Brigade Infanteri Lintas Udara 3

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Brigade Infanteri Para Raider 3/Tri Budi Sakti
Gambar brigif Linud 3.png
Lambang Brigif Para Raider 3/TBS
Dibentuk9 Desember 1986
NegaraIndonesia
CabangTNI Angkatan Darat
Tipe unitSatuan Tempur Infanteri paratrooper (penerjun)
MotoTri Budi Sakti
Situs webwww.brigifpararaider3.com

Brigade Infanteri Para Raider 3/Tri Budi Sakti atau disingkat Brigif Para Raider 3/TBS resmi berdiri pada tanggal 9 Desember 1986. Dengan telah berdirinya komplek militer di daerah Kariango pada tahun 1980 maka komplek ini dijadikan sebagai kesatrian markas komando Grup 3 Kopassandha. komandan Grup 3 Kopassandha berturut - turut di bawah pimpinan Kolonel Inf Sintong Panjaitan dan Kolonel Inf Soeparno K. Dan saat ini berada dibawah kendali Divisi Infanteri 3/Kostrad Yang sebelumnya berada di bawah jajaran Divisi Infanteri 1/Kostrad.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Inti pasukan ini dulunya adalah mantan personel Kopassus (d/h Kopasandha) Grup 3 yang bermarkas di Maros. Pada sekitar tahun 1984 - 1985 diadakan reorganisasi pada jajaran Kopassus. Lalu diadakan seleksi ulang bagi personel Kopassus. Bagi yang memenuhi syarat, bisa terus berdinas di Kopassus, sedang bagi yang tidak memenuhi syarat, digabungkan pada kesatuan yang akan dibentuk, yaitu Brigif Linud 3 tersebut.[1]

Satuan organik Brigif Para Raider 3/Tri Budi Sakti ini terdiri dari :

  1. Yonif Para Raider 431/Satria Setia Perkasa di Tanralili, Maros
  2. Yonif Para Raider 432/Waspada Setia Jaya di Tanralili, Maros
  3. Yonif Para Raider 433/Julu Siri di Sambueja, Maros

Latar Belakang Pembentukan[sunting | sunting sumber]

A. Dengan telah berdirinya komplek militer di daerah Kariango pada tahun 1980 maka komplek ini dijadikan sebagai kesatrian Markas Komando Grup 3 Kopassandha. Komandan Grup 3 Kopassandha berturut - turut di bawah pimpinan Kolonel Inf Sintong Panjaitan dan Kolonel Inf Soeparno. K, unsur - unsur Grup 3 Kopassandha terdiri dari :

  1. Markas Komando.
  2. Detasemen Tempur 31.
  3. Detasemen Tempur 32.
  4. Detasemen Tempur 33.

B. Dengan keluarnya Keputusan pimpinan ABRI tentang penyederhanaan organisasi TNI AD, maka pada tanggal 6 Maret 1985 Grup 3 Kopassandha diorganisasikan kembali menjadi Brigif 3 Linud Kopassus di bawah pimpinan Kolonel Inf Tarub, Unsur - unsur Brigif 3 Linud Kopassus terdiri dari :

  1. Madenma Brigif 3 Linud.
  2. Yonif 1 Linud.
  3. Yonif 2 Linud.

Sejalan dengan perkembangan organisasi dilingkungan TNI AD maka pada tahun 1986 berdasarkan Keputusan Kepala Staf TNI AD, Brigif 3 Linud Kopassus secara administrasi menjadi salah satu unsur tempur Kostrad dengan sebutan Brigif Linud 3/Tri Budi Maha Sakti yang unsur - unsurnya terdiri dari :

  1. Madenma Brigif Linud 3/Tri Budi Maha Sakti.
  2. Yonif Linud 431/Satria Setia Perkasa.
  3. Yonif Linud 432/Waspada Setia Jaya.

Selanjutnya pada tanggal 6 Desember 1986 nama Dhuaja Brigif Linud 3 Kostrad disahkan penggunaannya berdasarkan Skep Kasad Nomor Skep/1221/XII/1986 tanggal 6 Desember 1986 dengan nama “ TRI BUDI MAHA SAKTI “. Dengan telah berdirinya Brigif Linud 3/Kostrad, maka diambil alih status dari Kopassus kepada Kostrad dilaksanakan dalam satu upacara militer pada tanggal 9 Desember 1986 dengan Irup Jenderal TNI Try Sutrisno Kepala Staf Angkatan Darat. Selanjutnya tanggal 9 Desember ini secara resmi dijadikan tonggak sejarah kelahiran atau hari jadi kesatuan tempur Brigif Linud 3/TMS, sekaligus menjadi hari jadi satuan Batalyon Infanteri Lintas Udara 431/Satria Setia Perkasa, Batalyon Infanteri Lintas Udara 432/Waspada Setia Jaya dan Denma Brigif Linud 3/TMS. Nomor pengenal unsur manuver utama Brigif Linud 3/Tri Budi Maha Sakti merupakan warisan dari Batalyon Infanteri 431 dan Batalyon Infanteri 432 yang semuanya berkedudukan di Slawi, Tegal.

Pada tahun 1963 sesudah kedua Batalyon tersebut kembali melaksanakan Operasi Trikora di Irian Jaya, sebagian personelnya diseleksi untuk dijadikan personel inti Batalyon 2 RPKAD. yang berkedudukan di Magelang, dan Batalyon 3 RPKAD yang berkedudukan di Semarang. Berdasarkan Skep Kasad Nomor : Skep/482/X/1988 tanggal 24 Oktober 1988 tentang alih status Batalyon Infanteri Teritorial 724 Kodam VII/Wirabuana menjadi Batalyon Infanteri Lintas Udara 433/Julu Siri, maka lengkaplah sudah unsur manuver utama Brigif Linud 3/TMS terhitung sejak diresmikannya pada tanggal 22 November 1988 oleh Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal TNI Edi Sudrajat. Selanjutnya pada tahun 2002 berdasarkan Skep Kasad Nomor Skep/1221/X/2002 tanggal 22 Oktober 2002 penggunaan nama Dhuaja Brigif Linud 3 Kostrad yang semula tertulis “ TRI BUDI MAHA SAKTI “ dirubah menjadi “ TRI BUDI SAKTI “. Dengan demikian sejak tanggal 22 Oktober 2002 nama Dhuaja Brigif Linud 3 Kostrad diadakan perubahan dengan sebutan “ TRI BUDI SAKTI “. Dan pada tahun 2006 berdasarkan Surat Telegram Panglima Kostrad nomor ST/553/2006 tanggal 26 September 2006 tentang alih komando dan pengendali pembinaan administrasi dan operasional Brigif Linud 3/Kostrad di bawah Divisi Infanteri 1/Kostrad, maka secara administrasi maupun operasional Brigif Linud 3/Kostrad menjadi organik Divisi Infanteri 1/Kostrad yang berkedudukan di Cilodong, Depok, Jawa Barat.[2]

Likuidasi[sunting | sunting sumber]

Semula Brigif Para Raider 3/Tri Budi Sakti berada dibawah kendali Divisi Infanteri 1/Kostrad dan sekarang berdasarkan keputusan Presiden RI Nomor 12 Tahun 2018 tanggal 8 Mei 2018. Tentang Pembentukan 4 (empat) satuan baru TNI tersebut sejalan dengan kebijakan TNI dalam rangka mewujudkan konsep Trimatra Terpadu TNI dengan gelar wilayah timur/sekitar ALKI III. Brigif Para Raider 3/Tri Budi Sakti berada di bawah kendali Divisi Infanteri 3/Kostrad.[3][4][5]

Komandan[sunting | sunting sumber]

  1. Kolonel Inf Tarub (1986)
  2. Kolonel Inf Syaefullah. AR
  3. Kolonel Inf Robert Sitorus
  4. Kolonel Inf Moch. Thamrin
  5. Kolonel Inf Slamet Kirbiantoro (1992-1993)
  6. Kolonel Inf Adam Damiri
  7. Kolonel Inf Syamsul Mapareppa
  8. Kolonel Inf Adrianus Tarore, S.Ip
  9. Kolonel Inf Joko Susilo Utomo
  10. Kolonel Inf Irwan Kusnadi
  11. Kolonel Inf Magna Chandra
  12. Kolonel Inf Djoko Subandrio
  13. Kolonel Inf Deni K. Irawan
  14. Kolonel Inf Doni Monardo (2006 - 2008)
  15. Kolonel Inf Tatang Sulaiman (2008 - 2010)
  16. Kolonel Inf Ranto Parulian Silaban (2010 - 2011)
  17. Kolonel Inf Agus Suhardi (2011 - 2012)
  18. Kolonel Inf Anton Patandung (2012)
  19. Kolonel Inf Haryanto. S.Ip (2012 - 2013)
  20. Kolonel Inf Fahrid Amran, S.H. (2013 - 2014)
  21. Kolonel Inf Tri Rana Subekti, S.Sos (2014 - 2015)
  22. Kolonel Inf Primadi Saiful Sulun (2015-2017)[6]
  23. Kolonel Inf Josep Tanada Sidabutar (2017-2019)[7]
  24. Kolonel Inf Susilo, S.Sos (2019-Sekarang)

Referensi[sunting | sunting sumber]