Tunku Kurshiah

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Tunku Kurshiah
Raja Permaisuri Agong (Ratu Malaysia) dan Tunku Ampuan Besar Negeri Sembilan
Tunku Ampuan Besar Negeri Sembilan
PenggantiTuanku Najihah
Pasangan dariTuanku Abdul Rahman ibni Almarhum Tuanku Muhammad
AnakTuanku Bahiyah
Tunku Shahariah
WangsaNegeri Sembilan

Tunku Kurshiah binti Tunku Besar Burhanuddin (lahir 16 Mei 1911 – meninggal 2 Februari 1999 pada umur 87 tahun) adalah mantan Tunku Ampuan Besar atau Ratu Negeri Sembilan. Ia juga merupakan orang pertama yang menjadi Raja Permaisuri Agong Malaysia antara tahun 1957 hingga tahun 1960.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ayahnya, Tunku Besar Burhanuddin, pernah menjabat sebagai bupati Negeri Sembilan. Kakeknya, Tuanku Ahmad Tunggal yang beribu dari Koto Tangah, Payakumbuh, Sumatra Barat, gagal menjadi Yang di-Pertuan Besar Negeri Sembilan, setelah pimpinan datuk Negeri Sembilan memilih Tuanku Antah sebagai pemimpin negeri tersebut. Kemudian kakeknya pergi ke kampung halamanya, Sumatra Barat, untuk bergabung dengan pasukan Paderi. Dalam Perang Paderi Ahmad Tunggal berhasil meloloskan diri dari tahanan Belanda ketika kampung Tigo Batur dibumihanguskan.[1]

Tunku Kurshiah juga memiliki seorang adik perempuan, Tuanku Najihah binti Tunku Besar Burhanuddin, yang juga menjadi Raja Permaisuri Agong kesepuluh. Tuanku Najihah menikah dengan Sultan Ja'afar, anak tiri dari Tunku Kurshiah.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Tidak ada
Raja Permaisuri Agong
(Ratu Malaysia)

31 Agustus 1957 – 1 April 1960
Diteruskan oleh:
Tengku Ampuan Jemaah binti Raja Ahmad