Pemberontakan Jesselton

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Pemberontakan Jesselton
Petagas Sabah PetagasWarMemorial-06.jpg
Beberapa nama anggota gerakan pemberontakan sebagian dari kelompok utama yang kemudian dieksekusi setelah pemberontakan.
Tanggal09 Oktober 1943 (1943-10-09) – 21 Januari 1944; 74 tahun lalu (1944-01-21)
(3 bulan, 1 minggu and 5 hari)
LokasiJesselton, Borneo Utara
Hasil

Taktis kemenangan Jepang.

  • Kegagalan pemberontakan, gerakan sangat ditekan oleh Kempeitai.
  • Beberapa pemimpin pemberontak menyerah karena Kempeitai Jepang terus meluncurkan eksekusi sistematis terhadap populasi sipil jika mereka tidak menyerahkan diri.
  • Eksekusi Albert Kwok dan beberapa pemimpin pemberontak lain yang menyerah.
Pihak terlibat
Angkatan Pertahanan Gerilya Kinabalu  Kekaisaran Jepang
Tokoh dan pemimpin
Albert Kwok Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Hiew Syn Yong
Kong Tze Phui Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Li Tet Phui Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Tsen Tsau Kong Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Charles Peter Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Jules Stephens Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Budh Singh Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Sohan Singh Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Panglima Ali Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Orang Tua Arshad Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Musah
Duallis
Jemalul
Saruddin Menyerah (POW)Skull and crossbones.svg
Subedar Dewa Singh
Shimizu
Pasukan

Asosiasi Pertahanan Diaspora Cina
 • Asosiasi Keselamatan Nasional Diaspora Cina
Sukarelawan Borneo Utara
Relawan pribumi Borneo Utara
Relawan pribumi Filipina
Anggota Polisi Kekaisaran India


Dukungan senjata terbatas:

Pasukan Amerika Serikat di Filipina
Angkatan Darat Kekaisaran Jepang
 • Kempeitai
Kekuatan
100 Tionghoa
≈200 Bajau-Suluk/Dusun-Murut/India Sikh
≈Ratusan polisi Jepang (1943)
≈Ribuan tentara Jepang (selepas 1943)
Korban
324 pemberontak tewas 50–90 tentara Jepang tewas
2,000–4,000 warga sipil dibunuh tentara Jepang

Pemberontakan Jesselton (juga dikenal sebagai Insiden Dua Sepuluh) adalah sebuah pemberontakan oleh gerakan pemberontak multietnis yang terdiri dari Tionghoa dan pribumi lokal di Jesselton, Borneo Utara yang dipimpin oleh Albert Kwok di bawah pasukan gerilya yang dikenal sebagai Angkatan Pertahanan Gerilya Kinabalu melawan Jepang yang menduduki Borneo Britania.

Gerakan tersebut berhasil membunuh sekitar 50–90 tentara Jepang dan sementara menyalip ibukota Borneo Britania dan beberapa distrik tetangga seperti Tuaran dan Kota Belud. Tapi menghadapi keterbatasan pasokan senjata, gerakan tersebut terpaksa mundur ke tempat persembunyian mereka. Orang-orang Jepang melalui Kempeitai kemudian meluncurkan serangkaian serangan terhadap permukiman pesisir di sepanjang Borneo Utara bagian barat untuk mencari pemimpin dan anggota pemberontakan dengan banyak warga sipil yang tidak berdosa yang paling menderita akibatnya.

Pemimpin pemberontakan akhirnya memutuskan untuk menyerah setelah diancam akan lebih banyak warga sipil akan dieksekusi jika mereka tidak menyerahkan diri. Setelah penangkapan dan eksekusi selanjutnya, Jepang kembali mengelola Borneo Utara sampai tahun 1945 ketika misi pembebasan Sekutu utama mulai tiba.

Latar belakang[sunting | sunting sumber]

Albert Kwok, komandan Angkatan Pertahanan Gerilya Kinabalu.

Dengan peraturan keras yang terus-menerus selama pendudukan Jepang, ada beberapa pemberontakan terhadap Jepang terutama di pantai barat Borneo Utara, di mana pemberontakan dipimpin oleh Albert Kwok dengan anggota-anggotanya terdiri dari Tionghoa dan beberapa masyarakat adat.[1][2] Kwok, seorang Suku Teochew dari Kuching di negara tetangga Kerajaan Sarawak sebelumnya telah bekerja dengan Palang Merah China, dan melayani di bawah Kuomintang Chiang Kai-shek,[3][4] sebelum kembali ke Borneo melalui Malaya pada tahun 1940.[5][6] Selama waktunya di China, Kwok juga merupakan murid dari Sekolah Masehi Advent Hari Ketujuh di Canton. Dia tiba di Jesselton pada tanggal 15 Mei 1941 dan memulai sebuah praktik yang mengobati wasir.[4][7]

Pada bulan Februari 1942, Kwok ingin menjalin kontak dengan orang Australia atau orang Amerika di bagian timur Borneo Utara namun tidak dapat berjalan melintasi hutan lebih jauh karena saat dia mencapai Pensiangan dia melihat kehadiran pasukan Jepang yang sangat besar.[3] Dia perlu menjalin hubungan dengan gerakan Sekutu, terutama Pasukan Amerika Serikat di Filipina (USFIP) karena hanya gerakan itu satu-satunya pemberontak bersenjata di wilayah itu pada saat ini disuplai dengan senjata api.[8] Setelah berhasil menjalin kontak dengan pasukan Amerika di Filipina dengan bantuan rekan bisnis Tionghoa bernama Lim Keng Fatt,[8][9] seorang ulama Muslim (Imam) bernama Marajukim dari Sulu yang merupakan sebagian dari relawan pribumi Filipina yang melawan Jepang mendekati Kwok di Jesselton dimana dia mulai berangkat ke Tawi-Tawi untuk mengikuti pelatihan.[10] Dari sana, mereka melakukan perjalanan lebih jauh ke Sulu dan bertemu Letnan Kolonel Alejandro Suarez dan mengetahui aktivitas gerakan pemberontakan di Filipina.[8][11][12]

Pada bulan Mei 1943, Kwok kembali ke Jesselton dengan tekad tinggi untuk membebaskan Borneo Utara. Begitu sampai di sana, dia pertama kali menghubungi Asosiasi Pertahanan Diaspora Cina (OCDA), yang bantuannya diperoleh dari peralatan medis dan sumbangan uang tunai untuk mendukung pemberontakan di Sulu.[13] Sekali lagi, pada bulan Juni 1943, dia melakukan perjalanan dengan Marajukim ke Filipina. Melalui mediasi Suarez, dia bertemu dengan perwakilan tentara AS dan diangkat menjadi Letnan pada tanggal 1 Juli 1943.[14] Kali kedua dia kembali ke Borneo Utara, Kwok sudah mendapatkan tiga pistol, satu kotak genggam granat dan dijanjikan akan diberi lebih banyak senjata.[15] Namun, karena dia tidak dapat mendorong gerilyawan di Kepulauan Sulu untuk mengirim lebih banyak senjata api, dia terpaksa melancarkan pemberontakan dengan persediaan terbatas.[16] Sebuah kelompok pemberontak di bawah kepemimpinannya kemudian didirikan pada tanggal 21 September 1943, dengan kelompok tersebut menyebut diri mereka sebagai Asosiasi Keselamatan Nasional Diaspora Cina (CNSA),[17] sebuah cabang dari OCDA.[16] Dengan kolaborasi antara orang-orang Tionghoa dan masyarakat adat, kelompok tersebut kemudian dikenal sebagai Angkatan Pertahanan Gerilya Kinabalu.[11][18]

Pemberontakan[sunting | sunting sumber]

Sebuah piring peringatan bagi memperingati 324 anggota pemberontakan yang tewas serta korban pembantaian Jepang di Petagas.

Karena keputusan Jepang untuk menyerang terhadap sebarang bentuk oposisi pemerintahan Jepang semakin dekat, kelompok pemberontak tersebut dipaksa untuk meluncurkan serangan lebih cepat dari jadwal. Dengan sebagian besar anggotanya hanya bersenjatakan parang, tombak dan keris,[19] gerakan tersebut meluncurkan serangan mereka dari 9 Oktober 1943 dan untuk sementara merebut kembali Jesselton, Tuaran dan Kota Belud, meninggalkan sekitar 50–90 korban di pihak Jepang.[20][21][22] Melalui gabungan serangan darat dan laut ke atas Jepang, sebagian besar penduduk pulau di sekitar wilayah pesisir menyumbang kapal ke gerakan tersebut. Pemimpin orang-orang Bajau-Suluk seperti Panglima Ali (Pulau Sulug), Jemalul (Kepulauan Mantanani), Orang Tua Arshad (Pulau Udar) dan Saruddin (Pulau Dinawan) sebagian besar berkontribusi melalui serangan laut.[23]

Jemalul dan Saruddin mengajukan diri sebagai relawan pribumi dari Filipina untuk memimpin Orang-orang Binadan di Kepulauan Mantanani dan Pulau Dinawan.[24] Dari darat, gerakan tersebut didukung oleh pemimpin asli Dusun-Murut melalui pemimpin seperti Musah mewakili masyarakat Dusun dan Duallis untuk kaum Murut serta anggota Polisi Kekaisaran India dipimpin oleh Polisi Subedar Dewa Singh.[23] Sementara anggota administrasi dan polisi otoritas Borneo Utara kebanyakan bertugas di bawah Pasukan Sukarelawan Borneo Utara (NBVF) yang dipimpin oleh Jules Stephens dan Charles Peter,[23] serta Sersan Bud Singh dan Kopral Sohan Singh.[25]

Setelah pemberontakan yang berhasil, gerakan pemberontakan di bawah OCDA dan NBVF bersama-sama mengangkat bendera Republik China dan bendera Britania Raya pada tanggal 10 Oktober 1943.[8] Sebagian besar anggota di bawah OCDA setia kepada Republik China sementara NBVF tetap setia kepada Inggris meskipun NBVF bahkan tidak didukung oleh pemerintah Inggris.[8] Sementara penguatan Jepang dari Kuching masih dalam proses, Kwok bersama dengan anggota lainnya mulai mundur ke tempat persembunyian mereka dan OCDA merayakan ulang tahun Sun Yat-sen, pendiri Kuomintang dan selanjutnya Republik China dengan mengangkat bendera nasional lagi dan menyanyikan lagu kebangsaan Republik China pada tanggal 12 November 1943.[8]

Dampak[sunting | sunting sumber]

Tugu Peringatan Perang Petagas dibangun di lokasi eksekusi untuk menghormati pengorbanan para pemberontak Kinabalu.

Setelah kedatangan angkatan penguatan Jepang, pihak berwenang Jepang kemudian melakukan serangan balik yang kejam dengan mengebom permukiman pesisir dari Kota Belud sampai Membakut dan warga sipil ditembak dengan senjata mesin.[22][26] Hampir semua desa di daerah tersebut dibakar dengan sekitar 2,000–4,000 warga sipil yang tidak bersalah dieksekusi, kebanyakan adalah warga Bajau-Suluk.[27][28] Setelah diancam akan lebih banyak warga sipil akan terbunuh jika pemimpin pemberontakan tersebut tidak menyerahkan diri, Kwok akhirnya menyerah dengan beberapa anggota puncaknya dimana dia dan sekitar 175 orang yang sebagian besar tidak ada hubungannya dengan pemberontakan tersebut menjadi sasaran untuk perintah eksekusi orang Jepang pada tanggal 21 Januari 1944 di Petagas, Putatan.[17]

Setelah perang, Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh (IMTFE) yang didirikan pada tahun 1946 menyimpulkan bahwa selama gerakan pemberontakan yang dipimpin oleh orang-orang Tionghoa dan masyarakat adat di Borneo Utara, Kempeitai terlibat dalam teror dengan menangkap, menyiksa dan membunuh ratusan anggota pemberontakan Tionghoa dan juga melakukan pemusnahan penduduk pesisir yang didiami suku Suluk yang tampaknya sistematis.[29][30] Pengorbanan gerakan tersebut dihormati dengan sebuah tugu peringatan di Petagas.

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Tarling 2001, hlm. 196.
  2. ^ Ham 2013, hlm. 166.
  3. ^ a b Tregonning 1960, hlm. 88.
  4. ^ a b Danny 1998, hlm. 154.
  5. ^ Goodwin 1953, hlm. 31.
  6. ^ Evans 1990, hlm. 50.
  7. ^ Julitta 2005, hlm. 312.
  8. ^ a b c d e f Kratoska 2013, hlm. 124.
  9. ^ Reece 1998, hlm. 162.
  10. ^ Julitta 2005, hlm. 318.
  11. ^ a b Evans 1990, hlm. 52.
  12. ^ Dick 1983, hlm. 55.
  13. ^ Evans 1990, hlm. 51.
  14. ^ Julitta 2005, hlm. 328.
  15. ^ Kratoska 2013, hlm. 125.
  16. ^ a b Tregonning 1960, hlm. 89.
  17. ^ a b Danny 2004, hlm. 116.
  18. ^ Kratoska 2013, hlm. 128.
  19. ^ Abbas & Bali 1985, hlm. 159.
  20. ^ Kratoska 2013, hlm. 111.
  21. ^ Luping, Chin & Dingley 1978, hlm. 40.
  22. ^ a b Ooi 1999, hlm. 56.
  23. ^ a b c Ooi 2010, hlm. 164.
  24. ^ Dick 1983, hlm. 47.
  25. ^ Hwang 2010.
  26. ^ Ooi 2010, hlm. 186.
  27. ^ Ooi 2013, hlm. 77.
  28. ^ Kratoska 2013, hlm. 113.
  29. ^ Watt 1985, hlm. 210.
  30. ^ Thurman & Sherman 2001, hlm. 123.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Templat:Sejarah Malaysia Timur