Naruhito

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Putra Mahkota Naruhito)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Naruhito
徳仁
Crown Prince Naruhito cropped 3 Crown Prince Naruhito and Prince William 20150227.jpg
Naruhito pada tahun 2015
Kaisar Jepang
Berkuasa1 Mei 2019 – sekarang
(0 tahun, 55 hari)
PendahuluAkihito
LahirNaruhito (徳仁)
23 Februari 1960 (umur 59)
Tokyo, Jepang
WangsaYamato
Nama dan tanggal periode
Reiwa (令和): 1 Mei 2019 — sekarang
AyahAkihito
IbuShōda Michiko
PasanganOwada Masako
AnakAiko, Putri Toshi
AgamaShinto

Naruhito (徳仁, lahir 23 Februari 1960) adalah Kaisar Jepang ke-126 dan secara resmi berkuasa sejak 1 Mei 2019. Masa kekuasaannya disebut dengan zaman Reiwa (令和) yang bermakna "keselarasan nan indah."[1] Gelar masa kecilnya adalah Pangeran Hiro (浩宮 Hiro-no-miya).

Naruhito menjadi kaisar setelah ayahnya turun takhta pada 30 April 2019. Dia merupakan Kaisar Jepang pertama yang lahir setelah Perang Dunia II.[2][3]

Awal kehidupan dan pendidikan[sunting | sunting sumber]

Naruhito pada Februari 1961

Naruhito lahir pada 23 Februari 1960 jam 4:15 pm pada masa kekuasaan kakeknya, Hirohito, Kaisar Showa, di Rumah Sakit Badan Rumah Tangga Kekaisaran di Istana Kekaisaran Tokyo.[4] Sebelum kelahiran Naruhito, terdapat penentangan terhadap pernikahan kedua orangtuanya, Akihito dan Shoda Michiko, lantaran Michiko lahir dari keluarga non-bangsawan penganut Katholik. Dikatakan bahwa ibu Akihito, Permaisuri Kojun, merupakan salah satu penentang kuat pernikahan putranya.[5]

Masa kecilnya dilaporkan bahagia dan dia senang melakukan kegiatan semacam bermain biola,[6] mendaki gunung, dan menikmati jogging.[7] Saat kecil, dia dianugerahi gelar Pangeran Hiro (浩宮; Hiro-no-miya).

Saat berusia empat tahun, Naruhito terdaftar di Gakushūin, lembaga pendidikan di Tokyo tempat keluarga bangsawan Jepang mengirim anak mereka bersekolah.[8] Di SMA, Naruhito bergabung dengan klub geografi.[9] Naruhito lulus dari Universitas Gakushūin pada Maret 1982 dengan gelar Bachelor of Letters pada bidang sejarah. Pada bulan Juli tahun berikutnya, dia mengikuti program Bahasa Inggris intensif tiga bulan sebelum masuk Merton College, Universitas Oxford, di Britania Raya,[10] tempat dia mengikuti kuliah hingga 1986.

Saat menjadi mahasiswa Oxford, Naruhito melakukan perjalanan keliling Eropa dan bertemu beberapa keluarga istana, termasuk keluarga kerajaan Britania.[11] Tata krama di sana yang terbilang longgar untuk ukuran Jepang membuat kagum Naruhito. "Ratu Elizabeth II," dia mengatakan dengan terkejut, "menuangkan tehnya sendiri dan menyajikan sandwich."[12] Dia juga sempat bermain ski dengan Hans-Adam II, Pangeran Liechtenstein, berlibur di Mallorca bersama Juan Carlos I, Raja Spanyol, juga berlayar bersama Harald V (Raja Norwegia), Sonja Haraldsen (Permaisuri Norwegia), dan Beatrix (Ratu Belanda).[13]

Saat kembali ke Jepang, Naruhito kembali terdaftar di Universitas Gakushūin untuk mendapat gelar Master Humaniora di bidang sejarah, berhasil mendapat gelar tersebut pada 1988.

Peran[sunting | sunting sumber]

Hirohito mangkat pada Januari 1989 dan Akihito naik takhta sebagai kaisar yang baru. Sebagai putra tertua Akihito, Naruhito dinobatkan sebagai putra mahkota kekaisaran (皇太子, Kōtaishi) pada 23 Februari 1991.

Naruhito di Brazil, 18 Juni 2008

Naruhito tertarik pada kebijakan air dan pelestarian air. Pada Maret 2003, dalam perannya sebagai presiden kehormatan World Water Forum ketiga, dia menyampaikan pidato dalam acara pembukaan forum yang berjudul "Waterways Connecting Kyoto and Local Regions". Dalam kunjungannya ke Meksiko pada 2006, dia memberikan pidato utama pada acar pembukaan World Water Forum keempat, "Edo and Water Transport". Pada bulan Desember 2007, dia memberikan ceramah peringatan dalam pembukaan KTT Air Asia-Pasifik pertama, "Manusia dan Air: Dari Jepang ke Wilayah Asia-Pasifik".[14]

Naruhito juga menjadi patron bagi Olimpiade Musim Dingin 1998. Dia juga menjadi perwakilan Jepang dalam berbagai kunjungan kenegaraan. Dia juga pendukung Organisasi Kepanduan Sedunia dan pada 2006, menghadiri Nippon Jamboree ke-14. Naruhito juga menjadi wakil presiden kehormatan dari Palang Merah Jepang (日本赤十字社, Nippon Sekijūjisha) sejak 1994.[14]

Lawatan ke luar negeri sebagai perwajahan Jepang juga menjadi salah satu peran yang dijalankan Naruhito sejak menjadi putra mahkota. Didampingi Masako, Naruhito melakukan kunjungan kenegaraan ke Arab Saudi, Oman, Qatar, dan Bahrain pada 1994; Kuwait, Persatuan Emirat Arab, dan Yordania pada 1995.[15] Pada tahun 1999, selain kembali mengunjungi Yordania, Naruhito dan Masako juga menghadiri pernikahan Pangeran Philippe (menjadi Raja Belgia pada tahun 2013). Pada tahun 2002, mereka mengunjungi Selandia Baru dan Australia.[15] Pada tahun 2006, Naruhito beserta Masako dan Putri Aiko mengunjungi Beatrix, Ratu Belanda, dalam kunjungan pribadi.[16] Naruhito dan Masako juga menghadiri penobatan Willem-Alexander sebagai Raja Belanda pada 30 April 2013.[17][18][19][20]

Selama dua pekan pada tahun 2012, Naruhito mengambil peran ayahnya untuk sementara lantaran Akihito menjalani dan dalam masa pemulihan selepas operasi bypass jantung.[21] Pada 30 April 2019, Kaisar Akihito secara resmi turun takhta dan merupakan kaisar pertama yang melakukannya sejak 200 tahun terakhir dalam sejarah Jepang. Naruhito secara resmi menjadi kaisar (天皇, Tennō) ke-126 pada 1 Mei 2019 dan masa kekuasaannya dinamakan zaman Reiwa (令和) yang bermakna "keselarasan nan indah." Saat kenaikan takhta Naruhito, adik laki-lakinya, Fumihito, menjadi pewaris takhta sementara dan menyandang gelar Kōshi (皇嗣). Kedudukan Fumihito sebagai pewaris akan tergeser bila Naruhito memiliki putra.

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Naruhito pertama kali bertemu Owada Masako pada November 1986 di acara minum teh untuk Infanta Elena,[22][23] saat Masako masih menjadi mahasiswi Universitas Tokyo. Naruhito segera tertarik dengannya[24] dan mengatur pertemuan mereka beberapa kali pada pekan-pekan selanjutnya.[25] Hal ini menjadikan mereka berdua incaran tanpa henti dari awak media sepanjang 1987.[26]

Meskipun terdapat penentangan dari Badan Rumah Tangga Kekaisaran terhadap Masako dan Masako sendiri melanjutkan kuliah di Balliol College, Universitas Oxford, Naruhito masih menyukainya. Pada akhirnya, Masako menerima lamaran ketiga Naruhito pada 9 Desember 1992. Pihak istana secara resmi mengumumkan pertunangan mereka pada tanggal 19 Januari 1993 di Istana Kekaisaran. Pada tanggal 9 Juni 1993, Naruhito dan Owada Masako menikah di Gedung Kekaisaran Shinto di Tokyo yang dihadiri sekitar 800 tamu undangan, termasuk kepala negara dan keluarga istana Eropa, dan penonton media diperkirakan mencapai 500 juta orang di seluruh dunia.

Keturunan dan kontroversi[sunting | sunting sumber]

Pada Desember 1999, diumumkan kehamilan pertama Masako, tetapi kemudian keguguran.[27] Pada Desember 2001, Masako melahirkan seorang anak perempuan, Putri Aiko (愛子内親王, Aiko naishin'nō), yang kemudian dianugerahi gelar Putri Toshi (敬宮, toshi-no-miya).

Pasangan Naruhito dan Masako yang hanya memiliki seorang anak perempuan setelah menikah sekian lama membuat kontroversi terkait masalah pewarisan takhta. Meski sebenarnya Jepang pernah memiliki delapan maharani (kaisar wanita) dalam sejarahnya, hukum pewarisan takhta Jepang diubah setelah Restorasi Meiji, mengadopsi sistem pewarisan takhta Prusia yang melarang perempuan untuk naik takhta. Setelah kekalahan Jepang pada Perang Dunia II, hanya keturunan dari garis laki-laki dari Yoshihito (Kaisar Taisho) yang dianggap sebagai anggota resmi keluarga istana dan memiliki hak atas takhta, tidak dengan anggota Wangsa Yamato lain. Kaisar Taisho sendiri memiliki empat putra, tetapi selain putra sulungnya, garis keturunan putra-putranya terhenti lantaran tidak memiliki anak atau hanya memiliki anak perempuan. Putra tertua Kaisar Taisho, Hirohito (Kaisar Showa) memiliki dua putra, Akihito dan Masahito. Masahito tidak memiliki anak dari pernikahannya, sehingga keberlangsungan garis kekaisaran hanya melalui Kaisar Akihito yang memiliki dua putra, Naruhito dan Fumihito. Kedua putra Akihito ini sendiri tidak kunjung memiliki putra dan ini menimbulkan kekhawatiran akan matinya garis kekaisaran. Wacana untuk memperbolehkan pewarisan takhta dari garis perempuan juga mendapat penentangan. Masako sendiri dikabarkan menerima tekanan berat lantaran keadaannya yang sulit mengandung. Namun perdebatan ini mereda setelah istri Pangeran Fumihito melahirkan seorang putra, Hisahito, pada tahun 2006.

Pada tanggal 11 Juli 2008, Naruhito meminta pemahaman publik mengenai istrinya, Masako, yang menderita depresi dan didiagnosa mengalami gangguan penyesuaian dengan pihak keluarga kekaisaran. Adapun kabar bahwa Masako memiliki gangguan kejiwaan, Naruhito berkata, "Saya ingin (masyarakat) memahami bahwa Masako terus melakukan upaya maksimal dengan bantuan orang di sekitarnya untuk menghasilkan ahli waris laki-laki."[28][29]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Penghargaan Nasional[sunting | sunting sumber]

  • Grand Cordon of the Order of the Chrysanthemum‎‎

Penghargaan dari Negara Sahabat[sunting | sunting sumber]

  •  Austria: Grand Star of the Decoration of Honour for Services to the Republic of Austria
  •  Denmark: Knight of the Order of the Elephant
  •  Italia: Knight Grand Cross of the Order of Merit of the Italian Republic
  •  Norwegia: Knight Grand Cross of the Order of St. Olav
  •  Spanyol: Grand Cross of the Order of Charles III
  •  Swedia: Knight of the Order of the Seraphim

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Orangtua[sunting | sunting sumber]

AyahAkihito (明仁). Kaisar Jepang yang berkuasa pada 1989 - 2019.

  • KakekHirohito (裕仁), nama anumerta Kaisar Showa (昭和天皇, Shōwa-tennō). Kaisar Jepang pada 1926 - 1989.
  • NenekNagako (良子), nama anumerta Permaisuri Kōjun (香淳皇后, Kōjun kōgō). Anggota dari salah satu cabang keluarga besar kekaisaran.

IbuShōda Michiko (正田 美智子).

  • Kakek — Shōda Hidesaburō
  • Nenek — Soejima Fumiko

Pasangan[sunting | sunting sumber]

Anak[sunting | sunting sumber]

  • Putri Aiko (愛子内親王, Aiko naishin'nō), bergelar Putri Toshi (敬宮, Toshi-no-miya). Lahir 1 Desember 2001.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "'Reiwa' is Japan's New Imperial Era". Japan Forward (dalam bahasa Inggris). 2019-04-01. Diakses tanggal 2019-05-01. 
  2. ^ Enjoji, Kaori (December 1, 2017). "Japan Emperor Akihito to abdicate on April 30, 2019". CNN. Tokyo. Diakses tanggal December 1, 2017. 
  3. ^ Kyodo, Jiji (December 3, 2017). "Japan's publishers wait in suspense for next era name". The Japan Times. Diakses tanggal January 13, 2018. 
  4. ^ "浩宮徳仁親王(現皇太子)誕生". Mainichi Shimbun. 23 February 1960. Diakses tanggal 30 April 2019. 
  5. ^ "Japan's Dowager Empress Dead At 97". CBS News. 2000-06-16. Diakses tanggal 2016-10-21. 
  6. ^ Hills 2006, hlm. 72
  7. ^ Hills 2006, hlm. 60
  8. ^ Hills 2006, hlm. 77–78
  9. ^ Hills 2006, hlm. 79
  10. ^ Hills 2006, hlm. 142–143, 152
  11. ^ Hills 2006, hlm. 151
  12. ^ Hills 2006, hlm. 148
  13. ^ Hills 2006, hlm. 151–152
  14. ^ a b "Their Imperial Highnesses the Crown Prince and Crown Princess". Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 December 2002. Diakses tanggal 2 December 2016. 
  15. ^ a b "Activities of Their Imperial Highnesses Crown Prince Naruhito and Crown Princess Masako". kunaicho.go.jp. Diakses tanggal 23 Oktober 2012. 
  16. ^ "List of Overseas Visits by the Emperor, Empress and Imperial Family (1999 – 2008)". The Imperial Household Agency. Diakses tanggal 29 Desember 2012. 
  17. ^ "Japan's Crown Prince and Princess attend the coronation of the new Dutch king". japantimes.co.jp. Diakses tanggal 8 Mei 2013. 
  18. ^ "The Crown Prince and Princess depart for Netherlands". japantimes.co.jp. Diakses tanggal 8 Mei 2013. 
  19. ^ "The Crown Prince and Princess return from Netherlands". japantoday.com. Diakses tanggal 8 Mei 2013. 
  20. ^ "Japan's Crown Princess Masako goes to Netherlands on 1st official trip abroad in 11 years". foxnews.com. Diakses tanggal 8 Mei 2013. 
  21. ^ "Japanese Emperor Akihito's heart surgery 'a success'". BBC News. 18 February 2012. 
  22. ^ Fitzpatrick, Beth Cooney (January 21, 2011). "Great Royal Weddings: Princess Masako and Crown Prince Naruhito". Stylelist. AOL. Diarsipkan dari versi asli tanggal 10 September 2011. Diakses tanggal 2 December 2016. 
  23. ^ Hills 2006, hlm. 150
  24. ^ Hills 2006, hlm. 120–121
  25. ^ Hills 2006, hlm. 123
  26. ^ Hills 2006, hlm. 136
  27. ^ "Royal life takes its toll on Japan's crown princess". China Daily. 2 August 2004. Diarsipkan dari versi asli tanggal 6 June 2011. Diakses tanggal 16 November 2011. 
  28. ^ "Japan's crown prince seeks public understanding for ailing princess". GMA News and Public Affairs. Associated Press. 11 July 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 May 2011. Diakses tanggal 16 November 2011. 
  29. ^ Schreiber, Mark, "Japan's troubled royals put up a brave front", Japan Times 1 January 2012, p. 13.

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Hills, Ben (2006). Princess Masako: Prisoner of the Chrysanthemum Throne. Penguin. ISBN 1585425680. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Naruhito
Lahir: 23 Februari 1960
Jepang
Didahului oleh:
Akihito
Kaisar Jepang
1 Mei 2019 — sekarang
Petahana