Tropika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Wilayah di dunia dengan iklim tropis

Tropika adalah daerah di permukaan Bumi, yang secara geografis berada di sekitar ekuator, yaitu yang dibatasi oleh dua garis lintang 23.5 derajat LS dan 23.5 derajat LU: Garis Balik Utara (GBU, Tropic of Cancer) di utara dan Garis Balik Selatan (GBS, Tropic of Capricorn) di selatan. Tropis adalah bentuk kata sifatnya. Kata tropika berasal dari bahasa Yunani, tropos yang berarti "berputar", karena posisi Matahari yang berubah antara dua garis balik dalam periode yang disebut tahun.

Area ini terletak di antara 23.5° LU dan 23.5° LS, dan mencakup seluruh bagian Bumi dalam setahun mengalami dua kali di kelilingi Matahari tepat berada di atas kepala (di utara GBU dan di selatan GBS Matahari tidak pernah mencapai ketinggian 90° atau tepat di atas kepala).

Tumbuhan dan hewan tropis adalah spesies yang hidup di daerah tropis tersebut. Istilah tropis juga kadangkala digunakan untuk menyebut tempat yang hangat dan lembap sepanjang tahun, walaupun tempat itu tidak terletak di antara dua garis balik. Tumbuhan daerah tropis biasanya berdaun lebar dan hijau abadi (tidak menggugurkan daun), atau jika memiliki perilaku peluruh mereka tidak dipengaruhi oleh suhu atau durasi radiasi Matahari melainkan oleh ketersediaan air di tanah. Wilayah tropis di seluruh dunia dikenal dalam biogeografi sebagai wilayah pantropis ("seluruh tropis"), untuk dipertentangkan dengan wilayah per benua, seperti Amerika tropis, atau Asia tropis.

Musim dan iklim[sunting | sunting sumber]

Grafik yang menunjukkan curah hujan bulanan rata-rata secara zona.
Pemandangan udara Bora Bora, Polinesia Prancis.
Matahari terbenam tropis di atas laut di Kota Kinabalu, Malaysia

"Tropis" kadang-kadang digunakan dalam arti umum untuk iklim tropis yang berarti hangat hingga panas dan lembab sepanjang tahun, sering kali dengan perasaan vegetasi yang subur.

Banyak daerah tropis memiliki musim kemarau dan musim hujan. Area dengan musim hujan disebarluaskan ke seluruh wilayah tropis dan subtropis. Di bawah klasifikasi iklim Köppen, untuk iklim tropis, bulan musim hujan didefinisikan sebagai bulan di mana curah hujan rata-rata adalah 60 milimeter (2,4 in) atau lebih. Hutan hujan tropis secara teknis tidak memiliki musim kemarau atau hujan, karena curah hujannya terdistribusi secara merata sepanjang tahun. Beberapa daerah dengan musim hujan yang nyata mengalami penurunan curah hujan selama pertengahan musim ketika zona konvergensi intertropis atau palung monsun bergerak di kutub utara dari lokasi mereka selama pertengahan musim panas; vegetasi khas di wilayah ini berkisar dari hutan tropis musiman yang lembab hingga sabana.

Ketika musim hujan terjadi selama musim hangat, atau musim panas, curah hujan turun terutama pada sore hari dan malam hari. Musim hujan adalah masa ketika kualitas udara meningkat, kualitas air tawar meningkat dan vegetasi tumbuh secara signifikan, yang mengarah ke hasil panen di akhir musim. Banjir menyebabkan sungai meluap di tepiannya, dan beberapa hewan mundur ke tempat yang lebih tinggi. Nutrisi tanah berkurang dan erosi meningkat. Insiden malaria meningkat di daerah-daerah di mana musim hujan bertepatan dengan suhu tinggi.Hewan memiliki strategi adaptasi dan bertahan hidup untuk rezim yang lebih basah. Musim kemarau sebelumnya menyebabkan kekurangan makanan ke musim hujan, karena tanaman belum matang.

Namun, wilayah di daerah tropis mungkin tidak memiliki iklim tropis. Di bawah klasifikasi iklim Köppen, sebagian besar wilayah di dalam wilayah geografis digolongkan bukan sebagai "tropis" tetapi sebagai "kering" (kering atau semi-kering), termasuk Gurun Sahara, Gurun Atacama dan Pedalaman Australia. Juga, ada tundra alpen dan puncak yang tertutup salju, termasuk Mauna Kea, Gunung Kilimanjaro, dan Andes sejauh selatan hingga bagian paling utara Chili dan Argentina.

Ekosistem[sunting | sunting sumber]

Pohon kelapa di iklim tropis Brasil yang hangat.

Tumbuhan dan hewan tropis adalah spesies yang berasal dari daerah tropis. Ekosistem tropis terdiri dari hutan hujan tropis, hutan tropis musiman, hutan gugur daun tropis, hutan berduri, padang pasir, dan tipe habitat lainnya. Seringkali ada area keanekaragaman hayati yang signifikan, dan terdapat endemisme spesies, khususnya di hutan hujan dan hutan musiman. Beberapa contoh keanekaragaman hayati yang penting dan ekosistem endemisme tinggi adalah Hutan Nasional El Yunque di Puerto Riko, hutan hujan Kosta Rika dan Nikaragua, wilayah hutan hujan Amazon di beberapa negara Amerika Selatan, hutan kering madagaskar, Biosfer Waterberg di Afrika Selatan, dan hutan hujan Madagaskar timur. Seringkali tanah hutan tropis memiliki kandungan nutrien yang rendah, membuatnya cukup rentan terhadap teknik pengawahutanan peladangan, yang kadang-kadang merupakan elemen dari pergeseransistem pertanian budidaya.

Dalam biogeografi, daerah tropis dibagi menjadi Paleotropika (Afrika, Asia dan Australia) dan Neotropik (Karibia, Amerika Tengah, dan Amerika Selatan). Bersama-sama, mereka kadang-kadang disebut sebagai Pantropik. Wilayah Neotropis tidak harus bingung dengan lingkup biogeografi dengan nama yang sama; di Dunia Lama, tidak ada ambiguitas seperti itu, karena Paleotropik bersesuaian dengan Afrotropis, Indomalaya, dan sebagian eko Australasia dan Oseanik.

Contoh kota tropis[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]