Imperium kolonial Prancis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Imperium kolonial Prancis

Empire colonial français
1534–1980
Bendera Prancis
Flag of France (1794–1815, 1830–1958).svg
Atas : Standar Kerajaan Prancis
Bawah : Bendera Revolusi Prancis tahun 1792
SemboyanLiberté, Égalité, Fraternité
Peta Imperium kolonial Prancis
Peta Imperium kolonial Prancis
StatusImperium Kolonial
Ibu kotaParis
Bahasa yang umum digunakanPrancis
Frankofon
PemerintahanMonarki
Republik
Raja 
• 1515-1547
Francis I
Presiden 
• 1848-1852
Napoleon III (Presiden pertama, kemudian mengangkat dirinya sebagai Kaisar Prancis
Sejarah 
• Penaklukan Ceuta
1534
1803
1830–1852
1946
1958
• Kemerdekaan Vanuatu
1980
Kode ISO 3166FR
Sekarang bagian dariPrancis

Imperium kolonial Prancis adalah imperium yang dominan di dunia dari tahun 1600-an hingga akhir 1960-an, menjajah banyak koloni di berbagai tempat di dunia. Pada akhir abad ke-19 dan ke-20, kekuasaan global Prancis adalah terbesar kedua setelah Kekaisaran Britania. Imperium kolonial Prancis terbentang seluas 13.000.000 km² pada puncak kekuasaannya.

Imperium kolonial Perancis membentuk koloni, protektorat, dan wilayah mandat luar negeri yang berada di bawah kekuasaan Prancis sejak abad ke-16 dan seterusnya. Pembedaan secara umum dibagi antara Imperium kolonial Prancis pertama yang ada sampai 1814, di mana saat itu sebagian besar koloni telah hilang akibat perang napoleon dan Imperium kolonial Prancis kedua, yang dimulai dengan penaklukan Aljir pada tahun 1830. Imperium kolonial kedua berakhir setelah kekalahan dalam perang Indocina (1954) dan kemerdekaan Aljazair (1962) kemudian dekolonisasi yang relatif damai di tempat lain setelah 1960.

Dekolonisasi[sunting | sunting sumber]

Imperium kolonial Perancis mulai runtuh selama Perang Dunia II, ketika berbagai wilayah jajahan diduduki oleh kekuatan asing (Jepang di Indocina, Inggris di Suriah, Lebanon dan Madagaskar, Amerika Serikat dan Inggris di Maroko dan Aljazair, dan Jerman dan Italia di Tunisia). Namun, kontrol secara bertahap dibangun kembali oleh Charles de Gaulle, seusai Perang. Uni Prancis yang dibentuk dalam Konstitusi 1946, secara nominal menggantikan bekas imperium kolonial, tetapi para pejabat di Paris tetap memegang kendali penuh. Koloni diberi majelis lokal dengan kekuatan dan anggaran lokal terbatas. Muncul sekelompok elit, yang dikenal sebagai evolusi, yang merupakan penduduk asli dari wilayah luar negeri tetapi tinggal di Perancis metropolitan. Setelah Konferensi Asia-Afrika, terjadi Dekolonisasi Afrika yang akhirnya banyak jajahan yang memperoleh Kemerdekaan, meskipun negara yang merdeka masih bergantung kepada Prancis.[1]

Daftar Bekas Koloni Prancis[sunting | sunting sumber]

Teritori koloni Periode
1 Prancis Baru 1534–1763
Kanada (Prancis Baru)
Acadia
2 India Prancis 1673–1954
3 Indochina Prancis 1887–1954
Tonkin (protektorat Prancis)
Annam (protektorat Prancis)
Laos Prancis
Kamboja Prancis
Cochinchina
4 Maroko Prancis 1912–1956
5 Aljazair Prancis 1830–1962
6 Afrika Barat Prancis 1895–1958
Dahomey Prancis 1904–1958
Sudan Prancis 1880-1960
Guinea Prancis
Volta Hulu Prancis
7 Somaliland Prancis 1896–1967
8 Madagaskar Prancis 1897–1958
9 Afrika Khatulistiwa Prancis 1910–1958
Oubangui-Chari 1903–1958
Kongo Prancis
Chad Prancis
Gabon Prancis
10 Mandat Prancis
- Togoland Prancis 1916–1960
- Kamerun Prancis 1918–1960
- Suriah dan Lebanon 1923−1946

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • ^ Simpson, A. W. B. (Alfred William Brian) (2001). Human rights and the end of empire : Britain and the genesis of the European Convention. Oxford: Oxford University Press. ISBN 0-19-826289-2. OCLC 45888859.