Super Aguri F1

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Super Aguri
Berkas:SuperAguri logo.svg
Nama resmiSuper Aguri F1 Team
Kantor pusatLeafield Technical Centre, Oxfordshire, Britania Raya
PendiriAguri Suzuki
Staf terkenalMark Preston
Daniele Audetto
Pembalap terkenalJepang Takuma Sato
Britania Raya Anthony Davidson
Prancis Franck Montagny
Jepang Sakon Yamamoto
Jepang Yuji Ide
Sejarah tim dalam ajang Formula Satu
Lomba pertamaGrand Prix Bahrain 2006
Ikut lomba39
MesinHonda
Gelar konstruktor0
Gelar pembalap0
Menang0
Poin4
Posisi pole0
Putaran tercepat0
Lomba terakhirGrand Prix Spanyol 2008

Super Aguri F1 adalah sebuah tim Formula Satu yang mulai mengikuti kompetisi pada musim balap 2006 dengan pembalap Takuma Sato dan Yuji Ide, kemudian posisi digantikan oleh Franck Montagny sebelum Grand Prix F1 Eropa 2006.

Pada tahun 2007 hingga 2008, tim ini menggunakan pembalap Takuma Sato dan Anthony Davidson.

Tim yang didirikan oleh mantan pembalap F1 Aguri Suzuki ini bermarkas di Tokyo, Jepang, dan menggunakan fasilitas milik tim Arrows di Leafield, Britania Raya. Mobil yang digunakan oleh tim ini dinamakan "Aguri Honda", dan bisa dikatakan merupakan tim pelapis untuk tim Honda F1.

Pada tanggal 6 Mei 2008, tim ini memutuskan untuk mundur dari ajang balap Formula Satu karena mengalami masalah finansial. Spekulasi masa depan tim Super Aguri memang sudah hampir sepekan bergulir, menyusul batalnya akusisi dari Magma Grup. Sementara paket bantuan yang ditawarkan oleh perusahaan otomotif asal Jerman, yaitu Weigl Group, masih tidak cukup untuk tim Super Aguri untuk terus mengikuti balapan.[1]

Dengan alasan finansial, tim Super Aguri akhirnya menarik diri dari ajang F1.

Penciptaan tim[sunting | sunting sumber]

Honda telah menyelesaikan pembelian tim British American Racing pada akhir tahun 2005, mempertahankan Jenson Button sebagai pembalap utama, tetapi menggantikan Takuma Sato demi Rubens Barrichello, setelah Sato hanya berhasil mencetak satu poin saja pada tahun itu, yang merupakan musim penuh keduanya bersama dengan tim ini. Di negara Jepang, tekanan publik dan popularitas Sato yang terus berlanjut membujuk Honda untuk membantu Sato terus bersaing di dalam ajang Formula Satu. Hal ini berpengaruh dalam pembuatan proyek F1 Super Aguri dan pasokan mesin dari mitra resmi tim Super Aguri, yaitu Honda.[2]

Pembicaraan untuk memulai tim ini dimulai pada bulan Februari 2005, tetapi baru pada bulan September, rencana mulai terbentuk.[3] Tim ini mendaftarkan niatnya untuk mengikuti Kejuaraan Dunia Formula Satu ke FIA, badan pengatur Formula Satu, pada tanggal 1 November (menjelang batas waktu tanggal 15 November dari badan pengelola). Namun, siaran pers resmi FIA dari daftar entri untuk tahun 2006 menegaskan bahwa mereka belum menyetujui masuknya tim Super Aguri: hal ini dilaporkan karena kegagalan tim untuk menghasilkan obligasi masuk yang dibutuhkan sebesar $48 juta tepat waktu.[4][5] Tim ini mendaftarkan ulang untuk masuk pada tahun 2006, dan terus mempersiapkan mobil untuk musim mendatang.[6] Setelah melewatkan pendaftaran awal, tim ini perlu meyakinkan sepuluh tim yang ada untuk menyetujui masuknya dengan suara bulat. Tampaknya, tim Midland memblokir atas dasar potensi penurunan pendapatan TV, tetapi akhirnya diberikan persetujuan dengan suara bulat yang diperlukan, dan masuknya tim tersebut secara resmi dikonfirmasi oleh FIA pada tanggal 26 Januari 2006.[7]

Sejarah balapan[sunting | sunting sumber]

2006[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 2006, mobil tersebut ditenagai oleh mesin pelanggan Honda (RA806E 2.4 V8), dan menggunakan ban Bridgestone. Sasis, SA05, adalah versi terbaru dari Arrows A23 tahun 2002, yang dibeli dari mantan bos tim Minardi, yaitu Paul Stoddart, yang membelinya pada saat tim Arrows menjadi penerima. Dengan demikian, maka mobil tim ini, infrastruktur, dan bahkan basis operasional berasal dari tim TWR Arrows.[8] Menggarisbawahi tautan ke tim sebelumnya, sisi teknis diawasi oleh mantan insinyur tim Arrows, yaitu Mark Preston, yang membawa banyak mekanik lama tim Arrows untuk kembali bersama dengannya.[2][9] Tim ini telah mengumumkan rencana untuk memproduksi sasis internal baru nanti di musim 2006, mungkin untuk balapan Eropa, tapi ini tidak pernah membuahkan hasil. Sebaliknya, tim ini memperbarui sasis lama mereka menjadi SA06 – perubahan yang terlihat dari Grand Prix Jerman di Hockenheim, dan seterusnya.[10]

Takuma Sato membalap untuk tim Super Aguri di Grand Prix Amerika Serikat 2006.

Takuma Sato dan Yuji Ide adalah pembalap awal tim ini di musim 2006, dengan Franck Montagny sebagai pembalap ketiga. Pemilihan Ide membingungkan karena usianya (rookie F1 tertua di usia 31 tahun), kurangnya pengalaman balapan di benua Eropa, dan tidak bisa berbahasa Inggris; meskipun demikian, Aguri Suzuki pada awalnya bersikeras untuk mempromosikan talenta Jepang.[2] Pada tanggal 4 Mei, setelah empat balapan, tim ini secara resmi mengumumkan bahwa Montagny akan menggantikan posisi Ide sebagai pembalap di Grand Prix Eropa dan balapan berikutnya, setelah Lisensi Super Ide dicabut setelah bentrok dengan Christijan Albers.

Tim ini berhasil masuk ke grid untuk awal musim. Dalam balapan debutnya di Bahrain, Sato berhasil menyelesaikan Grand Prix, sementara Ide mundur pada putaran ke-35 karena mengalami kerusakan mekanis pada mobilnya, dan setelah hampir saja menabrak kru pitnya. Suzuki menganggap bahwa balapan ini sebagai ujian yang bagus untuk tim ini, karena mobil hanya melakukan maksimal 10 putaran saja selama sesi pengujian pramusim. Balapan kedua tim ini (di Malaysia) sedikit lebih baik, dengan sekali lagi hanya Sato saja yang berhasil menyelesaikan balapan.

Balapan ketiga tim Super Aguri, yaitu Grand Prix Australia, mengalami peningkatan yang signifikan. Ide berkata bahwa, "Ini adalah pertama kalinya Taku dan saya [berhasil] menyelesaikan balapan, jadi saya [merasa] senang karenanya."[11]

Di Grand Prix San Marino, Ide terlibat tabrakan dengan pembalap Midland, yaitu Christijan Albers, mengirim Albers ke serangkaian lemparan spektakuler, meskipun secara luar biasa dia tidak terluka sama sekali. Ide ditegur oleh steward balapan.

Untuk Grand Prix Eropa, Ide dan Montagny bertukar peran dalam tim ini, dengan Ide yang diturunkan menjadi pembalap tes, atas permintaan dari FIA, yang merasa bahwa Ide membutuhkan lebih banyak pengalaman di luar Grand Prix. Pada tanggal 10 Mei 2006, Kantor Perizinan FIA mencabut Lisensi Super Ide, sehingga mencegahnya untuk kembali lagi ke kursi F1 hingga setidaknya musim 2007.

Montagny membalap hingga dan termasuk Grand Prix Prancis, dan pada tanggal 8 Juni 2006, Sakon Yamamoto menjadi pembalap ketiga tim Super Aguri. Montagny dan Yamamoto bertukar peran untuk Grand Prix Jerman, dengan Yamamoto yang mengambil alih mobil kedua tim Super Aguri.

Pada saat mobil yang diperbarui (SA06) pertama kali dibalap di Grand Prix Jerman, ia berhasil tampil mengesankan, dengan posisi kualifikasi yang layak (berhasil mengungguli Tim F1 Midland), meskipun kemudian gagal menyelesaikan balapan.

Performa tim yang meningkat memuncak dengan tempat kesepuluh yang mengesankan di Grand Prix Brasil dari Sato, sementara Yamamoto menetapkan putaran tercepat ketujuh tercepat, kurang dari satu detik di belakang sebagian besar peraih poin.[12]

2007[sunting | sunting sumber]

Laporan yang menyatakan bahwa tim tersebut akan menggunakan bekas sasis tim Honda tahun 2006 mendapat tentangan keras dari tim rival, yaitu tim Williams dan Spyker, yang menyatakan bahwa praktik tersebut telah melanggar peraturan Formula Satu.[13] Tim ini mengutip fakta bahwa Perjanjian Concorde mengamanatkan sebuah mobil tidak boleh menggunakan suku cadang apa pun yang dirancang atau dibangun oleh produsen mobil Formula Satu yang lainnya. Tim Super Aguri (serta Scuderia Toro Rosso dan Red Bull) sepertinya melanggar soal ini. Namun, FIA tidak memiliki wewenang untuk bertindak berdasarkan Perjanjian Concorde tanpa masalah tersebut sudah diselesaikan di pengadilan. Namun, tim Super Aguri (serta tim Red Bull) menyatakan bahwa mereka mematuhi peraturan olahraga tersebut, meski masalah tersebut masih menjadi perdebatan besar.[14]

Tim Super Aguri mengumumkan secara resmi pada tanggal 15 November 2006 bahwa Takuma Sato dan Anthony Davidson (sebelumnya pembalap ketiga dan penguji tim Honda) akan menjadi pembalap untuk tim tersebut pada tahun 2007.[15] Tim Super Aguri juga mengonfirmasi, pada tanggal 15 Desember, bahwa Giedo van der Garde akan menjadi pembalap ketiga mereka di musim 2007. Namun, pembalap asal Belanda itu berangkat ke tim Spyker F1 sebelum musim dimulai.[16] Sakon Yamamoto, yang menjadi pembalap kedua pada akhir musim 2006, kembali lagi menjadi pembalap tes pada musim 2007.

Tim ini mengalami kemunduran besar ketika mobil mereka untuk tahun 2007 gagal di dalam sesi uji tabrak FIA, dengan bagian belakang mobil hancur lebih dari yang diizinkan. Pada tanggal 2 Maret, tim Super Aguri menunda peluncuran mobil barunya dua hari, dengan SA07 yang diluncurkan kurang dari 48 jam sebelum sesi latihan bebas pertama untuk Grand Prix Australia. Pembalap tim ini, yaitu Davidson dan Sato, mengejutkan banyak orang dengan menempati posisi ke-10 dan ke-11 dalam sesi kualifikasi untuk GP Australia. Hingga saat ini, hasil terbaik kualifikasi yang diraih oleh tim ini adalah peringkat ke-17 (oleh Takuma Sato). Sato turun ke urutan ke-12 pada akhir balapan, sementara balapan Anthony Davidson hancur di putaran pertama pada saat Adrian Sutil dari tim Spyker bertabrakan dengannya setelah gerakan menyalip yang gagal. Mobil Davidson terlempar ke udara, punggungnya terguncang parah pada saat mendarat. Dia melewati rasa sakit itu untuk finis di posisi ke-16, dan dibawa ke rumah sakit segera setelah balapan.[17]

Anthony Davidson membalap untuk tim Super Aguri di Grand Prix Brasil 2007, balapan terakhir di musim ini. Sponsor berubah dari SS United ke Fourleaf karena tidak dibayarnya sponsor.

Sesaat sebelum Grand Prix Australia 2007, tim ini secara resmi mengumumkan SS United Group Oil & Gas Company sebagai sponsor utamanya. Juga pada tahun 2007, tim Super Aguri menandatangani perjanjian pemasok resmi dengan Speakerbus untuk memasok interkom balap. Namun, SS United Group gagal membayar sponsor, sehingga memaksa tim ini untuk memangkas sebanyak 30 staf.[18][19]

Di Grand Prix Spanyol, tim ini berhasil mencetak poin pertamanya, pada saat Takuma Sato berhasil finis di posisi ke-8. Pembalap asal Jepang itu diuntungkan dari tingkat gesekan yang tinggi yang biasanya terlihat pada poin-poin dari tim Ferrari, BMW Sauber, Toyota, dan Williams yang keluar.

Di Grand Prix Kanada, tim ini berhasil mencetak posisi finis tertinggi hingga saat itu, dengan Takuma Sato yang berhasil finis di urutan ke-6, dan mengumpulkan 3 poin, melewati juara dunia bertahan Fernando Alonso di lintasan dalam perjalanan. Komentator ITV menyebutkan bahwa jika bukan karena pit stop yang gagal, Sato mungkin bisa finis di posisi keempat. Rekan setimnya, yaitu Davidson, juga tampaknya akan finis di zona poin, sampai dia menabrak gopher yang melintasi trek, memaksanya untuk masuk ke dalam pit, dan membuatnya keluar dari zona poin.

Setelah Grand Prix EropaSakon Yamamoto didaftarkan oleh tim F1 Spyker untuk sisa musim ini, untuk mengisi kursi yang telah ditinggalkan oleh Christijan Albers.

2008[sunting | sunting sumber]

Anthony Davidson membalap untuk tim Super Aguri di Grand Prix Malaysia 2008.

Tim Super Aguri mempertahankan duet pembalap musim 2007 mereka, yaitu Takuma Sato dan Anthony Davidson, menyusul akuisisi bagian tim ini yang tidak ditentukan oleh Magma Group.[20] Luca Filippi pernah ditautkan ke kursi tim ini pada tahun 2008.[21] Namun, dia kemudian masuk ke tim GP2, yaitu ART Grand Prix, yang bermitra bersama dengan Romain Grosjean. Pada tanggal 8 Januari 2008, tim ini secara resmi mengumumkan bahwa SA08 akan diluncurkan di Barcelona, ​​Spanyol.[22] Pada tanggal 12 Februari, tim Super Aguri menunda peluncuran SA08, dan tidak mengumumkan berapa lama karena ketidakpastian masa depan tim ini.[23] Tim ini kemudian mengatakan bahwa meskipun telah membatalkan kehadirannya pada tes pramusim terakhir karena beberapa suku cadang belum tiba, diharapkan dapat berlaga pada balapan pertama musim 2008 di Australia. Namun, Magma menarik diri dari rencana pengambilalihan mereka, membuat masa depan tim Super Aguri kembali diragukan.

Tim F1 Super Aguri pergi ke Barcelona, dan berkompetisi di Grand Prix Spanyol 2008, diduga dibantu oleh dukungan finansial dari Bernie Ecclestone. Pada saat tiba di sirkuit Istanbul Park untuk Grand Prix Turki 2008, truk dan motorhome tim Super Aguri ditolak untuk masuk ke dalam sirkuit, karena CEO Honda Racing, yaitu Nick Fry, dilaporkan telah mengatakan kepada pihak penyelenggara balapan bahwa tim Super Aguri tidak akan ambil bagian.[24] Pada tanggal 6 Mei 2008, pendiri dan kepala tim ini, yaitu Aguri Suzuki, secara resmi mengumumkan bahwa mereka akan mundur dari Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu musim 2008 dengan segera karena masalah keuangan,[25] mengutip pelanggaran kontrak oleh mitra yang telah dijanjikan oleh SS United Group Oil & Gas Company, yang mengakibatkan dalam hilangnya dukungan keuangan sebagai menempatkan tim ini dalam kesulitan keuangan.[26] Dikonfirmasi pada tanggal 7 Mei 2008 bahwa tim Super Aguri telah masuk ke dalam administrasi, setelah tim mitra pemulihan perusahaan ini ditunjuk untuk mencari pembeli untuk pengoperasian tersebut.[27]

Terlepas dari kenyataan bahwa Magma Group telah ditarik keluar, Nick Fry tidak menerima rencana pembayaran utang 3 tahun yang diusulkan oleh Magma Group. Fry menginginkan seluruh pembayaran sekaligus, atau dia tidak akan mengizinkan tim ini untuk bersaing sama sekali.

Aset tim ini dibeli oleh seorang pengusaha asal Jerman, yaitu Franz Hilmer (Formtech GmbH), yang telah gagal mendaftarkan diri untuk mengikuti Kejuaraan Dunia FIA Formula Satu musim 2010 dengan menggunakan nama Brabham. Kekayaan intelektual tim ini masih dimiliki oleh Formtech Composites, yang berlokasi di pabrik di Leafield, Inggris Raya.

Hasil lengkap Formula Satu[sunting | sunting sumber]

(kunci)

Tahun Sasis Mesin Ban Pembalap 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Poin WCC
2006 SA05
SA06
Honda RA806E 2.4 V8 B BHR MAL AUS SMR EUR ESP MON GBR CAN USA FRA GER HUN TUR ITA CHN JPN BRA 0 11th
Jepang Takuma Sato 18 14 12 Ret Ret 17 Ret 17 15 Ret Ret Ret 13 NC 16 DSQ 15 10
Jepang Yuji Ide Ret Ret 13 Ret
Prancis Franck Montagny Ret Ret 16 18 Ret Ret 16
Jepang Sakon Yamamoto Ret Ret Ret Ret 16 17 16
2007 SA07 Honda RA807E 2.4 V8 B AUS MAL BHR ESP MON CAN USA FRA GBR EUR HUN TUR ITA BEL JPN CHN BRA 4 9th
Jepang Takuma Sato 12 13 Ret 8 17 6 Ret 16 14 Ret 15 18 16 15 15 14 12
Britania Raya Anthony Davidson 16 16 16 11 18 11 11 Ret Ret 12 Ret 14 14 16 Ret Ret 14
2008 SA08 Honda RA808E 2.4 V8 B AUS MAL BHR ESP TUR MON CAN FRA GBR GER HUN EUR BEL ITA SIN JPN CHN BRA 0 11th
Jepang Takuma Sato Ret 16 17 13
Britania Raya Anthony Davidson Ret 15 16 Ret

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Super Aguri Mundur dari F1". detikSport. 6 Mei 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-05-10. Diakses tanggal 6 Mei 2008. 
  2. ^ a b c "Super Aguri Part 1: Much Aguri About Nothing". 5 May 2016. 
  3. ^ "Super Aguri F1 is go!". GrandPrix.com. 1 November 2005. 
  4. ^ "FIA entry list for 2006". Fia.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 June 2007. Diakses tanggal 3 October 2010. 
  5. ^ "Super Aguri F1 is missing". Grandprix.com. 1 December 2005. Diakses tanggal 3 October 2010. 
  6. ^ "Super Aguri to re-apply for 2006". BBC Sport Online. British Broadcasting Corporation. 5 December 2005. 
  7. ^ "FIA Press Release". Fia.com. 26 January 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 November 2010. Diakses tanggal 3 October 2010. 
  8. ^ Smit, Dylan (20 May 2020). "White Walker - 2006 Super Aguri SA05 Honda". DriveTribe. Diakses tanggal 3 July 2020. 
  9. ^ "Preston linked to Aguri operation". 4 November 2005. 
  10. ^ Formula-1.updatesport.com article[pranala nonaktif]
  11. ^ "Australian Grand Prix - selected driver quotes". formula1.com. 2 April 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 April 2006. Diakses tanggal 15 January 2016. 
  12. ^ "2006 Brazilian Grand Prix - Fastest Laps". formula1.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 November 2006. Diakses tanggal 15 January 2016. 
  13. ^ Autosport article. Retrieved 5 July 2007.
  14. ^ "Spyker hits out at rival". Autosport. Vol. 188 no. 9. 28 June 2007. hlm. 11. 
  15. ^ NewsOnF1.com article, retrieved 15 November 2006.
  16. ^ "Van der Garde leaves Aguri for Spyker". Autosport.com. 1 February 2007. Diakses tanggal 1 February 2007. 
  17. ^ "Contact Support". Diarsipkan dari versi asli tanggal 17 July 2012. Diakses tanggal 13 November 2019. 
  18. ^ "Super Aguri restructuring". Grandprix.com. 23 November 2007. Diakses tanggal 3 October 2010. 
  19. ^ http://msn.foxsports.com/motor/story/7493198 http://msn.foxsports.com/motor/story/7493198[pranala nonaktif]
  20. ^ "SUPER AGURI F1 TEAM CONFIRMS NEW PARTNER AND DRIVERS FOR 2008 SEASON". Super Aguri official website. 10 March 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 November 2008. Diakses tanggal 10 March 2008. 
  21. ^ Filippi linked to Super Aguri F1-Live.com, retrieved on 13 December 2007.
  22. ^ "Super Aguri to launch new car in February". autosport.com. Diakses tanggal 8 January 2008. 
  23. ^ "Super Aguri postpones car launch". itv.com/f1. Diarsipkan dari versi asli tanggal 15 February 2008. Diakses tanggal 12 February 2008. 
  24. ^ "Super Aguri denied access to Istanbul". autosport.com. Diakses tanggal 4 May 2008. 
  25. ^ "Struggling Super Aguri out of F1". BBC Sport. 6 May 2008. Diakses tanggal 6 May 2008. 
  26. ^ "SUPER AGURI F1 TEAM ANNOUNCEMENT". Super Aguri Team Official Website. 7 May 2008. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 May 2008. Diakses tanggal 21 May 2008. 
  27. ^ "Super Aguri go into administration". Autosport. 2008. Diakses tanggal 7 May 2008. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Diarsipkan 2008-05-10 di Wayback Machine.

Templat:Super Aguri

Templat:Komstruktor Formula Satu

[[Kategori:Tim balap mobil asal Jepang]