Samudra Pasifik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Pasifik Utara)
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Samudra Pasifik atau Lautan Teduh (dari bahasa spanyol Pacifico, artinya tenang) adalah kawasan kumpulan air terbesar di dunia, serta mencakup kira-kira sepertiga luas permukaan Bumi, dengan luas permukaan sebesar 165.250.000 km² (63.800.000 mil) . Panjangnya sekitar 15.500 km (9.600 mi) dari Laut Bering di Arktik hingga batasan es di Laut Ross di Antartika di selatan. Samudra Pasifik mencapai lebar timur-barat terbesarnya pada sekitar 5 derajat U garis lintang, di mana ia terbentang sekitar 19.800 km (12.300 mi) dari Indonesia hingga pesisir Kolombia. Batas sebelah barat samudra ini biasanya diletakkan di Selat Malaka. Titik terendah permukaan Bumi, yaituPalung Mariana juga berada di Samudra Pasifik. Samudra ini terletak di antara Asia dan Australia di sebelah barat, Amerika di sebelah timur, Antartika di sebelah selatan dan Samudra Arktik di sebelah utara.

Samudra Pasifik dilihat dari pesisir di bagian tengah Chili.

Samudra Pasifik terdiri atas sekitar 25.000 kepulauan (lebih dari jumlah kepulauan yang berada di lautan dunia lainnya jika digabung), yang mayoritas terletak di selatan khatulistiwa. (Lihat: Kepulauan Pasifik.)

Di batasan ireguler Samudra Pasifik terdapat banyak lautan, yang terbesar adalah Laut Sulawesi, Laut Koral, Laut China Timur, Laut Jepang, Laut China Selatan, Laut Sulu, Laut Tasman dan Laut Kuning. Selat Malaka menghubungkan Samudra Pasifik dengan Samudra Hindia di sebelah barat, dan Selat Magelhaens menghubungkan Samudra Pasifik dengan Samudra Atlantik di sebelah timur.

Penjelajah Portugis Fernando de Magelhaens adalah orang yang menamakan Samudra Pasifik. Untuk sebagian besar perjalanannya dari Selat Magelhaens menuju Filipina, Magellan memang merasakan ketenangan lautan tersebut. Tetapi, Samudra Pasifik tidaklah selalu tenang. Di mana Samudra Atlantik melebar, Samudra Pasifik menciut. Hal ini menyebabkan banyak terjadinya gempa bumi. Banyak angin puyuh dan badai yang merusak pulau-pulau di bagian Pasifik dan tanah di sekitar Pasifik dipenuhi gunung berapi dan sering diguncang gempa bumi. Tsunami, yang disebabkan oleh gempa bumi di dasar laut, telah menghancurkan banyak pulau dan meruntuhkan bangunan-bangunan kota.

Samudra Pasifik
Peta Samudra Pasifik
Koordinat0°N 160°W / 0°N 160°W / 0; -160Koordinat: 0°N 160°W / 0°N 160°W / 0; -160
Area permukaan165250000 km2 (63800000 sq mi)
Kedalaman rata-rata4280 m (14040 ft)
Kedalaman maks.10911 m (35797 ft)
Volume air710000000 km3 (170000000 cu mi)
KepulauanKepulauan Pasifik
PermukimanAnchorage, Auckland, Astoria, Busan, Christchurch, Coos Bay, Guayaquil, Honolulu, Ilagan, Lima, Papeete, San Francisco, Seattle, Shanghai, Singapore, Sydney, Tijuana, Tokyo, Valparaíso Metro, Vancouver, Vladivostok

Samudra Pasifik sendiri dibagi menjadi dua yakni Samudra Pasifik Utara dan Selatan. Samudra Pasifik menjadi dua karena luasnya yang sangat besar.

Sejarah geologi Pembentukannya[sunting | sunting sumber]

Dalam sejarah geologi, disebutkan bahwa awal mula Samudra Pasifik berasal dari Superlautan Panthalassa pada akhir Prakambrium. Ketika Superbenua Pannotia terpecah sekitar 540 juta tahun yang lalu, Samudra Panthalassa mulai meluas dan mengambil keseluruhan luas Samudra Pan-Afrika dan Mirovoi yang merupakan pendahulunya. Panthalassa terus meluas hingga pembentukan Pangea dan pada akhirnya, ia menjadi Superlautan dan hampir mengambil 70% permukaan bumi selama Mesozoikum.

Pada awal periode Jurassik, Pangea mulai terpecah, dan akhirnya Panthalassa mulai menyusut. Laurasia dan Gondwana (benua hasil pecahan Pangea) mulai terpecah secara berturut-turut yang akhirnya mulai tersebar ke seluruh penjuru dunia. Pada zaman Senozoikum, Panthalassa akhirnya bubar dan sisa-sisa Samudranya masih bisa ditemukan di seluruh penjuru Samudra Dunia. Sementara itu, bagian terbesar Panthalassa saat ini, Samudra Pasifik hanya mengambil lebih dari 40% bagian Superlautan tersebut, yang artinya Panthalassa sangatlah besar.

Oleh karena Samudra Pasifik berawal dari Panthalassa, Panthalassa kadang-kadang kadang disebut pula Samudra Paleo-Pasifik atau Proto-Pasifik.

Karakteristik[sunting | sunting sumber]

Titik tertinggi dan terendah[sunting | sunting sumber]

  • Titik terendah: -10.924 m (-35.840 kaki). di dasar Palung Mariana
  • Titik tertinggi: permukaan laut 0 m

Ciri khas perairan[sunting | sunting sumber]

  • Merupakan samudra terluas di dunia
  • Dasar samudranya merupakan pusat gempa bagi Jepang dan pantai barat benua Amerika
  • Banyak terdapat gunung-gunung laut
  • Terdapat arus panas kuroshio (黒潮 「くろしお」) dan arus dingin oyashio (親潮 「おやしお」)
  • Terdapat gejala iklim global yaitu "el nino" dan "la nina"

Iklim[sunting | sunting sumber]

Di Samudra Pasifik sering terjadi badai karena merupakan pusat badai tropis

Geologi[sunting | sunting sumber]

Samudra ini merupakan daerah divergensi lempeng samudra bergerak saling menjauh.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Vasco Nunez de Balboa adalah orang Spanyol pertama sekaligus orang Eropa pertama yang melihat Samudra ini pada tahun 1513 ketika melewati tanah genting Panama dan menamakan samudra ini Mar del Sur atau lautan selatan.

Negara yang berbatasan[sunting | sunting sumber]

Negara yang memiliki garis pantai yang berbatasan dengan Samudra Pasifik adalah:

Negara berdaulat[sunting | sunting sumber]

Amerika[sunting | sunting sumber]

Asia[sunting | sunting sumber]

Oseania[sunting | sunting sumber]

Negara/wilayah dependensi[sunting | sunting sumber]

Masa Depan (Mega-Pasifik)[sunting | sunting sumber]

Sebuah studi Februari 2012 memperkirakan bahwa Samudra Pasifik akan mengecil. Studi itu mengatakan bahwa mendekatnya benua Amerika Utara dengan Asia yang akan membentuk Amasia sekitar 50 - 125 juta tahun dari sekarang dan akan berpengaruh pada Samudra Pasifik karena Asia dan Amerika Utara dipisahkan oleh Samudra Pasifik. Namun studi ini belum tentu benar karena kenyataan prediksi lain mengatakan bahwa Amerika Utara mendekati Asia hanya bagian Alaskanya saja lalu menyatu dengan Asia melalui Siberia. Setelah itu, beberapa bagian Siberia menyatu dengan Alaska dan lalu berpisah karena pergerakan Lempeng Amerika Utara.

Bagian Siberia yang menyatu dengan Alaska (sekaligus Amerika Utara) akan bergerak menuju Eropa (saat itu Eropa bagian dari Afro-Euraustralasia) maka dengan menjauhnya Amerika Utara dengan Samudra Pasifik di Dunia Barat (dan mendekati Dunia Timur lewat Eropa) akan memperluas Samudra Pasifik dan mengecilnya Samudra Atlantik. Sekitar 250 juta tahun dari sekarang (masa depan) Saat pembentukan Superbenua Pangea Ultima, saat itu semua daratan di bumi saat itu membentuk Superbenua tersebut, membuat Samudra Pasifik menjadi sebuah Superlautan. Samudra-samudra lain di bumi akan lenyap karena pembentukan Pangea Ultima (seperti Samudra Hindia yang lenyap karena menyatunya Terra Orientalis dengan Pangea Ultima) dan membuat Samudra Pasifik menjadi satu-satunya Samudra di bumi pada saat itu.

Dengan Samudra Pasifik menjadi Superlautan, Samudra tersebut akan dikenal dengan nama Mega-Pasifik yang mengelilingi Superbenua Pangea Ultima yang di tengah Superbenua tersebut terdapat danau raksasa. Superbenua Pangea Ultima nantinya akan melebar sekitar 300 juta tahun dari sekarang sehingga membuat Superlautan Mega-Pasifik akan mengecil luasnya. Pangea Ultima diperkirakan akan pecah sekitar 500 juta tahun dari sekarang sehingga akan membuat Samudra Mega-Pasifik akan mengecil dan terciptanya beberapa Samudra baru yang lebih kecil.


Bibliografi[sunting | sunting sumber]

  • Barkley, R.A., Oceanographic Atlas of the Pacific Ocean (1969)
  • Cameron, I., Lost Paradise (1987)
  • Couper, A., Development in the Pacific Islands (1988)
  • Crump, D.J., ed., Blue Horizons (1980)
  • Gilbert, John, Charting the Vast Pacific (1971)
  • Lower, J. Arthur, Ocean of Destiny: A Concise History of the North Pacific, 1500-1978 (1978)
  • Oliver, D.L., The Pacific Islands, 3d ed. (1989)
  • Ridgell, R., Pacific Nations and Territories, 2d ed. (1988)
  • Soule, Gardner, The Greatest Depths (1970)
  • Spate, O.H., Paradise Found and Lost (1988)
  • Stanley, David, Moon Handbooks South Pacific (2004)
  • Terrell, J.E., Prehistory in the Pacific Islands (1986).
Berdasarkan teks domain publik dari US Naval Oceanographer

Lihat pula[sunting | sunting sumber]