Partai Komunis Malaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Partai Komunis Malaya
马来亚共产党
Parti Komunis Malaya
மலாயா கம்யூனிஸ்ட் கட்சி
SingkatanMCP, CPM, PKM
Dibentuk30 April 1930
Dibubarkan2 Desember 1989
Didahului olehPartai Komunis Laut Selatan
Surat kabarMin Sheng Pau
Keanggotaan (1939)40.000
Ideologi
Posisi politikKiri jauh
WarnaMerah
SloganKaum buruh semua negeri, bersatulah!
Bendera
Flag of the Communist Party of Malaya.svg

Partai Komunis Malaya (bahasa Melayu: Parti Komunis Malaya) adalah sebuah partai politik berhaluan komunis yang didirikan pada tahun 1930 di Kuala Pilah, Negeri Sembilan dengan keanggotaan yang sebagian besar diisi warga Tionghoa.[butuh rujukan][diragukan][kenetralan diragukan] Partai ini membubarkan unit-unit bersenjatanya pada tahun 1989 setelah mencapai kesepakatan damai dengan pemerintah Malaysia dan Thailand. Mereka melakukan pemberontakan bersenjata antara tahun 1948 - 1989.

Pada bulan April 1930 Partai Komunis Laut Selatan dibubarkan dan digantikan oleh Partai Komunis Malaya.[1] Sementara tanggung jawab utamanya adalah Malaya dan Singapura, partai ini juga aktif di Thailand dan Hindia Belanda, yang saat itu belum memiliki partai Komunis sendiri.

Di bawah pemerintahan kolonial Inggris, PKM beroperasi sebagai organisasi ilegal. Pada tanggal 29 April 1930, penggerebekan yang dilakukan oleh Singapore Special Branch di sebuah rumah kosong di 24 Nassim Road di Singapura hampir mengakhiri PKM karena delapan anggota pendiri aslinya ditangkap sebelum dipenjara atau dideportasi kembali ke Tiongkok.[2] Pada bulan Juni 1931, setelah seorang kurir Komintern dicegat oleh polisi, sekitar enam penggerebekan dilakukan dari bulan Juni hingga Desember dimana beberapa anggota PKM ditangkap dan dokumen-dokumen disita, membuat partai tersebut berantakan. Informasi yang diperoleh dari kurir menunjukkan pada titik ini ada 1.500 anggota dan 10.000 simpatisan.[3]

Terlepas dari kemunduran ini, PKM memperoleh pengaruh dalam gerakan serikat buruh dan mengorganisir beberapa pemogokan, terutama di tambang batu bara Batu Arang pada tahun 1935. Mereka juga membentuk komite pekerja di beberapa tempat kerja. Komite-komite ini, dan pemogokan-pemogokan itu, segera dihancurkan oleh tentara dan polisi. Banyak pemogok etnis Tionghoa dideportasi ke Tiongkok, di mana mereka sering dieksekusi oleh pemerintah Nasionalis Tiongkok sebagai Komunis.[4]

Setelah Jepang menginvasi Tiongkok pada tahun 1937, terjadi pemulihan hubungan antara Kuomintang Malaya dan Komunis, sejajar dengan yang terjadi di Tiongkok Daratan. Di bawah sayap Kuomintang, PKM dapat beroperasi dengan lebih mudah. Sentimen anti-Jepang di kalangan Tionghoa Melayu memberi PKM kesempatan besar untuk merekrut anggota dan mengumpulkan dana di bawah bendera mempertahankan Tiongkok.[5]

Saat ini, partai tersebut disusupi oleh seorang agen Inggris, Lai Teck, yang menjadi Sekretaris Jenderalnya pada bulan April 1939. Meskipun terjadi pelanggaran keamanan yang parah, Partai terus beroperasi secara efektif. Pada pertengahan 1939 ia mengklaim sekitar 40.000 anggota, sekitar setengahnya di Singapura.

Pada akhirnya, partai tersebut disusupi oleh seorang agen Inggris, Lai Teck, yang menjadi Sekretaris Jenderalnya pada bulan April 1939. Meskipun pelanggaran keamanan yang parah ini, Partai terus beroperasi secara efektif. Pada pertengahan 1939 ia mengklaim sekitar 40.000 anggota, sekitar setengahnya di Singapura.

Struktur[sunting | sunting sumber]

PKM dipimpin oleh Komite Eksekutif Pusat yang terdiri dari dua belas sampai lima belas anggota. Sekitar enam dari mereka diangkat ke Biro Politik (Politbiro) yang menjalankan partai ketika K.E.S (Komite Eksekutif Sentral) tidak bersidang. Setiap Negara Bagian memiliki Komite Eksekutif Pusat Negara Bagian dan pada gilirannya dibagi lagi menjadi beberapa Distrik. Unit organisasi terkecil adalah sel Partai, yang biasanya terdiri dari anggota dari satu tempat kerja atau desa. Kongres Partai besar diadakan sesekali.

Perang Dunia Kedua[sunting | sunting sumber]

ada 8 Desember 1941, Kekaisaran Jepang menginvasi Malaya. Otoritas kolonial Inggris sekarang menerima tawaran kerja sama militer dari PKM. Pada 15 Desember, semua tahanan politik sayap kiri dibebaskan.

Sejak 20 Desember, militer Inggris mulai melatih anggota partai dalam perang gerilya di Sekolah Pelatihan Khusus ke-101 (STS ke-101) yang didirikan dengan tergesa-gesa di Singapura. Sekitar 165 anggota PKM dilatih sebelum pertahanan Inggris runtuh. Para pejuang ini, yang dipersenjatai dan diperlengkapi dengan sedikit oleh Inggris yang kesulitan, dengan tergesa-gesa membubarkan diri dan berusaha mengganggu tentara pendudukan.

Tepat sebelum Singapura jatuh ke tangan Jepang pada tanggal 15 Februari 1942, partai tersebut mulai mengorganisir perlawanan bersenjata di negara bagian Johor. Segera empat kelompok bersenjata, yang dikenal sebagai 'Resimen', dibentuk, dengan peserta pelatihan STS ke-101 bertugas sebagai inti. Pada bulan Maret pasukan ini dijuluki Tentara Anti-Jepang Rakyat Malaya (MPAJA) dan memulai sabotase dan penyergapan terhadap Jepang. Jepang menanggapi dengan pembalasan terhadap warga sipil Tionghoa. Pembalasan ini, ditambah dengan kesulitan ekonomi yang meningkat, menyebabkan sejumlah besar orang Tionghoa Melayu melarikan diri dari kota. Mereka menjadi penghuni liar di tepi hutan, di mana mereka menjadi sumber utama perekrutan, makanan, dan bantuan lain untuk MPAJA. MPAJA mengkonsolidasikan dukungan ini dengan memberikan perlindungan.

O'Balance memperkirakan bahwa pada pertengahan 1942 kekuatan resimen sekitar 100 di Resimen pertama, 160 di Resimen ke-2, 360 di Resimen ke-3, dan 250 di Resimen ke-4.[6] Saat ini Resimen ke-5, ke-6, dan ke-7 dibentuk. Tentara ini, yang dimana termasuk wanita, didasaro sebagai kekuatan militer dan politik, menurut garis Maoisme.

Ketika Singapura jatuh, Lai Teck ditangkap oleh Jepang dan menjadi agen mereka. Pada tanggal 1 September 1942, berdasarkan informasinya, Jepang melancarkan serangan fajar pada konferensi rahasia lebih dari 100 pemimpin PKM dan MPAJA di Gua Batu tepat di utara Kuala Lumpur, menewaskan sebagian besar. Hilangnya personel memaksa MPAJA meninggalkan sistem komisaris politiknya, dan komandan militer menjadi kepala resimen.[7] Menyusul kemunduran ini, MPAJA menghindari pertempuran dan berkonsentrasi pada konsolidasi, mengumpulkan 4.500 tentara pada Musim Semi 1943.[8]

Sejak Mei 1943, pasukan komando Inggris dari Force 136 menyusup ke Malaya dan melakukan kontak dengan para gerilyawan. Pada awal tahun 1944 sebuah kesepakatan dicapai dimana MPAJA akan menerima arahan dari Komando Asia Tenggara Sekutu (SEAC) dan Sekutu akan memberikan senjata dan perbekalan kepada MPAJA. Namun, baru pada musim semi tahun 1945, sejumlah besar material mulai berdatangan melalui penerjunan udara.[9]

Setelah Perang Berakhir[sunting | sunting sumber]

Penyerahan Jepang pada tanggal 15 Agustus 1945 mengejutkan para pejuang di Malaya. Kontingen Inggris pertama dari pasukan pendudukan kembali baru tiba pada tanggal 3 September; Singapura diduduki kembali hanya pada tanggal 8. Garnisun Jepang mundur dari pedesaan, meninggalkan kekosongan kekuasaan yang diisi oleh MPAJA. Di banyak tempat, terutama di daerah Tionghoa, mereka disambut sebagai pahlawan saat keluar dari hutan.

Inggris mengakui otoritas MPAJA, membayar tentaranya untuk peran dalam pendudukan kembali. Gerilyawan, sementara itu, merebut senjata Jepang dan merekrut dengan bebas, membentuk Resimen ke-8 dan menambah kekuatan bersenjata mereka lebih dari 6.000.[10] Pada saat yang sama mereka meluncurkan pembalasan terhadap kolaborator di kepolisian Melayu dan penduduk sipil[10] dan mulai mengumpulkan dana secara paksa.[11]

Banyak orang di barisan bawah menganjurkan revolusi. [12]Pendekatan hati-hati yang disukai oleh Lai Teck dan mayoritas kepemimpinan menang — keputusan yang kemudian dipandang sebagai peluang besar yang terlewatkan.[13]

Pada tanggal 12 September, British Military Administration (BMA) didirikan di Kuala Lumpur.[13] Belakangan tahun itu MPAJA dengan enggan setuju untuk bubar. Senjata diserahkan pada upacara di mana peran tentara di masa perang dipuji.[14] Enam ribu delapan ratus tentara secara resmi dibubarkan, tetapi sebagian senjata ditahan, terutama pistol.[15] Partai itu masih belum sah tetapi mampu beroperasi tanpa represi.

PKM mengadopsi kebijakan 'Front Nasional', membangun koalisi yang luas untuk memperjuangkan kemerdekaan nasional dengan cara hukum. Karena kondisi ekonomi yang buruk, BMA langsung dihadapkan pada pemogokan dan demonstrasi dimana Komunis berperan aktif. Beberapa dijatuhkan oleh angkatan bersenjata dan para pemimpinnya dibuang. MCP juga memberikan pengaruh melalui partai-partai parlementer seperti Malayan Democratic Union (MDU) dan Partai Nasionalis Melayu (MNP).[16]

Pada tahun 1946, di tengah ketidakpuasan dengan garis kehati-hatian kepemimpinan, penyelidikan dimulai terhadap rumor pengkhianatan Lai Teck.[17] Sebelum dia diinterogasi pada Maret 1947, Lai Teck melarikan diri dari negara dengan dana partai.[17] Sangat terguncang, Komite Eksekutif Pusat merahasiakan pembelotan itu selama setahun sementara mereka berjuang untuk menerimanya.[18] Chin Peng yang berusia 26 tahun terpilih sebagai Sekretaris Jenderal yang baru. Seorang perwira senior di Resimen ke-5 MPAJA di Perak, dia pernah menjadi penghubung utama partai dengan Force 136. Sikap partai menjadi lebih tegas dan anti-Inggris.


Anggota Notabel[sunting | sunting sumber]

  • Chin Peng. Sekretaris Jenderal dari tahun 1947 hingga kematiannya pada tahun 2013.
  • Lai Teck (Loi Tak). Sekretaris Jenderal dari tahun 1939 hingga 1947. Agen rangkap tiga Inggris dan Jepang.
  • Wahi Annuar (Anwar). Turun ke hutan pada awal keadaan darurat. Adalah pemimpin di Resimen ke-10 MPLA. Menyerah pada Februari 1950.[19]
  • R. G.balan. Berada di MPAJA. Menghadiri Konferensi Komunis Kekaisaran di London. Mengorganisir Serikat Buruh Karet Perak setelah kembali dari Konferensi (c. 1948). Itu adalah saingan dari faksi yang disponsori pemerintah John Emmanuel dari Serikat Pekerja Perkebunan Perak. Persatuan Balan sangat aktif dari awal tahun 1948 hingga keadaan darurat diumumkan. Balan ditangkap 30 atau 31 Mei 1948.
  • CD Abdullah. Mungkin juga pernah di Partai Nasionalis Melayu (MNP). Pergi ke hutan saat keadaan darurat diberlakukan. Salah satu dari tiga penandatangan PKM di Hat Yai, 1989.
  • Shamsiah Fakeh. pemimpin Angkatan Wanita Sedar (AWAS), organisasi wanita nasionalis pertama Malaysia dan pemimpin Melayu terkemuka dari Partai Komunis Malaya.
  • Suriani Abdullah. Anggota organisasi Negeri Perak dan istri Abdullah CD. Pada November 1945, dia membela Lai Teck dari rumor ketidaksetiaan.
  • S. A. Ganapathy. Sebelum Perang Dunia II, dia adalah anggota Partai Komunis India, Malaya. Pada masa pemerintahan Jepang, ia bergabung dengan Tentara Nasional India (INA). Selama di INA ia melanjutkan afiliasi Komunisnya dan di akhir Perang ditangkap oleh Jepang karena propaganda Komunis. Setelah Perang, ia menjadi Presiden Serikat Buruh Umum Pan Malayan (PMGLU), dan Presiden Federasi Serikat Buruh Pan Malayan (PMFTU). Di awal masa darurat, dia bergabung dengan gerilya. Dia ditangkap pada Mei 1949 dan digantung karena memiliki pistol.
  • Yeong Kuo. Ketua Komite Organisasi sekitar tahun 1946. Anggota Central Standing Committee (State C.E.C.?) dari Selangor. Memainkan peran besar dalam penyelidikan terhadap Lai Teck.[17]
  • Lau Mah. Alias: Ah Chung, Chin Wei Seong. Sekretaris Resimen ke-5 MPAJA, Perak, setidaknya pada tahun 1945. Anggota Komite Eksekutif Pusat PKM. Dibunuh oleh aparat keamanan di Perak, Desember 1949.[20]
  • Lau Yew (Liu Yau). Mungkin komandan militer paling terampil di PKM. Ketua Komite Militer Pusat MPAJA. Ketua Ikatan Kawan Mantan Dinas MPAJA. Ketua MPA. Dibunuh oleh pasukan pemerintah di Selangor, 16 Juli 1948.
  • Lee Soong (Lee Siong). Perwakilan PKM di Konferensi Pemuda Kalkuta, 1948.
  • Liew Yit Fan. Sekretaris Politik Resimen 2 MPAJA. Perwakilan 'Buka' dari PKM pada pertengahan 1947. Editor dari Min Sheng Pao, surat kabar berbahasa Mandarin terbesar di Federasi. Ditangkap 9 Juni 1948 karena penghasutan.[21]
  • Lin Ah Liang. Kepala PKM cabang Singapura setidaknya pada tahun 1946.
  • Chen Tian. Kepala Departemen Propaganda Pusat PKM dan perwakilan PKM selama Baling Talks
  • Abdul Rashid bin Maidin. Menghadiri konferensi komunis 'Empire' di London. Mungkin telah bertemu Ahmad Boestaman pada bulan Mei dan awal Juni 1948 untuk merencanakan pemberontakan yang akan dimulai pada tahun 1950. Ditangkap pada awal keadaan darurat tetapi muncul dari sebuah kamp di Malaka. Salah satu dari tiga penandatangan PKM di Hat Yai, 1989.
  • Soon Kwong. Sekretaris Jenderal MPAJU Selangor. Dia ditangkap pada tanggal 12 Oktober 1945 dan didakwa melakukan pemerasan yang dilakukan pada tanggal 10 September 1945. Penangkapannya, dan pada tingkat yang lebih rendah terhadap beberapa pejabat MPAJA dan MPAJU sebelumnya, memicu demonstrasi besar-besaran anti-pemerintah.
  • Wu Tian Wang. Perwakilan PKM di Singapore Advisory Council yang dibentuk Inggris, 1945.
  • Eu Chooi Yip: Lulusan cemerlang dari Raffles College, dia adalah pemimpin kunci PKM (Singapura). Merupakan atasan dari "The Plen" (Fang Chuang Pi)
  • Fang Chuang Pi: Pemimpin kunci PKM (Singapura)
  • Kamarulzaman Teh: mantan pemimpin Angkatan Pemuda Insaf (API) yang melawan Jepang pada masa Pendudukan Jepang di Malaya.[22]
  • Mohd Yatim Ayob: mantan pejuang komunis di Kg. Bharu, Telaga Nenas, Manjung, Perak.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Sitasi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ O'Ballance, p. 23.
  2. ^ "SOUTH SEAS "REDS" IN MALAYA". eresources.nlb.gov.sg. Diakses tanggal 10 January 2021. 
  3. ^ O'Ballance, p. 24.
  4. ^ O'Ballance, p. 25.
  5. ^ O'Ballance, p. 28.
  6. ^ P. 44.
  7. ^ O'Ballance, p. 49.
  8. ^ O'Ballance, p. 50.
  9. ^ Cheah, pp. 74, 75; Short, p. 24.
  10. ^ a b O'Ballance, p. 61.
  11. ^ See Cheah, pp. 252, 253, 261, 262.
  12. ^ O'Ballance, pp. 62, 63.
  13. ^ a b O'Ballance, p. 63.
  14. ^ O'Ballance, p. 65.
  15. ^ Short, p. 36.
  16. ^ Cheah, p. 248.
  17. ^ a b c Short, p. 39.
  18. ^ O'Ballance, p. 73; Short, p. 41.
  19. ^ Short, p. 209.
  20. ^ Short, p. 206.
  21. ^ Short, p. 60.
  22. ^ "Malaysia's longest political detainee, a fighter to the very end". 7 November 2002. 

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]