Buddha Kassapa

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Buddha Kassapa
Ananda-Bagan-Myanmar-35-gje.jpg
SansekertaBuddha Kasyapa
PāliBuddha Kassapa
Birmaကဿပ ([kaʔθəpa̰])
Tionghoa迦葉佛
Jepang迦葉; かしょう; Kashō
Mongoliaᠭᠡᠷᠡᠯ ᠰᠠᠬᠢᠭᠴᠢ, Гашив, (Geshib)
Tibetའོད་སྲུང་ཆེན་པོ (Ösung Chenpo)
VietnamPhật Ca-Diếp
Sinhalaකස්සප බුද්ධ
Information
Dimuliakan olehTheravada, Mahayana, Vajrayana
Didahului olehBuddha Koṇāgamana
Diwarisi olehBuddha Gautama

Dalam tradisi Buddhis, Kassapa (Pāli) adalah nama Buddha, ketiga dari lima Buddha pada kalpa sekarang (sang Bhaddakappa atau 'Aeon Yang Beruntung'), dan keenam dari enam Buddha sebelum Buddha sejarah sebagaimana disebutkan dalam bagian awal Kanon Pali (D.ii.7). Dalam naskah Buddhis berbahasa Sansekerta, Buddha ini juga dikenal dengan Kāśyapa.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Kassapa terlahir di India. Orang tuanya adalah para Brahmin Brahmadatta dan Dhanavatī dari Kashyap Gotra.

Menurut legenda, tubuhnya setinggi dua puluh cubit, dan tinggal selama dua ribu tahun di tiga tempat berbeda. Tempat tersebut adalah Hamsa, Yasa dan Sirinanda. (BuA.217 menyebut dua tempat pertama sebagai Hamsavā dan Yasavā). Istri utamanya adalah Sunandā, yang memberikannya seorang putra bernama Vijitasena.

Kassapa meninggalkan kehidupan duniawinya berkelana di istananya (pāsāda). Ia melakukan pertapaan selama tujuh hari. Sebelum mencapai pencerahan, ia menerima pemberian makanan berupa tajin dari istrinya dan rerumputan sebagai tempat duduknya dari seorang yavapālaka bernama Soma. Bodhi (pohon dimana ia mencapai pencerahan) adalah pohon beringin, dan ia menyampaikan khotbah pertamanya di Isipatana kepada sekelompok bhikkhu yang telah bersama-sama meninggalkan keduniawian.

Kassapa melakukan Keajaiban Ganda pada bagian bawah pohon angsana yang terletak di luar Sundar Nagar, India. Ia hanya melakukan satu kali perkumpulan dengan para pengikutnya; salah satu penahbisan paling terkenalnya adalah Nāradeva, seorang Yaksha. Kepala pemimpin pengikutnya di antara para bhikku adala Tissa dan Bhāradvāja, dan di antara bhikkuni adalah Anulā dan Uruvelā, pengikut setianya sebagai Sabbamitta. Di antarapara pengikutnya, yang paling terkenal adalah Sumangala dan Ghattīkāra, Vijitasenā, dan Bhaddā.

Kassapa meninggal dunia pada usia empat puluh ribu tahun, di kota Kashi di wilayah Kerajaan Kasi (sekarang dikenal sebagai Varanasi, negara bagian India modern Uttar Pradesh. Didekat reliknya didirikan sebuah thūpa setinggi satu liga, setiap batanya seharga crore (sepuluh juta) rupee.

Stupa Buddha Kassapa[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya terdapat perbedaan pendapat yang sangat besar akan berapa besar dan asal-muasal bahan baku yang akan digunakan untuk pembuatan stupa tersebut. Pembangunan stupa dimulai setelah hal-hal tersebut diselesaikan. Akan tetapi masyarakat tidak memiliki cukup dana untuk menyelesaikan stupa tersebut. Seorang pengikut anāgāmī bernama Sorata berkelana mengunjungi Jambudipa, meminta bantuan dana dari masyarakat untuk penyelesaian stupa. Ia segera mengirimkan dana tersebut setelah menerimanya, dan pada saat mendapatkan kabar bahwa pembangunan telah selesai, ia segera bersiap-siap untuk mengunjungi dan melakukan pemujaan disana. Akan tetapi, ia dirampok dan dibunuh ketika melalui sebuah hutan oleh seorang penjahat yang kemudian dikenal sebagai Andhavana.

Upavāna, pada kelahiran sebelumnya, menjadi dewa penjaga stupa, yang mana merupakan majikan agungnya pada kehidupan terdahulu (DA.ii.580; untuk cerita lain mengenai pembagunan tempat pemujaan lihat DhA.iii.29).

Di antaratiga puluh tujuh dewi-dewi yang diketahui oleh Guttila ketika ia mengunjungi nirwana adalah seseorang yang telah menyajikan percikan dengan lima keharuman pada stupa (J.ii.256). Alāta mempersembahkan bunga-bunga āneja dan mencapai kelahiran kembali yang bahagia (J.vi.227).

Penyebab pantulan keemasan Mahā-Kaccāna merupakan bata yang terbuat dari emas pemberiannya yang digunakan sebagai pembangunan tempat pemujaan Kassapa (AA.i.116). Pada stupa yang sama, Anuruddha, yang pada saat itu merupakan pemimpin di Benares, menyajikan mentega dan tetesan dalam mangkok kuningan, yang ditempatkan berdampingan tanpa jarak mengelilingi stupa (AA.i.105). Pad

Buddha Manushi[sunting | sunting sumber]

Selain Buddha Kassapa, terdapat empat Buddha pada kalpa sekarang (Buddha Manushi):

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]