Pandemi COVID-19 di Siprus

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi COVID-19 di Siprus
COVID-19 Cases in Cyprus per capita 7 May 2020.png
Peta penyebaran kasus di Siprus per 100.000 penduduk menurut Distrik
PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiSiprus
Kasus pertamaLimassol dan Nikosia
Tanggal kemunculan9 Maret 2020
(7 bulan dan 4 hari)
Kasus terkonfirmasi985
(tidak termasuk kasus di daerah yang disengketa)
Kasus sembuh824
Kematian
26
Situs web resmi
www.covid19.cy

Pandemi COVID-19 di Siprus merupakan bagian dari pandemi penyakit koronavirus 2019 (COVID-19) yang sedang berlangsung di seluruh dunia. Penyakit ini disebabkan oleh koronavirus sindrom pernapasan akut berat 2 (SARS-CoV-2). Kasus positif COVID-19 di Siprus pertama kali dideteksi pada 9 Maret 2020, ketika dua kasus pertamanya yaitu seorang pria berusia 25 tahun dari Limassol yang telah kembali dari Italia dan seorang profesional kesehatan berusia 64 tahun dari Nikosia yang telah kembali dari Britania Raya terkonfirmasi positif. Data yang dirilis oleh pemerintah Siprus termasuk kasus di Wilayah Seberang Laut Britania Raya yaitu Akrotiri dan Dhekelia tapi tidak termasuk kasus di Siprus Utara, karena persengketaan wilayah di Siprus yang sedang berlangsung.[1]

Latar Belakang[sunting | sunting sumber]

Pada 12 Januari 2020, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengonfirmasi bahwa virus korona baru adalah penyebab penyakit pernapasan pada sekelompok orang di Wuhan, Tiongkok, yang dilaporkan ke WHO pada 31 Desember 2019. Tingkat fatalitas kasus untuk COVID-19 telah jauh lebih rendah dari SARS tahun 2003, tetapi transmisi telah secara signifikan lebih besar, dengan total korban tewas yang signifikan.[2]

Linimasa[sunting | sunting sumber]

  • Pada 9 Maret 2020, Siprus mengonfirmasi dua kasus pertamanya: seorang pria berusia 25 tahun dari Limassol yang telah kembali dari Italia dan seorang profesional kesehatan berusia 64 tahun dari Nikosia yang telah kembali dari Britania Raya.[3]
  • Pada 11 Maret, Siprus mengonfirmasi empat kasus lagi: dua warga Siprus yang kembali dari Britania Raya sehari sebelumnya dan satu sopir taksi dari Paphos, yang cucunya juga dirawat di rumah sakit. Ketiga pria itu dibawa ke Rumah Sakit Umum Famagusta. Kasus keempat adalah isolasi diri di rumah.[4]
  • Pada 12 Maret, empat kasus baru dikonfirmasi: seseorang yang telah melakukan perjalanan ke Britania Raya dan menghubungi pihak berwenang setelah mengalami gejala, seseorang yang telah kembali dari Italia, seseorang dengan gejala setelah kembali dari Yunani, dan seseorang yang kembali dari Jerman tanpa gejala.[5]
  • Pada 13 Maret, 11 kasus baru dikonfirmasi. Presiden Nicos Anastasiades, dalam penampilan khusus, mengumumkan penutupan semua perbatasan kecuali untuk warga negara selama 15 hari dari tanggal 15 Maret.[6]
  • Pada 21 Maret, kematian pertama dikonfirmasi.[7]
  • Pada 25 Maret, 8 kasus baru dikonfirmasi.[8]
  • Pada 26 Maret, 14 kasus baru dikonfirmasi.[9]
  • Pada 27 Maret, 16 kasus baru dan dua kematian dikonfirmasi.[9]
  • Pada 3 April, 40 kasus baru dan satu kematian dikonfirmasi.[10]
  • Pada 4 April, 30 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 5 April, 20 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 6 April, 19 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 7 April, 29 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 8 April, 32 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 9 April, 38 kasus baru dan satu kematian dikonfirmasi.[11]
  • Pada 10 April, 31 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 15 April, 20 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 16 April, 20 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 17 April, 15 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 18 April, 11 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 19 April, 6 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 20 April, 5 kasus baru dikonfirmasi, dua pasien sembuh.[12]
  • Pada 21 April, 12 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 22 April, 6 kasus baru dipastikan, satu meninggal dan satu pasien sembuh.[13]
  • Pada 23 April, 5 kasus baru terkonfirmasi dan 1 pasien sembuh.  Sebanyak 148 orang telah pulih, menurut Kementerian Kesehatan.[14]
  • Pada 27 April, 5 kasus baru terkonfirmasi dan 1 orang meninggal dunia.[15]
  • Pada 30 April, 7 kasus baru dikonfirmasi. Menurut statistik terbaru yang dirilis oleh Kementerian Kesehatan, total 296 orang telah pulih.[16]
  • Pada awal Mei, penerbangan repatriasi untuk warga Siprus dan warga Siprus di Britania Raya dimulai; pada saat kedatangan, semua orang yang kembali ke negara itu diharuskan untuk menghabiskan setidaknya dua minggu di karantina di hotel tertentu yang telah ditunjuk dan didanai oleh pemerintah.[17]
  • Pada 16 Mei, beberapa hari setelah beberapa siswa kembali ke sekolah sebagai bagian dari pelonggaran pembatasan, 4 kasus baru dikonfirmasi pada siswa dan anggota staf.[18]
  • Pada 21 Mei, karantina wilayah berakhir dan penerbangan repatriasi dilanjutkan, meskipun mereka yang kembali ke negara itu tidak lagi harus dikarantina selama dua minggu. Pemerintah juga mengumumkan bahwa bandara akan dibuka kembali sepenuhnya pada 9 Juni, meskipun penerbangan dari negara-negara yang sangat terpengaruh oleh virus (seperti Rusia dan Britania Raya, dua pasar pariwisata terbesar Siprus) tidak akan diizinkan sampai pemberitahuan lebih lanjut.[19]
  • Pada 8 Juni, 6 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 31 Juli, 25 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 1 Agustus, 10 kasus baru dikonfirmasi di Limassol.
  • Pada 2 Agustus, 26 kasus baru dikonfirmasi di Limassol dan Larnaca.
  • Pada 24 Agustus, 39 kasus baru dikonfirmasi.
  • Pada 25 Agustus, 14 kasus baru dikonfirmasi.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Michael, Peter (21 March 2020). "Nine new confirmed cases, one a nurse from Paphos hospital". Cyprus Mail. 
  2. ^ Reynolds, Matt (4 March 2020). "What is coronavirus and how close is it to becoming a pandemic?". Wired UK. ISSN 1357-0978. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 March 2020. Diakses tanggal 5 March 2020. 
  3. ^ Michael, Peter (2020-03-09). "BREAKING NEWS: Two cases of coronavirus confirmed". Cyprus Mail (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-09. 
  4. ^ Shkurko, Jonathan (2020-03-12). "The three men taken to Famagusta hospital 'are doing well'". Cyprus Mail (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-03-12. 
  5. ^ "New case of Covid-19 detected". Cyprus Mail. 12 March 2020. Diakses tanggal 2020-03-12. 
  6. ^ "Coronavirus: New outbreaks and new measures". PhileNews. 
  7. ^ "Cyprus reports its first coronavirus death - health ministry". Reuters. 2020-03-21. Diakses tanggal 2020-03-27. 
  8. ^ Malik, Nomi (24 March 2020). "Eight new Cases of Coronavirus and two more dead and a total of 124 Cases". Daily Cyprus News. Daily Cyprus News. 
  9. ^ a b "Ministry of Health Confirmed 14 new cases of Coronavirus". Daily Cyprus News. 26 March 2020. 
  10. ^ "16 new cases of Coronavirus and two died from Covid-19". Daily Cyprus News. 27 March 2020. 
  11. ^ "One Death, 38 new cases of Coronavirus and total is 564". Daily Cyprus News. 
  12. ^ "6 new cases of coronavirus and one Death". Daily Cyprus News. 22 April 2020. Diakses tanggal 23 April 2020. 
  13. ^ "Five new cases of Coronavirus". Daily Cyprus News. 23 April 2020. 
  14. ^ "The Updated Statistics of the Coronavirus Growth in Cyprus". REPORTER. Diakses tanggal 2020-04-25. 
  15. ^ "5 new cases of Covid-19, One Death after 1796 samples testing". Daily Cyprus. 27 April 2020. 
  16. ^ "Moving on to the next phase - The statistics". REPORTER. Diakses tanggal 2020-04-30. 
  17. ^ https://www.connect2cy.gov.cy/
  18. ^ "Four new Covid-19 cases; from student and staff". Daily Cyprus. 16 May 2020. 
  19. ^ https://www.schengenvisainfo.com/news/cyprus-publishes-new-categorization-of-countries-based-covid-19-situation/