Mahawamsa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Mahawamsa
Periodeabad ke-5 M

Mahavamsa ("Tawarikh", Pali Mahāvaṃsa) (abad ke-5 M) merupakan sebuah puisi epik yang ditulis dalam bahasa Pali.[1] Ini menceritakan sejarah Sri Lanka dari awal mulanya hingga masa pemerintahan Mahasena dari Anuradhapura (302 M) yang mencakup periode antara kedatangan Pangeran Vijaya dari India pada tahun 543 SM hingga masa pemerintahannya (277-304 M). Itu disusun oleh seorang bhiksu Buddha di kuil Mahavihara di Anuradhapura tentang abad keenam masehi.

Isi[sunting | sunting sumber]

Isi Mahavamsa dapat dibagi menjadi empat kategori:

  • Kunjungan Buddha ke Ceylon: Materi ini menceritakan tiga kunjungan legendaris oleh Sang Buddha ke pulau Ceylon. Kisah-kisah ini menggambarkan Buddha menundukkan atau mengusir yakkha dan naga yang menghuni pulau itu dan memberikan ramalan bahwa Sri Lanka akan menjadi pusat Buddha yang penting. Kunjungan-kunjungan ini tidak disebutkan dalam Kanon Pāli atau sumber-sumber awal lainnya.
  • Tawarikh Raja-raja Ceylon: Materi ini terdiri dari silsilah dan garis keturunan raja-raja Ceylon, kadang-kadang dengan cerita tentang suksesi mereka atau kejadian-kejadian penting dalam pemerintahan mereka. Materi ini mungkin berasal dari kronik kerajaan dan daftar raja sebelumnya yang direkam secara lisan dalam bahasa daerah, dan merupakan sumber penting materi tentang sejarah Ceylon dan kerajaan India di dekatnya.
  • Sejarah Sangha Buddha: Materi ini dari Mahavamsa berkaitan dengan misi yang dikirim oleh Kaisar Ashoka ke Ceylon, transplantasi pohon bodhi, dan pendirian Mahavihara. Ini termasuk nama-nama biarawan dan biarawati terkemuka di awal Sri Lanka sangha. Ini juga termasuk catatan sidang agung Buddhis dan rekaman pertama Kanon Pāli secara tertulis. Ini adalah sumber material yang signifikan tentang perkembangan komunitas Buddhis awal, dan termasuk nama-nama misionaris yang dikirim ke berbagai daerah di Asia Selatan dan Tenggara, beberapa di antaranya telah dikonfirmasi oleh prasasti dan bukti arkeologi lainnya.
  • Tawarikh Ceylon: Materi ini dimulai dengan imigrasi Raja Vijaya dari India dengan pengiringnya dan berlanjut sampai masa pemerintahan Raja Mahasena, menceritakan perang, perselisihan suksesi, pembangunan stupa dan relikui, dan kejadian-kejadian penting lainnya. Sebuah catatan panjang tentang perang antara Raja Sinhala Dutthagamani dan Raja Tamil Elara (861 ayat dalam Mahavamsa dibandingkan dengan 13 ayat di Dipavamsa) dapat mewakili penggabungan epik populer dari tradisi vernakular.

Sementara sebagian besar isi Mahavamsa berasal dari ekspansi materi yang ditemukan di Dipavamsa, beberapa bagian yang secara khusus berhubungan dengan Wihara Abhayagiri dihilangkan, menunjukkan bahwa Mahavamsa lebih khusus terkait dengan Mahavihara.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Biksu Buddha dari Anuradhapura Maha Viharaya memelihara catatan sejarah Sri Lanka mulai dari abad ketiga SM. Catatan-catatan ini digabungkan dan disusun menjadi satu dokumen pada abad ke-5 sementara Dhatusena dari Anuradhapura memerintah Kerajaan Anuradhapura. Itu ditulis berdasarkan kompilasi kuno sebelumnya yang dikenal sebagai Atthakatha (kadang-kadang Sinhalaatthakatha), yang merupakan komentar yang ditulis dalam bahasa Sinhala.[2] Dokumen sebelumnya yang dikenal sebagai Dipavamsa (abad ke-4 M) "Island Chronicles" jauh lebih sederhana dan mengandung lebih sedikit informasi daripada Mahavamsa dan mungkin dikompilasi menggunakan Atthakatha pada Mahavamsa juga.

Pengarang Mahavamsa dikaitkan dengan seorang bhikkhu yang disebut Mahānāma oleh Mahavamsa-tika (lihat #karya-Karya yang Terkait). Mahānāma digambarkan berada di sebuah biara milik Dighasanda dan berafiliasi dengan Mahavihara, tetapi tidak ada informasi biografis yang dapat diandalkan lainnya yang diketahui. Mahānāma memperkenalkan Mahavamsa dengan suatu bagian yang mengklaim bahwa niatnya adalah untuk mengoreksi pengulangan dan kekurangan yang menimpa kronik yang disusun oleh orang-orang zaman dahulu - ini dapat merujuk baik ke Dipavamsa atau ke Sinhala Atthakatha.

Sebuah volume pendamping, "Kronik Kecil" Culavamsa, yang disusun oleh para bhiksu Sinhala, mencakup periode dari abad ke-4 hingga pengambilalihan Inggris di Sri Lanka pada tahun 1815. Culavamsa disusun oleh sejumlah penulis dari berbagai periode waktu.

Karya gabungan, kadang-kadang disebut secara kolektif sebagai Mahavamsa, memberikan catatan sejarah yang berkelanjutan selama lebih dari dua milenium, dan dianggap sebagai salah satu rekening sejarah terpanjang di dunia yang tak terputus.[3] Ini adalah salah satu dari beberapa dokumen yang berisi materi yang berkaitan dengan suku Nāga dan Yaksa, penduduk pribumi Lanka sebelum kedatangan legendaris Pangeran Vijaya dari Singha Pura, Kalingga.

Karena sering mengacu pada dinasti kerajaan India, Mahavamsa juga bernilai bagi para sejarawan yang ingin berkencan dan menghubungkan dinasti kerajaan kontemporer di subbenua India. Sangat penting untuk mengabadikan konsekrasi Kaisar Maurya, Ashoka, yang berhubungan dengan sinkronisitas dengan Kekaisaran Seleukia dan Aleksander Agung.

Penggalian India di Sanchi dan lokasi lainnya, mengkonfirmasi catatan Mahavamsa tentang kekaisaran Ashoka. Catatan yang diberikan dalam Mahavamsa juga banyak didukung oleh banyak prasasti batu, sebagian besar di Sinhala, ditemukan di Sri Lanka.[4] K. Indrapala [5] juga menjunjung nilai historis Mahavamsa. Jika bukan karena Mahavamsa, kisah di balik stupa-stupa besar di Anuradhapura, Sri Lanka, seperti Ruwanwelisaya, Jetavanaramaya, Abhayagiri vihāra dan karya-karya teknik kuno lainnya tidak akan pernah diketahui.

Mahavamsa pertama kali menjadi perhatian para pembaca Barat sekitar tahun 1809 M, ketika Sir Alexander Johnston, Hakim Agung koloni Inggris di Ceylon, mengirim manuskrip-manuskrip itu dan kronik-kronik Sri Lanka lainnya ke Eropa untuk diterbitkan.[6] Eugène Burnouf menghasilkan transliterasi dan terjemahan ke bahasa Latin pada tahun 1826, tetapi ini relatif sedikit menarik perhatian.:86 Bekerja dari naskah Johnston, Edward Upham menerbitkan terjemahan bahasa Inggris pada tahun 1833, tetapi ditandai dengan sejumlah kesalahan dalam terjemahan dan interpretasi, di antaranya menunjukkan bahwa Sang Buddha lahir di Sri Lanka dan membangun sebuah biara di Puncak Adam.:86 Edisi cetak pertama dan terjemahan Inggris yang banyak dibaca diterbitkan pada tahun 1837 oleh George Turnour, seorang sejarawan dan perwira dari Ceylon Civil Service.:86

Terjemahan bahasa Jerman Mahavamsa diselesaikan oleh Wilhelm Geiger pada tahun 1912. Ini kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa inggris oleh Mabel Haynes Bode, dan direvisi oleh Geiger.[7]

Signifikansi Sejarah dan Sastra[sunting | sunting sumber]

Sumber historiografis jarang ditemukan di sebagian besar Asia Selatan. Sebagai hasil dari Mahavamsa, relatif lebih dikenal tentang sejarah pulau Ceylon dan daerah sekitarnya daripada sebagian besar benua. Isinya telah membantu mengidentifikasi dan menguatkan situs arkeologi dan prasasti yang terkait dengan Buddhisme awal, kekaisaran Ashoka, dan kerajaan Tamil di India selatan.

Mahamvasa meliputi sejarah awal agama Buddha di Sri Lanka, dimulai dengan masa Siddhartha Gautama, pendiri agama Buddha. Ini juga secara singkat menceritakan sejarah agama Buddha di India, dari tanggal kematian Buddha ke dewan Buddhis ke-3 di mana Dharma ditinjau. Setiap bab dari Mahavamsa berakhir dengan menyatakan bahwa itu ditulis untuk "sukacita tenang orang saleh". Dari penekanan sudut pandangnya, dan dikompilasi untuk mencatat perbuatan baik para raja yang menjadi pelindung Anuradhapura Maha Viharaya,[8] telah dikatakan untuk mendukung nasionalisme Sinhala.[9][10]

Selain menjadi sumber sejarah yang penting, Mahavamsa adalah puisi epik terpenting dalam bahasa Pali. Kisah-kisahnya tentang pertempuran dan invasi, intrik pengadilan, konstruksi stupa-stupa besar dan tempat penampungan air, yang ditulis dalam syair elegan yang cocok untuk menghafal, menangkap imajinasi dunia Buddhis saat itu. Tidak seperti banyak teks yang ditulis pada jaman dahulu, ia juga membahas berbagai aspek kehidupan orang biasa, bagaimana mereka bergabung dengan tentara Raja atau bertani. Dengan demikian Mahavamsa dibawa di sepanjang Jalur Sutra ke banyak wilayah Buddha.[11] Sebagian darinya diterjemahkan, diceritakan kembali, dan diserap ke dalam bahasa lain. Versi tambahan dari Mahavamsa, yang memberikan lebih banyak detail, juga telah ditemukan di Asia Tenggara.[12] Mahavamsa memunculkan banyak kronik Pali lainnya, membuat Sri Lanka pada periode itu mungkin merupakan pusat terkemuka di dunia dalam sastra Pali.

Signifikansi politik[sunting | sunting sumber]

Mahavamsa, terutama di Sri Lanka modern, memperoleh signifikansi sebagai dokumen dengan pesan politik.[13] Mayoritas Sinhala sering menggunakan Manavamsa sebagai bukti pernyataan mereka bahwa Sri Lanka adalah negara Buddha dari zaman sejarah. Sejarawan Inggris Jane Russell[14] telah menceritakan bagaimana proses "pembunuhan Mahavamsa" dimulai pada tahun 1930-an, terutama dari dalam gerakan Nasionalis Tamil Mahavamsa, yang menjadi sejarah umat Buddha Sinhala, mempresentasikan dirinya kepada Nasionalis Tamil dan Nasionalis Sinhala sebagai epik hegemonik masyarakat Sinhala. Pandangan ini diserang oleh G. G. Ponnambalam, pemimpin Tamil Nasionalis pada 1930-an. Dia menyatakan bahwa sebagian besar raja Sinhala, termasuk Vijaya, Kasyapa, dan Parakramabahu, adalah orang Tamil. Ponnambalam 1939 pidato di Nawalapitiya, menyerang pernyataan bahwa Sri Lanka adalah Sinhala, Buddha negara dipandang sebagai tindakan melawan gagasan menciptakan satu-satunya negara Buddha. Mayoritas Sinhala menanggapi dengan kerusuhan massa, yang melanda Nawalapitiya, Passara, Maskeliya, dan bahkan Jaffna.:148[15] Kerusuhan itu dengan cepat dihentikan oleh pemerintah kolonial Inggris, tetapi kemudian ini berubah melalui berbagai gerakan ke dalam perang saudara di Sri Lanka yang berakhir pada tahun 2009.

Berbagai penulis mempertanyakan moralitas akun yang diberikan dalam Mahavamsa, di mana Dutugamunu menyesalkan tindakannya dalam membunuh Elara[butuh rujukan] dan pasukannya. Mahavamsa menyamakan pembunuhan para penjajah sebagai setara dengan pembunuhan "orang berdosa dan binatang buas", dan dukacita dan penyesalan Raja telah diredakan. Ini dianggap oleh beberapa kritik sebagai kesalahan etika. Akan tetapi, Buddhisme memang mengakui hierarki tindakan sebagai sesuatu yang kurang lebih bermanfaat atau terampil, meskipun maksudnya sama atau lebih penting daripada tindakan itu sendiri. Dengan demikian pembunuhan seorang Arhat dapat dianggap kurang bermanfaat dan terampil daripada pembunuhan manusia biasa. Umat ​​Buddha juga dapat menyatakan bahwa membunuh seekor gajah kurang terampil dan sehat daripada membunuh seekor semut. Namun, dalam kedua kasus itu, niat itu juga harus dipertimbangkan. Suatu hal yang penting untuk dicatat adalah bahwa Dutthagamani menyesali tindakannya, dan ini juga berlaku untuk Raja Ashoka, yang menjadi pasifis setelah serangkaian kampanye militer berdarah.

Akurasi sejarah[sunting | sunting sumber]

Cendekiawan Barat awal seperti Otto Franke menepis kemungkinan bahwa Mahavamsa berisi konten sejarah yang dapat diandalkan, tetapi bukti selanjutnya dari prasasti dan temuan arkeologi telah menegaskan bahwa ada dasar faktual bagi banyak kisah yang tercatat dalam Mahavamsa, termasuk pekerjaan misionaris Ashoka dan raja-raja terkait dengan pendirian berbagai wihara dan stupa.:47,90

Wilhelm Geiger adalah salah satu cendekiawan Barat pertama yang menyatakan bahwa adalah mungkin untuk memisahkan informasi sejarah yang berguna dari uraian mitis dan puitis dari babad. Sementara para sarjana lain berasumsi bahwa Mahavamsa telah dikumpulkan dari bahan pinjaman dari sumber Pali India, Geiger berhipotesis bahwa Mahavamsa telah didasarkan pada sumber Sinhala awal yang berasal dari pulau Ceylon. Sementara Geiger tidak percaya bahwa rincian yang diberikan dengan setiap cerita dan nama yang dapat diandalkan, ia memutuskan dari para sarjana sebelumnya untuk percaya bahwa Mahavamsa dengan setia mencerminkan tradisi sebelumnya yang telah mempertahankan nama dan perbuatan dari berbagai pemimpin kerajaan dan agama, daripada menjadi karya murni fiksi sastra heroik. Dia menganggap bab-bab awal dari Culavamsa sebagai yang paling akurat, dengan bab-bab awal Mahavamsa yang terlalu jauh secara historis dan bagian-bagian akhir dari Culavamsa ditandai oleh elaborasi yang berlebihan.:90–92

Mahasiswa Sinhala, GC Mendis, lebih terbuka skeptis tentang bagian-bagian tertentu dari teks, khususnya mengutip kisah leluhur Sinhala Vijaya karena terlalu jauh secara historis dari sumbernya dan terlalu mirip dengan puisi epik atau karya sastra lainnya yang dianggap serius sebagai sejarah.:94 Tanggal kedatangan Vijaya dianggap telah ditetapkan secara artifisial bertepatan dengan tanggal kematian Buddha Gautama pada sekitar tahun 543 SM.[16][17] Peziarah Tiongkok Fa Hsien dan Xuanzang keduanya mencatat mitos tentang asal-usul orang Sinhala dalam perjalanan mereka yang bervariasi secara signifikan dari versi yang tercatat dalam Mahavamsa- dalam satu versi, Sinhala adalah keturunan dari roh naga atau alam yang berdagang dengan para pedagang India, dan di lain nenek moyang Sinhala adalah seorang pangeran diasingkan untuk patricide yang kemudian membunuh seorang pedagang kaya dan mengadopsi 500 anak-anaknya.:58–9

Kisah tiga kunjungan Buddha ke Sri Lanka tidak dicatat dalam sumber apa pun di luar tradisi Mahavamsa.:48 Selain itu, silsilah Buddha yang tercatat dalam Mahavamsa menggambarkannya sebagai hasil dari empat pernikahan sepupu lintas. Perkawinan silang diasosiasikan secara historis dengan bangsa Dravida di India selatan - baik Sri Lanka Tamil dan Sinhala melakukan pernikahan lintas-sepupu secara historis - tetapi pernikahan eksogami adalah norma di daerah India utara yang terkait dengan kehidupan Sang Buddha. Tidak disebutkan perkawinan silang sepupu ditemukan di sumber-sumber Buddhis sebelumnya, dan para sarjana menduga bahwa silsilah ini diciptakan agar sesuai dengan Buddha ke dalam struktur sosial Sri Lanka konvensional untuk keluarga bangsawan.:48–9

Akurasi historis Mahinda yang mengubah raja Sri Lanka menjadi agama Buddha juga diperdebatkan. Hermann Oldenberg, seorang sarjana Indologi Jerman yang telah mempublikasikan studi tentang Buddha dan menerjemahkan banyak teks Pali, menganggap kisah ini sebagai "penemuan murni". V. A. Smith (Penulis Ashoka dan Sejarah Awal India) juga merujuk pada kisah ini sebagai "jaringan absurditas". VA Smith dan Profesor Hermann sampai pada kesimpulan ini karena Ashoka tidak menyebutkan penyerahan putranya, Mahinda, ke kuil untuk menjadi seorang misionaris Buddhis dan peran Mahinda dalam mengubah raja Sri Lanka menjadi Budha, dalam Dekrit Batu Edinya yang ke 13, khususnya Rock-Edict XIII.[18] Sumber di luar Sri Lanka dan tradisi Mahavamsa tidak menyebutkan Mahinda sebagai putra Ashoka.[19]

Ada juga ketidakkonsistenan dengan tahun di mana Ashoka mengirim misionaris Buddhis ke Sri Lanka. Menurut Mahavamsa, para misionaris tiba pada 255 SM, tetapi menurut Dekrit 13, itu lima tahun sebelumnya pada 260 SM.

Karya Terkait[sunting | sunting sumber]

Mahavamsa diyakini berasal dari riwayat sebelumnya yang dikenal sebagai Dipavamsa (abad ke-4 M) ("Island Chronicles"). Dipavamsa jauh lebih sederhana dan mengandung lebih sedikit informasi daripada Mahavamsa dan mungkin berfungsi sebagai inti dari tradisi lisan yang akhirnya dimasukkan ke dalam Mahavamsa tertulis. Dipavamsa diyakini adalah teks Pali pertama yang seluruhnya disusun di Ceylon.[20]

Sebuah karya berikutnya yang kadang-kadang dikenal sebagai Culavamsa memperluas Mahavamsa untuk mencakup periode dari pemerintahan Mahasena dari Anuradhapura (277-304 M) hingga 1815, ketika seluruh pulau itu menyerah kepada tahta Inggris. Culavamsa berisi tiga bagian yang disusun oleh lima penulis yang berbeda (satu anonim) milik periode sejarah berturut-turut.

Pada tahun 1935, biksu Budha Yagirala Pannananda menerbitkan Mahavamsa Bagian III, kelanjutan bahasa Sinhala dari Mahavamsa yang mencakup periode dari akhir Culavamsa hingga tahun 1935.:95–104 Meskipun tidak diberi wewenang atau didukung oleh pemerintah atau agama apa pun. organisasi, kelanjutan dari Mahavamsa ini kemudian diakui oleh pemerintah Perdana Menteri Sri Lanka Junius Richard Jayewardene.

Sebuah komentar tentang Mahavamsa, yang dikenal sebagai Mahavamsa-tika, diyakini telah disusun sebelum penambahan pertama menyusun Culavamsa ditulis, mungkin beberapa waktu antara 1000 M dan 1250 M. Komentar ini memberikan penjelasan tentang istilah Pali ambigu yang digunakan dalam Mahvamasa, dan dalam beberapa kasus menambahkan perincian tambahan atau memperjelas perbedaan antara versi yang berbeda dari Mahavamsa. Berbeda dengan Mahavamsa itu sendiri, yang terdiri hampir seluruhnya dari materi yang terkait dengan Mahavihara, Mahavamsa-tika membuat beberapa referensi untuk komentar dan versi alternatif dari babad yang terkait dengan tradisi Wihara Abhayagiri.

Di Asia Tenggara, karya Pali yang disebut sebagai 'Mahavamsa Perpanjangan' tidak hanya mencakup teks Mahavamsa Sri Lanka, tetapi juga unsur-unsur dari Thupavamsa, Buddhavamsa, komentar-komentar Mahavamsa, dan kutipan-kutipan dari berbagai jataka. Kadang-kadang disebut dalam literatur akademik sebagai 'Kambodian Mahavamsa' atau 'Khmer Mahavamsa' karena ia dibedakan dengan dicatat dalam aksara Khmer. Komposisinya dikaitkan dengan seorang bhikkhu yang tidak dikenal yang disebut Moggallana dan tanggal tepatnya komposisi dan asal tidak diketahui, tetapi diduga sebagai Burma atau Thailand.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Sailendra Nath Sen (1 January 1999). Ancient Indian History and Civilization. New Age International. hlm. 91. ISBN 978-81-224-1198-0. 
  2. ^ Oldenberg 1879.
  3. ^ Tripāṭhī, Śrīdhara, ed. (2008). Encyclopaedia of Pali Literature: The Pali canon. 1. Anmol. hlm. 117. ISBN 9788126135608. 
  4. ^ Geiger's discussion of the historicity of the Mahavamsa;Paranavitana and Nicholas, A concise history of Ceylon (Ceylon University Press) 1961
  5. ^ K. Indrapala, Evolution of an Ethnicity, 2005
  6. ^ Harris, Elizabeth (2006). Theravada Buddhism and the British Encounter: Religious, Missionary and Colonial Experience in Nineteenth Century Sri Lanka (dalam bahasa English) (edisi ke-1st). New York: Routledge. hlm. 12. ISBN 0415544424. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  7. ^ Mahavamsa. Ceylon Government. 1912. 
  8. ^ In general, regarding the Mahavamsa's point-of-view, see Bartholomeusz, Tessa J. (2002). In Defense of Dharma: Just-war Ideology in Buddhist Sri Lanka. London: RoutledgeCurzon. ISBN 978-0-7007-1681-4. 
  9. ^ Senewiratne, Brian (4 February 2012). "Independence Day: A Day For Action, Not Mourning". Colombo Telegraph. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 July 2016.  Lebih dari satu parameter |work= dan |newspaper= yang digunakan (bantuan)
  10. ^ E. F. C. Ludowyk's discussion of the connection between religion in the Mahavamsa and state-power is discussed in Scott, David (1994). "Historicizing Tradition". Formations of Ritual: Colonial and Anthropological Discourses on the Sinhala Yaktovil. Minneapolis, Minnesota: University of Minnesota Press. hlm. 191–192. ISBN 978-0-8166-2255-9. 
  11. ^ "Mahavamsa, the great chronicle". Sunday Observer. 29 June 2008. Diakses tanggal 5 November 2014. 
  12. ^ Dr. Hema Goonatilake, Journal of the Royal Asiatic Society of Sri Lanka. 2003
  13. ^ H. Bechert, "The beginnings of Buddhist Historiography in Ceylon, Mahawamsa and Political Thinking", Ceylon Studies Seminar, Series 2, 1974
  14. ^ Communal politics under the Donoughmore Constitution, 1931–1947, Tissara Publishers, Colombo 1982
  15. ^ Hindu Organ, June 1, 1939 issue (Newspaper archived at the Jaffna University Library)
  16. ^ Rhoads Murphey (February 1957). "The Ruin of Ancient Ceylon". The Journal of Asian Studies. Association for Asian Studies. 16 (2): 181–200. doi:10.2307/2941377. JSTOR 2941377. 
  17. ^ E.J. Thomas. (1913). BUDDHIST SCRIPTURES. Available: http://www.sacred-texts.com/bud/busc/busc03.htm. Last accessed 26 03 10.
  18. ^ Wilhelm Geiger (1912). Mahavamsa: Great Chronicle of Ceylon. New Dehli: Asian Educational Services. 16-20.
  19. ^ Kemper, Steven (1992). The Presence of the Past: Chronicles, Politics, and Culture in Sinhala Life (dalam bahasa English) (edisi ke-1st). Ithaca, NY: Cornell University Press. hlm. 33. ISBN 0801423953. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)
  20. ^ Von Hinüber, Oskar (1997). A Handbook of Pali Literature (dalam bahasa English) (edisi ke-1st Indian). New Delhi: Munishiram Manoharlal Publishers Pvt. Ltd. hlm. 87–93. ISBN 81-215-0778-2. Pemeliharaan CS1: Bahasa yang tidak diketahui (link)

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Edisi dan terjemahan[sunting | sunting sumber]

  • Geiger, Wilhelm; Bode, Mabel Haynes (transl.); Frowde, H. (ed.): The Mahavamsa or, the great chronicle of Ceylon, London: Pali Text Society 1912.
  • Guruge, Ananda W.P.: Mahavamsa. Calcutta: M. P. Birla Foundation 1990 (Classics of the East).
  • Guruge, Ananda W. P. Mahavamsa: The Great Chronicle of Sri Lanka, A New Annotated Translation with Prolegomena, ANCL Colombo 1989
  • Ruwan Rajapakse, Concise Mahavamsa, Colombo, Sri Lanka, 2001
  • Sumangala, H.; Silva Batuwantudawa, Don Andris de: The Mahawansha from first to thirty-sixth Chapter. Revised and edited, under Orders of the Ceylon Government by H. Sumangala, High Priest of Adam's Peak, and Don Andris de Silva Batuwantudawa, Pandit. Colombo 1883.
  • Turnour, George (C.C.S.): The Mahawanso in Roman Characters with the Translation Subjoined, and an Introductory Essay on Pali Buddhistical Literature. Vol. I containing the first thirty eight Chapters. Cotto 1837.
Awal terjemahan Sinhala versi teks
  • Upham, Edward (ed.): The Mahavansi, the Raja-ratnacari, and the Raja-vali: forming the sacred and historical books of Ceylon; also, a collection of tracts illustrative of the doctrines and literature of Buddhism: translated from the Singhalese. London: Parbury, Allen, and Co. 1833; vol. 1, vol. 2, vol. 3

Pranala luar[sunting | sunting sumber]