Sejarah Malaysia

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Malaysia terletak di jalur laut strategis yang menghadapkannya ke perdagangan global, dan berbagai kebudayaan. Sebenarnya, nama “Malaysia” adalah konsep modern, dan dibuat pada paruh kedua abad ke-20. Namun, kontemporer Malaysia menganggap seluruh sejarah Malaya dan Borneo, yang membentang ribuan tahun yang lalu ke zaman prasejarah, sebagai sejarahnya sendiri, dan oleh karena itu, dibahas di halaman ini.

Catatan Barat tentang awal daerah ini terdapat di buku Ptolemy, Geographia, yang menyebutkan "Golden Khersonese" (Semenanjung Emas), dan sekarang diidentifikasi sebagai Semenanjung Malaya.[1] Hindu dan Buddha yang berasal dari India dan Tiongkok mendominasi sejarah regional awal, dan mencapai puncaknya selama pemerintahan peradaban Sriwijaya yang berbasis di Sumatra, yang di mana pengaruhnya meluas hingga ke Sumatra, Jawa Barat, Borneo Timur dan Semenanjung Malaya dari abad ke-7 hingga ke-13.

Meskipun Muslim telah memasuki Semenanjung Malaya pada awal abad ke-10, baru pada abad ke-14, Islam pertama kali memantapkan dirinya. Adopsi Islam pada abad ke-14 telah memunculkan beberapa kesultanan, dan yang paling menonjol adalah Kesultanan Malaka dan Kesultanan Brunei. Islam memiliki pengaruh besar pada suku Melayu dan sebagian besar telah dipengaruhi oleh mereka. Portugis adalah kekuatan kolonial pertama yang memantapkan diri mereka di Semenanjung Malaya dan Asia Tenggara, merebut Malaka pada tahun 1511, dan diikuti oleh Belanda pada tahun 1641. Namun, Inggris, yang awalnya membangun pangkalan di Jesselton, Kuching, Penang, dan Singapura, akhirnya dapat mengamankan hegemoni mereka di seluruh wilayah yang sekarang disebut Malaysia. Perjanjian Inggris-Belanda 1824 mendefinisikan batas-batas antara Malaya Britania dan Hindia Belanda (sekarang Indonesia). Di sisi lain, Perjanjian Inggris-Siam 1909 mendefinisikan batas-batas antara Malaya Britania dan Siam (sekarang Thailand). Fase keempat pengaruh asing adalah imigrasi pekerja Tionghoa dan India untuk memenuhi kebutuhan yang diciptakan oleh ekonomi kolonial di Semenanjung Malaya dan Borneo.[2]

Invasi Jepang selama Perang Dunia II mengakhiri kekuasaan Britania di Malaya. Pendudukan Malaya, Borneo Utara, dan Sarawak berikutnya dari tahun 1942 hingga 1945 melepaskan gelombang nasionalisme. Setelah Jepang di Malaya menyerah karena dikalahkan oleh Sekutu, Uni Malaya didirikan pada tahun 1946 oleh pemerintah Britania tetapi setelah ditentang oleh etnis Melayu, uni itu direorganisasi sebagai Federasi Malaya pada tahun 1948 dan dijadikan sebagai negara protektorat hingga tahun 1957. Di Semenanjung, Partai Komunis Malaya mengangkat senjata melawan Britania, dan ketegangan mengarah pada deklarasi pemerintahan darurat selama 12 tahun dari tahun 1948 hingga 1960. Tanggapan militer yang serius terhadap pemberontakan komunis serta Perundingan Baling pada tahun 1955, mengarah pada pembentukan kemerdekaan untuk Malaya pada tanggal 31 Agustus 1957 melalui negosiasi diplomatik oleh Britania. Tunku Abdul Rahman menjadi Perdana Menteri pertama Malaysia. Pada tahun 1960, penghentian darurat terjadi ketika ancaman komunis menurun dan penarikan mereka ke perbatasan antara Malaya dan Thailand.

Pada tanggal 16 September 1963, Federasi Malaya dibentuk setelah penggabungan Federasi Malaya, Singapura, Sarawak, dan Borneo Utara (Sabah). Sekitar dua tahun kemudian, Parlemen Malaysia mengeluarkan RUU tanpa persetujuan penandatanganan Perjanjian Malaysia 1963 untuk memisahkan Singapura dari Federasi.[3] Konfrontasi dengan Indonesia terjadi pada awal 1960-an. Kerusuhan Rasial pada tahun 1969 membawa ke pengenaan aturan darurat, penangguhan parlemen, pembentukan Majelis Gerakan Negara (MAGERAN), dan proklamasi Rukun Negara oleh MAGERAN pada tahun 1970 yang menjadi filosofi nasional dalam mempromosikan persatuan di antara warga negara.[4][5] Kebijakan Ekonomi Baru juga diadopsi pada tahun 1971 dan digunakan hingga tahun 1991 yang gunanya untuk memberantas kemiskinan dan merestrukturisasi masyarakat untuk menghilangkan identifikasi ras dengan fungsi ekonomi.[6] Kebijakan ini dilanjutkan dengan Kebijakan Pembangunan Nasional dari tahun 1991 hingga 2000.

Sejak 1970, koalisi Barisan Nasional yang dipimpin oleh Organisasi Kebangsaan Melayu Bersatu (UMNO) telah memerintah Malaysia hingga kekalahannya dalam pemilihan umum Malaysia 2018 dari koalisi Pakatan Harapan.

Pada tahun 2015, Perdana Menteri Malaysia saat itu, Najib Razak dituduh menyalurkan lebih dari RM 2,67 Miliar (sekitar USD 700 juta) ke rekening bank pribadinya dari 1Malaysia Development Berhad (1MDB), sebuah perusahaan pengembangan strategis yang dikelola pemerintah dan didalangi oleh Low Taek Jho.[7] Pencabutan dakwaan memicu kemarahan yang meluas di kalangan rakyat Malaysia,[8] dengan banyak yang menyerukan pengunduran diri Najib Razak. Di antara kritikus Najib ialah politisi Mahathir Mohamad,[9] yang kemudian mengalahkan Najib dalam pemilihan umum 2018 dan kembali berkuasa.

Pada Februari 2020, krisis politik baru-baru ini di Malaysia dimulai ketika koalisi Pakatan Harapan jatuh dan anggota partai BERSATU, BN, PAS, GPS, dan GBS bersatu untuk membentuk pemerintahan bernama Perikatan Nasional yang dipimpin oleh pemimpin BERSATU, Muhyiddin Yassin.

Prasejarah[sunting | sunting sumber]

Niah Skull
Penemuan tengkorak yang diperkirakan berusia sekitar 40.000 tahun di Gua Niah di Sarawak, dan telah diidentifikasi sebagai bukti paling awal bagi pemukiman manusia purba di Borneo Malaysia. (foto: Desember 1958)

Kapak genggam batu dari hominoid awal, kemungkinan Homo Erectus, telah ditemukan di Lenggong. Mereka berasal dari 1,83 juta tahun yang lalu, bukti tertua tempat tinggal hominid di Asia Tenggara.[10] Bukti paling awal dari tempat tinggal manusia modern di Malaysia adalah tengkorak berusia 40.000 tahun yang digali dari Gua Niah di Sarawak saat ini, yang dijuluki "Tengkorak Dalam". Itu digali dari parit dalam yang ditemukan oleh Barbara dan Tom Harrison (seorang etnolog Britania) pada tahun 1958.[11][12][13] Ini juga merupakan tengkorak manusia modern tertua di Asia Tenggara.[14] Tengkorak itu mungkin milik seorang gadis remaja berusia 16 hingga 17 tahun.[15] Para pemburu pertama mengunjungi Mulut Barat Gua Niah (terletak 110 kilometer (68 mil) barat daya Miri)[12] 40.000 tahun yang lalu ketika Borneo terhubung dengan daratan Asia Tenggara. Pemandangan di sekitar Gua Niah lebih kering dan lebih terbuka daripada sekarang. Secara prasejarah, Gua Niah dikelilingi oleh kombinasi hutan tertutup dengan semak belukar, taman, rawa, dan sungai. Para pemburu dapat bertahan hidup di hutan hujan melalui berburu, memancing, dan mengumpulkan moluska serta tanaman yang dapat dimakan.[15] Situs pemakaman Mesolitikum dan Neolitikum juga telah ditemukan di daerah tersebut.[16] Daerah di sekitar Gua Niah telah ditetapkan sebagai Taman Nasional Niah.[17]

Sebuah studi tentang genetika Asia menunjukkan gagasan bahwa manusia asli di Asia Timur berasal dari Asia Tenggara.[18] Kerangka lengkap tertua yang ditemukan di Malaysia adalah Manusia Perak berusia 11.000 tahun yang digali pada tahun 1991.[19] Kelompok pribumi di semenanjung dapat dibagi menjadi tiga etnis, Negrito, Senoi, dan proto-Melayu.[20] Penghuni pertama Semenanjung Malaya kemungkinan besar adalah Orang Negrito.[21] Para pemburu Mesolitikum ini kemungkinan merupakan nenek moyang dari Semang, kelompok etnis Negrito yang memiliki sejarah panjang di Semenanjung Malaya.[22]

Suku Senoi tampaknya merupakan kelompok komposit, dengan kira-kira setengah dari garis keturunan DNA Mitokondria ibu menelusuri kembali ke nenek moyang Semang, dan sekitar setengah dari migrasi leluhur kemudian dari Indochina. Para ahli berpendapat bahwa mereka adalah keturunan dari ahli pertanian berbahasa Austroasiatik awal, yang membawa bahasa dan teknologi mereka ke bagian selatan semenanjung sekitar 4.000 tahun yang lalu. Mereka bersatu dan bergabung dengan penduduk asli.[23]

Semenanjung Malaya, ditunjukkan di peta Ptolemy sebagai Golden Khersonese.

Proto Melayu memiliki asal usul yang lebih beragam[24] dan telah menetap di Malaysia pada 1000 SM sebagai akibat dari ekspansi Austronesia.[25] Meskipun mereka menunjukkan beberapa hubungan dengan penduduk lain di Maritim Asia Tenggara, beberapa juga memiliki nenek moyang di Indochina sekitar waktu Maksimum Glasial Terakhir sekitar 20.000 tahun yang lalu. Antropolog mendukung gagasan bahwa Proto-Melayu berasal dari tempat yang sekarang disebut Yunnan, Tiongkok.[26] Hal ini diikuti oleh penyebaran Holosen awal melalui Semenanjung Malaya ke Kepulauan Melayu.[27] Sekitar 300 SM, mereka didorong ke daratan oleh Deutero-Melayu, orang Zaman Besi atau Zaman Perunggu yang sebagian diturunkan dari Suku Cham Kamboja dan Vietnam. Kelompok pertama di semenanjung yang menggunakan peralatan logam, Deutero-Melayu adalah nenek moyang langsung dari Melayu Malaysia saat ini, dan membawa serta teknik pertanian yang canggih.[22] Orang Melayu tetap terfragmentasi secara politik di seluruh kepulauan Melayu, meskipun budaya dan struktur sosial yang umum dimiliki bersama.[28]

Kerajaan Hindu-Buddha Awal yang Terindianisasi[sunting | sunting sumber]

Zona pengaruh budaya Indosfer bersejarah di India Raya untuk transmisi elemen-elemen India seperti gelar kehormatan, penamaan orang, penamaan tempat, moto organisasi dan lembaga pendidikan serta adopsi agama Hindu, Buddha, arsitektur India, seni bela diri, musik dan tarian India, pakaian tradisional India, dan hidangan India, sebuah proses yang juga telah dibantu oleh ekspansi historis diaspora India yang sedang berlangsung.[29]

Pada milenium pertama Masehi, Melayu menjadi etnis yang dominan di semenanjung. Negara-negara kecil awal yang didirikan sangat dipengaruhi oleh budaya India, seperti sebagian besar Asia Tenggara.[30] Pengaruh India di wilayah tersebut setidaknya sudah ada sejak abad ke-3 SM. Budaya India Selatan disebarkan ke Asia Tenggara oleh dinasti Pallawa India selatan pada abad ke-4 dan ke-5.[31]

Perdagangan Melayu awal dengan India/Tiongkok[sunting | sunting sumber]

Batu Buddha-Gupta, yang berasal dari abad ke-4–ke-5 M, dan didedikasikan oleh seorang Pedagang India, Buddha Gupta, sebagai ungkapan terima kasih atas kedatangannya yang selamat setelah perjalanannya ke semenanjung Malaya. Batu tersebut ditemukan di Seberang Perai, Malaysia dan disimpan di Museum Nasional, Kalkuta, India.

Dalam literatur India kuno, istilah Suvarnadvipa atau "Semenanjung Emas" digunakan dalam Ramayana, dan beberapa berpendapat bahwa itu mungkin merujuk ke Semenanjung Malaya. Teks India kuno, Vayu Purana juga menyebutkan sebuah tempat bernama Malayadvipa di mana tambang emas dapat ditemukan, dan istilah ini telah diusulkan yang merujuk kemungkinan berarti Sumatra dan Semenanjung Malaya.[32] Semenanjung Malaya ditampilkan di peta Ptolemy sebagai "Golden Khersonese". Ia menyebut Selat Malaka sebagai Sinus Sabaricus.[33]

Hubungan dagang dengan Tiongkok dan India telah terjalin pada abad ke-1 SM.[34] Pecahan tembikar Tiongkok telah ditemukan di Borneo yang berasal dari abad ke-1 setelah ekspansi Dinasti Han ke selatan.[35] Pada abad-abad awal milenium pertama, orang-orang di Semenanjung Malaya menganut agama India yaitu Hindu dan Buddha, agama-agama yang berpengaruh besar terhadap bahasa dan budaya mereka yang tinggal di Malaysia.[36] Sistem penulisan Sansekerta digunakan sejak abad ke-4.[37]

Kerajaan Hindu Melayu yang terindianisasi[sunting | sunting sumber]

Ada banyak kerajaan Melayu pada abad ke-2 dan ke-3, sebanyak 30 kerajaan, terutama yang berbasis di sisi timur semenanjung Malaya.[30] Di antara kerajaan paling awal yang diketahui berbasis di Semenanjung Malaya adalah kerajaan kuno Langkasuka, yang terletak di Semenanjung Malaya bagian utara dan berbasis di suatu tempat di pantai barat.[30] Itu terkait erat dengan Funan di Kamboja, yang juga menguasai bagian utara Malaysia hingga abad ke-6. Pada abad ke-5, Kerajaan Pahang disebutkan dalam Book of Song. Menurut Sejarah Melayu ("Sulalatus Salatin"), pangeran Khmer, Raja Ganji Sarjuna mendirikan kerajaan Gangga Negara (sekarang Beruas, Perak) pada tahun 700-an. Kronik Tiongkok dari abad ke-5 M berbicara tentang sebuah pelabuhan besar di selatan yang disebut Guantoli, yang diperkirakan berada di Selat Malaka. Pada abad ke-7, sebuah pelabuhan baru yang disebut Shilifoshi disebutkan, dan ini diyakini sebagai terjemahan bahasa Tionghoa dari Sriwijaya.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Imago Mvndi (dalam bahasa Inggris). Brill Archive. 1958. 
  2. ^ Annual Report on the Federation of Malaya: 1951 in C.C. Chin and Karl Hack, Dialogues with Chin Peng pp. 380, 81.
  3. ^ "Road to Independence". Pemerintah AS. Diakses pada 3 Agustus 2013.
  4. ^ Othman, Al-Amril; Ali, Mohd Nor Shahizan (29 September 2018). "Misinterpretation on Rumors towards Racial Conflict: A Review on the Impact of Rumors Spread during the Riot of May 13, 1969". Jurnal Komunikasi: Malaysian Journal of Communication. 34 (3): 271–282. doi:10.17576/JKMJC-2018-3403-16. ISSN 2289-1528.
  5. ^ Esa, Mohd Sohaimi; Ationg, Romzi (2 December 2020). "Majlis Gerakan Negara (MAGERAN): Usaha Memulihkan Semula Keamanan Negara Malaysia" [National Operations Council (NOC): Efforts to Restore Malaysia's National Peace]. Malaysian Journal of Social Sciences and Humanities. 5 (12): 170–178. doi:10.47405/mjssh.v5i12.585. ISSN 2504-8562.
  6. ^ Jomo, K. S. (2005). Malaysia's New Economic Policy and 'National Unity. Palgrave Macmillan. pp. 182–214. doi:10.1057/9780230554986_8. ISBN 978-1-349-52546-1. Diakses pada 24 September 2020.
  7. ^ "Malaysian taskforce investigates allegations $700m paid to Najib". The Guardian. 6 Juli 2015. Diakses pada 24 Maret 2018.
  8. ^ "Dismissal of Corruption Charges Against Malaysian Prime Minister Prompts Scorn". Time. 27 Januari 2016. Diakses pada 27 Agustus 2021.
  9. ^ "Former Malaysia PM Mahathir calls for removal of PM Najib Razak". BBC news. 30 Agustus 2015. Diakses pada 27 Agustus 2021.
  10. ^ Department of National Heritage, Ministry of Information Communications and Culture Malaysia (Januari 2011). "Archaeological Heritage of Lenggong Valley: Nomination Dossier for Inscription on the UNESCO World Heritage List" (PDF). World Heritage Committee, UNESCO. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  11. ^ "History of the Great Cave of Niah". ABC Online. Diakses tanggal 6 Januari 2014. 
  12. ^ a b "Niah National Park – Early Human settlements". Sarawak Forestry. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Februari 2015. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  13. ^ "History of the Great Cave of Niah". Australian Broadcasting Corporation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2014. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  14. ^ "Niah Cave". humanorigins.si.edu. Smithsonian National Museum of Natural History. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 November 2013. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  15. ^ a b Faulkner, Neil (7 November 2003). Niah Cave, Sarawak, Borneo. Current World Archaeology Issue 2. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Maret 2015. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  16. ^ Hirst, K. Kris. "Niah Cave (Borneo, Malaysia) – Anatomically modern humans in Borneo". about.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 November 2013. Diakses tanggal 23 Maret 2015. 
  17. ^ "Niah National Park, Miri". Sarawak Tourism Board. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Desember 2015. Diakses tanggal 26 Desember 2015. 
  18. ^ "Genetic 'map' of Asia's diversity". BBC News. 11 Desember 2009. 
  19. ^ Liz Price (17 Maret 2007). "Tracing back Malaysia's stone-age man in Lenggong". The Brunei Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 Oktober 2015. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  20. ^ Davies, Norman (7 Desember 2017). Beneath Another Sky: A Global Journey into History. Penguin UK. ISBN 978-1-84614-832-3. 
  21. ^ Fix, Alan G. (Juni 1995). "Malayan Paleosociology: Implications for Patterns of Genetic Variation among the Orang Asli". American Anthropologist. New Series. 97 (2): 313–323. doi:10.1525/aa.1995.97.2.02a00090. JSTOR 681964. 
  22. ^ a b "TED Cast Study: Taman Negara Rain Forest Park and Tourism". Agustus 1999. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 Juni 2010. Diakses tanggal 8 Juli 2010. 
  23. ^ "Phylogeography and Ethnogenesis of Aboriginal Southeast Asians". Oxford University Press. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juli 2012. Diakses tanggal 6 Juli 2010. 
  24. ^ "World Directory of Minorities and Indigenous Peoples – Malaysia : Orang Asli". Ref World (UNHCR). 2008. Diakses tanggal 8 Oktober 2015. 
  25. ^ Michel Jacq-Hergoualc'h (Januari 2002). The Malay Peninsula: Crossroads of the Maritime Silk-Road (100 Bc-1300 Ad). BRILL. hlm. 24. ISBN 90-04-11973-6. 
  26. ^ R.H von Geldern, J.H.C Kern, J.R Foster, J.R Logen, Slametmuljana and Asmah Haji Omar.
    A history of Malaya and her neighbours – Page 21 – by Francis Joseph Moorhead, published by Longmans of Malaysia, 1965
    India and ancient Malaya (from the earliest times to circa A.D. 1400) – Page 3 – by D. Devahuti, Published by D. Moore for Eastern Universities Press, 1965
    The making of modern Malaya: a history from earliest times to independence – Page 5 – by N. J. Ryan, Oxford University Press, 1965
    The cultural heritage of Malaya – Page 2 – by N. J. Ryan published by Longman Malaysia, 1971
    A history of Malaysia and Singapore – Page 5 – by N. J. Ryan published by Oxford University Press, 1976
    "How the dominoes fell": Southeast Asia in perspective – Page 7 – by Mae H. Esterline, Hamilton Press, 1986
    A design guide of public parks in Malaysia – Page 38 – by Jamil Abu Bakar published by Penerbit UTM, 2002, ISBN 983-52-0274-5, ISBN 978-983-52-0274-2
    An introduction to the Malaysian legal system – Page 1 – by Min Aun Wu, Heinemann Educational Books (Asia), 1975
    A short history of Malaysia – Page 22 – by Harry Miller published by F.A. Praeger, 1966
    Malaya and its history – Page 14 – by Sir Richard Olaf Winstedt published by Hutchinson University Library, 1962
    Southeast Asia, past & present – Page 10 – by D. R. SarDesai published by Westview Press, 1994
    Malaya – Page 17 – by Norton Sydney Ginsburg, Chester F. Roberts published by University of Washington Press, 1958
    Asia: a social study – Page 43 – by David Tulloch published by Angus and Robertson, 1969
    Area handbook on Malaya University of Chicago, Chester F. Roberts, Bettyann Carner published by University of Chicago for the Human Relations Area Files, 1955
    Thailand into the 80's – Page 12 – by Samnak Nāyok Ratthamontrī published by the Office of the Prime Minister, Kingdom of Thailand, 1979
    Man in Malaya – Page 22 – by B. W. Hodder published by Greenwood Press, 1973
    The modern anthropology of South-East Asia: an introduction, Volume 1 of The modern anthropology of South-East Asia, RoutledgeCurzon Research on Southeast Asia Series – Page 54 – by Victor T. King, William D. Wilder published by Routledge, 2003, ISBN 0-415-29751-6, ISBN 978-0-415-29751-6
    Journal of the Malaysian Branch of the Royal Asiatic Society – Page 17 – by Royal Asiatic Society of Great Britain and Ireland. Malaysian Branch, Singapore, 1936
    Malay and Indonesian leadership in perspective – Page 9 – by Ahmad Kamar 1984
    The Malay peoples of Malaysia and their languages – Page 36 – by Asmah Haji Omar published by Dewan Bahasa dan Pustaka, Kementerian Pelajaran Malaysia, 1983
    Encyclopedia of world cultures Volume 5 – Page 174 – by David Levinson – History – 1993 published by G.K. Hall, 1993
    Indigenous peoples of Asia – Page 274 – by Robert Harrison Barnes, Andrew Gray, Benedict Kingsbury published by the Association for Asian Studies, 1995
    Peoples of the Earth: Indonesia, Philippines and Malaysia edited by Edward Evan Evans-Pritchard published by Danbury Press, 1973
    American anthropologist Vol 60 – Page 1228 – by American Anthropological Association, Anthropological Society of Washington (Washington, D.C.), American Ethnological Society, 1958
    Encyclopaedia of Southeast Asia (set of 5 Vols.) – Page 4 – by Brajendra Kumar published by Akansha Publishing House, 2006, ISBN 81-8370-073-X, ISBN 978-81-8370-073-3
  27. ^ "Phylogeography and Ethnogenesis of Aboriginal Southeast Asians". Oxford Journals. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juli 2012. Diakses tanggal 11 November 2008. 
  28. ^ Anthony Milner (25 Maret 2011). The Malays. John Wiley & Sons. hlm. 49. ISBN 978-1-4443-9166-4. 
  29. ^ Kulke, Hermann (2004). A history of India. Rothermund, Dietmar 1933– (edisi ke-4). New York: Routledge. ISBN 0203391268. OCLC 57054139. 
  30. ^ a b c Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Marshall
  31. ^ History of Humanity: From the seventh century B.C. to the seventh century A.D. by Sigfried J. de Laet p. 395
  32. ^ Braddell, Roland (Desember 1937). "An Introduction to the Study of Ancient Times in the Malay Peninsula and the Straits of Malacca". Journal of the Malayan Branch of the Royal Asiatic Society. 15 (3 (129)): 64–126. JSTOR 41559897. 
  33. ^ ASEAN Member: Malaysia Diakses tanggal 29 Mei 2008.
  34. ^ Derek Heng (15 November 2009). Sino–Malay Trade and Diplomacy from the Tenth through the Fourteenth Century. Ohio University Press. hlm. 39. ISBN 978-0-89680-475-3. 
  35. ^ Gernet, Jacques (1996). A History of Chinese CivilizationPerlu mendaftar (gratis). Cambridge University Press. hlm. 127. ISBN 978-0-521-49781-7. 
  36. ^ Ishtiaq Ahmed; Professor Emeritus of Political Science Ishtiaq Ahmed (4 Mei 2011). The Politics of Religion in South and Southeast Asia. Taylor & Francis. hlm. 129. ISBN 978-1-136-72703-0. 
  37. ^ Stephen Adolphe Wurm; Peter Mühlhäusler; Darrell T. Tryon (1996). Atlas of Languages of Intercultural Communication in the Pacific, Asia, and the Americas. Walter de Gruyter. ISBN 978-3-11-013417-9.