Pandemi COVID-19 di India

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi COVID-19 di India
India COVID-19 cases density map.svg
Peta kasus yang dikonfirmasi per juta penduduk
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2[1]
LokasiIndia
Kasus pertamaThrissur, Kerala[2]
Tanggal kemunculan30 Januari 2020
(10 bulan dan 4 hari)[3]
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok[4]
Kasus terkonfirmasi9.534.964[5]
Kasus dirawat
422.943[5]
Kasus sembuh8.973.373[5]
Kematian
138.648[5]
Situs web resmi
www.mohfw.gov.in

Pandemi COVID-19 di India dikonfirmasikan saat kasus pertamanya dilaporkan pada 30 Januari 2020 yang berasal dari Tiongkok. Pada 19 April 2020, Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga telah mengkonfirmasi total 15.712 kasus, 2.231 pemulihan (termasuk 1 migrasi) dan 507 kematian di negara itu. Para ahli menyarankan jumlah infeksi bisa jauh lebih tinggi karena tingkat pengujian India termasuk yang terendah di dunia. Tingkat infeksi COVID-19 di India dilaporkan 1,7, secara signifikan lebih rendah daripada di negara-negara yang terkena dampak terburuk.[6]

Wabah ini telah dinyatakan sebagai epidemi di lebih dari selusin negara bagian dan wilayah persatuan, di mana ketentuan Undang-Undang Penyakit Epidemi, 1897 telah diajukan, dan lembaga-lembaga pendidikan dan banyak perusahaan komersial telah ditutup. India telah menangguhkan semua visa turis, karena sebagian besar kasus yang dikonfirmasi terkait dengan negara lain.[7]

Pada 22 Maret 2020, India mengamati jam malam publik sukarela selama 14 jam di kantor perdana menteri Narendra Modi. Pemerintah menindaklanjutinya dengan penguncian di 75 distrik di mana kasus COVID telah terjadi serta semua kota besar.   Selanjutnya, pada 24 Maret, perdana menteri memerintahkan penutupan secara nasional selama 21 hari, yang memengaruhi seluruh 1,3 miliar populasi India. Pada 14 April, perdana menteri memperpanjang penguncian nasional yang sedang berlangsung hingga 3 Mei.[8]

Michael Ryan, direktur eksekutif program darurat kesehatan Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan bahwa India memiliki "kapasitas yang luar biasa" untuk menangani wabah koronavirus dan, sebagai negara terpadat kedua, akan memiliki dampak besar pada kemampuan dunia untuk menangani dengan itu. Komentator lain khawatir tentang kehancuran ekonomi yang disebabkan oleh penutupan, yang memiliki efek besar pada pekerja informal, usaha mikro dan kecil, petani dan wiraswasta, yang dibiarkan tanpa mata pencaharian karena tidak adanya transportasi dan akses ke pasar.[9]

Pengamat menyatakan bahwa penguncian telah memperlambat tingkat pertumbuhan pandemi pada 6 April menjadi tingkat dua kali lipat setiap 6 hari, dan pada 18 April, hingga tingkat penggandaan setiap 8 hari.[10]

Pelacak Respons Pemerintah Oxford Covid-19 (OxCGRT), dalam laporannya berdasarkan data dari 73 negara, melaporkan bahwa Pemerintah India telah merespons lebih ketat daripada negara lain dalam menangani pandemi ini. Ini mencatat tindakan cepat pemerintah, kebijakan darurat membuat investasi darurat dalam perawatan kesehatan, langkah-langkah fiskal, investasi dalam penelitian vaksin dan respons aktif terhadap situasi, dan mencetak India dengan "100" karena keketatannya.[11]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Coronavirus disease named Covid-19". BBC News Online. 11 February 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2020. Diakses tanggal 15 February 2020. 
  2. ^ "Kerala confirmed first novel coronavirus case in India". India Today. 30 January 2020. 
  3. ^ David Reid (30 January 2020). "India confirms its first coronavirus case". CNBC (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 28 March 2020. 
  4. ^ Sheikh, Knvul; Rabin, Roni Caryn (10 March 2020). "The Coronavirus: What Scientists Have Learned So Far". The New York Times. Diakses tanggal 24 March 2020. 
  5. ^ a b c d "Home | Ministry of Health and Family Welfare | GOI". mohfw.gov.in. Diakses tanggal 4 Desember 2020. 
  6. ^ "PNG Confirms first Case of Coronavirus-COVID -19". Diakses tanggal 20 March 2020. 
  7. ^ "WHO Director-General's opening remarks at the media briefing on COVID-19 – 11 March 2020". www.who.int (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-14. 
  8. ^ "India's Coronavirus Lockdown: What It Looks Like When India's 1.3 Billion People Stay Home". Ndtv.com. 2019-02-22. Diakses tanggal 2020-04-11. 
  9. ^ Debraj Ray, S. Subramanian, Lore Vandewalle, India's Lockdown, The India Forum, 11 April 2020. "But in societies like India, a lockdown can kill: via job loss, increased vulnerability to economic shocks, and via social stigma and misinformation. Then the objective of saving lives as a whole may or may not be achieved by a draconian lockdown."
  10. ^ "India's response to COVID outbreak". Press Information Bureau. 2020-03-28. Diakses tanggal 2020-04-04. 
  11. ^ DelhiApril 10, India Today Bureau New; April 10, 2020UPDATED:; Ist, 2020 21:07. "India scores high on Covid-19 response tracker made by Oxford University". India Today.