Kerajaan Nakhon Si Thammarat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Kerajaan Nakhon Sri Thammarat

อาณาจักรนครศรีธรรมราช
Nagara Sri Dharmaraja
abad ke-13–1782
Ibu kotaLigor
Bahasa yang umum digunakanThai Selatan, Pali/Sanskerta (untuk tujuan keagamaan dan seremonial), Melayu
Agama
Buddhisme Theravada (dominan),
Islam, Hinduisme
PemerintahanMonarki
Raja 
Era SejarahAbad Pertengahan, periode modern awal
• Pendirian sebuah kerajaan Tai
abad ke-13
• Vasal Sukhothai
sekitar tahun 1279–1298
• Vasal Ayutthaya
abad ke-15
• Vasal Taungoo
1569
• Vasal Ayutthaya
1583
1767
• Vasal Thonburi
1770
• Status diturunkan menjadi Provinsi Rattanakosin
1782
Didahului oleh
Digantikan oleh
Tambralinga
Kerajaan Rattanakosin


Kerajaan Nakhon Si Thammarat (Kerajaan Ligor) (RTGS: Anachak Nakhon Si Thammarat) adalah salah satu negara kota komponen utama (mueang) dari kerajaan-kerajaan Siam seperti Sukhothai dan kemudian Ayutthaya dan menguasai daerah yang cukup besar di Semenanjung Malaya. Ibu kotanya adalah kota eponim Nakhon Si Thammarat di tempat yang sekarang masuk wilayah Thailand Selatan.

Pendirian dan periode Sukhothai[sunting | sunting sumber]

Kebanyakan sejarawan mengidentifikasi Kerajaan Tambralinga dari catatan Tiongkok (yang ada sekitar abad ke-7 hingga abad ke-14) dengan pendahulu dari Nakhon Si Thammarat. Selama akhir milenium ke-1 dan awal milenium ke-2 SM, orang Tai berkembang di daratan Asia Tenggara. Pada abad ke-13, mereka menjadikan Nakhon Si Thammarat salah satu dari mueang (negara kota) mereka.[1] Perihal persisnya mengenai Tai mengambil alih kerajaan Buddhis dan dipengaruhi India sebelumnya di lokasi ini tetap tidak jelas. Prasasti Ram Khamhaeng dari tahun 1283 (atau tahun 1292) mencantumkan Nakhon Si Thammarat sebagai kerajaan pembayar upeti paling selatan di Sukhothai, mungkin diperintah oleh kerabat Raja Ram Khamhaeng. Tradisi Buddhis Theravada di Nakhon Si Thammarat adalah model bagi seluruh Kerajaan Sukhothai.[2] Teladan untuk model Mandala Asia Tenggara, ketergantungan pada Sukhothai hanya bersifat pribadi, bukan kelembagaan. Karena itu, setelah kematian Ram Khaemhaeng, Nakhon Si Thammarat memperoleh kembali kemerdekaannya dan menjadi mueang Thailand yang dominan di Semenanjung Malaya.

Periode Ayutthaya[sunting | sunting sumber]

Dalam Hukum Palatine Raja Trailok bertarikh 1468, Nakhon Si Thammarat tercantum sebagai salah satu dari delapan "kota besar" (phraya maha nakhon) milik Kerajaan Ayutthaya. Namun demikian, ia mempertahankan dinastinya sendiri dan memiliki negara vasalnya sendiri, yang dimediasinya ke Ayutthaya[3] (lagi-lagi corak khas model Mandala dengan tingkat kekuasaannya yang berjenjang). Di bawah Raja Naresuan (berkuasa tahun 1590–1605), Nakhon Si Thammarat menjadi sebuah "provinsi kelas satu" (mueang ek). Namun, jabatan gubernur provinsi masih bersifat semi turun-temurun dan biasanya diturunkan dari ayah kepada putranya dalam dinasti lama Nakhon Si Thammarat. Nakhon Si Thammarat merupakan yang paling penting di antara provinsi-provinsi selatan Ayutthaya dan menikmati keutamaan dibandingkan dengan provinsi-provinsi lain di Semenanjung Malaya. Perannya dalam perdagangan luar negeri (yang melibatkan para pedagang Belanda dan Portugis) menghasilkan kekayaan yang besar di provinsi itu dan berkontribusi pada tingkat kepercayaan dan klaim otonomi yang tinggi dalam kaitannya dengan kekuasaan pusat.

Selama konflik suksesi Ayutthayan tahun 1629, Nakhon Si Thammarat memberontak melawan raja baru Prasat Thong. Raja perampas kekuasaan itu mengirim petualang Jepang berpengaruh, Yamada Nagamasa dengan pasukan bayarannya untuk memadamkan pemberontakan dan menjadikannya gubernur dan penguasa Nakhon Si Thammarat untuk waktu yang singkat.[4] Pemberontakan lain di Nakhon Si Thammarat melawan ibu kota terjadi setelah Revolusi Siam 1688 ketika penguasa setempat menolak untuk menerima kenaikan takhta raja perampas kekuasaan Phetracha.[5]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Stuart Munro-Hay. Nakhon Sri Thammarat - The Archaeology, History and Legends of a Southern Thai Town. ISBN 974-7534-73-8

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ David K. Wyatt (2004). Thailand: A Short History (edisi ke-Second). Silkworm Books. hlm. 30. 
  2. ^ David K. Wyatt (2004). Thailand: A Short History (edisi ke-Second). Silkworm Books. hlm. 35, 43–46. 
  3. ^ David K. Wyatt (2004). Thailand: A Short History (edisi ke-Second). Silkworm Books. hlm. 72–74. 
  4. ^ David K. Wyatt (2004). Thailand: A Short History (edisi ke-Second). Silkworm Books. hlm. 93, 96–98. 
  5. ^ David K. Wyatt (2004). Thailand: A Short History (edisi ke-Second). Silkworm Books. hlm. 108.