Mozambik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Mozambique)
Republik Mozambik

  • República de Moçambique  (Portugis)
{{{coat_alt}}}
Lambang
Lagu kebangsaanPátria Amada  (Portugis)
"Tanah Air Tercinta"
Lokasi  Mozambik  (biru tua) – di Afrika  (biru muda & abu-abu gelap) – di Uni Afrika  (biru muda)
Lokasi  Mozambik  (biru tua)

– di Afrika  (biru muda & abu-abu gelap)
– di Uni Afrika  (biru muda)

Lokasi Mozambik
Ibu kotaMaputo
25°57′S 32°35′E / 25.950°S 32.583°E / -25.950; 32.583
Bahasa resmiPortugis
PemerintahanRepublik semi-presidensial[1][2][3]
• Presiden
Filipe Nyusi
Carlos Agostinho do Rosário
LegislatifMajelis Republik
Kemerdekaan
• dari Portugal
25 Juni 1975
• Konstitusi saat ini
30 November 1990
Luas
 - Total
801,590 km2 (35)
 - Perairan (%)
2,2
Populasi
 - Perkiraan 2014
24.692.144[4] (50)
 - Sensus Penduduk 2007
21.397.000 (52)
28,7/km2 (178)
PDB (KKB)2016
 - Total
$ 35,313 miliar[5]
$ 1.228[5]
PDB (nominal)2016
 - Total
$ 12,045 miliar[5]
$ 419[5]
Gini (2014) 54,0[6]
tinggi
IPM (2021)Penurunan 0,446[7]
rendah · 185
Mata uangMetical Mozambik
(MZN)
Zona waktuCAT
(UTC+2)
Lajur kemudikiri
Kode telepon+258
Ranah Internet.mz

Republik Mozambik (Portugis: República de Moçambique) adalah sebuah negara di Afrika bagian tenggara yang berbatasan dengan Afrika Selatan, Eswatini, Tanzania, Malawi, Zambia dan Zimbabwe. Mozambik merupakan anggota Komunitas Negara-Negara Berbahasa Portugis dan Persemakmuran. Ibu kota sekaligus kota terbesarnya ialah Maputo yang terletak di penghujung bagian selatan.

Selama abad pertama dan kelima masehi, suku-suku berbahasa Bantu bermigrasi dari ujung utara dan barat menempati wilayah ini. Kemudian suku Swahili, dan kemudian Arab, membangun perdagangan maritim di sepanjang pantai sampai tibanya bangsa Eropa. Vasco da Gama menjelajahi wilayah ini pada tahun 1498 dan akhirnya wilayah ini menjadi jajahan Portugal mulai tahun 1505. Setelah penjajahan Portugal berlangsung selama empat abad, Mozambik memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1975, dan mendeklarasikan diri sebagai Republik Rakyat Mozambik, di mana rezim Komunis menguasai negeri ini hingga akhir 1990an. Setelah dua tahun merdeka, timbul perang sipil yang berkepanjangan mulai tahun 1977 hingga tahun 1992. Pada tahun 1994, Mozambik menyelenggarakan pemilu pertamanya dengan peserta multipartai dan memperoleh kestabilan politik setelahnya.

Mozambik merupakan salah satu negara miskin dan tertinggal di dunia. Mozambik memiliki kekayaan alam yang banyak dan luas. Perekonomian negara sebagian besar bergantung pada pertanian, tetapi industri, terutama makanan dan minuman, pabrik kimia, aluminium, dan produksi minyak bumi semakin bertambah, begitupun dengan sektor pariwisata. Negara ini menjalin kerja sama khusus dengan Afrika Selatan dalam hubungan perdagangan, sekaligus sebagai tempat bagi penanaman modal asing dari Afrika Selatan. Portugal, Brasil, Spanyol, dan Belgia juga merupakan rekan yang penting dalam kerja sama ekonomi. Sejak tahun 2001, rata-rata pertumbuhan PDB (Produk Domestik Bruto) Mozambik termasuk tinggi. Namun, peringkat negeri ini masih rendah dalam ukuran PDB per Kapita, Indeks Pembangunan Manusia, Kesenjangan Sosial, dan Usia Harapan. Meskipun penganut agama Kristen lebih banyak dibanding Islam namun Mozambik termasuk kedalam anggota OKI.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pulau Mozambik adalah pulau karang kecil di mulut Teluk Mossuril di pantai Nacala , Mozambik utara, pertama kali dijelajahi oleh orang Eropa pada akhir abad ke-15. Setelah Portugis menginvasi Mozambik pada sekitar 1500, pos perdagangan dan benteng Portugis menggantikan militer Arab, menjadi pelabuhan panggilan reguler pada rute laut Eropa baru ke timur.

Perjalanan Vasco da Gama di sekitar Tanjung Harapan pada tahun 1498 menandai masuknya Portugis ke dalam perdagangan, politik, dan masyarakat di wilayah tersebut. Portugis mendapatkan kendali atas Pulau Mozambik dan kota pelabuhan Sofala pada awal abad ke-16, dan pada tahun 1530-an, kelompok-kelompok kecil pedagang dan calon pembeli Portugis mencari emas menembus wilayah pedalaman, di mana mereka mendirikan garnisun dan pos perdagangan di Sena dan Tete di Sungai Zambezi dan mencoba untuk mendapatkan kontrol eksklusif atas perdagangan emas.

Di bagian tengah wilayah Mozambik, Portugis berusaha untuk melegitimasi dan mengkonsolidasikan posisi perdagangan dan pemukiman mereka melalui penciptaan prazos (hibah tanah) yang terkait dengan pemukiman dan administrasi mereka. Sementara prazos awalnya dikembangkan untuk dipegang oleh Portugis, melalui perkawinan silang mereka menjadi Portugis Afrika atau pusat-pusat Indian Afrika dipertahankan oleh tentara budak Afrika besar yang dikenal sebagai Chikunda . Secara historis di Mozambik ada perbudakan. Manusia dibeli dan dijual oleh kepala suku Afrika, pertama kepada pedagang Muslim Arab dan dikirim ke kota dan perkebunan Asia Timur Tengah, dan kemudian ke pedagang Portugis dan Eropa lainnya juga. Banyak budak Mozambik dipasok oleh kepala suku yang menyerbu suku-suku yang bertikai dan menjual tawanan mereka ke prazeiros .

Meskipun pengaruh Portugis berangsur-angsur meluas, kekuatannya terbatas dan dilaksanakan melalui pemukim individu dan pejabat yang diberi otonomi luas. Portugis mampu merebut sebagian besar perdagangan pantai dari Muslim Arab antara 1500 dan 1700, tetapi, dengan penyitaan Muslim Arab dari pijakan utama Portugal di Fort Jesus di Pulau Mombasa (sekarang di Kenya) pada tahun 1698, bandul mulai bergoyang arah lainnya. Akibatnya, investasi tertinggal sementara Lisbon mengabdikan dirinya pada perdagangan yang lebih menguntungkan dengan India dan Timur Jauh dan kolonisasi Brasil.

Selama perang ini, orang- orang Arab Mazrui dan Oman merebut kembali sebagian besar perdagangan Samudra Hindia, memaksa Portugis mundur ke selatan. Banyak prazos telah menurun pada pertengahan abad ke-19, tetapi beberapa di antaranya selamat. Selama abad ke-19 kekuatan-kekuatan Eropa lainnya, terutama Inggris ( British South Africa Company ) dan Prancis (Madagaskar), semakin terlibat dalam perdagangan dan politik wilayah di sekitar wilayah Afrika Timur Portugis .

Pada awal abad ke-20 Portugis telah memindahkan administrasi sebagian besar Mozambik ke perusahaan swasta besar, seperti Perusahaan Mozambik , Perusahaan Zambezia dan Perusahaan Niassa , dikendalikan dan dibiayai sebagian besar oleh pemodal "Inggris" seperti Solomon Joel , yang mendirikan jalur kereta api. baris ke koloni tetangga mereka (Afrika Selatan dan Rhodesia). Meskipun perbudakan telah dihapuskan secara hukum di Mozambik, pada akhir abad ke-19 perusahaan-perusahaan Chartered memberlakukan kebijakan kerja paksa dan memasok tenaga kerja Afrika yang murah — sering kali dipaksa — ke tambang dan perkebunan koloni Inggris di dekatnya dan Afrika Selatan. Perusahaan Zambezia, perusahaan penyewaan yang paling menguntungkan, mengambil alih sejumlah kepemilikan prazeiro yang lebih kecil, dan mendirikan pos-pos militer untuk melindungi propertinya. Perusahaan-perusahaan carteran membangun jalan dan pelabuhan untuk membawa barang-barang mereka ke pasar termasuk kereta api yang menghubungkan Zimbabwe sekarang dengan pelabuhan Beira di Mozambik.

Geografi[sunting | sunting sumber]

Peta satelit

Dengan luas 309.475 sq mi (801.537 km2), Mozambik adalah negara terbesar ke-35 di dunia. Mozambik terletak di pesisir tenggara Afrika dan berbatasan dengan Eswatini di selatan, Afrika Selatan di barat daya, Zimbabwe di barat, Zambia dan Malawi di barat laut, Tanzania di utara, dan Samudra Hindia di timur. Mozambik terletak di antara garis lintang 10° dan 27°S, dan garis bujur 30° dan 41°BT.

Negara ini dibagi menjadi dua wilayah topografi oleh Sungai Zambezi. Di sebelah utara Zambezi, jalur pantai yang sempit membuka jalan ke perbukitan pedalaman dan dataran rendah. Dataran tinggi terjal lebih jauh ke barat; mereka termasuk dataran tinggi Niassa, dataran tinggi Namuli atau Shire, dataran tinggi Angonia, dataran tinggi Tete dan dataran tinggi Makonde, ditutupi dengan hutan miombo. Di sebelah selatan Zambezi, dataran rendah lebih luas dengan dataran tinggi Mashonaland dan Pegunungan Lebombo yang terletak jauh di selatan.

Negara ini dialiri oleh lima sungai utama dan beberapa sungai kecil dengan yang terbesar dan terpenting adalah Zambezi. Negara ini memiliki empat danau terkenal: Danau Niassa (atau Malawi), Danau Chiuta, Cahora Bassa, dan Danau Shirwa, semuanya di utara. Kota-kota besar adalah Maputo, Beira, Nampula, Tete, Quelimane, Chimoio, Pemba, Inhambane, Xai-Xai dan Lichinga.

Iklim[sunting | sunting sumber]

Peta klasifikasi iklim Köppen Mozambik

Mozambik memiliki iklim tropis dengan dua musim: musim hujan dari Oktober hingga Maret dan musim kemarau dari April hingga September. Kondisi iklim, bagaimanapun, bervariasi tergantung pada ketinggian. Curah hujan tinggi di sepanjang pantai dan menurun di utara dan selatan. Curah hujan tahunan bervariasi dari 500 hingga 900 mm (19,7 hingga 35,4 inci) tergantung wilayahnya, dengan rata-rata 590 mm (23,2 inci). Siklon biasa terjadi selama musim hujan. Kisaran suhu rata-rata di Maputo adalah dari 13 hingga 24 °C (55,4 hingga 75,2 °F) pada bulan Juli dan dari 22 hingga 31 °C (71,6 hingga 87,8 °F) pada bulan Februari.

Pada tahun 2019 Mozambik mengalami banjir dan kehancuran akibat topan dahsyat Idai dan Kenneth, pertama kalinya dua topan menghantam negara itu dalam satu musim.[8]

Keanekaragaman hayati[sunting | sunting sumber]

Wildebeest biru

Diketahui ada 740 spesies burung di Mozambik, termasuk 20 spesies terancam secara global dan dua spesies introduksi, dan lebih dari 200 spesies mamalia endemik Mozambik, termasuk zebra Selous yang terancam punah, tupai semak Vincent dan 13 spesies langka atau rentan lainnya.

Kawasan lindung meliputi tiga belas cagar hutan, tujuh taman nasional, enam cagar alam, tiga kawasan konservasi perbatasan dan tiga suaka margasatwa atau permainan. Negara ini memiliki skor rata-rata Indeks Integritas Lanskap Hutan 2019 sebesar 6,93/10, peringkat ke-62 secara global dari 172 negara.[9]

Politik[sunting | sunting sumber]

Politik di Mozambik berlangsung dalam kerangka republik demokrasi perwakilan semi-presidensial, di mana Presiden Mozambik adalah kepala negara dan kepala pemerintahan dalam sistem multi-partai.[1][10][11] Kekuasaan eksekutif dijalankan oleh pemerintah. Kekuasaan legislatif dipegang oleh pemerintah dan Majelis Republik. The Economist Intelligence Unit menilai Mozambik sebagai "rezim otoriter" pada tahun 2022.[12]

Majelis Republik (Assembleia da República) memiliki 250 anggota, dipilih untuk masa jabatan lima tahun melalui perwakilan proporsional. Peradilan terdiri dari Mahkamah Agung dan pengadilan provinsi, kabupaten, dan kota.

Hubungan luar negeri[sunting | sunting sumber]

Negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Mozambik
Kedubes Mozambik di Washington, D.C.

Sementara kesetiaan sejak perjuangan pembebasan tetap relevan, kebijakan luar negeri Mozambik menjadi semakin pragmatis. Pilar kembar kebijakan luar negeri Mozambik adalah pemeliharaan hubungan baik dengan tetangganya[13] dan pemeliharaan serta perluasan hubungan dengan mitra pembangunan.[14]

Selama tahun 1970-an dan awal 1980-an, kebijakan luar negeri Mozambik terkait erat dengan perjuangan untuk kekuasaan mayoritas di Rhodesia dan Afrika Selatan serta persaingan negara adidaya dan Perang Dingin.[15] Keputusan Mozambik untuk memberlakukan sanksi PBB terhadap Rhodesia dan menolak akses negara itu ke laut membuat pemerintah Ian Smith melakukan tindakan terbuka dan terselubung untuk menentang negara tersebut. Meskipun pergantian pemerintahan di Zimbabwe pada tahun 1980 menghilangkan ancaman ini, pemerintah Afrika Selatan terus menggoyahkan Mozambik.[14] Mozambik juga termasuk dalam Negara Garis Depan.[16] Kesepakatan Nkomati 1984, meski gagal mencapai tujuannya untuk mengakhiri dukungan Afrika Selatan kepada RENAMO, membuka kontak diplomatik awal antara pemerintah Mozambik dan Afrika Selatan. Proses ini memperoleh momentum dengan penghapusan apartheid di Afrika Selatan, yang berpuncak pada pembentukan hubungan diplomatik penuh pada bulan Oktober 1993. Sementara hubungan dengan negara tetangga Zimbabwe, Malawi, Zambia dan Tanzania kadang-kadang menunjukkan ketegangan, namun hubungan Mozambik dengan negara-negara tersebut tetap kuat.[14]

Pada tahun-tahun segera setelah kemerdekaannya, Mozambik mendapat banyak bantuan dari beberapa negara Barat, terutama Skandinavia. Uni Soviet dan sekutunya menjadi pendukung ekonomi, militer, dan politik utama Mozambik, dan kebijakan luar negerinya mencerminkan hubungan ini. Ini mulai berubah pada tahun 1983; pada tahun 1984 Mozambik bergabung dengan Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional. Bantuan Barat oleh negara-negara Skandinavia Swedia, Norwegia, Denmark dan Islandia dengan cepat menggantikan dukungan Soviet.[14] Finlandia[17] dan Belanda menjadi sumber bantuan pembangunan yang semakin penting. Italia juga mempertahankan profil di Mozambik sebagai hasil dari peran utamanya selama proses perdamaian. Hubungan dengan Portugal, bekas kekuatan kolonial, terus menjadi penting karena investor Portugis memainkan peran nyata dalam ekonomi Mozambik.[14]

Mozambik adalah anggota Gerakan Non-Blok dan berada di antara anggota moderat blok Afrika di PBB dan organisasi internasional lainnya. Mozambik juga termasuk dalam Uni Afrika dan Komunitas Pembangunan Afrika Selatan. Pada tahun 1994, pemerintah menjadi anggota penuh Organisasi Kerja Sama Islam, selain sebagian untuk memperluas basis dukungan internasional, tetapi juga untuk menyenangkan penduduk Muslim yang cukup besar di negara itu. Demikian pula, pada tahun 1995 Mozambik bergabung dengan tetangga Anglofonnya di Persemakmuran Bangsa-Bangsa. Pada saat itu, itu adalah satu-satunya negara yang bergabung dengan Persemakmuran yang tidak pernah menjadi bagian dari Kerajaan Inggris. Pada tahun yang sama, Mozambik menjadi anggota pendiri dan Presiden pertama Komunitas Negara Berbahasa Portugis dan menjaga hubungan dekat dengan negara berbahasa Portugis lainnya.[14]

Militer[sunting | sunting sumber]

Seorang perwira tentara Mozambik selama Latihan SHARED ACCORD 2010 dengan Amerika Serikat

Mozambik mengoperasikan militer kecil yang berfungsi menangani semua aspek pertahanan nasional domestik, Angkatan Bersenjata Pertahanan Mozambik atau FADM. Mereka termasuk Staf Umum Angkatan Bersenjata dan tiga cabang layanan: Angkatan Darat, Angkatan Udara dan Angkatan Laut.

FDAM dibentuk pada tahun 1976 dari tiga batalion konvensional, dua di antaranya dilatih di Tanzania dan sepertiga dilatih di Zambia. Kandidat perwira Angkatan Darat awalnya dilatih di Maputo oleh instruktur militer Tiongkok.[18] Pada bulan Maret 1977, setelah Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama Mozambik dengan Uni Soviet, calon perwira memenuhi syarat untuk pelatihan di berbagai negara anggota Pakta Warsawa. Misi militer Soviet di Mozambik membantu meningkatkan pasukan baru yang terdiri dari lima brigade infanteri dan satu brigade lapis baja. Pada puncak perang saudara, ini secara bertahap ditingkatkan menjadi delapan brigade infanteri, brigade lapis baja, dan brigade kontra-pemberontakan[18] yang meniru Brigade ke-5 Zimbabwe.[19]

FAM yang sudah ada sebelumnya dihapuskan setelah berakhirnya perang saudara di bawah naungan Komisi Bersama untuk Pembentukan Angkatan Pertahanan Mozambik (CCFADM), yang mencakup penasihat dari Portugal, Prancis, dan Inggris Raya.[18] CCFADM merekomendasikan agar mantan personel tentara dan pemberontak RENAMO yang didemobilisasi dalam jumlah yang sama diintegrasikan ke dalam satu kekuatan yang berjumlah sekitar 30.000.[20] Namun, karena masalah logistik dan kendala anggaran, tentara hanya berjumlah sekitar 12.195 pada tahun 1995.[18] Tingkat kekuatan jarang berfluktuasi antara tahun 1995 dan pertengahan 2000-an karena sumber daya tentara yang terbatas dan prioritas anggaran yang rendah.[18]

Pada tahun 2016, Angkatan Darat Mozambik terdiri dari 10.000 tentara yang diorganisir menjadi tiga batalion pasukan khusus, tujuh batalion infantri ringan, dua batalyon zeni, dua batalion artileri, dan satu batalion logistik.[21]

Mozambik juga terlibat dalam banyak operasi penjaga perdamaian di Burundi (232 personel),[22] Komoro, Republik Demokratik Kongo, Timor Timur dan Sudan. Mereka juga aktif berpartisipasi dalam operasi militer gabungan seperti Blue Hungwe di Zimbabwe pada tahun 1997 dan Blue Crane di Afrika Selatan pada tahun 1999.[23]

Pembagian administratif[sunting | sunting sumber]

Mozambik terbagi menjadi 11 provinsi:

  1. Niassa
  2. Cabo Delgado
  3. Nampula
  4. Tete
  5. Zambezia
  6. Manica
  7. Sofala
  8. Gaza
  9. Inhambane
  10. Maputo (ibukota)
  11. Maputo
Peta provinsi di Mozambik

Ekonomi[sunting | sunting sumber]

Representasi proporsional dari ekspor Mozambik
Perkembangan historis PDB riil per kapita di Mozambik, sejak 1960

Mozambik adalah salah satu negara termiskin dan terbelakang di dunia, meskipun antara tahun 1994 dan 2006 rata-rata pertumbuhan PDB tahunannya sekitar 8%. IMF mengklasifikasikan Mozambik sebagai negara miskin yang berhutang banyak. Dalam survei tahun 2006, tiga perempat orang Mozambik mengatakan bahwa dalam lima tahun terakhir posisi ekonomi mereka tetap sama atau menjadi lebih buruk.[24]

Mata uang resmi Mozambik adalah metical (per Desember 2022, US$1 kira-kira setara dengan 64 metical) selain Dolar AS, rand Afrika Selatan, dan euro diterima secara luas dan digunakan dalam transaksi bisnis. Gaji legal minimum adalah sekitar US$60 per bulan. Mozambik merupakan anggota Komunitas Pembangunan Afrika Selatan (SADC).[14] Protokol perdagangan bebas SADC bertujuan untuk membuat kawasan Afrika Selatan lebih kompetitif dengan menghilangkan tarif dan hambatan perdagangan lainnya. Bank Dunia pada tahun 2007 berbicara tentang 'laju pertumbuhan ekonomi' Mozambik. Sebuah studi bersama donor-pemerintah pada awal 2007 mengatakan 'Mozambik secara umum dianggap sebagai kisah sukses bantuan'.

Saat ini, perekonomian Mozambik terus didominasi oleh pertanian. Ekspor utama termasuk udang, kapas, kacang mete, gula, jeruk, kopra dan kelapa, serta kayu. Mitra ekspor, pada gilirannya, termasuk Spanyol, Afrika Selatan, Portugal, Amerika Serikat, Jepang, Malawi, India, dan Zimbabwe. Impor, seperti peralatan pertanian dan peralatan transportasi, merupakan barang modal yang nilainya lebih tinggi daripada produk pertanian, sehingga Mozambik mengalami defisit perdagangan yang besar. Negara ini juga mengimpor makanan, pakaian, dan produk minyak bumi. Mitra impor termasuk Afrika Selatan, Zimbabwe, Arab Saudi, Portugal, Amerika Serikat, Jepang, dan India. Dalam beberapa tahun terakhir, nilai impor melebihi nilai ekspor 5 banding 1 atau lebih—faktor yang membuat Mozambik sangat bergantung pada bantuan dan pinjaman asing dari bank komersial asing dan Bretton Woods Institutions (BWI). Pada tahun 1995 saja, Mozambik menerima bantuan sebesar $1,115 miliar. Pada tahun 1999, total utang luar negeri mencapai $4,8 miliar. Untungnya, pada tahun yang sama terjadi pemulihan ekonomi yang signifikan, karena tingkat pertumbuhan PDB riil mencapai 10 persen.

Pemukiman kembali para pengungsi perang sipil dan keberhasilan reformasi ekonomi telah menghasilkan tingkat pertumbuhan yang tinggi: negara ini menikmati pemulihan yang luar biasa, mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi tahunan rata-rata sebesar 8% antara tahun 1996 dan 2006[25] dan antara 6–7% dari 2006 hingga 2011.[26] Ekspansi yang cepat di masa depan bergantung pada beberapa proyek investasi asing utama, reformasi ekonomi yang berkelanjutan, dan kebangkitan sektor pertanian, transportasi, dan pariwisata.[14] Pada tahun 2013, sekitar 80% penduduk bekerja di bidang pertanian, sebagian besar terlibat dalam pertanian subsisten skala kecil[27] yang masih menderita karena infrastruktur, jaringan komersial, dan investasi yang tidak memadai.[14] Namun, pada tahun 2012, lebih dari 90% lahan subur Mozambik masih belum digarap.

Pada tahun 2013, sebuah artikel BBC melaporkan bahwa mulai tahun 2009, Portugis kembali ke Mozambik karena pertumbuhan ekonomi di Mozambik dan situasi ekonomi yang buruk di Portugal.[28]

Korupsi[sunting | sunting sumber]

Perekonomian Mozambik terguncang oleh berbagai skandal korupsi. Pada bulan Juli 2011, pemerintah mengusulkan undang-undang anti-korupsi baru untuk mengkriminalisasi penggelapan, pengaruh menjajakan dan korupsi, mengikuti banyak kasus pencurian uang publik. Ini telah disahkan oleh Dewan Menteri negara itu. Mozambik memvonis dua mantan menteri karena korupsi.[29] Mozambik menduduki peringkat 116 dari 178 negara dalam indeks korupsi global pengawas antikorupsi Transparency International. Menurut laporan USAID yang ditulis pada tahun 2005, menyebut "skala dan ruang lingkup korupsi di Mozambik mengkhawatirkan".[30]

Pada tahun 2012, pemerintah provinsi Inhambane mengungkap penyelewengan dana publik oleh direktur Kantor Anti Narkoba Provinsi, Calisto Alberto Tomo. Dia ditemukan berkolusi dengan akuntan di Kantor Anti Narkoba, Recalda Guambe, untuk mencuri lebih dari 260.000 meticais antara tahun 2008 dan 2010.[31] Pemerintah Mozambik telah mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah korupsi, dan beberapa perkembangan positif dapat diamati, seperti pengesahan beberapa undang-undang antikorupsi pada tahun 2012.[32]

Demografi[sunting | sunting sumber]

Populasi[33][34][35]
Tahun Ribuan
1950 5,959
1960 7,185
1970 9,023
1980 11,630
1990 12,987
2000 17,712
2010 23,532
2020 31,255
2023 32,514

Provinsi Zambezia dan Nampula di utara-tengah adalah yang terpadat, dengan sekitar 45% populasi. Diperkirakan empat juta Makua adalah kelompok dominan di bagian utara negara itu; suku Sena dan Shona (kebanyakan Ndau) menonjol di lembah Zambezi,[14] dan suku Tsonga dan Shangaan mendominasi Mozambik selatan. Kelompok lain termasuk Makonde, Yao, Swahili, Tonga, Chopi, dan Nguni (termasuk Zulu). Orang Bantu terdiri dari 97,8% dari populasi, dengan sisanya terdiri dari keturunan Portugis, Euro-Afrika (orang mestiço dari keturunan campuran Bantu dan Portugis), dan India.[36] Sekitar 45.000 orang keturunan India tinggal di Mozambik.[37]

Selama pemerintahan kolonial Portugis, sebagian kecil orang keturunan Portugis tinggal secara permanen di hampir semua wilayah negara,[38] dan Mozambik dengan warisan Portugis pada saat kemerdekaan berjumlah sekitar 360.000.[39] Banyak dari mereka meninggalkan negara itu setelah kemerdekaan dari Portugal pada tahun 1975.[40] Ada berbagai perkiraan ukuran komunitas Tionghoa Mozambik, mulai dari 7.000 hingga 12.000 pada tahun 2007.[41][42]

Menurut survei tahun 2011, tingkat kesuburan total adalah 5,9 anak per wanita, dengan 6,6 di daerah pedesaan dan 4,5 di daerah perkotaan.[43]

Peta etnis di Mozambik

Bahasa[sunting | sunting sumber]

Bahasa Portugis adalah bahasa resmi dan paling banyak digunakan di negara tersebut, dituturkan oleh 50,3% populasi.[46] Bahasa-bahasa kelompok Bantu yang asli di negara tersebut sangat bervariasi dalam pengelompokannya dan dalam beberapa kasus agak kurang dihargai dan didokumentasikan.[47] Terlepas dari penggunaan lingua franca di bagian utara negara itu, bahasa Swahili dituturkan di daerah kecil pesisir di sebelah perbatasan Tanzania; di selatan menuju Pulau Mozambik, digunakan Kimwani, yang dianggap sebagai dialek Swahili. Tepat di pedalaman daerah Swahili, Makonde digunakan, dipisahkan lebih jauh ke pedalaman oleh sebidang kecil wilayah berbahasa Makhuwa dari daerah di mana Yao atau ChiYao digunakan. Makonde dan Yao termasuk kelompok yang berbeda, Yao[48] sangat dekat dengan bahasa Mwera di daerah Dataran Tinggi Rondo di Tanzania.[49] Preposisi muncul dalam bahasa-bahasa ini sebagai prefiks lokasi yang diawali dengan kata benda dan menurun menurut kelas kata benda mereka sendiri. Beberapa Nyanja digunakan di pesisir Danau Malawi, serta di sisi lain Danau tersebut.[50][51]

Agak berbeda dari semua ini adalah bahasa kelompok eMakhuwa, dengan hilangnya k- awal, yang berarti bahwa banyak kata benda dimulai dengan vokal: misalnya, epula = "hujan".[47] Ada eMakhuwa yang tepat, dengan eLomwe dan eChuwabo terkait, dengan wilayah berbahasa eKoti kecil di pesisir. Di daerah yang membentang di hilir Zambezi, Sena, yang termasuk kelompok yang sama dengan Nyanja, dituturkan, dengan daerah yang berbicara bahasa CiNyungwe dan CiSenga yang terkait lebih jauh ke hulu.

Agama[sunting | sunting sumber]

Sensus tahun 2007 menemukan bahwa orang Kristen merupakan 59,2% dari populasi Mozambik, Muslim terdiri dari 18,9% dari populasi, 7,3% orang menganut kepercayaan lain, terutama animisme, dan 13,9% tidak memiliki keyakinan agama.[36][52] Sebuah survei pemerintah yang lebih baru yang dilakukan oleh program Survei Demografi dan Kesehatan pada tahun 2015 menunjukkan bahwa agama Katolik 30,5% dari populasi, Muslim 19,3%, dan berbagai kelompok Protestan sebanyak 44%.[53] Menurut perkiraan tahun 2018 dari Komisi Kebebasan Beragama Internasional Amerika Serikat, 28% populasi adalah Katolik, 18% adalah Muslim (kebanyakan Sunni), 15% adalah Kristen Zionis, 12% adalah Protestan, 7% adalah anggota kelompok agama lain dan 18% tidak beragama.[54]

Budaya[sunting | sunting sumber]

Wanita bermasker tradisional di Mozambik
Pulau Mozambik, 2016

Mozambik dulunya diperintah oleh Portugal, dan mereka berbagi bahasa utama (Portugis) dan agama utama (Katolik Roma). Tetapi karena sebagian besar orang Mozambik adalah orang Bantu, sebagian besar budayanya asli; untuk Bantu yang tinggal di daerah perkotaan, ada beberapa pengaruh Portugis. Budaya Mozambik juga mempengaruhi budaya Portugis.

Tarian[sunting | sunting sumber]

Tarian biasanya rumit, tradisi yang sangat berkembang di seluruh Mozambik. Ada banyak jenis tarian dari suku ke suku yang biasanya bersifat ritual. Chopi, misalnya, memerankan pertempuran dengan mengenakan kulit binatang. Para pria Makua mengenakan pakaian warna-warni dan topeng sambil menari di atas panggung di sekitar desa selama berjam-jam. Sekelompok wanita di bagian utara negara itu menampilkan tarian tradisional yang disebut tufo, untuk merayakan hari raya Islam.[55]

Media[sunting | sunting sumber]

Markas Rádio Moçambique di distrik KaMpfumo Maputo (foto 2009)

Media Mozambik sangat dipengaruhi oleh pemerintah. Surat kabar memiliki tingkat sirkulasi yang relatif rendah karena harga surat kabar yang tinggi dan tingkat melek huruf yang rendah.[56] Di antara surat kabar yang paling banyak beredar adalah harian yang dikendalikan negara, seperti Noticias dan Diário de Moçambique, dan mingguan Domingo.[57] Sirkulasi mereka sebagian besar terbatas pada Maputo.[58] Sebagian besar pendanaan dan pendapatan iklan diberikan kepada surat kabar pro-pemerintah.[56]

Program radio adalah bentuk media yang paling berpengaruh di negara ini karena kemudahan aksesnya. Stasiun radio milik negara lebih populer daripada media milik swasta. Ini dicontohkan oleh stasiun radio pemerintah, Rádio Moçambique, stasiun paling populer di negara ini.[56] Itu didirikan tak lama setelah kemerdekaan Mozambik.[59]

Olahraga[sunting | sunting sumber]

Sepak bola (Portugis: futebol) adalah olahraga paling populer di Mozambik. Tim nasional adalah tim sepak bola nasional Mozambik. Atletik dan bola basket juga diikuti di negara ini.[60] Hoki roller sangat populer, dan hasil terbaik untuk tim nasional adalah ketika mereka berada di urutan keempat di Piala Dunia Hoki Roller FIRS 2011. Tim voli pantai putri finis ke-2 di CAVB Beach Volleyball Continental Cup 2018–2020.[61] Tim kriket nasional Mozambik mewakili negara di kriket internasional.

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Negara dan Bangsa Jilid 2: Afrika, Asia. Jakarta: Widyadara. 1988. ISBN 979-8087-01-1.  (Indonesia)
  • Abrahamsson, Hans, Mozambique: The Troubled Transition, from Socialist Construction to Free Market Capitalism London: Zed Books, 1995
  • Bowen, Merle L., "The State against the Peasantry: Rural struggles in colonial and postcolonial Mozambique", Charlottesville & London, University Press of Virginia, 2000
  • Cahen, Michel, Les bandits: un historien au Mozambique, Paris: Gulbenkian, 1994
  • Fialho Feliciano, José, "Antropologia económca dos Thonga do sul de Moçambique", Maputo, Arquivo Histórico de Moçamique, 1998
  • Gengenbach, Heidi, "Binding Memories: Women as Makers and Tellers of History in Magude, Mozambique". Columbia University Press, 2004. Entire Text Online Diarsipkan 26 March 2009 di Wayback Machine.
  • Mwakikagile, Godfrey, Africa and America in The Sixties: A Decade That Changed The Nation and The Destiny of A Continent, First Edition, New Africa Press, 2006, ISBN 978-0-9802534-2-9
  • Mwakikagile, Godfrey, Nyerere and Africa: End of an Era, Third Edition, New Africa Press, 2006, "Chapter Seven: "The Struggle for Mozambique: The Founding of FRELIMO in Tanzania," pp. 206–225, ISBN 978-0-9802534-1-2
  • Morier-Genoud, Eric, Cahen, Michel and do Rosário, Domingos M. (eds), The War Within New Perspectives on the Civil War in Mozambique, 1976–1992 (Oxford: James Currey, 2018)
  • Morier-Genoud, Eric, "Mozambique since 1989: Shaping democracy after Socialism" in A.R.Mustapha & L.Whitfield (eds), Turning Points in African Democracy, Oxford: James Currey, 2008, pp. 153–166.
  • Newitt, Malyn, A History of Mozambique Indiana University Press. ISBN 1-85065-172-8
  • Pitcher, Anne, Transforming Mozambique: The politics of privatisation, 1975–2000 Cambridge, Cambridge University Press, 2002
  • Varia, "Religion in Mozambique", LFM: Social sciences & Missions No. 17, December 2005

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Neto, Octávio Amorim; Lobo, Marina Costa (2010). "Between Constitutional Diffusion and Local Politics: Semi-Presidentialism in Portuguese-Speaking Countries". Social Science Research Network. 
  2. ^ Shugart, Matthew Søberg (September 2005). "Semi-Presidential Systems: Dual Executive and Mixed Authority Patterns" (PDF). Graduate School of International Relations and Pacific Studies. United States: University of California, San Diego. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 Agustus 2008. 
  3. ^ Shugart, Matthew Søberg (Desember 2005). "Semi-Presidential Systems: Dual Executive And Mixed Authority Patterns" (PDF). Palgrave Macmillan. Palgrave Macmillan Journals. 3 (3): 323–351. doi:10.1057/palgrave.fp.8200087. 
  4. ^ "The World Factbook – Field Listing – Population – CIA". Central Intelligence Agency. Diakses tanggal 7 March 2015. 
  5. ^ a b c d "Mozambique". International Monetary Fund. Diakses tanggal 17 April 2013. 
  6. ^ "Gini Index". World Bank. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 December 2015. Diakses tanggal 30 September 2022. 
  7. ^ "Human Development Report 2021/2022" (PDF) (dalam bahasa Inggris). United Nations Development Programme. 8 September 2022. Diakses tanggal 30 September 2022. 
  8. ^ Walsh, Declan (20 April 2019). "Amid a Cyclone's Floods and Destruction, Mozambique Finds Shards of Hope". The New York Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 20 April 2019. Diakses tanggal 20 April 2019. 
  9. ^ Grantham, H. S.; et al. (2020). "Anthropogenic modification of forests means only 40% of remaining forests have high ecosystem integrity – Supplementary Material". Nature Communications. 11 (1): 5978. Bibcode:2020NatCo..11.5978G. doi:10.1038/s41467-020-19493-3alt=Dapat diakses gratis. ISSN 2041-1723. PMC 7723057alt=Dapat diakses gratis. PMID 33293507 Periksa nilai |pmid= (bantuan). 
  10. ^ Shugart, Matthew Søberg (September 2005). "Semi-Presidential Systems: Dual Executive and Mixed Authority Patterns" (PDF). Graduate School of International Relations and Pacific Studies. United States: University of California, San Diego. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 19 August 2008. Diakses tanggal 20 August 2016. 
  11. ^ Shugart, Matthew Søberg (December 2005). "Semi-Presidential Systems: Dual Executive And Mixed Authority Patterns" (PDF). French Politics. 3 (3): 323–351. doi:10.1057/palgrave.fp.8200087alt=Dapat diakses gratis. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2016-03-04. Diakses tanggal 20 August 2016. Dari kasus-kasus kontemporer, hanya empat yang memberikan mayoritas majelis hak tidak terbatas untuk memilih tidak percaya, dan dari kasus-kasus ini, hanya dua yang memungkinkan presiden memiliki wewenang tak terbatas untuk menunjuk perdana menteri. Keduanya, Mozambik dan Namibia, serta Republik Weimar, dengan demikian sangat mirip dengan struktur otoritas yang digambarkan di panel kanan Gambar 3, di mana akuntabilitas ganda kabinet kepada presiden dan majelis dimaksimalkan. 
  12. ^ "Democracy Index 2022: Frontline democracy and the battle for Ukraine" (PDF). Economist Intelligence Unit. 2023. 
  13. ^ Schenoni, Luis (2017) "Subsystemic Unipolarities?"in Strategic Analysis, 41(1): 74–86 [1] Diarsipkan 30 July 2017 di Wayback Machine.
  14. ^ a b c d e f g h i j Templat:Citation-attribution
  15. ^ Mozambique Diarsipkan 4 June 2019 di Wayback Machine.. State.gov (13 June 2012). Retrieved 29 January 2013.
  16. ^ sahoboss (30 March 2011). "Frontline States". South African History Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 January 2019. Diakses tanggal 11 March 2019. 
  17. ^ President Halonen: Development aid should be transparent and efficient. Office of the President of the Republic of Finland. tpk.fi
  18. ^ a b c d e Coelho, Malache & Macaringue 2015.
  19. ^ Bermudez, Joseph (1997). Terrorism, the North Korean connection. New York: Crane, Russak & Company. hlm. 124. ISBN 978-0844816104. 
  20. ^ Coelho, Malache & Macaringue 2015, hlm. 181.
  21. ^ International Institute for Strategic Studies (IISS) (2016). The Military Balance 2016. London: IISS. hlm. 457–458. ISBN 978-1857438352. 
  22. ^ Helmoed-Romer Heitman, 'Burundi mission at full strength,' Jane's Defence Weekly, 29 October 2003, 16.
  23. ^ Berman & Sams 2000.
  24. ^ Hanlon, Joseph (19 September 2007). Is Poverty Decreasing in Mozambique? Diarsipkan 4 November 2013 di Wayback Machine.. Open University, England.
  25. ^ "Mozambique | Þróunarsamvinnustofnun Íslands" (dalam bahasa Islandia). Iceida.is. 1 June 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 November 2013. Diakses tanggal 2 May 2010. 
  26. ^ World DataBank World Development Indicators Mozambique The World Bank (2013). Retrieved 5 April 2013
  27. ^ Mozambique Diarsipkan 27 March 2013 di Wayback Machine. Canadian International Development Agency (29 January 2013). Retrieved 6 April 2013
  28. ^ Akwagyiram, Alexis (5 April 2013) Portugal's unemployed heading to Mozambique 'paradise' Diarsipkan 29 November 2017 di Wayback Machine.. BBC News Africa. Retrieved 6 April 2013
  29. ^ "Mozambique proposes new anti-corruption laws". Agence France-Presse. 27 July 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 February 2014. 
  30. ^ "CORRUPTION ASSESSMENT: MOZAMBIQU" (PDF). USAID. 16 December 2005. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 3 March 2016. 
  31. ^ "Mozambique: Corruption Alleged in Anti-Drugs Office". All Africa. 27 March 2012. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 November 2013. Diakses tanggal 30 March 2012. 
  32. ^ "Mozambique Corruption Profile". Business Anti-Corruption Profile. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 July 2015. Diakses tanggal 14 July 2015. 
  33. ^ ""World Population prospects – Population Division"". population.un.org (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  34. ^ ""Overall total population" – World Population Prospects: The 2019 Revision" (xslx). population.un.org (Data khusus yang diperoleh melalui situs web) (dalam bahasa Inggris). Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa, Divisi Kependudukan. 2019. Diakses tanggal 9 November 2019. 
  35. ^ "Mozambique". Central Intelligence Agency. 27 February 2023 – via CIA.gov. 
  36. ^ a b "Explore all countries–Mozambique". World Fact Book. Diakses tanggal 24 Oktober 2022. 
  37. ^ Singhvi, L. M. (2000). "Other Countries of Africa" (PDF). Report of the High Level Committee on the Indian Diaspora. New Delhi: Ministry of External Affairs. hlm. 94. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 8 April 2014. 
  38. ^ Mozambique (01/09) Diarsipkan 4 June 2019 di Wayback Machine., U.S. Department of State
  39. ^ "Flight from Angola". The Economist. 16 August 1975. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 July 2013. Diakses tanggal 21 July 2019. 
  40. ^ "Portuguese Flee Mozambique and Tell of Persecution". The New York Times. 2 March 1976. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 July 2019. Diakses tanggal 21 July 2019. 
  41. ^ Jian, Hong (2007). "莫桑比克华侨的历史与现状 (The History and Status Quo of Overseas Chinese in Mozambique)". West Asia and Africa. Chinese Academy of Social Sciences (5). ISSN 1002-7122. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2012. 
  42. ^ Horta, Loro (13 August 2007). "China, Mozambique: old friends, new business". International Relations and Security Network Update. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2010. Diakses tanggal 3 November 2007. 
  43. ^ Moçambique Inquérito Demográfico e de Saúde 2011 Diarsipkan 19 August 2013 di Wayback Machine.. Instituto Nacional de Estatística, Ministério da Saúde Maputo, Moçambique (March 2013)
  44. ^ "Archived copy". Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 May 2019. Diakses tanggal 14 December 2019. 
  45. ^ "Quadro 23. População de 5 anos e mais por idade, segundo área de residência, sexo e língua que fala com mais frequência em casa" Diarsipkan 16 December 2018 di Wayback Machine., Instituto Nacional de Estatística Diarsipkan 2 December 1998 di Wayback Machine., Maputo Moçambique, 2007
  46. ^ "Quadro 24. População de 5 anos e mais por condição de conhecimento da língua portuguesa e sexo, segundo área de residência e idade" Diarsipkan 17 December 2018 di Wayback Machine., Instituto Nacional de Estatística Diarsipkan 2 December 1998 di Wayback Machine., Maputo Moçambique, 2007
  47. ^ a b Relatório do I Seminário sobre a Padronização da Ortografia de Línguas Moçambicanas. NELIMO, Universidade Eduardo Mondlane, 1989.
  48. ^ Malangano ga Sambano (Yao New Testament), British and Foreign Bible Society, London, 1952
  49. ^ Harries, Rev. Lyndon (1950), A Grammar of Mwera. Witwatersrand University Press, Johannesburg.
  50. ^ Barnes, Herbert (1902), Nyanja – English Vocabulary (mostly of Likoma Island). Society for Promoting Christian Knowledge, London.
  51. ^ ChiChewa Intensive Course, (Chewa is similar to Nyanja) Lilongwe, Malawi, 1969.
  52. ^ 3º Recenseamento Geral da População e Habitação. 2007 Census of Mozambique. ine.gov.mz
  53. ^ "Moçambique: Inquérito de Indicadores de Imunização, Malária e HIV/SIDA em Moçambique (IMASIDA), 2015" (PDF) (dalam bahasa Portugis). Ministério da Saúde & Instituto Nacional de Estatística. hlm. 40. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 21 April 2018. Diakses tanggal 20 April 2018. 
  54. ^ "Mozambique 2018 International Religious Freedom Report" (PDF). United States Commission on International Religious Freedom. 2018. Diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 15 June 2020. Diakses tanggal 14 June 2020. 
  55. ^ Fitzpatrick, Mary (2007). Mozambique. Lonely Planet. hlm. 33. ISBN 978-1-74059-188-1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 September 2015. Diakses tanggal 20 June 2015. 
  56. ^ a b c Salgado, Susana (2014). The Internet and Democracy Building in Lusophone African Countries. Ashgate. hlm. 79. ISBN 9781409472933. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 15 July 2015. 
  57. ^ Matsimbe, Zefanias (2009). "Ch. 9: Mozambique". Dalam Denis Kadima and Susan Booysen. Compendium of Elections in Southern Africa 1989–2009: 20 Years of Multiparty Democracy. EISA, Johannesburg. hlm. 319–321. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 February 2014. 
  58. ^ Mário, Tomás Vieira; UNESCO (2011). Assessment of Media Development in Mozambique: Based on UNESCO's Media Development Indicators. UNESCO. hlm. 123. ISBN 9789230010225. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 15 July 2015. 
  59. ^ Berg, Jerome S. (24 October 2008). Broadcasting on the Short Waves, 1945 to Today. McFarland. hlm. 221. ISBN 978-0786469024. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2015. Diakses tanggal 15 July 2015. 
  60. ^ "Mozambique – Cultural institutions". Encyclopedia Britannica. 26 January 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 October 2020. Diakses tanggal 21 January 2021. 
  61. ^ "Mozambique defeat hosts Uganda in Olympic qualifier of women's beach volleyball". India Blooms News Service. 11 March 2020. Diakses tanggal 7 January 2021. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]