Institut Teknologi Bandung

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Institut Teknologi Bandung
Technische Hoogeschool te Bandoeng[1]
Lambang ITB[2]
Moto In Harmoniae Progressio (Latin)[3]
Moto dalam bahasa Indonesia Kemajuan dalam keselarasan
Didirikan 3 Juli 1920 sebagai TH te Bandoeng, 2 Maret 1959 diresmikan sebagai ITB[1][4]
Jenis Perguruan tinggi negeri berbadan hukum
Rektor Prof. Akhmaloka, Dipl.Biotech., Ph.D. (hingga 5 Januari 2015)
Prof. Dr. Ir. Kadarsah Suryadi, DEA (mulai 5 Januari 2015)
Staf akademik

1.182 (2011)[5]
S1 - 34 - 2,88%[5]
S2 - 357 - 30,2%[5]

S3 - 791 - 66,92%[5]
Jumlah mahasiswa 19.440 (2011)[5]
Sarjana 13.671[5]
Magister 5.024[5]
Doktor 745[5]
Lokasi Jl. Ganesha 10/12
Bandung, Jawa Barat, Indonesia
Kampus Urban, 286.830 meter persegi[5]
Warna Deep Cobalt Blue      [2][6]
Julukan Kampus Ganesha; Kampus Cap Gajah
Maskot Gajah Duduk
Situs web www.itb.ac.id
Logo ITB
Logo ITB[2][7]

Institut Teknologi Bandung (ITB) adalah sebuah perguruan tinggi negeri yang berkedudukan di Kota Bandung. Nama ITB diresmikan pada tanggal 2 Maret 1959[1]. Sejak tahun 2012, ITB kembali berstatus sebagai perguruan tinggi negeri (bahasa resmi: perguruan tinggi yang diselenggarakan oleh pemerintah), berubah dari status sebelumnya sebagai perguruan tinggi badan hukum milik negara (BHMN).[8] Hingga tahun 2010 ITB telah memiliki empat program studi yang terakreditasi secara internasional dari salah satu lembaga akreditasi independen Amerika Serikat ABET.[9][10] (Tahun 2011 menyusul IPB mendapatkan akreditasi ABET untuk program studi Teknologi Industri Pertanian[11]).

Kampus utama ITB saat ini merupakan lokasi dari sekolah tinggi teknik pertama di Indonesia[12] sekaligus lembaga pendidikan tinggi pertama di Hindia-Belanda[13]. Walaupun masing-masing institusi pendidikan tinggi yang mengawali ITB memiliki karakteristik dan misi masing-masing, semuanya memberikan pengaruh dalam perkembangan yang menuju pada pendirian ITB.

Asrama mahasiswa, perumahan dosen, dan kantor pusat administrasi tidak terletak di kampus utama namun masih dalam jangkauan yang mudah untuk ditempuh. Fasilitas yang tersedia di kampus di antaranya toko buku, kantor pos, kantin, bank, dan klinik.

Selain ruangan kuliah, laboratorium, bengkel dan studio, ITB memiliki sebuah galeri seni yaitu Galeri Soemardja, fasilitas olah raga, dan sebuah Campus Center. Di dekat kampus juga terdapat Masjid Salman untuk beribadah dan aktivitas keagamaan umat Islam di ITB. Untuk mendukung pelaksanaan aktivitas akademik dan riset, terdapat fasilitas-fasilitas pendukung akademik, di antaranya Perpustakaan Pusat (dengan koleksi sekira 150.000 buku dan 1000 judul jurnal), Sarana Olah Raga, Sasana Budaya Ganesha, Pusat Bahasa, pusat layanan komputer (ComLabs). ITB juga memiliki Observatorium Bosscha (salah satu fasilitas dari Kelompok Keahlian Astronomi FMIPA), terletak 11 kilometer di sebelah utara Bandung.

Rektor ITB saat ini adalah Prof. Akhmaloka, Dipl.Biotech., Ph.D. untuk periode 2010-2014. Posisi tersebut akan digantikan oleh Prof. Dr. Ir. Kadarsah Suryadi, DEA, untuk masa jabatan 2015-2020.[14]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Technische Hooge School 1929
Aula Barat ITB, bangunan peninggalan masa penjajahan Belanda dengan bentuk atapnya yang khas karya arsitek Henri Maclaine Pont.

Sejarah ITB bermula sejak awal abad ke-20, atas prakarsa masyarakat penguasa kala itu. Tujuan awal pendiriannya adalah untuk memenuhi kebutuhan tenaga teknik yang menjadi sulit karena terganggunya hubungan antara negeri Belanda dan wilayah jajahannya di kawasan Nusantara, sebagai akibat pecahnya Perang Dunia Pertama. Technische Hoogeschool te Bandoeng berdiri tanggal 3 Juli 1920.[15]

ITB didirikan pada 3 Juli 1920 dengan nama Technische Hoogeschool te Bandoeng (sering disingkat menjadi TH te Bandoeng, TH Bandung, atau THS) dengan satu fakultas de Faculteit van Technische Wetenschap yang hanya mempunyai satu jurusan de afdeeling der Weg- en Waterbouwkunde. ITB juga merupakan tempat di mana presiden Indonesia pertama, Soekarno, meraih gelar insinyurnya dalam bidang Teknik Sipil.

Pada masa penjajahan Jepang, tepatnya tanggal 1 April 1944, THS dibuka kembali oleh Pemerintah Militer Jepang dengan nama バンドン工業大学 (Bandung Kōgyō Daigaku?)[16] setelah ditutup sejak 8 Maret 1942 dengan menyerahnya Hindia Belanda di Kalijati. Kemudian pada masa kemerdekaan Indonesia, tahun 1945, namanya diubah menjadi "Sekolah Tinggi Teknik (STT) Bandung". Pada tahun 1946, STT Bandung dipindahkan ke Yogyakarta dan menjadi cikal bakal lahirnya Fakultas Teknik Universitas Gadjah Mada.

Pada tanggal 21 Juni 1946, NICA mendirikan Universiteit van Indonesie dengan Faculteit van Technische Wetenschap sebagai pengganti STT Bandung di lokasi Kampus THS dulu. Sebagian besar pengajarnya adalah para mantan pengajar THS yang baru saja dibebaskan dari kamp interniran Jepang[17]. Dan pada 6 Oktober 1947, Faculteit van Exacte Wetenschap berdiri. Ini kemudian menjadi Fakultas Teknik dan Fakultas Ilmu Pasti dan Ilmu Alam Universitas Indonesia sejak 2 Februari 1950. Pada tanggal 2 Maret 1959, Fakultas Teknik dan Fakultas Ilmu Pasti dan Ilmu Alam secara resmi memisahkan diri menjadi Institut Teknologi Bandung (ITB).

Didorong oleh gagasan dan keyakinan yang dilandasi semangat perjuangan Proklamasi Kemerdekaan serta wawasan ke masa depan, Pemerintah Indonesia meresmikan berdirinya Institut Teknologi di Kota Bandung pada tanggal 2 Maret 1959. Berbeda dengan harkat pendirian lima perguruan tinggi teknik sebelumnya di kampus yang sama, Institut Teknologi Bandung lahir dalam suasana penuh dinamika mengemban misi pengabdian ilmu pengetahuan dan teknologi, yang berpijak pada kehidupan nyata di bumi sendiri bagi kehidupan dan pembangunan bangsa yang maju dan bermartabat.

Kurun dasawarsa pertama tahun 1960-an ITB mulai membina dan melengkapi dirinya dengan kepranataan yang harus diadakan. Dalam periode ini dilakukan persiapan pengisian-pengisian organisasi bidang pendidikan dan pengajaran, serta melengkapkan jumlah dan meningkatkan kemampuan tenaga pengajar dengan penugasan belajar ke luar negeri.

Kurun dasawarsa kedua tahun 1970-an ITB diwarnai oleh masa sulit yang timbul menjelang periode pertama. Satuan akademis yang telah dibentuk berubah menjadi satuan kerja yang juga berfungsi sebagai satuan sosial-ekonomi yang secara terbatas menjadi institusi semi-otonom. Tingkat keakademian makin meningkat, tetapi penugasan belajar ke luar negeri makin berkurang. Sarana internal dan kepranataan semakin dimanfaatkan.

Kurun dasawarsa ketiga tahun 1980-an ditandai dengan kepranataan dan proses belajar mengajar yang mulai memasuki era modern dengan sarana fisik kampus yang makin dilengkapi. Jumlah lulusan sarjana makin meningkat dan program pasca sarjana mulai dibuka. Keadaan ini didukung oleh makin membaiknya kondisi sosio-politik dan ekonomi negara.

Kurun dasawarsa keempat tahun 1990-an perguruan tinggi teknik yang semula hanya mempunyai satu jurusan pendidikan itu, kini memiliki dua puluh enam Departemen Program Sarjana, termasuk Departemen Sosioteknologi, tiga puluh empat Program Studi S2/Magister dan tiga Bidang Studi S3/Doktor yang mencakup unsur-unsur ilmu pengetahuan, teknologi, seni, bisnis dan ilmu-ilmu kemanusiaan.

Kini, dengan suplai tahunan pelajar-pelajar Indonesia terbaik, ITB merupakan salah satu pusat ilmu sains, teknologi, dan seni terbaik di Indonesia.

ITB juga mendukung para pelajar dan aktivitas sosial mereka dengan mendukung himpunan mahasiswa yang ada di setiap departemen.

Setiap tahunnya, ITB memilih seorang mahasiswa terbaik untuk dikirim ke pemilihan mahasiswa teladan nasional. Ganesha Prize adalah nama penghargaan untuk mereka yang mendapatkan gelar mahasiswa terbaik ini. Penghargaan ini biasanya diberikan secara resmi pada seremoni penerimaan mahasiswa baru.

Fakultas dan Sekolah[sunting | sunting sumber]

Fakultas/sekolah dan program studi
Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA)
  1. Matematika (MA) - S1, S2, S2 Pengajaran, dan S3
  2. Fisika (FI) - S1, S2, S2 Pengajaran, dan S3
  3. Kimia (KI) - S1, S2, S2 Pengajaran, dan S3
  4. Astronomi (AS) - S1, S2, S2 Pengajaran, dan S3
  5. Aktuaria - S2
  6. Sains Komputasi - S2
Sekolah Farmasi (SF)
  1. Sains dan Teknologi Farmasi (FA) - S1
  2. Farmasi Klinis dan Komunitas (FK) - S1
  3. Program Studi Profesi Apoteker
  4. Program Pasca Sarjana Farmasi - S2, dan S3
Fakultas Ilmu dan Teknologi Kebumian (FITB)
  1. Teknik Geologi (GL) - S1, S2, dan S3
  2. Teknik Geodesi dan Geomatika (GD) - S1, S2, dan S3
  3. Meteorologi (ME) - S1
  4. Oseanografi (OS) - S1
  5. Teknik Air Tanah - S2
  6. Sains Kebumian - S2, dan S3
Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan (FTTM)
  1. Teknik Pertambangan (TA) - S1, S2, dan S3
  2. Teknik Perminyakan (TM) - S1, S2, dan S3
  3. Teknik Geofisika (TG) - S1, S2, dan S3
  4. Teknik Metalurgi (MG) - S1, S2, dan S3
  5. Teknik Geothermal - S2
Fakultas Teknologi Industri (FTI)
  1. Teknik Kimia (TK) - S1, S2, dan S3
  2. Teknik Fisika (TF) - S1, S2, S2 Instrumentasi dan Kontrol, dan S3
  3. Teknik Industri (TI) - S1, S2, dan S3
  4. Manajemen Rekayasa Industri (MRI) - S1
Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan (SAPPK)
  1. Arsitektur (AR) - S1, S2, dan S3
  2. Perencanaan Wilayah dan Kota (PL) - S1, S2, dan S3
  3. Program Magister Studi Pembangunan - S2
  4. Program Magister & Doktor Transportasi - S2, S3
  5. Program Magister Studi Pertahanan - S2
  6. Program Magister Rancang Kota - S2
  7. Program Magister Perencanaan Kepariwisataan - S2
Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD)
  1. Seni Rupa (SR) - S1
  2. Kriya (KR) - S1
  3. Desain Komunikasi Visual (DKV) - S1
  4. Desain Interior (DI) - S1
  5. Desain Produk (DP) - S1
  6. Program Magister Seni Rupa - S2
  7. Program Magister Desain - S2
  8. Program Doktor Ilmu Seni Rupa dan Desain - S3
Sekolah Bisnis dan Manajemen (SBM)
  1. Manajemen (MB) - S1
  2. Program Magister Sains Manajemen - S2
  3. Program Magister Administrasi Bisnis - S2
  4. Program Doktor Sains Manajemen - S3
Plaza Widya ITB dengan Gunung Tangkuban Perahu di kejauhan, perhatikan bentuk atap khas bangunan di ITB.
Bangunan perpustakaan pusat ITB

Fakultas adalah unit pendidikan di ITB yang memiliki beberapa program studi (dulu departemen), baik di tingkat sarjana, magister, maupun doktor. Sementara itu, sekolah adalah unit pendidikan yang memiliki beberapa program studi dengan bidang keilmuan yang berdekatan.

Misalnya, Sekolah Teknik Elektro dan Informatika (STEI) ITB memiliki 5 program studi, yaitu di lingkup keelektroteknikan (Teknik Elektro, Telekomunikasi, dan Tenaga Listrik), serta di lingkup ilmu komputer (Teknik Informatika dan Sistem Teknologi Informasi). Namun, cakupan keilmuannya dianggap cukup dekat. Oleh karena itu, meskipun jumlah program studi di dalamnya semakin banyak, istilah 'sekolah' tersebut tidak diubah menjadi 'fakultas'.

Secara administratif tidak ada perbedaan yang berarti antara fakultas dan sekolah; perbedaan fakultas dengan sekolah di ITB hanyalah sekadar terminologi. Keduanya dipimpin oleh seorang Dekan dengan dibantu oleh 2 orang Wakil Dekan, yaitu Wakil Dekan bidang Akademik dan Wakil Dekan bidang Sumber Daya.

Akreditasi[sunting | sunting sumber]

Setelah bertahun-tahun mendapatkan akreditasi dari Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) dengan nilai A untuk sebagian besar program studinya, pada tahun 2011 dua program studi ITB meraih akreditasi internasional dari Accreditation Board for Engineering and Technology (ABET) yang merupakan badan akreditasi independen terkemuka di Amerika Serikat (AS). Program studi yang mendapatkan akreditasi dari ABET adalah Program Studi Teknik Elektro dan Program Studi Teknik Kelautan.[10]

Pada pertengahan Agustus 2012, kembali ITB meraih akreditasi internasional untuk dua program studi yaitu Program Studi Teknik Kimia dan Program Studi Teknik Fisika. Kini ITB telah memiliki empat program studi yang terakreditasi secara internasional, di mana ITB merupakan salah satu perguruan tinggi negeri di Indonesia yang memiliki akreditasi secara internasional dari ABET. Dengan diraihnya akreditasi ABET merupakan jaminan bagi para calon mahasiswa dan orang tua untuk memilih institusi pendidikan yang berkualitas baik secara nasional maupun internasional.[9]

Dengan akreditasi ABET tersebut, lulusan ITB mulai tahun 2012 akan mendapatkan ijazah tak hanya akreditasi BAN-PT tetapi juga terdapat logo ABET yang membuktikan bahwa lulusan ITB telah terdidik dengan standar internasional, tidak hanya terlembaga tetapi juga telah tersertifikasi secara resmi.[9]

Adanya akreditasi ini juga manfaatnya dapat dirasakan oleh para pengguna lulusan ITB. Anak didik ITB memiliki standar profesional kerja yang dapat disamakan dengan lulusan luar negeri ternama. Sehingga perusahaan penerima mereka dapat lebih yakin terhadap almamater mereka.[9]

Selektifitas[sunting | sunting sumber]

Seleksi penerimaan mahasiswa ITB dilakukan secara ekslusif melalui seleksi secara nasional. Dalam sejarahnya, ITB adalah universitas yang paling selektif bukan saja di dalam negeri tapi juga di dunia.[8] Di tahun 2000, survei Asiaweek mencatat bahwa untuk seleksi penerimaan mahasiswa ITB menduduki ranking pertama di Asia.[9] Di tahun 2008, tingkat penerimaan agregat (aggregate admission rate) ITB adalah 4%,[10] lebih rendah (lebih selektif) daripada Harvard di tahun yang sama, yakni 9%.[12]

Di tahun 2013, tergantung Falkutas yang bersangkutan, tingkat penerimaan di ITB berkisar antara 3.5-6.3%,[18] setara dengan Stanford (5.7%) dan Harvard (5.8%) dan lebih selektif dari Yale (6.9%), Princeton (7.4%), dan MIT (8.3%).[19]

Di tataran nasional, menurut tingkat keketatan masuk SNMPTN bidang IPA tahun 2009, ITB merupakan perguruan tinggi dengan tingkat kesulitan tertinggi dari 422.159 peserta ujian. Sebagai gambaran untuk tahun 2007 nilai rata-rata ujian seleksi masuk yang diterima di ITB adalah 808,82; disusul berikutnya UI (762,85), Unair (723,01), ITS (719,70), UGM (673,52).[20]

Tahun 2008 ITB (826,01), UGM (774,09), Unair (742,60), UI (732,20), ITS (709,86).[20]

Tahun 2009 ITB (92,54), UGM (88,88), UI (87,11), ITS (83,55), Unair (83,36).[20]

Sedangkan pada tahun 2012, ITB memperoleh nilai rata-rata tertinggi yaitu 788,34; disusul UI (735,94), UGM (677,63), ITS (675,53), dan Unair di urutan ke lima.[21][22]

Reputasi[sunting | sunting sumber]

Berdasarkan tingkat kepopuleran perguruan tinggi di dunia maya, dengan jumlah sampel 335 institusi perguruan tinggi oleh 4icu.org untuk tahun 2012, ITB masih menjadi perguruan tinggi terpopuler di Indonesia.[23] Hingga pertengahan Juli 2012, ITB menempati peringkat ke-13 di lingkup Asia,[24] dan peringkat ke-82 di dunia (satu-satunya yang mewakili Indonesia di dalam Top 200 Colleges and Universities in the world)[25].

Sedangkan menurut penilaian lembaga pemeringkatan perguruan tinggi asal Inggris tahun 2009, THE-QS, ITB menempati peringkat 80 di dunia dalam bidang Teknik dan IT, satu-satunya perguruan tinggi di Indonesia yang mampu masuk dalam 100 besar pemeringkatan. Peringkat pertama sendiri diduduki oleh MIT.[26]. Kemudian pada tahun 2011 dalam bidang yang sama, peringkat yang ditempati ITB menjadi peringkat 100 di dunia.[27]

Dari tahun 2007 hingga saat ini, khusus untuk bidang Engineering & Technology dan Natural Sciences, ITB menempati peringkat pertama di Indonesia dan satu-satunya kampus di Indonesia yang memperoleh "bintang empat" dari QS World University Rankings.[28]

  • Pada tahun 2009, QS Asian University Rankings di bidang Engineering & Technology memberikan ITB peringkat ke-21 di Asia[29] dan peringkat pertama di Indonesia, sementara di bidang Natural Sciences ITB menempati peringkat ke-27 di Asia[30] dan peringkat pertama di Indonesia.
  • Pada tahun 2010, QS Asian University Rankings di bidang Engineering & Technology memberikan ITB peringkat ke-30 di Asia[31] dan peringkat pertama di Indonesia, sementara di bidang Natural Sciences ITB menempati peringkat ke-35 di Asia[32] dan peringkat pertama di Indonesia.
  • Pada tahun 2011, QS Asian University Rankings di bidang Engineering & Technology memberikan ITB peringkat ke-26 di Asia[33] dan peringkat pertama di Indonesia, sementara di bidang Natural Sciences ITB menempati peringkat ke-41 di Asia[34] dan peringkat pertama di Indonesia.
  • Pada tahun 2012, QS Asian University Rankings di bidang Engineering & Technology memberikan ITB peringkat ke-27 di Asia[35] dan peringkat pertama di Indonesia, sementara di bidang Natural Sciences ITB menempati peringkat ke-35 di Asia[36] dan peringkat pertama di Indonesia.

Rektor[sunting | sunting sumber]

Keluarga Mahasiswa ITB[sunting | sunting sumber]

Pemerintah melalui Mendikbud Daoed Joesoef menggulirkan konsep Normalisasi Kehidupan Kampus/Badan Koordinasi Kemahasiswaan yang lazim disingkat NKK/BKK. Dewan Mahasiswa se-Indonesia dibubarkan dan kemahasiswaan diatur oleh Pembantu Rektor bidang Kemahasiswaan melalui BKK. Mahasiswa menolak dengan keras BKK, dan tetap mengadakan pemilihan Ketua DeMa (Dewan Mahasiswa). Namun setiap Ketua DeMa terpilih, malam itu juga surat ancaman DO (Drop Out) sampai. Akibatnya tidak ada yang bersedia menjadi Ketua DeMa. Akhirnya mahasiswa ITB memutuskan membubarkan Dewan Mahasiswa dan membekukan DeMa ITB. Kemudian didirikan Badan Koordinasi (BAKOR) untuk mengkoordinasikan pergerakan. Sementara cita-cita DeMa diamanatkan kepada Himpunan-Himpunan sebagai kantung-kantung gerakan, dengan konsekuensi, kaderisasi ada di tingkat himpunan.

Sampai pada Tahun 1994, Perwakilan Mahasiswa yang tergabung dalam FKHJ (Forum Ketua Himpunan Jurusan), memutuskan untuk membentuk kembali kemahasiswaan terpusat, untuk mengusung gerakan eksternal yang pada saat itu sedang menghangat di Indonesia. Akhirnya dibentuklah Keluarga Mahasiswa Institut Teknologi Bandung KM ITB.

Unit Kegiatan Mahasiswa[sunting | sunting sumber]

  1. Persekutuan Mahasiswa Kristen "PMK" (Christian Student Fellowship)
  2. Keluarga Mahasiswa Katolik "KMK" (Catholic Student Society)
  3. Keluarga Mahasiswa Hindu "KMH" (Hindu Student Society)
  4. Keluarga Mahasiswa Buddha "Dhammanano" (Buddhist Student Society)
  5. Keluarga Mahasiswa Islam "GAMAIS" (Islamic Student Society)
  • Rumpun Keilmuan[42]
  1. ShARE ITB
  2. Perkumpulan Studi Ilmu Kemasyarakatan "PSIK" (Societal Study Union)
  3. Majalah Ganesha – Kelompok Studi Sejarah, Ekonomi dan Politik ITB
  4. Kelompok Studi Ekonomi dan Pasar Modal ITB
  5. Institut Sosial Humaniora "Tiang Bendera" ITB
  6. Unit Kajian Islam Ideologis HATI ITB (Harmoni Amal Titian Ilmu)
  • Rumpun Pendidikan[42]
  1. Koperasi Kesejahteraan Mahasiswa "KOKESMA"
  2. Unit Robotika
  3. U-Green ITB
  4. Techno Enterpreneur Club
  5. Student English Forum "SEF"
  6. Resimen Mahasiswa Mahawarman Batalyon I/ITB (Student Regiment Battalion I/ITB)]
  7. Pramuka ITB (Gudep 06005-06006)
  8. Liga Film Mahasiswa "LFM" ITB
  9. Korps Sukarela Palang Merah Indonesia (KSR-PMI) ITB
  10. Ganesha Model United Nations Club
  11. Kelompok Studi Visual Budaya Modern (Genshiken ITB)
  12. Amateur Radio Club ITB - ARC ITB
  13. Keluarga Mahasiswa Pencinta Alam Ganesha "KMPA"
  • Rumpun Seni Dan Budaya[42]
  1. ITB Dance and Performance Art Community (INFINITY)
  2. Unit Kebudayaan Aceh (UKA)
  3. Unit Kesenian Sumatera Utara (UKSU)
  4. Unit Kesenian Sulawesi Selatan (UKSS)
  5. Unit Kebudayaan Melayu Riau (UKMR-ITB)
  6. Unit Kesenian Minangkabau (UKM)
  7. Unit Kebudayaan Jepang (UKJ)
  8. Unit Kebudayaan Irian (UKIR) ITB
  9. Unit Kebudayaan Banten DEBUST ITB
  10. Unit Kebudayaan Betawi (UKB) ITB
  11. Unit Budaya Lampung (UBALA)
  12. Studi Teater Mahasiswa (STEMA)
  13. Serumpun Mahasiswa Bangka Belitung
  14. Perkumpulan Seni Tari dan Karawitan Jawa
  15. Paduan Suara Mahasiswa (PSM-ITB)
  16. Mahasiswa Bumi Sriwijaya (MUSI)
  17. Maha Gotra Ganesha (MGG)
  18. Marching Band Waditra Ganesha (MBWG)
  19. Lingkung Seni Sunda (LSS)
  20. Lingkar Sastra ITB
  21. Paguyuban Seni Budaya Jawa Timuran - Loedroek ITB
  22. Keluarga Paduan Angklung ITB
  23. Keluarga Mahasiswa Jambi ITB - Siginjai (KMJ ITB)
  24. ITBJazz
  25. ITB Students Orchestra (ISO)
  26. Unit Apresiasi Musik (apres!) ITB
  27. Unit Kebudayaan Tionghoa (UKT)
  28. Unit Kebudayaan Kalimantan (UKK)
  1. Tabloid Mahasiswa Boulevard
  2. Radio Kampus - ITB community radio
  3. Pers Mahasiswa (Persma) ITB
  4. GaneshaTV (GTV)
  5. 8EH Radio ITB
  • Rumpun Olah Raga dan Kesehatan[42]
  1. Unit Tenis ITB
  2. Unit Renang dan Polo Air (URPA)
  3. Unit Judo ITB
  4. Unit Capoeira Quizumba (UCI) ITB
  5. Unit Bola Voli (UBV)
  6. Unit Bulu Tangkis (UBT) ITB
  7. Unit Basket "GANESHA" (UBG-ITB)
  8. Unit Aktivitas Tenis Meja ITB (UATM ITB)
  9. Tarung Drajat (Boxer)
  10. Unit Taekwondo
  11. Syufu Taeshukan Hent Lanah ITB
  12. Unit Softball
  13. Satuan Kegiatan Olah Raga (SKOR) Hoki ITB
  14. Persatuan Sepak Bola ITB (PS ITB)
  15. Persatuan Catur Mahasiswa ITB
  16. Perisai Diri
  17. Unit Panahan PASOPATI ITB
  18. Unit Selam Nautika ITB
  19. Unit Kendo ITB
  20. Shorinji Kempo ITB
  21. Unit Karate (Bandung Karate Club) cabang ITB
  22. Bela Diri Hikmatul Iman Ranting ITB
  23. Ganesha Bicycler
  24. Unit Aktivitas Bridge (UAB)
  25. Atletik Ganesha (ATLAS)
  26. Aikido

Himpunan Mahasiswa Jurusan[sunting | sunting sumber]

  1. HIMABIO "NYMPHAEA" ITB (Himpunan Mahasiswa Biologi, "Nymphaea")[43]
  2. HIMAFI ITB (Himpunan Mahasiswa Fisika) [43]
  3. HIMAMIKRO "ARCHAEA" ITB (Himpunan Mahasiswa Mikrobiologi, "Archaea")[43]
  4. HIMASTRON ITB (Himpunan Mahasiswa Astronomi)[43]
  5. HIMATEK ITB (Himpunan Mahasiswa Teknik Kimia)[43]
  6. HIMATG "TERRA" ITB (Himpunan Mahasiswa Teknik Geofisika)[43]
  7. HIMATIKA ITB (Himpunan Mahasiswa Matematika)[43]
  8. HME ITB (Himpunan Mahasiswa Elektroteknik)[43]
  9. HMF "Ars Praeparandi" ITB (Himpunan Mahasiswa Farmasi)[43]
  10. HMFT ITB (Himpunan Mahasiswa Fisika Teknik)[43]
  11. HMIF ITB (Himpunan Mahasiswa Informatika)[43]
  12. HMK AMISCA ITB (Himpunan Mahasiswa Kimia)[43]
  13. HMM ITB (Himpunan Mahasiswa Mesin)[43]
  14. HMME "Atmosphaira" (Himpunan Mahasiswa Meteorologi) ITB[43]
  15. HMO "TRITON" (Himpunan Mahasiswa Oseanografi) ITB[43]
  16. HMP PANGRIPTA LOKA ITB (Himpunan Mahasiswa Planologi Pangripta Loka)[43]
  17. HMRH ITB (Himpunan Mahasiswa Rekayasa Hayati)[43]
  18. HMS ITB (Himpunan Mahasiswa Sipil)[43]
  19. HMT ITB (Himpunan Mahasiswa Tambang)[43]
  20. HMTG "GEA" ITB (Himpunan Mahasiswa Teknik Geologi "GEA" ITB)[43]
  21. HMTL ITB (Himpunan Mahasiswa Teknik Lingkungan)[43]
  22. HMTM "PATRA" ITB (Himpunan Mahasiswa Teknik Perminyakan)[43]
  23. IMA-G (Ikatan Mahasiswa Arsitektur - Gunadharma)[43]
  24. IMG ITB (Ikatan Mahasiswa Geodesi)[43]
  25. IMMG ITB (Ikatan Mahasiswa Metalurgi ITB)[43]
  26. KMKL ITB (Keluarga Mahasiswa teknik Kelautan ITB)[43]
  27. KMPN ITB (Keluarga Mahasiswa Teknik Penerbangan)[43]
  28. KM-SBM ITB (Keluarga Mahasiswa Sekolah Bisnis dan Manajemen)[43]
  29. KMSR ITB (Keluarga Mahasiswa Seni Rupa)[43]
  30. MTI ITB (Keluarga Mahasiswa Teknik Industri)[43]
  31. MTM ITB (Himpunan Mahasiswa Teknik Material)[43]

Alumni[sunting | sunting sumber]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

  • Juara pertama kategori robot terbang sayap tetap (fix wing), desain terbaik, dan presentasi terbaik dalam Kontes Robot Terbang Indonesia (KRTI) 2014 [44].
  • Merit Awards (runner up), Asia Pasific Information and Communication Technology Alliance (APICTA) Awards 2009 di Australia, 15-17 Desember 2009[45].

Galeri[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Bahan bacaan[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Keputusan Rektor ITB Nomor 267/SK/K01/OT/2008 tentang Pendirian dan Peresmian Nama ITB
  2. ^ a b c Keputusan Rektor ITB Nomor 324/SK/K01/OT/2008 tentang Penggunaan Lambang ITB
  3. ^ "Moto/slogan ITB", dalam Buku Pedoman Format Penulisan Tesis Magister 2008 halaman 46, diunduh dari http://www.sps.itb.ac.id/.
  4. ^ Dies Natalis TH Bandung selalu diperingati setiap tahun sejak Dies Natalisnya yang pertama pada tahun 1921, hingga Dies Natalis ke-21 tahun 1941 ("Viering van den een en twintigsten verjaardag der Technische Hoogeschool te Bandoeng", artikel dalam "De ingenieur in Nederlandsch-Indie" September 1941, Tahun ke-8 No.9). Bahkan setelah TH ditutup dan berganti nama sekalipun, Dies Natalisnya selalu mengacu pada berdirinya TH tahun 1920, seperti pada tanggal 27 November 1948 di mana diperingati Dies Natalis ke-28 Faculteit van Technische Wetenschap van de Universiteit van Indonesie ("De ingenieur in Indonesie" Desember 1948, Tahun ke-1 No.2) atau pada tanggal 23 Desember 1955 di mana diadakan Lustrum ke-7 (Dies ke-35) De herdenking van de opening der TH te Bandung. Dari fakta-fakta sejarah tersebut, tanggal 3 Juli 1920 ditetapkan sebagai tanggal pendirian Institut Teknologi Bandung dan diperingati setiap tahun sebagai "Peringatan Ulang Tahun Perguruan/Pendidikan Tinggi Teknik di Indonesia". Sedangkan tanggal 2 Maret 1959 ditetapkan sebagai tanggal peresmian nama Institut Teknologi di Kota Bandung dan diperingati setiap tahun sebagai "Peringatan Ulang Tahun Institut Teknologi Bandung" yang dituangkan dalam Keputusan Rektor ITB Nomor 267/SK/K01/OT/2008 tentang Pendirian dan Peresmian Nama ITB.
  5. ^ a b c d e f g h i Fakta dan Angka
  6. ^ CMYK 100,70,0,0 http://www.colorhexa.com/004dff
  7. ^ Logo ITB
  8. ^ Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 44 Tahun 2012
  9. ^ a b c d Prodi Teknik Kimia dan Fisika ITB Raih Akreditasi ABET AS.
  10. ^ a b Accredited Programs ABET - ITB
  11. ^ Accredited Programs ABET - IPB
  12. ^ Pada tanggal 3 Juli 1920 sekolah tinggi pertama di Hindia Belanda, yaitu Technische Hoogeschool (Sekolah Tinggi Teknik), yang dikenal dengan singkatan namanya THS didirikan di Bandung (Somadikarta 1999:6).
  13. ^ “… En reeds in het volgende jaar, in Juli 1920, werd de Technische Hoogeschool (TH), Indië's eerste instelling voor Hooger Onderwijs, plechtig geopend.” Terjemahan: “… Dan pada tahun berikutnya, pada bulan Juli 1920, Sekolah Tinggi Teknik yang merupakan institusi pendidikan tinggi pertama di Hindia-Belanda diresmikan.” – p. 26 (Hoe 1941:26)
  14. ^ najma (15 Desember 2014). "Kadarsah Suryadi, Rektor ITB 2014-2019: ITB untuk Menjadi Entrepreneurial University". itb.ac.id. Diakses 16 Desember 2014. 
  15. ^ Mulai tanggal 1 Agustus 1935 Pemerintah Hindia Belanda mengeluarkan aturan tentang penggunaan ejaan baru... di antaranya ejaan 'hoogeschool' menjadi 'hogeschool' (Goenarso 1995:51). Namun tulisan "Technische Hoogeschool te Bandoeng" tidak berubah karena merupakan 'nama'/nomenklatur.
  16. ^ Sakri (1979a:26)
  17. ^ Majalah "De ingenieur in Indonesie" edisi Desember 1948 Tahun ke-1 No.2, p-14.
  18. ^ http://www.scribd.com/doc/176278507/Data-Keketatan-Itb-2013
  19. ^ http://colleges.usnews.rankingsandreviews.com/best-colleges/rankings/lowest-acceptance-rate
  20. ^ a b c "Beberapa informasi tentang ITB" oleh Rektor ITB pada Temu Awal Tahun Akademik 2009/2010 tanggal 31 Agustus 2009.
  21. ^ Unila Tempati Posisi Ketiga SNMPTN Tulis se-Sumatera.
  22. ^ Lampungpost edisi 7 Juli 2012.
  23. ^ http://www.4icu.org/id/
  24. ^ Top 100 Universities in Asia 2012.
  25. ^ Top 200 Universities in the world 2012
  26. ^ http://www.topuniversities.com/university-rankings/world-university-rankings/2009/subject-rankings/technology
  27. ^ http://www.topuniversities.com/university-rankings/world-university-rankings/2011/faculty-area-rankings/technology?page=3
  28. ^ QS Stars in Indonesia.
  29. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Engineering & Technology in 2009.
  30. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Natural Sciences in 2009.
  31. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Engineering & Technology in 2010.
  32. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Natural Sciences in 2010.
  33. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Engineering & Technology in 2011.
  34. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Natural Sciences in 2011.
  35. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Engineering & Technology in 2012.
  36. ^ QS Asian University Rankings by faculty: Natural Sciences in 2012.
  37. ^ Ketua Presidium: Prof. Ir. Soemono; Anggota: Prof. Ir. Goenarso; Prof. dr. Djoehana Wiradikarta (Ketua/Dekan FIPIA UI Bandung); Prof. Ir. Soetedjo (Ketua/Dekan FT UI Bandung); Panitera: Prof. Dr. Ir. R. M. Soemantri Brodjonegoro (Ketua Jurusan Teknologi Kimia).
  38. ^ http://www.itb.ac.id/news/46 ITB News Portal, 13 Maret 2003, Mantan Rektor ITB , Ir. Ukar Bratakusumah Meninggal
  39. ^ Ketua Rektorium: Dr. Soedjana Sapi'ie; Anggota: Prof. Dr. Moedomo Soedigdomarto; Prof. Ir. Wiranto Arismunandar, MSME; Ir. Djuanda Suraatmadja.
  40. ^ Pejabat Sementara.
  41. ^ Pejabat Sementara.
  42. ^ a b c d e f Situs resmi Keluarga Mahasiswa ITB.
  43. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y z aa ab ac ad ae Situs resmi Himpunan Mahasiswa Jurusan
  44. ^ Artikel:"ITB Borong Juara di Kontes Robot Terbang 2014" di Okezone.com
  45. ^ Artikel:"Wuahhh... Tim Big Bang ITB Gondol Prestasi di Asia Pasifik!" di Kompas.com

Pranala luar[sunting | sunting sumber]