Elara

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Elara
Raja Anuradhapura
Patung Elara
Masa kekuasaan205 SM - 161 SM
GelarElara yang Adil
PendahuluAsela
PenggantiDutugamunu

Ellalan (bahasa Tamil: எல்லாளன்; Sinhala: එළාර) merupakan seorang anggota Tamil Dinasti Chola, juga dikenal sebagai "Manu Needhi Cholan". Yang saat mengambil takhta menjadi raja Kerajaan Anuradhapura, saat ini Sri Lanka, dari tahun 205-161 SM.[1][2][3]

Ellalan secara tradisional disajikan sebagai raja yang adil bahkan oleh rakyat Sinhala.[4] Mahavamsa menyatakan bahwa ia memerintah dengan keadilan bahkan terhadap teman dan musuh, pada kesempatan perselisihan hukum,[5] dan menguraikan bagaimana ia bahkan memerintahkan eksekusi putranya atas dasar kejahatan agama yang keji.

Ellalan adalah sosok yang aneh dalam sejarah Sri Lanka dan orang dengan resonansi tertentu mengingat perselisihan etnis di negara itu. Meskipun ia adalah seorang penyerbu, ia sering dianggap sebagai salah satu kerajaan paling bijaksana dan paling adil Sri Lanka, sebagaimana disoroti dalam catatan sejarah Sinhala Pali kuno, Mahavamsa.

Menurut catatan sejarah, bahkan musuh Ellalan, Dutugamunu sangat menghormati dia, dan memerintahkan dibangunnya monumen tempat Ellalan dikremasi setelah sekarat dalam pertempuran. Stupa Dakkhina diyakini sebagai makam Ellalan. Sering disebut sebagai 'Raja yang Adil', nama Tamil Ellāḷaṉ berarti 'orang yang menguasai batas".

Kelahiran dan kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ellalan digambarkan dalam Mahavamsa sebagai "Seorang Tamil keturunan bangsawan...dari negara Chola";[5] Tidak banyak yang diketahui tentang kehidupan awal. Pada sekitar tahun 205 SM, Ellalan menyerang Rajarata yang berbasis di Anuradhapura di Sri Lanka utara dan mengalahkan pasukan raja Asela dari Anuradhapura, yang menetapkan dirinya sebagai penguasa tunggal Rajarata.

Dia telah disebutkan dalam Silappatikaram dan Periya Puranam.[6] Namanya sejak itu telah digunakan sebagai metafora untuk keadilan dan keadilan dalam sastra Tamil. Ibu kotanya adalah Thiruvarur.

Kekalahan dan kematian[sunting | sunting sumber]

Meskipun pemerintahan Ellalan yang terkenal, resistansi terhadapnya bersatu di sekitar sosok Dutugamunu, seorang pangeran Sinhala muda dari kerajaan Mahagama. Menjelang akhir pemerintahan Elara, Dutugamunu telah memperkuat posisinya di selatan dengan mengalahkan saudaranya sendiri, Saddha Tissa, yang menantangnya. Konfrontasi antara kedua raja itu tidak terhindarkan dan tahun-tahun terakhir pemerintahan Elara diisi oleh perang antara keduanya. Elara sudah hampir tujuh puluh tahun ketika pertempuran dengan Dutugamunu muda terjadi..[7]

Mahavamsa memuat catatan yang cukup rinci tentang pengepungan dan pertempuran yang terjadi selama konflik.[4] Yang paling menarik adalah penggunaan Gajah perang yang ekstensif dan lapangan yang menyala dalam pertempuran. Gajah perang Elara sendiri konon adalah Maha Pabbatha, atau 'Batu Besar' dan Dutugamunu sendiri menggunakan 'Kandula.[8]

Pertempuran klimaks dikatakan terjadi ketika Dutugamunu mendekati Anuradhapura. Pada malam sebelumnya, baik Raja Ellalan dan pangeran Dutugamunu dikatakan telah berunding dengan para penasihat mereka. Keesokan harinya, kedua raja itu menunggang kuda perang, Ellalan "dengan baju besi lengkap ... dengan kereta perang, tentara, dan hewan buas untuk pengendara". Pasukan Dutugamunu dikatakan telah mengalahkan Ellalan dan bahwa "air di dalam tangki di sana dicelup merah dengan darah orang yang disembelih." Dutugamunu, menyatakan bahwa 'tidak ada yang akan membunuh Ellalan kecuali diriku sendiri', menutup dirinya di gerbang selatan dari Anuradhapura, di mana keduanya terlibat dalam duel gajah dan raja yang sudah tua akhirnya ditumbangkan oleh salah satu anak panah Dutugamunu.[7]

Hingga abad ke-19, Stupa Dakkhina diyakini sebagai makam Elara

Setelah kematiannya, Dutugamunu memerintahkan agar Ellāḷaṉ dikremasi di tempat ia jatuh, dan sebuah monumen dibangun di atas tempat itu. Mahavamsa menyebutkan bahwa 'bahkan sampai hari ini para pangeran Lanka, ketika mereka mendekat ke tempat ini, tidak akan membungkam musik mereka'. Stupa Dakkhina sampai abad ke-19 diyakini sebagai makam Elara dan disebut Elara Sohona, tetapi kemudian diganti namanya oleh Departemen Arkeologi Sri Lanka.[9][10] Identifikasi dan reklasifikasi dianggap kontroversial.[11]

Pengaruh[sunting | sunting sumber]

Mahavamsa berisi banyak referensi kepada pasukan setia dari kerajaan Chola dan menggambarkan mereka sebagai kekuatan yang kuat. Mereka memegang berbagai posisi termasuk mengambil tahanan kuil selama periode Parakramabahu I dan Vijayabahu I dari Polonnaruwa.[12][13] Ada contoh ketika raja-raja Sinhala mencoba mempekerjakan mereka sebagai tentara bayaran dengan mengganti nama bagian dari pejuang yang paling hardcore sebagai Mahatantra. Menurut sejarawan Burton Stein, ketika pasukan-pasukan ini diarahkan melawan kekaisaran Chola, mereka memberontak dan ditindas serta dibubarkan. Tapi mereka terus ada dalam keadaan pasif dengan mengambil berbagai pekerjaan untuk mata pencaharian.[14] Valanjayara, sub-bagian dari pasukan Velaikkara, adalah salah satu komunitas tersebut, yang dalam perjalanan waktu menjadi pedagang. Mereka sangat kuat sehingga tempat suci peninggalan gigi dipercayakan kepada mereka.[15][16] Ketika pasukan Velaikkara mengambil tahanan dari tempat pemujaan relikui gigi, mereka menamainya sebagai Mūnrukai-tiruvēlaikkāran daladāy perumpalli.[17] Ada juga beberapa catatan epigrafik dari pasukan Velaikkara. Sebenarnya itu adalah prasasti mereka, misalnya yang di Polunnaruwa, yang sebenarnya digunakan untuk memperbaiki panjang pemerintahan raja-raja Sinhala; dalam hal ini, Vijayabahu I (55 tahun).[18]

Pangkalan Angkatan Laut Sri Lanka Utara di Karainagar, Jaffna diberi nama SLNS Elara[19]

Legenda Manu Needhi Cholan[sunting | sunting sumber]

Bel dan sapi Manu Needhi Cholan

Elara menerima gelar "Manu Needhi Cholan" (Chola yang mengikuti Manusmrti) karena ia mengeksekusi putranya sendiri untuk memberikan keadilan bagi seekor sapi. Legenda mengatakan bahwa raja menggantungkan lonceng raksasa di depan ruang sidangnya bagi siapa pun yang membutuhkan keadilan untuk menelepon. Suatu hari, dia keluar mendengar bunyi bel oleh sapi. Setelah ditanya, ia menemukan bahwa betis sapi itu telah terbunuh di bawah roda Kereta perangnya. Untuk memberikan keadilan bagi sapi, Ellalan membunuh putranya sendiri, Veedhividangan, di bawah kereta sebagai hukumannya sendiri. Ellalan membuat dirinya menderita sama seperti sapi.[20] Terkesan oleh keadilan raja, Dewa Siwa memberkati dia dan membawa kembali anak sapi dan putranya hidup. Dia telah disebutkan dalam Silappatikaram dan Periya Puranam.[6] Namanya sejak itu telah digunakan sebagai metafora untuk kejujuran dan keadilan dalam sastra Tamil. Ibu kotanya adalah Thiruvarur.

Mahavamsa juga menyatakan bahwa ketika dia menaiki kereta, dia secara tidak sengaja menabrak Chetiya. Setelah itu dia memerintahkan para menterinya untuk membunuhnya tetapi para menteri menjawab bahwa Buddha tidak akan menyetujui tindakan seperti itu. Raja bertanya apa yang harus dia lakukan untuk memperbaiki kerusakan dan mereka mengatakan bahwa memperbaiki struktur akan cukup apa yang dia lakukan.[21]

Tawarikh seperti Yalpana Vaipava Malai dan prasasti batu seperti Konesar Kalvettu menceritakan bahwa Kulakkottan, raja Chola awal dan keturunan Manu Needhi Cholan, adalah pemulih dari Kuil Koneswaram dan tank di Trincomalee pada tahun 438, Kuil Munneswaram di pantai barat, dan sebagai raja yang menyelesaikan Vanniyars kuno di timur pulau Eelam.[22][23]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Five Kings". mahavamsa.org. Diakses tanggal 21 September 2015. 
  2. ^ "Early history (from 250 BCE – 1000 CE)". Ceylon Tamils. Diakses tanggal 21 September 2015. 
  3. ^ "Elāra". palikanon.com. Diakses tanggal 21 September 2015. 
  4. ^ a b "Chapter XXV". lakdiva.org. 
  5. ^ a b "Chapter XXI". lakdiva.org. 
  6. ^ a b "Tiruvarur in religious history of Tamil Nadu". The Hindu. Chennai, India. 16 July 2010. 
  7. ^ a b Obeyesekere, Gananath (1990-11-27). The Work of Culture: Symbolic Transformation in Psychoanalysis and Anthropology (dalam bahasa Inggris). University of Chicago Press. hlm. 172. ISBN 9780226615981. 
  8. ^ "War Against King Elara:". mahavamsa.org. Diakses tanggal 2017-12-15. 
  9. ^ Archaeological Department Centenary (1890-1990): History of the Department of Archaeology (dalam bahasa Inggris). Commissioner of Archaeology. 1990. hlm. 171. 
  10. ^ McGilvray, Dennis B. (1993). Reviewed Work: The Presence of the Past: Chronicles, Politics, and Culture in Sinhala Life.by Steven Kemper. The University of Colorado Boulder: The Journal of Asian Studies. hlm. 1058. JSTOR 2059412. 
  11. ^ Indrapala, K. The Evolution of an ethnic identity: The Tamils of Sri Lanka, p. 368
  12. ^ The tooth relic and the crown, page 59
  13. ^ Epigraphia Zeylanica: being lithic and other inscriptions of Ceylon, Volume 2, page 250
  14. ^ Journal of Tamil studies, Issues 31-32, page 60
  15. ^ The Ceylon historical journal, Volumes 1-2, page 197
  16. ^ Culavamsa: Being the More Recent Part of Mahavamsa
  17. ^ Early South Indian temple architecture: study of Tiruvāliśvaram inscriptions, page 93
  18. ^ Ceylon journal of historical and social studies, Volume 2, page 34
  19. ^ "SLNS Elara conducts Medical and Dental Clinic at Karainagar". 
  20. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama auto
  21. ^ "King Elara (204 BC – 164 BC)". mahavamsa.org. Diakses tanggal 2017-03-01. 
  22. ^ Hellmann-Rajanayagam, Dagmar (1994). "Tamils and the meaning of history". Contemporary South Asia. Routledge. 3 (1): 3–23. doi:10.1080/09584939408719724. 
  23. ^ Schalk, Peter (2002). "Buddhism Among Tamils in Pre-colonial Tamilakam and Ilam: Prologue. The Pre-Pallava and the Pallava period". Acta Universitatis Upsaliensis. Uppsala University. 19-20: 159, 503. The Tamil stone inscription Konesar Kalvettu details King Kulakottan's involvement in the restoration of Koneswaram temple in 438 A.D. (Pillay, K., Pillay, K. (1963). South India and Ceylon); 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Elara
Lahir: ? 235 SM Wafat: ? 161 SM
Gelar
Didahului oleh:
Asela
Raja Anuradhapura
205 SM–161 SM
Diteruskan oleh:
Dutugamunu