Pandemi COVID-19 di Guyana

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Pandemi koronavirus di Guyana
Guyana COVID-19.png
Jumlah kasus per satu juta per tanggal 30 April 2020.

PenyakitCOVID-19
Galur virusSARS-CoV-2
LokasiGuyana
Kasus pertamaGeorgetown, Guyana
Tanggal kemunculan11 Maret 2020
(8 bulan, 2 minggu dan 4 hari)
AsalWuhan, Hubei, Tiongkok
Kasus terkonfirmasi154[1] (8 Juni 2020)
Kasus sembuh84
Kematian
12
Situs web resmi
https://www.health.gov.gy

Pandemi koronavirus 2019–2020 di Guyana pertama kali dikonfirmasi pada tanggal 11 Maret 2020. Kasus pertama terjadi pada seorang wanita berusia 52 tahun yang tiba dari kota New York, Amerika Serikat. Pada hari yang sama, pasien tersebut kemudian meninggal sebagai korban jiwa pertama kasus koronavirus di Guyana.[2]

Statistik[sunting | sunting sumber]

Garis waktu[sunting | sunting sumber]

Maret[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 11 Maret 2020, kasus COVID-19 yang pertama ditemukan. Pasien adalah seorang wanita berusia 52 tahun yang tiba dari kota New York pada tanggal 5 Maret. Ia tiba di rumah sakit pada tanggal 10 Maret dengan keluhan kesehatan lain yaitu diabetes dan hipertensi. Sehari kemudian pasien meninggal dunia serta menjadi kasus kematian pertama.[3] Pada tanggal 14 Maret 2020, suami serta kerabat dari pasien kasus pertama juga menunjukkan berbagai gejala yang terkait.[3]

Pada tanggal 18 Maret 2020, Otoritas Penerbangan Sipil Guyana mengumumkan ditutupnya dua bandara yang ditujukan bagi penerbangan internasional selama dua minggu.[4]

April[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 9 April 2020, Uni Eropa mengumumkan hibah sebesar 8 juta kepada Badan Kesehatan Umum Karibia untuk menangani koronavirus di negara-negara Karibia, yang mana Guyana adalah salah satu anggotanya.[5]

Mei[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 12 Mei 2020, diumumkan bahwa virus telah menyebar di tujuh region Guyana, di antaranya Barima-Waini, Pulau Essequibo-Demerara Barat, Demerara-Mahaica, Berbice-Corentyne Timur, Cuyuni-Mazaruni, Takutu Hulu-Essequibo Hulu, dan Demerara-Berbice Hulu.[6]

Juni[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 3 Juni 2020, pemerintah mengumumkan diperpanjangnya masa langkah darurat untuk mencegah penyebaran COVID-19 hingga tanggal 17 Juni.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Ministry of Public Health". health.gov.gy (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  2. ^ Marks, Neil; Doyle, Gerry; Berwick, Angus (12 Maret 2020). "Guyana confirms first case of coronavirus in woman who returned from U.S." Reuters. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  3. ^ a b "Guyana confirms second coronavirus case". stabroeknews.com. 14 Maret 2020. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  4. ^ "Airports to be closed for international traffic for two-weeks". stabroeknews.com. 18 Maret 2020. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  5. ^ "EU provides US$8.6M grant for C'bean to combat COVID-19". kaieteurnewsonline.com. 9 April 2020. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  6. ^ "COVID-19 recorded in seven regions". stabroeknews.com. 13 Mei 2020. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  7. ^ "COVID-19 measures extended to June 17". stabroeknews.com. 2 Juni 2020. Diakses tanggal 9 Juni 2020.