Politeknik Negeri Sriwijaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Politeknik Negeri Sriwijaya
Lambang Politeknik Negeri Sriwijaya
Lambang Politeknik Negeri Sriwijaya
Moto On Time; The Right Size ;Right Rules
Moto dalam bahasa Indonesia Tepat Waktu; Tepat Ukuran; Tepat Aturan.
Didirikan 1982
Jenis Perguruan Tinggi Negeri
Lokasi Jl. Srijayanegara Bukit Besar, Palembang, Sumatera Selatan
Warna Biru
Julukan Politeknik Negeri Sriwijaya
Afiliasi Universitas Sriwijaya (sampai 6 Oktober 2012)
Situs web [1] situs resmi

Politeknik Negeri Sriwijaya, adalah perguruan tinggi negeri yang terdapat di kota Palembang, Sumatera Selatan, Indonesia.Politeknik Negeri Sriwijaya, dahulunya bernama Politeknik Universitas Sriwijaya secara resmi dibuka pada tanggal 20 September 1982. Pada fase pertama Politeknik hanya mempunyai 2 (dua) Jurusan yaitu Jurusan Teknik Sipil dan Jurusan Teknik Mesin dengan daya tampung maksimum 576 orang mahasiswa dan dengan sarana pendidikan, staf pengajar dan kurikulum yang dirakit secara nasional dan terpusat di Pusat Pengembangan Pendidikan Politeknik PEDC Bandung.

Kampus Graha Pendidikan Polsri

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Sebagai Pilot Plant dari Politeknik telah dilahirkan Politeknik Mekanik Swiss ITB (Sekarang Polman, Politeknik Manufaktur Negeri Bandung) pada tahun 1976. Produk dari Politeknik ini sangat menggembirakan karena alumninya terpakai pada industri-industri. Keberhasilan ini diusulkan dengan perencanaan pengadaan pendidikan Politeknik pada berbagai daerah di Indonesia. Dengan bantuan Bank Dunia ke VII telah dilakukan proyek fase pertama dengan kredit No.869 IND yang mencakup :

a. Sebuah pusat pengembangan Pendidikan Politeknik yang berkedudukan di Bandung.

b. 6 (enam) buah Politeknik, masing-masing di USU (Universitas Sumatera Utara), UNSRI (Universitas Sriwijaya), UI (Universitas Indonesia),ITB (Institut Teknologi Bandung),UNDIP (Universitas Diponegoro) dan UNIBRAW (Universitas Brawijaya).

c. Pekerjaan fisik dimulai tahun 1981/ 1982 dan telah dapat dipakai pada tahun akademik 1982/1983 pada keenam politeknik diatas. Dengan telah mempersiapkan proyeksi ke depan tentang kebutuhan tamatan Politeknik untuk pembangunan, telah dimulai juga proyek perluasan Politeknik fase kedua dengan bantuan Bank Dunia ke VIII dengan loan 2290-IND meliputi:

  • Perluasan pusat pengembangan Pendidikan Politeknik di Bandung.
  • Perluasan 6 (enam) Politeknik fase pertama.
  • Pengadaan 11 (sebelas) Politeknik pada :

UNSYIAH (Universitas Syiah Kuala) UNAND (Universitas Andalas) UNHAS (Universitas Hasanuddin) ITS (Institut Teknologi Sepuluh Nopember) UNTAN (Universitas Tanjungpura) UNLAM (Universitas Lambung Mangkurat) UNMUL (Universitas Mulawarman) UNSRAT (Universitas Sam Ratulangi) UNPATTI (Universitas Pattimura) UNCEN (Universitas Cendrawasih) UNUD (Universitas Udayana)

Politeknik Negeri Sriwijaya[sunting | sunting sumber]

Pada fase kedua tahun 1987 Politeknik memperluas bidang keteknikan dan melahirkan bidang Tata Niaga. Bidang keteknikan yang dikembangkan adalah Jurusan Teknik Elektro, Teknik Elektronika, Teknik Telekomunikasi dan Teknik Kimia Industri sedangkan bidang tata Niaga terdiri atas Jurusan/Program studi Akuntansi Kesekretariatan telah dimulai tahun akademik 1986. Kemudian tahun1992 Jurusan Tata Niaga berkembang menjadi dua jurusan yaitu Jurusan Akuntansi dan Administrasi Niaga. Tenaga ahli bidang keteknikan adalah dari Swiss Contact sedangkan Tata Niaga dari Australia

Pada tahun 2002/2003 dikembangkan dua jurusan baru yaitu Teknik Komputer dan Manajemen Informatika, yang pendiriannya ditetapkan melalui surat Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi No.2800/D/T/2001. Pada tahun akademik 2002/2003 banyak pengembangan-pengembangan pendidikan yang dilaksanakan oleh Politeknik di antaranya dengan dibukanya program Diploma III

Politeknik Negeri telah mempunyai Program Diploma IV Perancangan Jalan dan Jembatan yang telah dibuka sejak tahun 2002 dan pada tahun 2009 telah membuka Program Diploma IV baru pada jurusan Teknik Kimia dengan nama Program Studi Teknik Energi.

Politeknik Negeri Sriwijaya saat ini berkerjasama dengan Departemen Kimpraswil membuka kelas kerjasama Program Diploma III dan Diploma IV Konsentrasi Perancangan jalan dan Jembatan (PJJ), dengan Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan membuka kelas kerjasama Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Listrik Konsentrasi Pembangkit Tenaga Listrik, dengan ConocoPhillips membuka kelas kerjasama pada Jurusan Teknik Mesin dan Teknik Kimia, dan untuk tahun akademik 2011/2012 polsri bekerjasama dengan JOB Pertamina Talisman Jambi Merang untuk membuka kelas kerjasama pada Jurusan Teknik Kimia. Selain itu Polsri juga telah memasuki tahun ketiga bekerjasama dengan PT PLN (Persero) dengan membuka kelas kerjasama bagi calon karyawan PT PLN (Persero) pada Jurusan Teknik Elektro denga program Studi Teknik Listrik

Politeknik Negeri Sriwijaya sampai dengan tahun akademik 2011/2012 memiliki tiga belas program studi dengan jumlah mahasiswa sebanyak 4241 orang. Mulai tahun akademik 2012/2013 Politeknik Negeri Sriwijaya bekerjasama dengan pemerintah daerah membuka kelas kerjasama luar domisili dan pada tahun 2012 ini juga Polsri satu di antara tiga Politeknik di Indonesia sebagai pilot project program pendidikan rekognisi pembelajaran lampau (RPL).

Keterangan Lambang

  1. Bunga melati melambangkan kemurnian, keanggunan, keluhuran dan ketegaran didalam mencapai cita-cita; lima kelopak bunga melambangkan jumlah sila dalam pancasila yang merupakan pandangan hidup bagi bangsa Indonesia dengan warna kuning melambangkan kejayaan Politeknik Negeri Sriwijaya.
  2. Mahkota bunga melati berwarna kuning keemasan melambangkan kewibawaan dan semangat tinggi untuk mencapai cita-cita dan tujuan secara kreatif, inovatif, komprehensif dan integral. Mahkota bunga berjumlah 20, dikelilingi pancaran sinar besar berjumlah 9 dan pancaran kecil berjumlah 82 dengan latar belakang berwarna biru melambangkan tanggal, bulan dan tahun pendirian Politeknik Negeri Sriwijaya yaitu 20 September 1982 dengan nama Politeknik Negeri Sriwijaya.
  3. Lingkaran putih dengan garis tepi hitam melambangkan komitmen Politeknik Negeri Sriwijaya untuk melaksanakan Tridarma Perguruan Tinggi.
  4. Tulisan “Politeknik Negeri Sriwijaya” ditulis dengan huruf hitam di dalam Lingkaran putih bermakna bahwa Politeknik Negeri Sriwijaya mampu menguasai, mengembangkan dan menciptakan teknologi dengan disiplin dan semangat baja untuk kesejahteraan dan kejayaan bangsa dengan menerapkan 3 T yaitu: Tepat Waktu; Tepat Ukuran; Tepat Aturan.

Keterangan Warna Lambang

  1. Garis tepi berwarna hitam
  2. Kelopak melati berwarna kuning
  3. Lingkaran putih bergaris tepi hitam dengan tulisan Politeknik Negeri   Sriwijaya.
  4. Pancaran sinar berwarna putih dengan latar belakang berwarna biru
  5. Mahkota melati berwarna kuning keemasan
  6. Inti berbentuk lingkaran berwarna putih

Politeknik Negeri Sriwijaya Sekarang[sunting | sunting sumber]

Saat ini jumlah mahasiswa politeknik lebih dari 5000 orang dan jumalh itu semakin meningkat tiap tahunnya dengan penambahan fasilistas dan dibukanya beberapa program studi baru.

Sistem perkuliahan di Politeknik Negeri Sriwijaya dahulu berlangsung dari hari Senin hingga hari Sabtu namun kebijakan ini dirubah sejak tahun awal Semester Ganjil 2013 menjadi hanya Senin hingga Jumat.

Jam perkuliahan mahasiswa dibagi menjadi dua macam yaitu Kelas Reguler (07.00 s/d 12.30) dan Non Reguler (12.40 s/d 18.10)

Jurusan dan Program Studi[sunting | sunting sumber]

Diploma I[sunting | sunting sumber]

(Program Studi di Luar Domisili/PDD)[sunting | sunting sumber]

Manajemen Informatika Program Studi Manajemen Informatika (Kota Pagaralam)

Diploma II[sunting | sunting sumber]

(Program Studi di Luar Domisili/PDD)[sunting | sunting sumber]

Akuntansi Program Studi Akuntansi (Kota Prabumulih)

Adminisrasi Bisnis Program Studi Administrasi Bisnis (Kota Prabumulih)

Teknik Komputer Program Studi Teknik Komputer (Kota Prabumulih)

Manajemen Informatika Program Studi Manajemen Informatika (Kota Pangkalpinang)

Diploma III[sunting | sunting sumber]

Teknik Sipil[sunting | sunting sumber]

  1. Teknik Sipil Konsentrasi Air
  2. Teknik Sipil Konsentrasi Bangunan Gedung
  3. Teknik Sipil Konsentrasi Transportasi

Teknik Mesin[sunting | sunting sumber]

Teknik Elektro[sunting | sunting sumber]

  1. Teknik ELektro Program Studi Teknik Listrik
  2. Teknik ELektro Program Studi Teknik Elektronika
  3. Teknik ELektro Program Studi Teknik Telekomunikasi

Teknik Telekomunikasi[sunting | sunting sumber]

Teknik Kimia[sunting | sunting sumber]

Akuntansi[sunting | sunting sumber]

Administrasi Bisnis Program Studi Administrasi Bisnis[sunting | sunting sumber]

Teknik Komputer[sunting | sunting sumber]

Manajemen Informatika[sunting | sunting sumber]

Bahasa Inggris[sunting | sunting sumber]

Diploma IV[sunting | sunting sumber]

Lulusan program Diploma-4 dan program sarjana menempuh studi selama empat tahun. Para lulusan program diploma biasanya menerima gelar Ahli Madya Terapan (AMd). Namun, khusus untuk program diploma-4, gelar alumninya adalah Sarjana Sains Terapan (SST). Gelar ini diberikan sesuai Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Nomor 178/U/2001 Tahun 2001 Tentang Gelar dan Lulusan Perguruan Tinggi Pasal 10 ayat 1.

Dalam surat pemberitahuan Kementerian Pendidikan Nasional (Kemendiknas) yang ditandatangani Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti) Djoko Santoso disebutkan, tidak ada perbedaan kualifikasi antara lulusan program sarjana maupun diploma-4.

Lulusan kedua program ini menempuh masa studi yang sama dengan muatan kredit 144 sistem kredit semester (SKS).

Surat tertanggal 14 April 2011 itu menyebutkan, yang membedakan mereka hanyalah jenis pendidikan yang mereka terima selama berkuliah. Program sarjana merupakan program akademik sementara program diploma berstatus sebagai program vokasional.

Status kedua program pendidikan ini sesuai dengan amanat UU Sisdiknas Nomor 20 Tahun 2003 pasal 20 yang menyatakan, perguruan tinggi dapat menyelenggarakan program akademik, profesi, dan/atau vokasi.

Teknik Sipil [sunting | sunting sumber]

Program Studi Perancangan Jalan dan Jembatan

Teknik Kimia [sunting | sunting sumber]

Program Studi Teknik Energi

Akuntansi [sunting | sunting sumber]

Program Studi Akuntansi Sektor Publik

Teknik Elektro[sunting | sunting sumber]

Program Studi Teknik Elektro

Program Studi Teknik Telekomunikasi

Administrasi Bisnis[sunting | sunting sumber]

Program Studi Usaha Perjalanan Wisata

Referensi[sunting | sunting sumber]

Politeknik Negeri Sriwijaya

http://kampus.okezone.com/read/2011/04/26/373/450231/apa-beda-diploma-4-dan-s-1/large

======

======