Kaisar Kōtoku

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Kōtoku
Kaisar Jepang
Memerintah 645–654
Pendahulu Kōgyoku
Pengganti Saimei
Lahir 596
Mangkat 654 (usia 58)
Toyosaki no Miya (Ōsaka)
Makam Ōsaka-no-shinaga no misasagi (Osaka)
Pasangan Permaisuri Hashihito
Wangsa Yamato
Ayah Pangeran Chinu
Ibu Putri Kibitsu

Kaisar Kōtoku (孝徳天皇 Kōtoku-tennō?, 596 – November 24, 654) adalah Kaisar Jepang ke-36[1] menurut catatan resmi Jepang.[2] Masa pemerintahannya berlangsung dari 645 sampai 654.[3]

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Sebelum naik ke Tahta Krisantemum, nama pribadinya (imina) adalah Karu (軽) atau Pangeran Karu (軽皇子, Karu-no-Ōji)[4]. Dia naik tahta sebagai Kaisar Kōtoku menggantikan saudarinya yang turun tahta karena Peristiwa Isshi[5]. Pangeran Karu naik tahta sebagai Kaisar Kōtoku setelah saudarinya, Kōgyoku, turun tahta setelah Peristiwa Isshi. Kōtoku memerintah dari 12 Juli 645 sampai mangkatnya pada tahun 654.

Meskipun dalam catatan resmi Jepang Kōtoku menyandang gelar tennō, banyak sejarawan percaya bahwa gelar ini belumlah dikenal sampai masa pemerintahan Kaisar Tenmu dan Maharani Jitō. Sangat mungkin gelar yang dipakai saat itu adalah Sumeramikoto atau Amenoshita Shiroshimesu Ōkimi (治天下大王), yang bermakna "raja agung yang memerintah semua yang di bawah langit." Kalau tidak, Kōtoku mugkin disapa dengan sebutan (ヤマト大王/大君, Yamatoōkimi/Taikun) atau "Raja Agung Yamato".

Menurut Nihon Shoki, Kōtoku memiliki budi pekerti yang baik dan tertarik dengan agama Buddha. Di masa pemerintahannya pula, dia menetapkan Reformasi Taika.

Pada tahun 645, Kōtoku membangun kota baru yang dinamakan Naniwa dan memindahkan ibukota dari Provinsi Yamato ke kota baru ini. Ibukota baru ini memiliki pelabuhan laut dan sangat baik untuk kegiatan perdagangan manca negara. Di masa pemerintahannya, Pangeran Naka no Ōe yang merupakan anak saudarinya ditetapkan sebagai putra mahkota. Pada tahun 653, Putra Mahkota meminta agar ibukota dikembalikan ke Provinsi Yamato, tetapi sang kaisar menolak. Naka no Ōe mengabaikan kebijakan kaisar. Bersama beberapa pejabat istana, termasuk Permaisuri Hashihito, mengikuti Putra Mahkota. Kōtoku sendiri tetap tinggal di ibukota baru. Namun setahun kemudian, Kōtoku mangkat karena sakit. Setelah mangkatnya, Takara kembali naik tahta sebagai Maharani Saimei, dan bukannya Naka no Ōe yang saat itu menjadi putra mahkota.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Silsilah Maharani Kōtoku

Orangtua[sunting | sunting sumber]

  • Ayah: Pangeran Chinu
    • Kakek: Pangeran Oshisako no Hikohito
      • Kakek buyut: Kaisar Bidatsu (敏達天皇, Bidatsu-tennō, 538 – 14 September 585)
      • Nenek buyut: Permaisuri Hirohime
  • Ibu: Putri Kibitsu

Pasangan dan anak[sunting | sunting sumber]

  • Permaisuri: Hashihito (間人皇女), putri Maharani Kōgyoku (皇極天皇, Kōgyoku-tennō), saudari kandung Kōtoku
  • Hi: Abe no Otarashi-hime (阿部小足媛), putri Abe no Kurahashi-maro
    • Pangeran Arima (有間皇子) (640–658)
  • Hi: Saga no Chi-no-iratsume (蘇我乳娘), putri Soga no Kura-no-Yamada no Ishikawa-no-maro

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Badan Rumah Tangga Kekaisaran (Kunaichō): 孝徳天皇 (33)
  2. ^ Ponsonby-Fane, Richard. (1959).
  3. ^ Brown, Delmer et al. (1979).
  4. ^ Ponsonby-Fane, p. 8.
  5. ^ Titsingh, pp. 47–48; Brown, p. 266; Varley, p. 44

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

Kaisar Kōtoku
Lahir: 596 Wafat: 17 November 654
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Kōgyoku (Takara)
Kaisar Jepang:
Kōtoku

645–654
Diteruskan oleh:
Saimei (Takara)