Pandukabhaya

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandukabhaya
Raja Upatissa Nuwara
Raja Anuradhapura
Masa kekuasaan437 SM – 367 SM
Lahir474 SM[1]
Wafat367 SM
PendahuluTissa
PenggantiMutasiva
RatuSwarnapali[2]
Pasangan dariRatu Swarnapali
Anak10 putra dan 2 putri
Mutasiva
Suratissa
WangsaVijaya

Pandukabhaya (474 SM – 367 SM) merupakan Raja Upatissa Nuwara dan raja pertama Kerajaan Anuradhapura dan ke-6 di seluruh pulau Sri Lanka sejak kedatangan Vijaya, ia memerintah dari tahun 437 SM hingga 367 SM. Menurut banyak sejarawan dan filsuf, ia adalah raja Sri Lanka pertama yang sesungguhnya sejak invasi Vijaya, dan juga raja yang mengakhiri konflik antara wangsa Sinhala dan masyarakat setempat, mere-organisasi penduduk. Ceritanya adalah kisah yang dibungkus dalam mitos dan legenda.

Asal[sunting | sunting sumber]

Ada tiga pendapat yang berlaku tentang asalnya.

  • Di Mahavansa, ibundanya adalah Umaddhanie Chithra dan ayahandanya adalah Deegha Gamini, keduanya berasal dari Arya.
  • Pendapat Kumaratunga Munidasa adalah bahwa ayahandanya adalah Chittharaja.
  • Dia tidak memiliki afiliasi dengan dinasti Arya. Dia adalah pahlawan setempat.
  • Teori lain yang tidak terlalu populer, menyatakan bahwa dia berasal dari Kerajaan Pandya. Vijaya menikah di keluarga kerajaan Pandya dan karena itu Pandukabhaya atau Pandu Kabhaya adalah kerabat Vijaya dari Kerajaan Pandya.[3]

Pertukaran bayi[sunting | sunting sumber]

Chithra dan Digha-Gamini telah disadarkan akan ramalan itu pada saat pernikahan mereka dan telah berjanji untuk membunuh semua putra yang dilahirkan Chithra. Namun, begitu Pandukabhaya lahir, Chithra tidak mau membunuh bayi itu, sehingga ia memutuskan untuk bertukar bayi dengan wanita lain yang melahirkan bayi perempuan pada hari yang sama.

Chithra mengumumkan kepada ayahanda dan suaminya bahwa dia telah melahirkan seorang bayi perempuan. Hanya ibundanya, Baddha-Kacchayana, yang tahu tentang pertukaran rahasia.

Wanita yang menyerahkan putrinya membawa Pangeran Pandukabhaya ke desa terdekat bernama Doramadalawa di mana ia akan dibesarkan sebagai putra seorang gembala.

Upaya dalam kehidupan Pandukabhaya[sunting | sunting sumber]

Ancaman pertama terhadap kehidupan Pandukabhaya terjadi ketika dia dibawa ke Dvaramandalaka (Doramadalawa). Wanita yang telah bertukar bayi dengan Chitra membawa Pangeran Pandukabhaya ke desa dalam keranjang tertutup. Sayangnya, dia bertemu sembilan saudara laki-laki Chitra (orang-orang yang menginginkan adik perempuan mereka dibunuh karena takut anaknya akan membunuh mereka). Mereka bertanya apa yang dia miliki di keranjang dan dia menjawab bahwa itu berisi makanan. Tidak puas dengan jawabannya, mereka memintanya untuk membuka keranjang dan menunjukkan isinya. Untungnya, dua babi hutan terbang melewati mereka, dan mereka lupa tentang keranjang dalam keinginan mereka untuk memburu hewan-hewan itu. Bayi itu dikirim ke gembala dengan selamat. (Kedua babi hutan adalah komandan dari suku yakka bernama Chithraraja & Kalawela yang menyamar untuk melindungi pangeran)

Pada tahun yang sama, Raja Panduvasudeva meninggal dan Abhaya menjadi penggantinya. Dia bukan raja, tapi dia pasti jenis yang satu dan ia juga digemari, terutama oleh kaum miskin.

Beberapa tahun berlalu dan ketika Pandukabhaya berusia sekitar tujuh tahun, desas-desus mencapai sembilan pamannya tentang seorang anak lelaki di Dvaramandalaka yang konon adalah anak seorang gembala, tetapi yang menunjukkan semua tanda latar belakang kerajaan. Mereka menduga bahwa anak ini mungkin putra saudari mereka, karena mereka memiliki alasan untuk percaya bahwa gadis kecil yang dibesarkan sebagai seorang putri di istana bukanlah anak perempuan Chitra. Mereka mengirim tentara untuk membunuh semua anak laki-laki di desa yang sekitar usia yang sama dengan keponakan mereka.

Diketahui bahwa semua anak laki-laki dari Dvaramandalaka mandi di kolam tertentu, dan itu direncanakan bahwa mereka harus dibunuh ketika mereka mandi. Rencana itu dilaksanakan dan beberapa anak muda dibunuh. Pandukabhaya, bagaimanapun, telah bersembunyi pada saat itu, dan karenanya dia lolos dari kematian.

Sementara pamanda Pandukabhaya merasa puas pada saat mereka telah melenyapkan keponakan mereka, beberapa tahun kemudian mereka menjadi curiga lagi ketika mereka mendengar cerita tentang seorang lelaki desa yang lebih mirip pangeran daripada putra gembala. Mereka berusaha membuatnya terbunuh lagi, dan usaha itu gagal sekali lagi.

Ketika Pandukabhaya berusia sekitar enam belas tahun, Putri Chitra, mengkhawatirkan keselamatan anaknya, mengatur agar dia hidup dengan seorang Brahman bernama Pandula.

Setelah dia cukup dewasa untuk menjadi raja, Pandukabhaya meninggalkan Pandula, menikahi sepupunya Pali dan melawan pamandanya untuk menggugat haknya atas takhta. Delapan dari sepuluh pamandanya tewas dalam perang, yang berlangsung selama tujuh belas tahun. Abhaya, yang tidak pernah bertempur melawan Pandukabhaya, dan Girikandasiva, yang adalah ayahanda Pali, tidak terbunuh.

Pandukabhaya adalah raja yang baik dan memerintah di Sri Lanka selama tujuh puluh tahun, meninggalkan negara dalam keadaan makmur ketika ia meninggal.

Jasa[sunting | sunting sumber]

  1. Mendirikan sistem pemerintahan yang terorganisir.
  2. Mendirikan sebuah pos yang disebut "Nagara Gutthika" untuk memerintah kota dan menunjuk pamandanya Abhaya ke jabatan tersebut.
  3. Memerintahkan demarkasi semua desa di pulau itu pada tahun ke sepuluh pemerintahannya. Dia adalah raja pertama yang melakukannya.[4]
  4. Dibangun 3 tangki, yaitu Abaya Wewa, Gamini Wewa dan Jaya Wewa.[5]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The first king of Anuradhapura". Funday Times. Sunday Times. Diakses tanggal 12 December 2011. 
  2. ^ "King Mutasiva". Funday Times. Sunday Times. Diakses tanggal 12 December 2011. 
  3. ^ Caldwell R. Bishop, History of Tinnevelly - A Political and General History from the Earliest Period to Its Cession to the English in A.D. 1801, p 15
  4. ^ "Chapter 10- The Consecrating of Pandukabaya". Mahawamsa-The Great Chronicle of Sri Lanka. 
  5. ^ "Ancient Irrigation-Department of Irrigation in Sri Lanka". 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Pandukabhaya
Lahir: ? 474 SM Wafat: ? 367 SM
Gelar
Didahului oleh:
Tissa
Raja Anuradhapura Diteruskan oleh:
Mutasiva