Diamond Princess

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Diamond Princess (ship))
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Diamond Princess (ship, 2004) - cropped.jpg
Diamond Princess sedang membuang sauh di Toba
.
(Britania Raya)
Nama: Diamond Princess
Pemilik: Carnival Corporation & plc
Operator: Princess Cruises
Registrasi:
Pembangun: Mitsubishi Heavy Industries
Biaya: US$500 juta
Nomor galangan: 2181
Pasang lunas: 2 Maret 2002
Diluncurkan: 12 April 2003
Dibaptis: 2004
Selesai: 26 Februari 2004
Pelayaran perdana: 2004
Beroperasi: Maret 2004
Identifikasi:
Status: Dikarantina[1]
Catatan: [2]
Ciri-ciri umum
Kelas dan jenis: Kapal pesiar Gem-class
Tonase: 115,875 GT
Panjang: 290,2 m (952 ft 1 in)
Lebar: 37,49 m (123 ft 0 in)
Tinggi: 62,48 m (205 ft 0 in)
Daya muat: 8,53 m (28 ft 0 in)
Dek: 13
Tenaga: Mesin Wärtsilä 46 series common rail
Pendorong: Propeler kembar
Kecepatan: 22 knot (41 km/h; 25 mph)
Kapasitas: 2.670 penumpang
Awak: 1.100 kru kapal
Catatan: [2]

Diamond Princess adalah kapal pesiar Inggris yang dimiliki dan dioperasikan oleh perusahaan Princess Cruise. Diamond Princess mulai beroperasi pada bulan Maret 2004, terutama menjadi kapal pesiar di Asia selama musim panas di belahan bumi utara dan di Australia selama musim panas di belahan bumi selatan.

Dalam perusahaan Princess Cruise, kapal pesiar ini termasuk kategori Grand-class, yang kemudian dinamakan juga sebagai kapal pesiar Gem-class. Diamond Princess dan kapal kembarnya Sapphire Princess, merupakan dua kapal pesiar kategori Grand-class terlebar di jajaran armada kapal pesiar Princess Cruise, keduanya memiliki lebar beam 37,5 meter, sedangkan kapal kategori Grand-class Princess Cruise lainnya memiliki lebar maksimum 36 meter. Baik Diamond Princess maupun Sapphire Princess, keduanya dibuat di Nagasaki, Jepang oleh Mitsubishi Heavy Industries.

Pada Februari 2020, kapal pesiar Diamond Princess dikarantina di Pelabuhan Yokohama, karena 174 penumpang di dalamnya positif terinfeksi koronavirus baru 2019–2020.[3]

Konstruksi[sunting | sunting sumber]

Kapal ini awalnya dimaksudkan untuk dinamakan sebagai Sapphire Princess. Namun, konstruksi kapal yang awalnya dimaksudkan untuk dinamai Diamond Princess (saat ini berlayar sebagai Sapphire Princess) tertunda ketika api menyapu geladaknya selama konstruksi. Karena penyelesaian kapal yang sekarang rusak akan tertunda untuk beberapa waktu, kapal "saudara perempuannya", yang juga sedang dalam pembangunan, diganti namanya menjadi Diamond Princess. Tujuan dari penukaran nama kapal tersebut membantu menjaga tanggal pengiriman Diamond Princess tepat waktu.[4] Dia adalah kapal Princess Cruises pertama yang dibangun di galangan kapal Jepang dan tidak memiliki "sayap" atau "spoiler" yang dikenal sebagai klub malam Skywalkers, yang bisa dilihat di kapal pesiar Caribbean Princess, Star Princess dan Crown Princess.

Mesin[sunting | sunting sumber]

Pabrik diesel-listrik Diamond Princess memiliki empat generator diesel dan generator turbin gas. Generator diesel adalah Wärtsilä 46 seri mesin kereta api umum, dua konfigurasi 9 silinder lurus (9L46), dan dua konfigurasi 8 silinder lurus (8L46). Mesin 8- dan 9-silinder dapat menghasilkan masing-masing daya mesin sekitar 8500 kW (11400 hp) dan 9500 kW (12700 hp). Mesin ini berbahan bakar minyak berat (HFO atau bunker c) dan gas laut (MGO) tergantung pada peraturan lokal mengenai emisi, karena MGO menghasilkan emisi yang jauh lebih rendah tetapi harganya jauh lebih mahal. Generator turbin gas adalah General Electric LM2500, menghasilkan puncak daya yang berbahan bakar MGO sebesar 25000 kW (34000 hp). Generator ini jauh lebih mahal untuk dijalankan daripada generator diesel, dan digunakan sebagian besar di daerah-daerah seperti Alaska, di mana peraturan emisi di negara bagiannya sangat ketat. Ini juga digunakan ketika kecepatan tinggi diperlukan untuk membuatnya ke pelabuhan dalam periode waktu yang lebih singkat. Ada dua motor listrik propulsi yang menggerakkan baling-baling tetap dan enam pendorong yang digunakan selama bermanuver; tiga busur dan tiga buritan. Motor listrik propulsi (PEM), adalah motor sinkron konvensional yang dibuat oleh Alstom Motors. Kedua motor listrik masing-masing berdaya listrik 20 MW dan memiliki kecepatan maksimum 154 rpm. (Nilai kecepatan sebesar 0-145 rpm.)

Pada bulan Juni 2017 Diamond Princess dilengkapi dengan hull air lubrication system untuk mengurangi konsumsi bahan bakar dan emisi karbon dioksida (CO2).[5]

Daerah pelayaran[sunting | sunting sumber]

Sebelum tahun 2014, Diamond Princess berganti-ganti berlayar pelayaran gletser di utara dan ke selatan selama bulan-bulan musim panas belahan bumi utara dan di musim panas belahan bumi selatan, ia berlayar dari Australia dan Selandia Baru. Mulai tahun 2014, ia melakukan pelayaran dari Yokohama ke Tokyo atau Kobe di musim panas kutub utara.[6]

Untuk musim 2016–2017, ia berlayar dengan kapal pesiar pulang-pergi di bulan-bulan musim dingin belahan bumi utara dari Singapura.[7] Kota Kinabalu ditambahkan sebagai bagian dari tujuannya bersama dengan kota Vietnam Nha Trang pada Desember 2016.[8] Dia melanjutkan pelayaran dari Sydney untuk musim 2017–2018.[9]

Setelah pelayaran Australia & Selandia Baru, Diamond Princess dipindahkan ke Asia Tenggara hampir sepanjang 2018, bervariasi antara Jepang, Korea Selatan, Singapura, Vietnam, Taiwan dan Malaysia.[10] Kapal ini proyeksikan tetap berada di Asia Tenggara (terutama di perairan Jepang) hingga awal 2021. [11]

Insiden[sunting | sunting sumber]

Wabah gastroenteritis 2016[sunting | sunting sumber]

Pada bulan Februari 2016, Diamond Princess mengalami wabah gastroenteritis ("gastro") yang disebabkan oleh norovirus yang menjangkiti 158 penumpang dan awak di dalam kapal, sebagaimana dikonfirmasi setelah kedatangan di Sydney oleh Kementerian Kesehatan NSW.[12][13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Peel, Charlie; Snowden, Angelica (6 Februari 2020). "Coronavirus: Cases double on Diamond Princess overnight, still in lockdown". The Australian (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 6 Februari 2020. 
  2. ^ a b "Advanced Masterdata for the Vessel Diamond Princess". VesselTracker. 2012. Diakses tanggal 24 April 2012. 
  3. ^ "クルーズ船で新たに39人感染確認 検疫官も". www3.nhk.or.jp (dalam bahasa Jepang). NHK News Web. 12 Februari 2020. Diakses tanggal 12 Februari 2020. 
  4. ^ Hideo Ikuno, Mitsubishi Heavy Industries, Ltd. (26 Mei 2004). Mitsubishi Heavy Industries Cruise Ship "Sapphire Princess" To Be Delivered to Princess Cruises. Siaran pers.
  5. ^ "Air lubrication system". Seatrade-cruise. Diakses tanggal 17 Desember 2018. 
  6. ^ "Princess Cruises Unveils 2015 Japan Cruise Program". Princess Cruises (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 Juli 2015. 
  7. ^ "Princess Cruises Debuts 2016-2017 Exotics Sailings". Princess Cruises. Diakses tanggal 15 Juli 2015. 
  8. ^ Mark Elliott (2 Desember 2016). "Princess Cruises adds Kota Kinabalu to Asian season". Travel Asia Daily. Diakses tanggal 3 Desember 2016. 
  9. ^ "Emerald Princess cruise ship to debut in Sydney: Another cruise giant to call Australia home". Traveller. Diakses tanggal 15 Juli 2015. 
  10. ^ "Cruise Search Results:Princess Cruises". www.princess.com (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 15 September 2018. 
  11. ^ "Diamond Princess Cruises". www.seascanner.com. Diakses tanggal 14 Mei 2019. 
  12. ^ Kembrey, Melanie (4 Februari 2016). "More than 150 passengers and crew sick with gastro on board cruise ship". WA Today. Fairfax Media. Diakses tanggal 4 Februari 2016. 
  13. ^ Brown, Michelle (4 Februari 2016). "Cruise ship hit by norovirus gastroenteritis docks in Sydney". ABC News. Australian Broadcasting Corporation (ABC). Diakses tanggal 7 Februari 2016. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]