, yang dilaporkan ke WHO pada 31 Desember 2019.[3]

Rasio fatalitas kasus untuk COVID-19 telah jauh lebih rendah daripada SARS tahun 2003, tetapi transmisi telah secara signifikan lebih besar, dengan total korban jiwa yang signifikan.[4]

Peringatan[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Maret 2020, pemerintah Portugal menyatakan tingkat siaga tertinggi karena COVID-19 dan akan mempertahankannya hingga 9 April.  Portugal memasuki Fase Mitigasi saat Transmisi Komunitas terdeteksi dan ada kebutuhan untuk mengimplementasikan tindakan yang lebih keras.[5]

Pada tanggal 18 Maret, Presiden Portugal, Marcelo Rebelo de Sousa, mendeklarasikan keseluruhan wilayah Portugal dalam Keadaan Darurat selama lima belas hari berikutnya, dengan kemungkinan pembaruan, yang pertama sejak Revolusi Anyelir pada tahun 1974.[6]

Pada tanggal 24 Maret, Pemerintah Portugal mengakui bahwa negara tersebut tidak dapat lagi mencegah penyebaran COVID-19, karena sudah menyebar luas, dan, pada tanggal 26 Maret, negara tersebut memasuki Tahap Mitigasi. Situs perawatan kesehatan yang didedikasikan untuk melawan penyakit dimulai termasuk kelompok Pusat Kesehatan Portugal (agrupamentos de centros de saúde, ACES).[7]

Pada tanggal 2 April, Parlemen menyetujui  perpanjangan Keadaan Darurat, yang diminta oleh Presiden. Keadaan Darurat akan tetap sampai 17 April, tergantung perpanjangan lebih lanjut dari durasi yang sama. Di bawah peraturan baru, untuk perayaan Paskah, dari 9 April (Kamis Putih) hingga 13 April (Senin Paskah) Pemerintah Portugal menetapkan langkah-langkah khusus dalam membatasi pergerakan orang di antara kota-kota (Portugis: municípios or concelhos) dengan sedikit pengecualian, menutup semua bandara ke transportasi sipil dan peningkatan kontrol di perbatasan nasional.[8]

Pada tanggal 30 April, Dewan Menteri Portugal menyetujui rencana untuk mulai melepaskan negara dari tindakan wabah COVID-19 dan membatalkan Keadaan Darurat. Rencana tersebut dibagi dalam tiga tahap (tanggal): 4 Mei, 18 Mei, dan 1 Juni.[9]

Pada 2 Mei Keadaan Darurat dibatalkan.[10]

Pada 4 Mei Portugal memulai fase pertama dalam meredakan pembatasan[11]:

  • Tukang cukur dan salon rambut terbuka tetapi dengan batasan dan janji kesehatan;
  • Toko-toko kecil dengan kurang dari 200m2 dapat dibuka tetapi tidak dapat memiliki lebih dari 5 klien/100m2 dan semua harus menggunakan topeng;
  • Orang dapat menggunakan transportasi umum jika pekerjaan jarak jauh tidak dapat dicapai. Hanya dapat diisi sampai 2/3 dan semua penumpang harus menggunakan masker;
  • Semua layanan publik terbuka untuk semua orang dengan janji temu dan berkewajiban menggunakan topeng;
  • Latihan fisik hanya di luar ruangan;
  • Perpustakaan dan Arsip terbuka;
  • Dilarang berkumpul lebih dari 10 orang.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e "Ponto de Situação em Portugal". covid19.min-saude.pt (dalam bahasa Portugis). 
  2. ^ "Projeto do Decreto do Presidente da República de Renovação do Estado de Emergência" (PDF) (dalam bahasa Portugis). 
  3. ^ Reynolds, Matt (4 March 2020). "What is coronavirus and how close is it to becoming a pandemic?". Wired UK. ISSN 1357-0978. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2020. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  4. ^ "Crunching the numbers for coronavirus". Imperial News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 March 2020. Diakses tanggal 15 March 2020. 
  5. ^ "Covid-19. Estado de alerta até pelo menos 9 de abril". Expresso. 13 March 2020. Diakses tanggal 13 March 2020. 
  6. ^ "Mensagem do Presidente da República ao País sobre a declaração do estado de emergência (Palácio de Belém, 18 de março de 2020)" [Message of the President of the Republic to the Country on the declaration of a state of emergency]. Presidency of the Portuguese Republic (dalam bahasa Portugis). 18 March 2020. Diakses tanggal 18 March 2020. 
  7. ^ "Portugal em fase de mitigação a partir de quinta-feira". Expresso (dalam bahasa Portugis). 24 March 2020. 
  8. ^ "Parlamento aprova prolongamento do estado de emergência até 17 de abril". Sapo (dalam bahasa Portugis). 2 April 2020. Diakses tanggal 2 April 2020. 
  9. ^ "Plano de desconfinamento em Portugal: conheça aqui todas as datas e medidas". Sic Notíicias. 30 April 2020. Diakses tanggal 4 May 2020. 
  10. ^ covid19.min-saude.pt
  11. ^ "Isto é tudo o que pode voltar a fazer a partir desta segunda-feira". Jornal Expresso. 4 May 2020.