Abdul Razak Hussein

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Abdul Razak Hussein
عبدالرزاق حسين
Tun Abdul Razak 1968.jpg
Perdana Menteri Malaysia ke-2
Masa jabatan
22 September 1970 – 14 Januari 1976
Penguasa monarki
Wakil
PendahuluAbdul Rahman
PenggantiHussein Onn
Wakil Perdana Menteri Malaysia ke-1
Masa jabatan
31 Agustus 1957 – 22 September 1970
Perdana MenteriAbdul Rahman
PendahuluTidak ada, jabatan baru
PenggantiIsmail Abdul Rahman
Menteri Besar Pahang ke-3
Masa jabatan
1 Februari 1955 – 15 Juni 1955
Penguasa monarkiAbu Bakar
PendahuluTengku Mohamad Sultan Ahmad
PenggantiTengku Mohamad Sultan Ahmad
Informasi pribadi
Lahir
Abdul Razak bin Hussein

11 Maret 1922
Pekan, Pahang, Negeri-Negeri Melayu Bersekutu, Malaya Britania
Meninggal14 Januari 1976(1976-01-14) (umur 53)
London, Inggris, Britania Raya
Sebab kematianLeukemia
Partai politikOrganisasi Kebangsaan Melayu Bersatu
Afiliasi politik
lainnya
Partai Buruh, Britania Raya (1947–1950)
Suami/istri
(m. 1952⁠–⁠1976)
Anak5 (termasuk Najib dan Nazir)
PendidikanMaktab Melayu Kuala Kangsar
Alma materRaffles College (tidak selesai)
Lincoln's Inn
Pekerjaan
  • Pengacara
  • Politisi
Karier militer
Pihak Pahang
Dinas/cabangAskar Wataniah Pahang
Masa dinas1941–1945
PangkatKapten
SatuanForce 136
Pertempuran/perangPerang Dunia II

Kapten Tun Haji Abdul Razak bin Dato' Haji Hussein al-Haj (Jawi: عبدالرزاق بن حسين, lahir 11 Maret 1922 – 14 Januari 1976) adalah politisi asal Malaysia yang pernah menjabat sebagai Perdana Menteri dari 1970 sampai akhir hayatnya pada tahun 1976. Setelah kematiannya, ia dianugerahkan gelar "Bapak Pembangunan Malaysia" atas jasanya meletak Dasar Ekonomi Baru dan kebijakan lainnya terkait pembangunan ekonomi, sosial, dan politik. Abdul Razak merupakan seorang veteran yang tergabung dalam Tentara Wataniah Pahang di masa Perang Dunia II.

Terlahir dengan nama asli Abdul Razak bin Hussein, ia merupakan anak sulung dari Hussein Mohammad Taib dan Teh Fatimah Daud. Ayahnya memiliki darah kebangsawanan Bugis di Kesultanan Gowa yang merantau ke Pahang sekitar tahun 1722 dengan menyandang gelar "Orang Kaya Indera Shahbandar". Putranya, Najib Razak adalah Perdana Menteri keenam Malaysia dari 2009 sampai 2018.

Pendidikan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1934, Dia mendapat pendidikan awal di Sekolah Tinggi Melayu Kuala Kangsar dan merupakan seorang pelajar yang cemerlang.

Setelah menjabat sebagai Pegawai Tadbir Melayu di Sekolah Tinggi Melayu Kuala Kangsar pada tahun 1939, ia dianugerahi beasiswa untuk melanjutkan studi di Sekolah Tinggi Raffles, Singapura pada 1940. Pembelajarannya di akademi tersebut dilanjutkan lagi karena pecahnya Perang Dunia II.

Melalui beasiswa Konfrontasi, Tun Ruzak melanjutkan pelajarannya dalam bidang undang-undang pada tahun 1947 di Inggris. Pada tahun 1950, dia menerima Degree of an utter Barrister dari Lincoln's Inn. Semasa di England, Tun Razak merupakan anggota Partai Buruh Inggris dan seorang pemimpin pelajar Uni Melayu Great Britain yang terkenal. Dia juga mendirikan Malayan Forum, satu organisasi untuk pelajar-pelajar Melayu yang membicarakan mengenai isu politik negara mereka.

Jejak dan Karier Abdul Razak[sunting | sunting sumber]

Sekembalinya ke tanah air, Tun Razak bergabung Pelayanan Publik Malaya. Tun Razak adalah seorang yang berkaliber dalam politik, ini terbukti karena pada tahun 1950 ia dilantik menjadi Ketua Pemuda Organisasi Nasional Melayu Bersatu (UMNO). Dua tahun kemudian, ia menjadi Sekretaris Kerajaan Barat dan pada Februari 1955, pada usia 33 tahun, ia menjadi Menteri Besar Pahang. Dia tanding dan menang dalam pemilu negara yang pertama pada Juli 1955 dan dilantik menjadi Menteri Pendidikan. Tun Razak juga merupakan anggota rombongan ke London untuk menuntut kemerdekaan dari Inggris pada Februari 1956.

Setelah pemilu 1959, dia menjadi Menteri Pembangunan Luar Kota disamping mengemban tugas-tugasnya sebagai Wakil Perdana Menteri Malaysia dan Menteri Pertahanan Malaysia. Kejayaan yang dicapainya termasuk merangka satu kebijakan pembangunan yang meliputi setiap kebutuhan negara, yang dikenal sebagai 'Buku Merah'. Pada September 1970, Tun Razak menggantikan Tunku Abdul Rahman Putra sebagai Perdana Menteri Malaysia.

Tun Abdul Razak juga dikenal sebagai orang yang bertanggung jawab dalam melancarkan Kebijakan Ekonomi Baru (DEB) pada tahun 1971. Dia dan "generasi kedua" ahli politik Melayu melihat akan perlunya untuk menyelesaikan perbedaan ekonomi dan sosial yang dihadapi oleh korban rasisme. DEB meletakkan dua tujuan dasar - untuk mengurangi dan menghapuskan kemiskinan tanpa mengira kaum dan menyusun kembali kegiatan ekonomi.

Tun Abdul Razak mendirikan Barisan Nasional pada 1 Januari 1973 untuk menggantikan partai berkuasa, Partai Aliansi. Dia telah berhasil menambah jumlah anggota partai dan menghasilkan perpaduan untuk membentuk ketahanan nasional melalui stabilitas politik.

Tun Abdul Razak dikenal sebagai Bapak Pembangunan Malaysia untuk menghargai segala sumbangannya di dalam pembangunan nasional dan luar kota.

Garis waktu[sunting | sunting sumber]

  • 1922: Dilahirkan di Kota, Pahang pada 11 Maret.
  • 1934 (umur 12): Melanjutkan pendidikan ke tingkat menengah di Maktab Melayu Kuala Kangsar.
  • 1947 (umur 25): Mendapat beasiswa pemerintah Inggris untuk melanjutkan studi dalam bidang undang-undang di Inggris.
  • 1950 (umur 28): Menerima ijazah undang-undang dari Lincoln's Inn. Sekembali ke tanah air, ia bergabung Pelayanan Publik dan juga dipilih sebagai Ketua Pemuda UMNO.
  • 1951 (umur 29): Dilantik menjadi Wakil Presiden UMNO.
  • 1952 (umur 30): Dilantik sebagai Setiausaha Kerajaan Negeri Pahang.
  • 1955 (umur 33): Menjadi Menteri Besar Pahang yang termuda. Bila Partai Aliansi memenangkan pemilu pertama pada tahun ini, ia dilantik sebagai Menteri Pendidikan dalam barisan kabinet pertama Tunku Abdul Rahman.
  • 1956 (umur 34): Berada di London sekali lagi bersama Tunku Abdul Rahman, kali ini sebagai anggota rombongan Malaya untuk menuntut kemerdekaan dari Inggris.
  • 1957 (umur 35): Setelah kemerdekaan dicapai, ia dilantik sebagai Wakil Perdana Menteri Malaysia merangkap Menteri Pembangunan Luar Kota.
  • 1969 (umur 47): Setelah perselisihan kaum tercetus di Jakarta setelah pemilu tahun, keadaan darurat telah dinyatakan dan sebuah badan dikenal sebagai Majelis Gerakan Negara (MAGERAN) telah didirikan, dengan Abdul Razak sebagai ketuanya.
  • 1970 (umur 48): Menjadi Perdana Menteri Malaysia kedua pada September, setelah Tunku meletakkan jabatan dari pemerintah dan Partai Aliansi Malaysia. Dia memperkenalkan Kebijakan Ekonomi Baru pada pertengahan tahun untuk membasmi kemiskinan di kalangan semua kaum dan menyusun kembali aktivitas ekonomi ke arah pembagian kekayaan negara yang lebih adil.
  • 1972 (umur 50): Menjemput Dr. Mahathir Mohammad, yang tersingkir pada 1969, kembali ke pangkuan UMNO.
  • 1976 (umur 54): Meninggal dunia akibat leukemia di London pada Januari. Dikebumikan di Makam Pahlawan, Masjid Negara, Malaysia.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
Tunku Abdul Rahman
Perdana Menteri Malaysia
1970-1976
Diteruskan oleh:
Hussein Onn
Didahului oleh:
Wakil Perdana Menteri Malaysia
1957-1970
Diteruskan oleh:
Ismail Abdul Rahman