Pandemi Covid-19 di Asia Tenggara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi COVID-19 di Asia Tenggara
COVID-19 pandemic Southeast Asia map.svg
Kasus terkonfirmasi di Asia Tenggara pada 26 September 2021
  <1.000 kasus
  1.000–9.999 kasus
  10.000–99.999 kasus
  100.000–999.999 kasus
  ≥1.000.000 kasus
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiAsia Tenggara
Kasus pertamaBangkok, Thailand
Tanggal kemunculan13 Januari 2020
(1 tahun, 8 bulan, 1 minggu dan 6 hari)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi9.928.616[1]
Kasus dirawat
1.061.414[1]
Kasus sembuh8.646.991[1]
Kematian
220.211[1]
Wilayah terdampak
11 negara[1]
Situs web resmi
ASEAN COVID-19 Cases

Pandemi COVID-19 di Asia Tenggara adalah bagian dari pandemi seluruh dunia dari penyakit koronavirus 2019 (COVID-19) yang disebabkan oleh sindrom pernapasan akut berat koronavirus 2 (SARS-CoV-2). Virus tersebut dikonfirmasikan mencapai Asia Tenggara pada 13 Januari 2020, ketika seorang wanita berusia 61 tahun dari Wuhan dinyatakan positif di Thailand, menjadikannya negara pertama selain Tiongkok yang melaporkan sebuah kasuse.[2] Kematian pertama terjadi pada 2 Februari, yang menimpa seorang pria Tionghoa berusia 44 tahun di Filipina, juga yang pertama di luar Tiongkok.[3] Pada 24 Maret, seluruh negara di wilayah tersebut mengumumkan setidaknya satu kasus.

Pada 26 September 2021, Indonesia memiliki jumlah kasus dan kematian tertinggi, menyalip Filipina dalam kedua aspek tersebut. Brunei merupakan negara kurang terdampak kedua di Asia (tidak termasuk daerah administratif khusus Makau, Turkmenistan, dan Korea Utara; dua yang terakhir melaporkan nol kasus).

Catatan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e "COVID-19 Update". 29 August 2021. 
  2. ^ Cheung, Elizabeth (13 January 2020). "Thailand confirms first case of Wuhan virus outside China". South China Morning Post. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 January 2020. Diakses tanggal 18 June 2020. 
  3. ^ Ramzy, Austin; May, Tiffany (2 February 2020). "Philippines Reports First Coronavirus Death Outside China". The New York Times. Diakses tanggal 18 June 2020.