Mobil nasional (Indonesia)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Timor S515 (Kia Sephia)

Di Indonesia, mobil nasional (disingkat mobnas) umumnya merujuk pada mobil yang dikeluarkan BUMN atau perusahaan swasta lokal yang desainnya, komponennya, atau mereknya berasal dari dalam negeri[1] dan produksinya dilakukan di dalam negeri.[2] Karena itulah, mobil nasional dalam beberapa kasus dapat diberi hak istimewa dengan keputusan hukum atau keberpihakan khusus dari pemerintah, entah itu bebas pajak, hak khusus atau berbagai insentif. Istilah mobil nasional sendiri baru populer pada 1990-an, seiring hadirnya beberapa konsep seperti Maleo dan Timor.

Sekilas[sunting | sunting sumber]

Mobil nasional merupakan suatu cita-cita lama yang sudah ada sejak dari zaman dahulu. Kehadiran mobil nasional (maupun proyek lain seperti pesawat nasional) sendiri dianggap sebagai bukti kemajuan pesat dalam ekonomi nasional dan Indonesia telah menjadi negara yang bebas dari pengaruh asing.[3][4] Mobil nasional sendiri dianggap reaksi sebagai perkembangan industri otomotif nasional, yang walaupun sudah merakit mobil sendiri, faktanya masih memiliki komponen lokal yang rendah dan didominasi merek asing, terutama asal Jepang.[5] Apalagi, jika melihat keberhasilan industri di negara tetangga seperti Proton Malaysia, tentu akan membuat orang berpikir pentingnya mobil buatan dan merek sendiri.[6] Akan tetapi, bagi beberapa orang juga, "mobil nasional" dianggap sulit sejalan dengan globalisasi,[7] dan terkesan mendompleng nasionalisme bagi keuntungan sesaat.[8] Meskipun ide dan klaim "mobil nasional" sudah dimulai sejak lama, dari era Toyota Kijang, mobil Timor sampai Esemka baru-baru ini, namun saat ini masih belum ada mobnas yang benar-benar diproduksi massal/mendapat penerimaan luas di Indonesia. Versi-versi "mobil nasional" yang pernah muncul sendiri beragam, ada yang mengusung brand luar negeri, rebadge mobil luar negeri, sampai yang benar-benar produksi dan desain sendiri. Namun, tidak pernah ada mobnas yang memiliki 100% komponen lokal.

Perkembangan mobil nasional sendiri sudah dimulai sejak era Presiden Soekarno, dengan pendirian PT Industri Mobil Indonesia (Imindo) hasil kerjasama pemerintah dan swasta pada tahun 1961, dengan target 15.000 kendaraan/tahun berupa sedan dan bus.[9] Kemudian di era Orde Baru, ide ini berusaha diwujudkan dengan melarang mobil impor penuh (tidak dirakit di Indonesia) pada awal 1970-an, kemudian dilanjutkan kebijakan KBNS (kendaraan bermotor niaga sederhana) untuk mendorong mobil berkomponen lokal tinggi. Mobil nasional sendiri baru lahir kembali ketika 1990-an dengan munculnya kebijakan Inpres No. 2/1996 ("Pembangunan Industri Mobil Nasional")[2] yang melahirkan Timor, dimana kebijakan ini bisa dikatakan merupakan upaya resmi pertama bagi melahirkan mobnas bermerek dalam negeri (bukan sekadar tuntutan komponen lokal), meskipun harus berakhir dengan krisis moneter dan tentangan WTO. Kemudian, saat ini mobil nasional umumnya digerakkan oleh perusahaan kecil maupun menengah, dengan menghadirkan marque baru seperti Esemka, Marlip dan Tawon yang umumnya tidak selalu sukses. Replikasi dari kebijakan KBNS sendiri diwujudkan pemerintah dengan adanya LCGC (Low Cost Green Car) yang sejak 2013 banyak dikembangkan produsen merek-merek Jepang.[10] Selain itu, insentif juga pernah dikeluarkan, seperti pada tahun 2012, pemerintah menyediakan dana Rp 144 miliar untuk program transportasi umum murah di pedesaan.[11]

Beberapa contoh spesifikasi dari mobil nasional yang pernah diajukan pemerintah:

  • Harganya mulai dari Rp50 juta untuk masyarakat desa hingga Rp85 juta untuk masyarakat umum[11]
  • Tingkat konsumsi bahan bakar setidaknya 20 km/l (56 mpg‑imp; 47 mpg‑US)
  • Tingkat Komponen Dalam Negeri (TKDN) setidaknya 60%.

Beberapa upaya menciptakan mobnas yang tercatat[sunting | sunting sumber]

1970/80-an[sunting | sunting sumber]

Toyota Kijang[sunting | sunting sumber]

Meskipun merek Toyota berasal dari Jepang, tetapi pembuatan dan perakitan mobil ini semuanya dilakukan di Indonesia. Mobil ini diluncurkan pada tanggal 9 Juni 1975 dalam ajang Pekan Raya Jakarta 1975. Peluncuran mobil ini dihadiri oleh Presiden RI, Soeharto, dan Gubernur DKI Jakarta, Ali Sadikin. Mobil ini telah mempunyai total penjualan sampai 1 juta unit sejak diluncurkan pada tahun 1975. Mesinnya berkapasitas 1200 cc, yang pada saat itu digunakan juga oleh Toyota Corolla, yang pada zamannya merupakan teknologi baru di industri kendaraan buatan Indonesia. Semua komponen bodi dan mesinnya berasal dari Indonesia.

Mobil ini merupakan salah satu mobil buatan Indonesia yang mampu berjaya sampai saat ini, dengan penjualan yang bahkan jauh melewati batas negara Indonesia. Dari situlah, titik balik itu merupakan akar dari pertumbuhan mobil nasional Indonesia yang selanjutnya diteruskan oleh mobil-mobil lainnya.

Morina[sunting | sunting sumber]

PT Garuda Makmur (GARMAK) Motor, ATPM General Motors di Indonesia yang dikendalikan Probosutedjo, menyambut kebijakan KBNS (Kendaraan Bermotor Niaga Sederhana) pemerintah pada 1975 dengan mengeluarkan mobil "Mitra" (Mini Transportasi Rakyat) untuk bersaing dengan Kijang. Mobil yang kemudian namanya diganti menjadi Morina (Mobil Rakyat Indonesia) ini awalnya diluncurkan dalam model truk pada 11 Juni 1976 dengan komponen 40% lokal (diniatkan menjadi 60%), dengan harga Rp 1,25 juta untuk masyarakat pedesaan. Morina sebenarnya adalah proyek dari General Motors bernama Basic Transport Vehicle yang dipasarkan di berbagai negara dengan nama berbeda. GM sendiri menyediakan komponennya, sedangkan pengembangan dan perakitannya dilakukan oleh anak usaha/agen GM di negara-negara tersebut.[12] Morina sendiri sayangnya tidak sukses dan berakhir produksinya pada tahun 1980 setelah mencapai 1.000 unit.[13]

Pada tahun 1996, Probosutedjo pernah mengungkapkan niatnya kembali untuk membangun mobnas pasca munculnya Timor bekerjasama dengan GM, namun tidak terwujud.[14]

Volkswagen Mitra[sunting | sunting sumber]

Layaknya Kijang dan Morina, VW Mitra juga merupakan respon ATPM-nya PT Garuda Mataram Motor akan kebijakan KBNS. Mitra merupakan singkatan dari "Mini Transport Rakyat". Mitra sendiri memiliki mesin 1600 cc, dengan mengklaim sebagai Kendaraan Pertama Buatan Indonesia. Volkswagen sendiri memproduksi mesin dan badannya, sedangkan PT Pindad memproduksi sasis, dengan komponen lokal mencapai 40%. Pindad sendiri ditunjuk karena memang Garuda Mataram adalah perusahaan TNI Angkatan Darat. Modelnya sendiri ditawarkan dalam beberapa jenis, seperti untuk ambulans, boks, bis, kabin dan lainnya. Mitra sendiri kebanyakan dibeli oleh pejabat dan instansi pemerintah untuk kebutuhannya, sehingga penjualannya tidak terlalu banyak, hanya 900 unit. Pada tahun 1976, Mitra mulai dikembangkan menjadi minibus dengan 60% komponen lokal, namun tetap kurang sukses hingga dihentikan produksinya pada 1979.[15][16][17]

Datsun Sena[sunting | sunting sumber]

Meskipun mobil ini hanya rebadge dari Datsun 1200 AX (yang diedarkan di Thailand) demi menjawab kebijakan KBNS pemerintah, namun Datsun Sena (singkatan dari serbaguna) berbentuk pikap sudah memiliki komponen lokal 50%-75% yang diproduksi oleh PT Indokaya Nissan Motor. Mobil ini berhenti dijual setelah muncul sengketa antara Indokaya dan Nissan yang mengalihkan ATPM ke PT Wahana Wirawan. Produksinya berlangsung dari 1977-1981, mencapai 250 unit/bulan.[18][19][20]

Holden Lincah[sunting | sunting sumber]

ATPM Holden di Indonesia, PT Udatimex dan manufakturnya PT Indauda menjawab kebijakan KBNS dengan nama Holden Lincah (kemudian diganti menjadi Holden Lincah Gama). Holden Lincah masuk ke pasaran dalam negeri pada 1980-an, awalnya didesain berbentuk pikap namun dirombak kemudian menjadi mirip jeep. Holden Lincah modelnya diambil dari Holden Jackaroo/Chevrolet Trooper, namun memiliki beberapa ciri yang berbeda, seperti lampu kotak dan produksinya yang dikerjakan karoseri. Holden Lincah juga dikenal dengan nama lain seperti Holden Lincah Raider di Jawa Timur. Holden Lincah juga sempat dikembangkan menjadi sedan dengan komponen lokal mencapai 80% dan SUV berbahan fiberglass. Holden Lincah sendiri hanya terjual ratusan unit dan kurang sukses hingga pengedarannya dihentikan pada 1989.[21][22]

1990-an[sunting | sunting sumber]

Mazda MR-90[sunting | sunting sumber]

Indomobil Group, perusahaan otomotif milik Grup Salim, pernah berminat untuk menciptakan mobil nasionalnya sendiri. Pada era 1980-an, perusahaan pimpinan Soebronto Laras dan Angky Camaro ini pernah mengusulkan Suzuki Carry yang dimodifikasi untuk menjadi mobil bermerek "Inti Mobil", dengan memanfaatkan mesin buatan lokal 1000 cc berbadan fiberglass, namun gagal karena mahalnya biaya administrasi senilai US$ 5 juta. Selain mobil tersebut, Soebronto juga tertarik bekerjasama memproduksi Reliant Robin untuk pasar nasional, namun lagi-lagi mengalami tantangan serupa dari prinsipalnya di Inggris.[23] Beberapa tahun kemudian, tepatnya pada 1990, Soebronto kembali menelurkan ide serupa, namun kali ini ia beri nama "Mobil Rakyat" atau "Mobira".[24] Soebronto saat itu merasa bahwa mobil seperti Kijang dan Suzuki Carry lebih mirip mobil niaga dibanding mobil pribadi sedan di luar negeri. Untuk merealisasikan niat itu, Laras lalu bekerjasama dengan Mazda, yang hak keagenannya sudah dipegang (saat itu) oleh Indomobil. Mazda lalu memberikan hak untuk memodifikasi mobil Mazda 323 keluaran 1978-1980, yang kelak ingin diberi nama MR (Mobil Rakyat)-90 (1990-an), dan mereka bersama Sumitomo Trading Corporation mendirikan PT Mazda Indonesia Manufacturing yang pabriknya selesai dibangun pada April 1990 senilai Rp 60 miliar.[25]

Untuk memamerkan kehebatan mobil itu, Soebronto mengundang mantan pembalap Benny Hidayat untuk mengujicoba mengendarai mobil MR-90 dari Jakarta-Bandung dengan membawa beban. Tidak lupa juga, Aswin Bahar diminta menguji mobil ini, dan Hasjim Ning sebagai industriawan nasional diminta untuk menjadi bintang iklannya yang saat itu menamakan diri sebagai "Kendaraan Nasional".[26] Meskipun awalnya Presiden Soeharto menyukai mobil itu, akhirnya MR-90 tidak mendapat keringanan pajak dari pemerintah, yaitu pajak sedan 30%. Mobil tersebut akhirnya jauh lebih mahal dibanding pesaing yang seharusnya, yaitu Kijang, sementara publik tidak menyukai kendaraan yang hanya memiliki 1300 cc.[27] Sempat juga diubah namanya menjadi Mister Ninety,[23] ditransformasi menjadi Mazda Vantrend, mobil wagon namun tidak berhasil juga.[28][29] Akhirnya, pada pertengahan 1990-an, Indomobil menghentikan dan menutup produksi mobil tersebut.[25]

Meskipun demikian, seiring kehadiran Timor, Indomobil sempat meluncurkan Suzuki Baleno yang dianggap beberapa orang sebagai "mobnas" versi Indomobil.[30][31] Baleno memiliki harga yang mendekati Timor, yaitu Rp 43,5 juta dan diluncurkan pada 27 Juli 1996.[32] Indomobil kemudian menelurkan rencana menjual dua mobil bermerek Bintan dan Karimun, masing-masing sedan dan minibus dengan kandungan lokal 40% bermesin 1300-1600 cc. Kedua mobil direncanakan akan diproduksi pada 1999 setelah Indomobil membangun pabrik senilai US$ 1,2 miliar,[32][33][34] namun sayangnya gagal akibat krismon yang ikut menimpa Indomobil dan hanya menjadi wacana saja.

SRI-500[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1992, Kalla Motors (perusahaan milik keluarga Jusuf Kalla) pernah menelurkan ide membuat mobil SRI-500 (Sedan Rakyat Indonesia-500). Proyek ini sendiri dipimpin oleh Halim Kalla, adik JK bersama alumni sekolah jurusan rekayasa otomotif State University of New York, Amerika Serikat dengan mesin 500 cc. Mesinnya diperoleh dari Lombardini Italia, sedangkan teknologinya menggunakan transmisi otomatis dan mempunyai 80% kandungan lokal. Diproyeksikan dengan harga Rp 10 juta, mobil ini sayangnya tidak masuk tahap produksi dan hanya dibuat beberapa unit saja, salah satunya pernah dipajang di Taman Mini Indonesia Indah.[35][36]

Maleo[sunting | sunting sumber]

Menristek B.J. Habibie, BPPT,[37] bersama Badan Pengelola Industri Strategis (BPIS), mengusulkan proyek mobil nasionalnya (awalnya dikenal sebagai Mobil Masyarakat Murah)[38] mulai tahun 1993. Mobil itu diberi nama Maleo, sesuai dengan burung endemik di Sulawesi, tempat Habibie berasal. Maleo sendiri awalnya merupakan proyek rebadge Rover 100 (Austin Metro) yang diperkirakan akan diimpor sebanyak 10.000 unit, bermesin 1100-1300 cc. Rencananya, saat itu mobil Rover akan diimpor ke Indonesia untuk dibongkar dan dipelajari komponen-komponennya, dan dikembangkan mulai Februari 1994.[1] Sempat kemudian direncanakan akan dirakit di Indonesia pada pertengahan 1997,[39] usaha tersebut gagal, sehingga versi baru Maleo mulai dikembangkan.

Versi baru ini berusaha didesain dari dalam negeri oleh PT Pindad dan IPTN (keduanya di bawah BPIS) pada 1993,[40] berkerjasama dengan perusahaan Australia Millard Design Australia Pty. Ltd.[41][42] Sedangkan mesinnya juga dari kerjasama bersama perusahan Australia lainnya, Orbital Engine Company (OEC), dengan mesin 2-tak 1200 cc. Mesin 2-tak digunakan karena harganya lebih murah, model lebih sederhana dan bobotnya lebih ringan. Maleo ditargetkan memiliki komponen lokal lebih dari 67% yang akan naik menjadi 80%, dengan target awal produksi 4.000 unit pasca diluncurkan, lalu menjadi 15.000 unit, dan kemudian 60.000 unit pada 2002 dengan harga Rp 25 juta untuk menyentuh masyarakat kelas bawah. Maleo sendiri kemudian ditargetkan untuk meluncur pada April 1997, dan diproduksi akhir 1998 dalam 4-5 varian. Diperkirakan, ada 5 mobil prototipe Maleo yang sudah diproduksi di Australia.[41]

Meskipun pemerintah kemudian lebih mengutamakan Timor, BPIS tetap melanjutkan programnya[43] walaupun tersendat-sendat.[44] Untuk membantu pengembangan dan produksinya, tim Maleo sendiri berencana bekerjasama dengan Hema Hodiroglik Maknasan VE Turki, perusahaan Spanyol dan Italia, bekerjasama dengan Texmaco untuk membuat model 800-1200 cc dan berbagi sarana produksi,[41][45] dan hendak membentuk PT Industri Mobil Indonesia demi bekerjasama dengan Timor atau merger dengannya.[46][47] Sayangnya, akhirnya proyek Maleo harus dihentikan seiring dengan krismon 1998.[48][49] Maleo juga gagal karena mesin mobil yang diusulkan Orbital tidak terwujud sama sekali.[41]

Bakrie Beta 97[sunting | sunting sumber]

Konglomerasi Grup Bakrie melalui Bakrie & Brothers pernah menyiapkan mobil nasional versinya sendiri. Dimulai ketika tahun 1992, anak usaha Bakrie bernama Bakrie Motor, melakukan kerjasama dengan Global Automotive Design and Technology (GADAT) yang berbasis di Singapura untuk melakukan riset tentang pasar, kompetitor, sumber daya, dll. Bakrie saat itu memiliki visi ambisius, ingin memasarkan produk mobilnya ke kawasan ASEAN, Amerika Latin dan Eropa. Tidak seperti pabrikan lain yang bekerjasama dengan perusahaan asing atau me-rebadge mobil luar negeri, desain Bakrie benar-benar dimiliki hak ciptanya oleh mereka sendiri, dan dibuat bersama oleh Bakrie Motor, Land Rover[50] dan rumah desain Shado asal Inggris.[51] Aburizal Bakrie beralasan, karena mereka tidak hanya ingin menjadi penjual mobil, tetapi bisa mendesain sehingga menjadi kebanggaan nasional.[52]

Ketika desain selesai pada April 1995, Bakrie lalu menggandeng sejumlah perusahaan, seperti Peugeot-Citroen untuk mesinnya dan Kayaba untuk shock breaker, ditambah komponen produksi sendiri seperti cakram (dari Bakrie Tosanjaya) dan panel-panel mobil. Mobil bermesin 2000 cc ini memiliki sekitar 40% komponen lokal dengan 10% untuk mesinnya. Komponen lokalnya sendiri ditargetkan naik menjadi 50% di tahun pertama dan 60% di tahun ketiga.[53] Pada 1996, sudah terdapat 7 prototipe mobil yang diproduksi; 4 untuk tes jalan dan sisanya statis, dan kemudian diujicoba di Leyland Technical Center, Inggris, dan rencananya pada Juni 1997 sudah bisa diproduksi massal (yang kemudian mundur ke 1998).[54] Pada akhirnya, mobil minibus yang awalnya hendak diberi nama "Bakrie" ini[52] kemudian diluncurkan pada Desember 1997 dengan nama "BETA 97" di Jakarta Convention Center, dengan harga Rp 38,5-60 juta.[55] Sayangnya, belum sempat keluar, proyek ini tersandung krisis moneter tahun 1998 sehingga tidak jadi dilanjutkan.

Timor[sunting | sunting sumber]

Dibandingkan proyek-proyek mobil nasional yang ada sebelumnya atau kemudian, Timor bisa dikatakan merupakan yang paling tersohor. Proyek Timor sendiri berakar dari keluarnya Inpres No. 2/1996 yang dikeluarkan pada 19 Februari 1996, yang secara dasar meminta pemerintah (dalam hal ini kepada Menteri Perindustrian dan Perdagangan, Menteri Keuangan, dan Menteri Negara Penggerak Dana Investasi/Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal) menghapuskan pajak impor dan barang mewah (kira-kira 60%) bagi produk kendaraan yang mereknya dari lokal, kepemilikannya 100% orang Indonesia, memenuhi tingkat komponen dalam negeri tertentu dan menggunakan teknologi lokal. Mobil nasional saat itu ditargetkan memiliki komponen lokal yang naik dari 20, 40 dan terakhir ke 60 persen selama 3 tahun.[56] Akan tetapi, beberapa saat kemudian, dengan Keputusan Menteri Keuangan No. 82/KMK.01/1996, yang ditunjuk menjadi pelaksana proyek mobnas adalah PT Timor Putra Nasional (TPN), yang didirikan pada Agustus 1995 dan 99% sahamnya milik Hutomo Mandala Putra (Tommy).[44][57] Menurut salah satu pejabat di pemerintah Soeharto, Tommy dipilih karena ia bersama Kia yang digandengnya hanyalah yang berminat mengikuti proyek tersebut.[58]

Sebenarnya, kerjasama antara Kia dan Tommy (dibawah Grup Humpuss miliknya) sudah dijalin sejak 1993, dengan saat itu direncanakan untuk membangun pabrik Kia di Cikampek, Jawa Barat. Berkongsi dengan PT Indauda (bekas pabrik perakitan Holden), Tommy mendirikan PT Indauda Putra Nasional Motor, untuk merakit mobil Kia Sephia dan Pride menggunakan komponen lokal 100% mulai 1995.[59] Perusahaan ini kemudian berganti nama menjadi PT Kia Timor Motors, dengan kepemilikan serupa yaitu 30% milik Kia, 35% milik PT TPN/Tommy, dan sisanya PT Indauda. PT Kia Timor Motors sendiri kemudian ditargetkan untuk menjadi pabrikan mobil Timor, diganti dari merek Kia sebelumnya.[60][61] Akan tetapi, karena pada saat Timor ditunjuk pabriknya belum selesai dibangun, tiba-tiba pemerintah Orde Baru (lewat Keppres No. 42/1996 di Juni 1996) mengizinkan Timor untuk mengimpor mobil langsung dari Korea Selatan, selama setahun dengan syarat harus memiliki komponen lokal dan lainnya seperti pekerja Indonesia yang digunakan di pabrik Kia Korsel.[62][56] Unit mobil "nasional" (impor) Timor pertama sendiri, masuk pada Agustus 1996.[63]

Tommy lalu mendirikan dua anak usaha baru sebagai pelengkap PT Kia Timor Motors dalam pelaksanaan proyek mobil nasional, yaitu PT Timor Distributor Nasional (distributor) dan PT Timor Industri Komponen yang direncanakan memproduksi komponen Timor. Mobil Timor sendiri kemudian diluncurkan langsung oleh Tommy pada 8 Juli 1996 dengan kemudian dipamerkan di 22 mal di Jakarta,[64] dengan model pertama Timor S515 adalah rebadge Kia Sephia 1995. Timor S515 sendiri rencananya akan dikirim ke konsumen mulai Oktober 1996 dengan harga awal Rp 35,75 juta, lebih murah setengahnya dari mobil sejenis seperti Toyota Corolla. Uniknya, walaupun diklaim sebagai "mobnas", di beberapa dealer justru beberapa mobil Timor diberi label Made in Korea.[65] Pada tahun pertamanya, Timor sendiri menargetkan penjualan 70.000 mobil Timor S515, dan untuk melaksanakannya telah mengimpor 39.715 mobil dari Korea Selatan selama setahun (Juni 1996-Juli 1997). Awalnya, Timor direncanakan akan diproduksi secara lokal mulai Maret 1997 dengan menggandeng Indomobil dan Indauda, dan kemudian pada awal 1998 di pabriknya sendiri yang ada di Cikampek.[66][61] Mobil rakitan lokal pertama Timor itu kemudian keluar pada 15 Maret 1997, walaupun masih banyak komponennya berasal dari luar negeri. PT TPN menargetkan komponen lokalnya menjadi 20% pada akhir 1997 dan 65% pada 2,5 tahun mendatang.[67] Meskipun partner-nya Kia kemudian terdampak dengan krisis 1997 di Korsel, namun Timor saat itu menyatakan tidak terpengaruh.[68] PT TPN bahkan juga berencana untuk melepas sahamnya di bursa saham untuk memenuhi kebutuhan dananya senilai US$ 1,3 miliar.[67]

Kebijakan mobnas Timor pun kemudian menuai polemik karena dianggap terlalu berbau KKN, apalagi mengingat Tommy tidak pernah memiliki pengalaman memproduksi mobil sebelumnya dan mobil tersebut (awalnya) hanyalah mobil impor yang diberi label "nasional".[5][69] Kritik datang dari berbagai pihak. Ekonom Widjojo Nitisastro misalnya mengkritik proyek itu, yang kemudian dibalas Soeharto agar ia dan para pakar tidak ikut campur.[70] Tidak hanya Widjojo, Menteri Keuangan Mar'ie Muhammad kabarnya tidak menyukai penyaluran dana untuk Timor, namun dipaksa Soeharto untuk memuluskannya.[4] Tidak lama kemudian juga, WTO, Jepang, Amerika Serikat dan Uni Eropa ikut mengkritik kebijakan itu, degan alasan melanggar prinsip perdagangan bebas karena pemerintah tidak memberi bea masuk untuk impor mobil utuh padanya, sedangkan pabrikan lain tidak.[64][56][71] Karena dianggap simbol nepotisme, Timor tidak terlalu berhasil menjual produknya.[72] Misalnya, pada Maret 1997, dari target 4.000 kendaraan yang terjual/hari, PT TPN hanya bisa menjual 2.000/hari atau setengahnya.[67] Malah, kemudian istilah "Mobnas" sendiri diplesetkan menjadi Mobil Buatan Negara Asing,[71] dan Timor diplesetkan menjadi Tommy Ingin Maya Olivia Rumantir atau Tommy Itu Memang Orang Rakus.[73] Untuk mendukung program Timor, bahkan pemerintah meminta agar Timor dijadikan mobil sedan resmi bagi pejabat dan kemudian meminta sejumlah bank BUMN/swasta untuk mengucurkan kredit senilai US$ 650 juta bagi pembangunan pabrik Timor pada 11 Agustus 1997.[56][4] Meskipun demikian, proyek mobnas Timor sendiri telah memicu keluarnya berbagai calon "mobil nasional" lainnya, seperti Bakrie Beta-97 dan Bimantara.[53] Selain itu, Timor terbilang cukup berhasil masuk dalam jajaran merek yang diperhitungkan pada 1997 karena harganya yang murah.[74]

Dalam perkembangannya, Timor mengeluarkan beberapa model, seperti S515, S516i, S513/S2 city car, SL516i limusin 4 pintu dan 6 pintu serta SW515i berbadan station wagon.[64] Model S515/515i merupakan model pertama dan yang paling dikenal sebagai "mobil Timor" atau "mobil nasional".[75] Timor sebenarnya sudah berencana mengeluarkan model lain, seperti truk dan jip, mobil van 2000 cc,[67] Timor S213i (model Timor satu-satunya yang diketahui murni lokal) desain Soeparto Soejatmo dan Zagato Italia berbentuk hatchback,[76] kemudian Timor J520 (rebadge Kia Sportage) dan Timor Borneo/Galileo.[77]

Kehadiran Timor di Indonesia sendiri harus diakhiri dengan munculnya krismon 1998. Pada Letter of Intent (LoI) yang ditandatangani oleh Soeharto pada Januari 1998, IMF memaksa pemerintah mencabut aturan yang memberi hak istimewa pada proyek mobnas, dan pemerintah terpaksa mengikutinya lewat Keppres No. 20/1998 yang mencabut Keppres No. 42/1996. Akibat pencabutan itu, Timor sempat mengguggat pemerintah ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat.[78][4][63] Pada saat yang bersamaan, sejumlah negara yang memprotes Timor, membawanya ke WTO yang kemudian memutuskan di Maret 1998 bahwa sebelum Juli 1999 pemerintah sudah menghapus aturan tersebut karena melanggar aturan WTO, yang berarti ikut memukul proyek ini.[61][79] Penjualan Timor pun jatuh pasca kekuasaan Orde Baru runtuh, dan pada Oktober 1998 pemerintah memaksa agar Timor membayar US$ 1,3 miliar biaya pajak impor dari Korea Selatan yang dulu dilakukannya. Untuk merampingkan usahanya, distributor PT Timor Distributor Nasional dan PT Timor Industri Komponen sudah dimerger dalam PT TPN pada 8 Juni 1998.[80] Timor bahkan disebutkan hendak memproduksi panci agar tetap bertahan dari krisis.[44] Dari 39.000 kendaraan yang ada di tahun itu, 15.000-nya masih teronggok tidak terjual.[81] Timor kemudian diambilalih oleh BPPN akibat tidak mampu membayar hutang bank pada 1997.[82] Akibat dari masalah itu, produksi Kia/Timor di Indonesia sempat terhambat, dan pabriknya dibiarkan terbengkalai.[83] Sempat ada rencana untuk merger antara Timor dan Texmaco untuk menyelamatkannya, namun tidak terjadi.[44] Baru pada 11 April 2000, Kia Motors menyatakan keinginannya untuk memulai kembali produksi mobil Kia di Indonesia.[84] Bisnis Timor kemudian diambil alih oleh PT Kia Mobil Indonesia (KMI) yang menjual mobil kembali dengan merek Kia,[85][86] sehingga mengakhiri peredaran "mobnas" Timor selama 3 tahun.

Bimantara[sunting | sunting sumber]

Tidak hanya Tommy, anggota Keluarga Cendana yang lain, yaitu Bambang Trihatmodjo dengan bendera Bimantara Citra-nya juga berusaha terjun ke bisnis mobil nasional. Dibanding dengan Tommy, sebenarnya Bambang sudah jauh lebih berpengalaman karena sudah memiliki pabrik perakitan mobil Ford sejak 1984 yang penjualannya sudah cukup baik. Bambang sendiri memiliki pabrik mobil tersebut dengan kepemilikan 38% di PT Indonesian Republic Motor Company (IRMC) yang merupakan agen tunggal Ford di Indonesia.[87] Selain itu, Bambang juga memiliki PT Citrakarya Pranata Semesta yang bergerak di distribusi dan perakitan Mercedes-Benz.[88][89] Pada 21 April 1994, Bambang berhasil menjalin kerjasama patungan dengan Hyundai Motors Korea Selatan untuk merakit Hyundai Elantra dan Hyundai Accent di bawah PT Bimantara Cakra Nusa, yang produksinya dimulai pada Juli 1995 di Cikampek dengan target produksi 10.000 unit/tahun.[90][91]

Hanya dalam waktu setahun setelah Bambang membangun pabrik Hyundai, pada 30 Mei 1996 dalam RUPS Bimantara Citra, ia mengumumkan bahwa perusahaan bernama PT Citramobil Nasional telah diizinkan pemerintah untuk mengedarkan mobil lokal bermerek Bimantara.[92] Bambang sendiri sebenarnya sangat menginginkan fasilitas pajak dari proyek mobnas yang saat itu digadang-gadang pemerintah.[34] Menurutnya, proyek mobnas sebenarnya boleh untuk banyak perusahaan saja, dan proyek itu terkesan tidak sempurna dan monopolistik. Apalagi, menurutnya mobil Bimantara sudah memiliki komponen lokal 17%. Namun, pemerintah tidak bergeming dengan keputusannya.[56][93] Sebenarnya, pemerintah juga dapat memberikan insentif layaknya Timor kepada pabrikan mobnas lainnya, namun masih harus menunggu 3 tahun lagi (artinya di tahun 1999).[94] Konon, akibat persaingan panas antara dua anggota keluarga Cendana tersebut, Siti Hartinah (Ibu Tien) sendiri tewas tertembak ketika keduanya bertengkar hebat mengenai proyek mobnas. Ceritanya adalah, ketika Ibu Tien berusaha menenangkan mereka berdua, tiba-tiba salah satu dari mereka menembakkan pistolnya ke Tommy/Bambang yang saat itu berlindung di belakang ibu mereka (rumor ini dibantah oleh ajudan Soeharto, Sutanto yang menyatakan wafatnya Ibu Tien pada 28 April 1996 adalah karena serangan jantung).[95][96] Persaingan mereka pun makin panas, ketika pada 1997 Bimantara memprotes pemerintah yang saat itu mewajibkan Timor menjadi mobil bagi pejabat.[71] Sesungguhnya, tidak hanya Bambang saja, hasil survei pada era itu juga menemukan bahwa publik lebih menyukai Bimantara sebagai mobnas dibanding Timor.[97]

Bimantara Cakra (Hyundai Accent)

Meskipun demikian, Bambang tetap melanjutkan programnya. Pada 24 Juli 1996 (kurang dari sebulan setelah peluncuran Timor), Bimantara resmi meluncurkan mobil Bimantara Nenggala (Hyundai Elantra yang di-rebadge, mesin 1600 cc) dan Bimantara Cakra (versi rebadge Hyundai Accent, mesin 1500 cc).[32] Khusus Bimantara Cakra sendiri, sebenarnya hanya berganti nama dari Accent yang memang sudah beredar di Indonesia sejak Oktober 1995, sedangkan Nenggala merupakan keluaran baru. Dengan investasi produksi sebesar US$ 50 juta, Cakra dan Nenggala sendiri menargetkan penjualan 6.000 unit hingga akhir 1996.[34][65] Bimantara kemudian berencana untuk memperluas range mobilnya, seperti dengan kendaraan niaga dan penumpang berharga murah (Rp 20 juta) yang ditargetkan akan keluar pada 1999.[98] Target lainnya adalah 60% komponen lokal (dari 20% pada 1997) dan 100.000 kendaraan Bimantara pada 1998,[53][99] dan akan membangun pabrik lain di Purwakarta sebesar US$ 400 juta yang diperkirakan selesai pada kuartal ketiga 1998.[34][100] Cakra dan Nenggala sendiri dijual dari Rp 40 dan 65 juta/unit,[101] yang kemudian untuk bersaing dengan Timor, diturunkan masing-masing menjadi seharga Rp 38 dan 56 juta.[102][103] Tidak hanya itu juga, Bimantara pun banyak menargetkan pasar pejabat, layaknya Timor.[104]

Akibat krismon pada 1998, produksi dan kerjasama Bimantara Cakra dan Nenggala pun harus dihentikan sementara, termasuk rencana pendirian pabrik di Purwakarta.[105][106] Tidak lama setelah Soeharto jatuh, sempat dikabarkan bahwa Hyundai memutus kerjasama dengan Bimantara dalam penjualan dan manufaktur mobil Hyundai di Indonesia,[107][108] namun kemudian tetap dipertahankan pada 1999 meskipun harus menghentikan pengedaran mobil bermerek Bimantara yang dikembalikan ke nama aslinya.[109][110] Dua tahun kemudian (2001), Bimantara juga melepas bisnis otomotifnya ke pemilik lain, yang berarti mengakhiri kepemilikannya atas hak keagenan Hyundai.[111] Dengan begitu, berakhirlah kiprah Bimantara sebagai salah satu calon mobil nasional selama 3 tahun.

Texmaco Macan dan Perkasa[sunting | sunting sumber]

Macan adalah kendaraan berjenis minibus atau MPV dengan kapasitas mesin 1800 cc dari PT Texmaco. Dalam mengeluarkan mobil ini PT Texmaco menggandeng Mercedes-Benz, tercatat satu unit prototipe sudah dipamerkan di arena Pekan Raya Jakarta pada pertengahan tahun 2001. Selain itu, mobil yang juga diberi nama "Carnesia" (Car of Indonesia) ini juga dipamerkan pada Jakarta Motor Show 2002 dan Gaikindo Auto Expo. Mobil ini rencananya akan dijual dengan harga Rp 100 juta ke bawah. Selain MPV, Texmaco juga diketahui sempat mengembangkan mobil sedan kecil 1000 cc.[112][113]

Selain Macan, PT Texmaco juga mengeluarkan Truk Perkasa yang merupakan satu-satunya kendaraan jenis truk yang diproduksi oleh perusahaan Indonesia. Truk ini mempunyai kandungan lokal mencapai 90%. Mesin diesel yang digunakan adalah lisensi dari Cummins Amerika, persneling ZF dari Jerman, gardan (axle) dari Eston Amerika serta badan adalah lisensi dari British Leyland (Inggris). Tercatat TNI telah memesan 1.000 unit dan sampai tahun 2009 truk ini masih operasional. Truk Perkasa sendiri diproduksi sejak 1998, dan pada 2001 sudah diproduksi 300 unit.[114] Tidak hanya truk, PT Wahana Perkasa Autojaya juga memproduksi bus sejak 2001 yang tercatat diekspor ke Arab Saudi. Bus Texmaco ini pada 2002 disebutkan akan diproduksi 12.000 unit, dengan 2.000-nya sudah terpesan dari dalam dan luar negeri.[115][116][117]

Sayangnya, kelompok bisnis milik Marimutu Srinivasan ini kemudian terjerat hutang Rp 29,04 triliun, yang menyebabkan asetnya diambil alih BPPN. Texmaco dan BPPN kemudian terlibat persengketaan dan kredit macet tersebut tidak terselesaikan.[118][119] Akibatnya, produksi truk-bus Perkasa yang bisa dikatakan salah satu mobnas yang cukup sukses dan rencana produksi MPV Macan pun terhenti sejak 2004.

2000-an[sunting | sunting sumber]

Kancil[sunting | sunting sumber]

Kancil (singkatan dari Kendaraan Niaga Cilik Irit Lincah) merupakan merek dagang terdaftar dari sebuah kendaraan angkutan bermotor roda empat yang didisain, diproduksi dan dipasarkan oleh PT KANCIL (singkatan dari Karunia Abadi Niaga Citra Indah Lestari). Pernah diharapkan sebagai pengganti bajaj dan bemo karena keduanya tidak diizinkan untuk bertambah jumlahnya atau diproduksi di wilayah Jakarta. Sayang, Kancil tidak mendapat tanggapan yang cukup baik dari pemkot Jakarta ataupun masyarakat. Kancil memiliki spesifikasi mesin 250 cc (15,3 cu in) dan kecepatan masimal 70 km/jam.[120] NIK (Nomor Identifikasi Kendaraan)/Vehicle Identification Number-nya telah dirilis pada bulan Oktober 2009.[121]

Gang Car[sunting | sunting sumber]

Gang Car adalah sebuah mobil mini berkapasitas 2 orang buatan PT Dirgantara Indonesia yang ditenagai mesin 125-200 cc. Mobil ini didesain untuk berukuran cukup kecil sehingga bisa beroperasi di gang-gang sempit di daerah perkotaan (maka dari itu dinamakan Gang Car). Proyek ini tidak pernah terdengar lagi kabarnya sejak tahun 2003 setelah PT DI dilanda kemelut dan merumahkan 9.000-an karyawannya. Tercatat, ada 4 model Gang Car yang sempat dibuat, yang kemudian dihibahkan ke Kemendikbud pada 2012.[122]

Marlip[sunting | sunting sumber]

Marlip adalah mobil listrik produksi dari PT Marlip Indo Mandiri. Perusahaan ini adalah perusahan yang didirikan melalui hasil riset di Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) dan merupakan perusahaan pertama di Indonesia yang memproduksi mobil listrik. PT MIM memfokuskan usahanya untuk memproduksi kendaraan listrik kegunaan khusus yang dapat digunakan di rumah sakit, padang golf, area pabrik, perkantoran, lapangan bola, area hotel/resor, tempat-tempat wisata dan sejenisnya.

Jenis-jenis Marlip adalah Marlip Mosen Standar (mobilisasi pasien), Marlip R410 yang menggunakan ban dan pelek buatan APEX, Marlip Smart (untuk area perumahan dan perkantoran), Marlip City Car (mobil perkotaan), Marlip LE 320 & LE 330 (lapangan golf, patroli, wisata), Marlip tipe Hercules (area hotel, perkantoran, bandara), dan Marlip pikap.

Boneo[sunting | sunting sumber]

Dibuat oleh PT Boneo Daya Utama milik Ronny HRS,[123] mobil micro car ini dibuat dalam versi penumpang dan pikap, bermesin mesin V-Twin berkapasitas 653 cc yang bisa mengeluarkan tenaga 15,3 kW dan torsi 44,3 Nm. Mobil ini sayangnya hanya sampai pada tahap prototipe saja.[124]

Arina[sunting | sunting sumber]

Arina adalah karya putra-putri Jawa Tengah, hasil kerjasama PT Wahana Cipta Karya Mandiri dengan stake holder industri otomotif Jawa Tengah, antara lain ASKARINDO (Asosiasi Karoseri Indonesia), klaster industri komponen dan suku cadang Jateng, BP Dikjur, Koperasi Cor Logam Batur Jaya (Ceper-Klaten), serta beberapa perguruan tinggi, antara lain Universitas Negeri Semarang (Unnes), Politeknik Manufaktur Ceper, dll.

Arina adalah mobnas berbentuk microcar dengan tenaga penggerak dari mesin Sepeda motor berkapasitas 150 cc sampai 250 cc. Mobil mikro ini berkapasitas 4 orang penumpang. Varian dari prototipe pertama Arina berupa UPV (Urban Personal Vehicle) yang didedikasikan bagi penduduk perkotaan yang mempunyai keterbatasan akan ruang garasi dan sempitnya jalan serta gang. Dengan lebar 120 cm, Arina akan mudah dan leluasa berkeliaran di gang-gang di kota. Demikian juga dengan panjangnya yang kurang dari 300 cm, Arina mudah diparkir di garasi rumah-rumah tipe 21 sekalipun. Selain itu, Arine juga memiliki model feeder ambulans.

Tawon dan Nuri[sunting | sunting sumber]

Mobil yang diproduksi oleh PT Super Gasindo Jaya di Rangkasbitung, Banten ini, menggunakan bahan bakar bensin dan gas CNG, dan sudah memenuhi standardisasi Euro III, sehingga ramah lingkungan. Mobil ini berkapasitas 650 cc, 4 percepatan manual, dapat dipacu hingga kecepatan 100 km/jam. Konsumsi gasnya 1 kg untuk 20 km. Mobil nasional yang sudah mengandung 90% kandungan lokal ini pun, dijual dengan harga Rp 40-60 juta on the road. Tawon akan memiliki 2 segmentasi pasar, yaitu sebagai pengganti bajaj, serta untuk mobil penumpang pribadi. Tawon memiliki mesin silinder kembar 650 cc (39,7 cu in) buatan Tiongkok namun mempunyai TKDN 90%, kecepatan maksimal 90 km/h (56 mph). Tawon ditawarkan dalam tiga tipe, yakni bak terbuka, minivan, dan model Tawon yang dapat mengangkut lebih dari tiga orang, dan telah diuji dengan berjalan dari Rangkasbitung ke Surabaya selama 19 jam dengan kecepatan maksimum 100 km/jam dan diluncurkan kembali pada bulan Januari 2012.[11][120][125] NIK telah dirilis pada bulan Juni 2008.[121]

PT Super Gasindo Jaya kemudian juga menampilkan mobil nasional bernama Nuri yang ditunjukkan kepada publik pada bulan Juli 2010, yang merupakan saudara dari mobil Tawon. Nuri adalah hatchback 5 pintu yang akan didukung dengan mesin 800 cc dan menerapkan teknologi dual fuel (bensin dan LPG). Proyeksi harga Nuri adalah sekitar Rp 50 juta.

Komodo[sunting | sunting sumber]

Fin Komodo adalah kendaraan offroad jenis cruiser yang sangat lincah dan handal untuk digunakan sebagai kendaraan penjelajah. Bobotnya sangat ringan sehingga tenaga yang diperlukan untuk melaju relatif kecil, akibatnya konsumsi bahan bakar relatif irit. Untuk medan hutan, biasanya jarak tempuh sepanjang 100 km dapat dilalui dalam 6-7 jam dengan konsumsi bahan bakar kurang lebih hanya 5 liter, sedangkan kapasitas tangki 20 liter, sehingga dapat bertahan di dalam hutan selama 7x4 jam atau 4 hari perjalanan siang hari.

Komodo adalah kendaraan segala medan produksi PT Fin Komodo Teknologi, kendaraan ini di desain untuk menjelajah segala medan dan hanya bermesin 180 cc. Pada tahun 2009 dikeluarkan juga Komodo versi transmisi otomatis dengan mesin berkapasitas 250 cc. Pada tahun 2009, Komodo ditawarkan dengan harga antara Rp 60 juta. Mobil ini memiliki kecepatan maksimal 60 km/h (37 mph),[126] dan NIK telah dirilis pada bulan Desember 2007.[121]

Komodo diklaim merupakan hasil rancang bangun dari para insinyur yang berpengalaman dalam mendesain dan membangun pesawat terbang, sehingga dihasilkan kendaraan yang ringan dan stabil sebagai hasil kalkulasi formula yang biasa dipakai dalam struktur pesawat terbang, ringan, tetapi kuat. Komodo menggunakan mesin CVT 250 cc 4 tak otomatis dengan 2 persneling (maju dan mundur) hasil rancang bangun PT Fin Komodo Teknologi dengan sistem OEM ke pabrikan.

GEA[sunting | sunting sumber]

GEA adalah mobil perkotaan (city car) produksi kerjasama antara PT Industri Kereta Api dan BPPT. Mobil ini menggunakan mesin 640 cc asli buatan Indonesia, hasil riset BPPT. Dalam tahap pengembangan, terlihat badan mobil terbuat dari serat kaca atau fiberglass dan berkapasitas 5 orang. Selain itu, fitur dan spesifikasi lainnya adalah injeksi Bahan Bakar Elektronik, kemudi roda depan, dimensi 3.320×1.490×1.640 mm (130,7×58,7×64,6 in), jarak antar roda 1.965 mm (77,4 in), kecepatan maksimal 90 km/h (56 mph), dengan harga Rp40 juta. GEA sendiri direncanakan digunakan sebagai mobil polisi,[127][120] dan NIK untuk mobil inipun telah dirilis pada bulan Mei 2007.[121]

Wakaba[sunting | sunting sumber]

Mobil Wakaba (Wahana Karya Anak Bangsa) adalah buatan komunitas otomotif dan Disperindag Jawa Barat. Kendaraan ini dirancang untuk berbagai jenis, yakni mobil pengolah lahan, mobil angkut hasil pertanian, mobil pengolahan hasil pertanian, mobil angkutan umum pedesaan, mobil perkebunan serta mobil penjualan.

Mahator[sunting | sunting sumber]

Maha Era Motor, dengan merek Mahator, mesin 650 cc (39,7 cu in), kecepatan maksimal 90 km/h (55,9 mph), dengan harga Rp50 juta, NIK telah dirilis pada bulan Juni 2007.[121] Mahator merupakan mobil off-road dengan TKDN 60%, sisanya impor dari Tiongkok.[128]

2010-an[sunting | sunting sumber]

Esemka[sunting | sunting sumber]

Esemka Digdaya generasi II

Esemka adalah produsen mobil lokal, awalnya merupakan hasil rakitan siswa-siswa Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) di beberapa daerah di Indonesia yang bekerja sama dengan institusi dalam negeri dan beberapa perusahaan lokal dan nasional dengan sistem rebadge. Kandungan komponen lokal berkisar antara 50-90%. Perakitan Esemka menggunakan knock-down kit mobil Cina seperti Chery Tiggo untuk Rajawali I, Foday Explorer 6 untuk Rajawali I Alpha dan Jonway A380 untuk Esemka Rajawali R2 yang kemudian di-rebadge menggunakan logo Esemka. Sejarah Esemka sendiri bisa dikatakan sangat terkait dengan politik, terutama dengan presiden Indonesia saat ini, Joko Widodo yang pertama kali memperkenalkannya saat ia menjadi Wali Kota Surakarta pada 2012. Karena itulah, para kritikus Jokowi sering mengungkit-ungkit Esemka yang memang sampai saat ini kurang terdengar gaungnya.[129][130] Akan tetapi, patut diakui juga bahwa Esemka dapat dianggap sebagai salah satu calon mobnas paling dikenal setelah Timor.

Mobil Esemka pertama dikenal sebagai Esemka Digdaya, hasil karya siswa SMKN 1 Singosari Malang (itulah kenapa pabriknya disebut ESEMKA). Kendaraan ini berjenis MPV dan dipamerkan dalam Pameran Produk Indonesia 2009 Di Kemayoran, Jakarta. Tenaga penggerak menggunakan mesin eks Timor 1500 cc. Mobil Esemka Digdaya dirancang multifungsi, baik untuk kenyamanan berkendara maupun niaga, kuat menampung hingga lima orang, dan kabin belakangnya bisa mengangkut sepeda atau barang belanjaan. Mobil Digdaya dibanderol dengan harga di bawah Rp 150 juta. Selain Esemka Digdaya, juga muncul Esemka Rajawali bermesin Esemka 1.5i, 1500 cc multi-point injection yang mampu menampung 7 orang dan dilengkapi sederet fitur. Digdaya dan Rajawali mempunyai spesifikasi mesin dan bodi yang sama, dalam pilihan antara lain bensin berkapasitas 1800 cc, 2000 cc, dan 2200 cc dan diesel sudah disiapkan 2500 cc.

Hal yang paling menentukan dari kemunculan Esemka adalah ketika mobil tersebut digunakan sebagai mobil dinas oleh Jokowi saat masih menjabat walikota Solo. Publik umumnya mengenal mobil yang digunakan Jokowi tersebut merupakan Esemka Rajawali buatan SMKN 2 Surakarta dan SMK Warga Surakarta, yang dipilih Jokowi ketika ia melihatnya di pameran hasil kreasi siswa di Ngarsapura, Solo. Pada 2 Januari 2012, mobil tersebut kemudian diserahkan ke Jokowi.[131][132] Akan tetapi, ada versi lain yang menyebutkan bahwa SMKN 1 Trucuk, Klaten (yang kemudian menggandeng 15 SMK termasuk dua SMK di Surakarta diatas) adalah asal dari mobil yang digunakan Jokowi.[133] Klaim ini didukung oleh Sukiyat, seorang guru SMKN 1 Trucuk yang mengaku sebagai "pengagas" mobil tersebut.[134][133] Menurutnya, ialah bersama murid-muridnya yang merakit mobil-mobil Esemka tersebut pada 2007-2010, yang diberi nama Kiat Esemka dan mereka kemudian menyerahkannya ke Jokowi setelah Sukiyat menawarkan kepadanya.[131][135][136] Klaim Sukiyat ini dibantah oleh salah satu guru SMKN 2 Surakarta, Dwi Budhi Martono yang menyebut bahwa Sukiyat sendiri hanya membantu melatih siswa-siswa SMKN 2 Surakarta untuk menyempurnakan mobil Esemka karya mereka pada 2011, dan proyek Esemka sebenarnya berasal dari Direktorat Pembinaan SMK Kemendikbud yang kemudian menunjuk 5 SMK (SMKN 2 Surakarta, SMKN 5 Surakarta, SMK Warga Surakarta, SMK Muhammadiyah 2 Borobudur, dan SMKN 1 Singosari) untuk mengembangkan mobil tersebut sejak 2007.[131] Belakangan, di bawah bantuan Sukiyat, menurut Dwi memang mobil tersebut diberi nama "Kiat Esemka", namun segera diubah karena merek aslinya hanya "Esemka" saja yang sudah dipegang hak mereknya di tangan PT Solo Manufaktur Kreasi.[137][131] Dalam catatan yang ada, memang Esemka Rajawali dan Garuda dirintis oleh 5 SMK tersebut, dengan menggandeng PT Autocar Industri Komponen.[138]

Esemka Bima

Yang pasti, kemudian Esemka sendiri timbul-tenggelam setelah Jokowi menjadi gubernur DKI dan presiden, meskipun diperkirakan ada ratusan unit yang sudah dibuat pada 2012-2015. Esemka kemudian sempat ingin dihidupkan kembali dengan membentuk PT Adiperkasa Citra Esemka Hero, perusahaan patungan PT Solo Manufaktur Kreasi dan PT Adiperkasa Citra Lestari (pimpinan eks-Kepala Badan Intelijen Negara Hendropriyono) pada 21 April 2015. Mereka berencana untuk memproduksi Esemka dengan menjalin kerjasama dengan perakitan Geely di Cileungsi, Jonggol, meskipun dalam perkembangannya menghilang begitu saja kemudian tanpa alasan yang jelas.[131] Kemudian, ada yang mengaitkan kesepakatan antara perusahaan Hendropriyono, PT ACL dengan Proton Malaysia pada Februari 2015 adalah untuk memuluskan mobil Esemka, namun dibantah oleh Direktur Teknik PT Solo Manufaktur Kreasi Dwi Budhi Martono.[139] Di satu sisi, beberapa pihak lain dari PT Adiperkasa Citra Esemka Hero mengiyakan rencana kerjasama Esemka-Proton, namun kandas pada 2016 akibat situasi politik di Negeri Jiran dan ketidakcocokan produk.[140][141] Baru pada 2019, Esemka berhasil meluncurkan produknya bernama Esemka Bima (pikap) dan Esemka Garuda 1 (SUV), kali ini langsung oleh PT Solo Manufaktur Kreasi.[142][143] Esemka Bima sendiri saat ini nampak lebih dipasarkan dibanding Garuda.[144] Produksi Esemka baru ini diresmikan oleh Presiden Joko Widodo pada 6 September 2019. Pada saat peresmian, Esemka yang memiliki kapasitas produksi 12.000 unit/tahun dengan TKDN yang mencapai 90% juga bekerjasama dengan PT INKA dan Pertamina.[145]

Bus Listrik LIPI[sunting | sunting sumber]

Setelah dibuat selama 6 bulan dengan biaya Rp 1,5 miliar,[146] di tahun 2012, Pusat Penelitian Tenaga Listrik dan Mekatronika LIPI berhasil mengeluarkan bus listriknya sendiri yang diluncurkan oleh Kemenristek pada 26 Juni 2012. Bus yang dirintis oleh Abdul Hapid dan kawan-kawan sejak 1997 ini diklaim mampu membawa 15 penumpang dengan kecepatan maksimal 100 km/jam, dan agar bisa melaju hingga kecepatan maksimal, membutuhkan energi 53 kWh. Secara umum, sumber tenaga bus listrik LIPI adalah baterai lithium buatan AS sebanyak 100 buah yang bisa dirangkai untuk energi sebesar 7.000 watt. Bus LIPI ini diklaim mampu menurunkan biaya operasional lebih dari 50% dan menurunkan biaya perawatan hingga 70%.[145][147] Tidak hanya itu, bus listrik LIPI direncanakan akan dikembangkan menjadi trem di Yogyakarta dan bus rapat.[148][149] Akan tetapi, saat ini bus tersebut hanya diproduksi prototipenya saja.

Evina[sunting | sunting sumber]

Mobil Listrik Ahmadi (kemudian dikenal dengan nama Evina) merupakan salah satu mobil listrik nasional. Prototipenya dibuat oleh Dasep Ahmadi di Jawa Barat dan akan disempurnakan untuk diproduksi massal pada tahun 2013. Sempat didekati oleh Menteri BUMN Dahlan Iskan, bisnis ini gagal total ketika perusahaan Dasep, PT Sarimas Ahmadi Pratama, tidak bisa memenuhi ekspetasi dengan kegagalan mobilnya ketika digunakan sejumlah perusahaan BUMN yang membelinya, sehingga ia dihukum penjara 7 tahun pada Maret 2016 atas tuduhan penipuan.[150]

Tucuxi[sunting | sunting sumber]

Tucuxi merupakan salah satu mobil listrik nasional. Purwarupanya dibuat oleh Danet Suryatama di Yogyakarta, yang sayangnya pada 5 Januari 2013, mengalami kecelakaan saat diujicoba oleh Menteri BUMN Dahlan Iskan.

Mobnas Tenaga Listrik[sunting | sunting sumber]

Untuk tahun 2014 Mobil Nasional Bertenaga Listrik dipersiapkan pemerintah dengan melibatkan 6 Universitas yaitu Universitas Indonesia (UI), Universitas Gadjah Mada (UGM), Institut Teknologi Bandung (ITB), Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS), Universitas Sebelas Maret Surakarta (UNS) dan Politeknik Manufaktur Bandung. Sebetulnya kendaraan listrik telah memiliki sejarah yang panjang di negara ini. Beberapa warga negara sudah lama menggunakan sepeda motor listrik, baik untuk keperluan pribadi maupun usaha. Juga pada tahun 2007 telah terbentuk Komunitas Kendaraan Listrik Indonesia, bahkan mendahului komunitas sejenis di negara-negara tetangga. Pada awalnya banyak petugas kepolisian yang heran dan menilang beberapa anggota, tetapi di antara anggota komunitas kemudian saling bertukar informasi dan akhirnya petugas kepolisian di berbagai wilayah pun memaklumi dan menerima keberadaan kendaraan ini. Dan usaha sosialisasi ini tidak berhenti hanya kepada kepolisian, tetapi juga hingga badan eksekutif maupun legislatif.

Mahesa[sunting | sunting sumber]

Mahesa adalah singkatan dari Moda Angkutan Hemat Pedesaan, namun juga bisa diartikan kerbau dari Klaten, Jawa Tengah. Mobil ini dirintis oleh Sukiyat (yang berperan dalam perintisan Esemka) dengan bendera PT Kiat Inovasi Indonesia,[151] dan terinspirasi dari kendaraan lokal pertanian bernama "Gandrong". Mahesa menggunakan mesin diesel 650 cc, dan berbahan bakar solar. Mobil yang memiliki kecepatan maksimum 55 km/jam ini tersedia dalam single cabin ditambah alat pertanian di belakangnya, pikap dan double cabin.[152] Rencananya saat diperkenalkan pada 2017, Mahesa akan dijual di kisaran Rp 60-70 juta sebelum pajak.[153] Karena dikerjakan dengan tangan, mobil yang dikatakan sudah dipesan hingga 6.000 unit ini hanya mampu diproduksi 1.000 unit/tahun, saat itu direncanakan dimulai pada Agustus 2018.[154] Meskipun PT Kiat kemudian bergabung membuat AMMDes dan Mahesa dijanjikan akan tetap diproduksi, namun mobil ini sampai sekarang hanya memiliki prototipenya saja dan belum mendapat izin.[155]

AMMDes[sunting | sunting sumber]

AMMDes (Alat Mekanis Multiguna Pedesaan, awalnya juga dikenal sebagai KMW)[151] adalah produk dari PT Kiat Mahesa Wintor Indonesia (PT KMWI), yang bekerjasama dengan 70 industri komponen nasional, diklaim sebagian besar adalah UMKM. AMMDes dibekali mesin 500 cc 1-silinder berbahan bakar diesel yang diklaim memiliki kemampuan menanjak hingga sudut 30 derajat dan memiliki daya tampung barang hingga 700 kg. Diluncurkan sejak 2018, mobil pedesaan sederhana ini dibanderol dengan harga Rp 70 juta, dengan target masyarakat desa, karena itu juga dilengkapi fasilitas seperti penggiling padi.[156][145] Mobil AMMDes lahir dari kolaborasi beberapa pihak yang telah membuat prototipe kendaraan desa sebelumnya, yaitu PT Kiat Inovasi Indonesia (Mahesa) dan PT Velasto Indonesia (anak usaha produsen komponen otomotif PT Astra Otoparts Tbk).[151]

Mobil Anak Bangsa[sunting | sunting sumber]

Mobil Anak Bangsa sendiri digarap oleh PT Mobil Anak Bangsa sejak 2016, berbentuk bus listrik yang prototipenya selesai pada 2019.[157] Bus MAB direncanakan sebagai pengangkut penumpang dengan maksimal kapasitas 60 orang yang memiliki panjang 12 meter dan lebar 2,5 meter. Salah satu penyokong mobil ini, Moeldoko, menyebut bahwa bus ini sudah dipesan beberapa pihak.[158][145]

Motor nasional[sunting | sunting sumber]

Meskipun tidak pernah ada istilah "sepeda motor nasional", namun tercatat ada beberapa perusahaan yang pernah berusaha mengembangkan merek sepeda motor dari dalam negeri. Kehadiran "motor nasional" sempat mengemuka pada tahun 1995, ketika Memperindag sempat meminta beberapa pabrikan motor untuk membuat model sepeda motor asli Indonesia.[159] Beberapa upayanya adalah:

  • Jatayu: Motor lokal menggunakan spare-part aftermarket Harley-Davidson. Jatayu diproduksi oleh PT Nusacipta Jatayu, milik Robby Djohan dan Prinandhi Satria dengan motivasi membangun industri perakitan sepeda motor bermesin besar di tanah air. Modalnya Rp 1,2 miliar dan sudah memiliki 3 agen di Jakarta, Bandung dan Bali. Namun, Jatayu gagal akibat krismon dan tidak didapatnya izin dari Harley-Davidson.[160]
  • Timori: Tidak hanya membuat "mobil nasional" Timor, Tommy Soeharto juga sebenarnya ingin menggandeng Cagiva dari Italia untuk memproduksi "sepeda motor nasional" yang diperkirakan hanya seharga Rp 2 juta, sesaat setelah sedan Timor diluncurkan.[6] Tommy lalu membentuk perusahaan baru: PT Timori Putra Bangsa, yang ditandatangani kesepakatannya dengan Cagiva pada 1 Juli 1996.[161] Timori sendiri berniat untuk memproduksi sepeda motor 100 cc hingga 125 cc dan Timori Roadsters 200 cc (rebadge Cagiva Roadster 125).[162][163] Motor Timori ditargetkan mayoritas komponennya berasal dalam negeri, terkecuali karburator dan mesin yang masih diimpor.[164] Meskipun demikian, lenyapnya Timor pasca krismon membuat program Timori menjadi hanya sekedar wacana.
  • SMI Expressa: Upaya Astra International membuat motor nasional lewat PT Surya Nusa, diberi nama SMI Expressa, yang direncanakan merupakan transfer teknologi Jepang-Indonesia dari Honda. "Expressa" artinya Expresi Bangsa, Expresi Anak Bangsa atau Extra Prestasi Bangsa.[165] Motor ini merupakan salah satu yang cukup dikenal, karena langsung diresmikan dan dikendarai langsung oleh Presiden Soeharto pada 24 September 1997 di Istana Merdeka (berplat nomor "SMI").[166] Expressa yang sudah didesain sejak 1996 dan diklaim murni buatan anak bangsa ini, direncanakan memiliki harga Rp 3 juta, produksi awal 30.000 unit mulai Mei 1998 dengan kandungan lokal 65%.[167][159] Namun, akhirnya proyeknya batal akibat krismon.[168]
  • Kanzen: Satu-satunya merek lokal yang tergabung dengan Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI). Sering dianggap sebagai "mocin" (motor China), faktanya Kanzen sudah memproduksi Kanzen Ultima, Taurus dan Persona, walaupun awalnya juga mengopi Honda Supra.[169] Motor yang hadir di awal 2000-an ini menargetkan pasar kelas bawah.[86] Komponen lokal Kanzen mencapai lebih dari 50% pada 2002.[170] Sayangnya, walaupun telah menginvestasikan dana Rp 165 miliar dan mencitrakan sebagai motor Korea, kinerjanya kurang sukses.[171]
  • Vipros X: Dikeluarkan dalam model Vipros X 100 CW dan 125 CW, motor ini diproduksi oleh PT Mega Andalan Kalasan (MAK) yang berbasis di Sleman, Yogyakarta. Motor yang diproduksi mulai tahun 2009 ini memiliki 40% komponen lokal, sisanya impor terutama dari Tiongkok.[172] Pada 2016, tercatat motor Vipros sudah terjual 2.500 unit.[173]
  • Viar: Merek motor lokal buatan Indonesia, meskipun mesin masih merupakan buatan Taiwan namun pengembangan dilakukan oleh anak bangsa. Saat ini Viar Motor adalah perusahaan kendaraan bermotor sipil Indonesia yang paling sukses, setelah perusahaan truk Texmaco Perkasa. Juga menawarkan produk motor listrik yang diluncurkan tahun 2017.
  • Happy: Produk motor ini dikeluarkan oleh Anugerah Cendrawasih Sakti Motor yang berbasis di Malang, Jawa Timur sejak 2000. Produk utamanya adalah motor roda tiga, ditambah motor trail.[174][175]
  • Kaisar: Diproduksi oleh PT Kaisar Motorindo Industri, motor ini diklaim sudah memiliki komponen lokal 80%. Pabriknya berada di Citeureup, Kabupaten Bogor. Produknya fokus pada motor roda tiga dengan merek Triseda.[174][176]
  • Tossa: Didirikan pada tahun 1996 di lahan 70 hektar, PT Tossa Shakti Divisi Motor mulai berproduksi pada tahun 2000. Motornya umumnya difokuskan pada jenis roda tiga, yang mengusung merek "Hercules".[177] Saat ini, Tossa tidak diproduksi lagi akibat pailit yang diderita perusahaan ini.[178]
  • SOIB: Motor ini dirintis oleh Michael Sofyan, dengan kata "SOIB" diambil dari kata sohib (teman). Pabriknya ada di Bogor, oleh PT Hobby Motor Indonesia. Produknya seperti Racer 400 dan Adventure 400 telah diperkenalkan pada 2015, menargetkan pasar penghobi motor dengan mesin 400 cc.[179][180]
  • Gazgas: Memiliki pabrik di Pasuruan, Jawa Timur dan bermula dari bengkel di Banyu Urip, Surabaya. PT Gazgas Indonesia resmi eksis sekitar tahun 2014 sebagai salah satu produsen motor trail dan motor mini.[174] Modelnya dirilis dari 2013 dengan merek "Hummer".[181]
  • Abyor: Motor ini dirintis oleh Mario Rivaldi dan diklaim merupakan produsen sepeda motor listrik pertama. Nama Abyor sendiri berarti "lampu yang menerangi", dan lahir karena kerjasama beberapa pihak, seperti LIPI dan alumnus Politeknik Manufaktur Bandung. Abyor bisa melaju hingga 200 kilometer untuk sekali pengisian baterai dengan kecepatan rata-rata 60 km/jam, dan pada 2012 diklaim telah dipesan 1.000 unit oleh PLN.[182] Meskipun demikian, saat ini gaungnya tidak pernah terdengar lagi.
  • Selis: PT Juara Bike memiliki merek yang bernama Selis (sepeda listrik), didirikan pada 21 Maret 2011. Namun mereka juga mengeluarkan produk motor listrik, motor listrik roda 3, kursi roda listrik, dan golf cart.
  • Gesits: Gesits adalah nama motor listrik yang diproduksi oleh PT WIKA Industri Manufaktur, anak usaha PT Wijaya Karya (Persero) Tbk.[183] Pada tahun 2016 Garansindo bersama ITS melakukan uji coba 3 unit motor sejauh 1.400 km dari Jakarta menuju Bali. Produksi pertama telah dilakukan di akhir tahun 2019, dan menurut rencana akan mulai beredar di awal tahun 2020. Spesifikasi produk massal menggunakan Motor 2 kW, dengan puncak 5 kW. Dengan kecepatan maksimal 70 km/jam. Jarak tempuh maksimal dengan 1 baterai adalah 50 km, dan dengan 2 baterai hingga 100 km. Tipe baterai yang digunakan adalah tipe Lithium Ion buatan Korea, dengan harga di kisaran Rp 25 juta (sebelum PPN).
  • Lincah: Diluncurkan Januari 2019 oleh PT Fresindo Utama. Kandungan lokal diklaim mencapai 60%, termasuk diantaranya motor penggerak, baterai packer, controller, desain dan ban lokal.[184]
  • Elvindo: Elvindo adalah merek motor listrik keluaran PT Indo Jaya Motor Elektrik. Spare part produk mereka dari Tiongkok tapi perakitan sudah di Indonesia. Harga motor listrik yang ditawarkan antara Rp 5-13 juta.[185]
  • BF Goodrich: Adalah merek motor listrik Indonesia yang memiliki pabrik di Semarang.[186]
  • Volta: Didirikan pada tahun 2017, PT Volta Indonesia merupakan industri produksi kendaraan listrik yang berpusat di Semarang - Jawa Tengah. Grup ini memiliki 2 perusahaan yaitu PT Volta Indonesia Semesta yang bergerak dalam bidang perakitan motor listrik dan PT Volta Indonesia Sejahtera sebagai penyalur motor listrik dan penyedia sparepart serta aksesoris yang dibutuhkan sebagai kelengkapannya
  • BS Electric: Nama motor listrik ini adalah singkatan dari Bike Smart Electric, namun juga didukung oleh Bambang Soesatyo. BS Electric direncanakan dijual dengan harga murah, dan komponen lokal 60% (ditargetkan menjadi 100%). Uniknya, motor ini hanya akan diproduksi dengan warna kuning, direncanakan di Surabaya yang berada di eks-pabrik Wimcycle.[187][188][189]
  • Polytron: Produsen yang sebenarnya lebih dikenal dalam produk elektronik seperti pesawat televisi ini, pada 23 Desember 2021 meluncurkan sepeda motor listriknya yang diberi nama "Evo Electric". Spesifikasinya meliputi daya 3.000 watt, kecepatan maksimum menembus 60 km/jam serta penggunaan baterai 1.740 Wh.[190]
  • United: Produsen sepeda ini sejak 12 Desember 2020 telah memiliki brand motor listrik bernama "United E-Motor", dengan model yang dikeluarkan pertama kali adalah T1800. Diklaim motor ini dapat bertahan menempuh 65 km untuk sekali pengisian 4 jam, karena baterainya yang berkapasitas 60V 28Ah.[191] Kemudian, pada 1 Agustus 2021 telah diluncurkan dua varian lain yaitu T1800 CM dan T1800 TM. Harga dari United E-Motor ditawarkan sebesar Rp 27-34 juta.[192]

Organisasi[sunting | sunting sumber]

Industri mobil nasional indonesia tergabung dalam organisasi Asianusa. Asianusa beranggotakan AG-Tawon, Wakaba, Fin-Komodo, Merapi, Gea, Borneo, Kancil, dan ITM. Kebanyakan mobil produksi anggota asosiasi ini menggunakan mesin buatan Tiongkok (di bawah 750cc), sementara komponen lain dibuat di dalam negeri.

Pernah di tahun 2012, Kementerian Perindustrian dan Asianusa setuju untuk memproduksi mobil kecil dengan kapasitas mesin 650-700 cc dan platform yang sama. Platform tersebut meliputi rangka bawah (dimensi dan suspensi mobil) serta rangkaian tenaga (mesin dan transmisi). Dengan platform yang sama, titik impas diharapkan dapat dicapai pada tingkat produksi 10.000 unit/tahun, yang jika tanpa platform yang sama, baru dapat dicapai pada tingkat produksi 28.000 unit/tahun. TKDN dari mobil kecil ini adalah sekitar 80% dan produksinya diharapkan dapat dimulai pada tahun 2013.[193]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Daftar 5 Proyek Mobil Nasional yang Berakhir Kegagalan
  2. ^ a b INPRES 2/1996
  3. ^ Global Health Policy, Local Realities: The Fallacy of the Level Playing Field
  4. ^ a b c d Suharto: A Political Biography
  5. ^ a b Reorganising Power in Indonesia: The Politics of Oligarchy in an Age of Markets
  6. ^ a b Media keserempet Timor: analisa sikap media terhadap proyek mobil nasional
  7. ^ Program Mobil Nasional Tak Akan Dihidupkan Lagi
  8. ^ Catatan Pinggir 06
  9. ^ Eastern World, Volume 17
  10. ^ Sejarah Perkembangan Mobil Nasional Indonesia
  11. ^ a b c "detik Finance : Mobil Murah Nasional Rp 39,99 Juta Meluncur Januari 2012" [Cheap Car National Gliding Rp 39.99 million in January 2012]. Detik Finance. December 23, 2011. Diakses tanggal April 8, 2013. 
  12. ^ Morina, Mobil Murah GM Yang Berkarir Singkat
  13. ^ MORINA memang MOBIL RAKYAT INDONESIA tapi bukan MOBIL NASIONAL
  14. ^ Tentang nepotisme: analisa isi media massa
  15. ^ "MITRA" MOBIL GLOBAL YANG GAGAL JADI MOBIL NASIONAL
  16. ^ Volkswagen Mitra
  17. ^ Mengenal Sosok VW Mitra Buatan Indonesia
  18. ^ about nissan bali
  19. ^ "SENA" PERJALANAN CITA-CITA DAN MIMPI YANG TERPUPUSKAN OLEH ATURAN
  20. ^ Sena: Pikap Tanpa Hidung Di Era KBNS
  21. ^ Holden Lincah Gama & Lincah Raider
  22. ^ "LINCAH" MOBNAS BAGUS YANG GAGAL KARENA KENDALA PENJUALAN
  23. ^ a b MOBNAS "MOBIRA DAN MARVIA" RINTISAN INDOMOBIL YANG TERSANDUNG LEGALITAS
  24. ^ Gagal Bikin Mobnas, Indomobil Beralih ke Mobil Rakyat
  25. ^ a b Cerita Pahit Mobil Rakyat Mazda MR 90
  26. ^ MOBIL RAKYAT 90
  27. ^ Liem Sioe Liong's Salim Group: The Business Pillar of Suharto's Indonesia
  28. ^ Indomobil: Bikin Mobil Nasional Itu Sulit
  29. ^ Cerita Bos Indomobil yang Angkat Tangan Bikin Mobnas
  30. ^ Evaluasi pemilu Orde Baru: mengapa 1996-1997 terjadi pelbagai kerusuhan? : menyimak gaya politik M. Natsir
  31. ^ Indonesia baru: menggagas reformasi total
  32. ^ a b c Informasi, Masalah 197-202
  33. ^ Negara, pasar, dan keadilan sosial
  34. ^ a b c d Tempo interaktif, Volume 1-2
  35. ^ Warta ekonomi: mingguan berita ekonomi & bisnis, Volume 8,Masalah 1-8
  36. ^ Kenalan sama SRI, Cikal Bakal Mobil LCGC Gagasan Adik Jusuf Kalla
  37. ^ Dharmasena
  38. ^ Media caraka
  39. ^ Terungkap! Proyek Mobnas Rahasia Era Soeharto dengan Rover Inggris
  40. ^ Maleo, Calon Mobil Nasional Garapan BJ Habibie
  41. ^ a b c d Mobil Nasional Maleo
  42. ^ Budaya visual Indonesia: membaca makna perkembangan gaya visual karya desain ...
  43. ^ Presiden RI ke II Jenderal Besar H.M. Soeharto dalam berita: 1997
  44. ^ a b c d Mimpi Mobil Nasional : Timor
  45. ^ Warta ekonomi: mingguan berita ekonomi & bisnis, Volume 8,Masalah 51
  46. ^ Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 10,Masalah 9-10
  47. ^ Business Review Weekly: BRW., Volume 19,Masalah 25-32
  48. ^ Kapital, Volume 3,Masalah 7-12
  49. ^ Otojadul: Mobil Nasional Maleo Pernah Ramai Diperbincangkan Seperti Esemka, Tapi Gunakan Mesin 2-Tak
  50. ^ Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 12,Masalah 1-2
  51. ^ Ummat, Volume 2,Masalah 1-7
  52. ^ a b Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 9,Masalah 15-16
  53. ^ a b c Indonesia Assessment: Population and Human Resources
  54. ^ Motor Business Asia-Pacific
  55. ^ Otojadul - Cerita Pengembangan Mobil Nasional Bikinan Aburizal Bakrie, Sampai Rekrut Lima Perusahaan
  56. ^ a b c d e The Politics of Economic Liberalization in Indonesia: State, Market and Power
  57. ^ Tentang nepotisme: analisa isi media massa
  58. ^ Sejarah Korupsi Yayasan Soeharto
  59. ^ Country Report: Indonesia, Masalah 3
  60. ^ Gugatan Jepang Dinilai Prematur, Fritz Eman: Jepang-Eropa Belum Dirugikan Mobnas
  61. ^ a b c Automotive Industrialisation: Industrial Policy and Development in Southeast ...
  62. ^ Good Governance in the Era of Global Neoliberalism: Conflict and ...
  63. ^ a b Kita Hari Ini 20 Tahun Lalu
  64. ^ a b c Seperempat Abad Timor
  65. ^ a b Indonesia News Service, Masalah 1209-1287
  66. ^ Indonesia, News & Views, Volume 7
  67. ^ a b c d JP/PT Timor to raise public funds in '98 for national car
  68. ^ Tempo interaktif, Volume 5
  69. ^ Indonesian Politics in Crisis: The Long Fall of Suharto, 1996-1998
  70. ^ Budi dan nalar: 70 tahun Harry Tjan Silalahi
  71. ^ a b c A Country in Despair: Indonesia between 1997 and 2000
  72. ^ Political Business in East Asia
  73. ^ Kamus Humor
  74. ^ LAHAN TIMOR PUTRA NASIONAL MILIK TOMMY SOEHARTO DISITA
  75. ^ Dispute Settlement Reports 1998: Volume 6, Pages 2199-2752
  76. ^ Konsep Mobil Hatchback Indonesia, Timor S213i
  77. ^ Timor Borneo LM003, Timor Rasa Lambo
  78. ^ Panji masyarakat, Bagian 2,Masalah 38-45
  79. ^ Indonesia Beyond Suharto
  80. ^ Warta ekonomi: mingguan berita ekonomi & bisnis, Volume 10,Masalah 37-45
  81. ^ Legalization and Japan: The Politics of WTO Dispute Settlement
  82. ^ Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 13,Masalah 1-2
  83. ^ Panji masyarakat
  84. ^ Summary of World Broadcasts: SWB.. Asia-Pacific. Weekly economic report, Bagian 3
  85. ^ Gamma, Volume 2,Masalah 41-44
  86. ^ a b Panji masyarakat, Bagian 4
  87. ^ Korupsi Kepresidenan
  88. ^ Indonesia Assessment: Proceedings of Indonesia Update Conference ... Indonesia Project, Department of Economics and Department of Political and Social Change, Research School of Pacific Studies, A.N.U
  89. ^ Ensiklopedi ekonomi, bisnis & manajemen: A-O
  90. ^ The Korean Automotive Industry, Volume 1: Beginnings To 1996, Volume 1
  91. ^ Global Vehicle Production Trends: A Survey of Manufacturers, Model Output, Tariffs and Trading Conditions
  92. ^ Bisnis: Ketika Anak-Anak Pak Harto Bersaing Bikin Mobil
  93. ^ Dharmasena
  94. ^ Industri otomotif dalam krisis ekonomi: benteng pasir dihempas gelombang
  95. ^ Sutanto: Rumor Kejam Ibu Tien Tewas Tertembak Saat Duel Tommy-Bambang
  96. ^ Mobnas Rasa Korea dan Persaingan Tommy Versus Bambang Tri
  97. ^ Studi sektor otomotif pasca Inpres 2/1996: keterkaitan antara industri penunjang dan perakit
  98. ^ Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 10,Masalah 7-8
  99. ^ JP/PT Bimantara, Hyundai to set up automotive plant
  100. ^ Indonesian Commercial Newsletter, Masalah 223-234
  101. ^ Indonesia, News & Views, Volume 7
  102. ^ Keluarga Cendana
  103. ^ Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 10,Masalah 11-12
  104. ^ Monopoli bisnis, kroni & KKN keluarga Cendana: asal usul kiprah akhir kejatuhannya
  105. ^ Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 11,Masalah 1-2
  106. ^ JP/Bimantara-Hyundai project shelved
  107. ^ Warta ekonomi: mingguan berita ekonomi & bisnis, Volume 10,Masalah 1-10
  108. ^ Far Eastern Economic Review, Volume 162
  109. ^ Panji masyarakat, Volume 3
  110. ^ Indonesia Business Watch, Volume 2,Masalah 10-17
  111. ^ Eksekutif, Masalah 263-268
  112. ^ Gamma, Volume 3,Masalah 24-32
  113. ^ Calon Mobil Indonesia, Texmaco Macan / Carnesia
  114. ^ Al-Zaytun: majalah bulanan, Masalah 18;Masalah 20;Masalah 23-27
  115. ^ Mengenang Perkasa (Texmaco), Pabrikan Chassis dan Mesin Bus Asli Indonesia
  116. ^ Warta ekonomi: mingguan berita ekonomi & bisnis, Volume 12,Masalah 29-31
  117. ^ Texmaco Ekspor Bus ke Arab Saudi
  118. ^ PHK dan Pesangon Karyawan
  119. ^ Gaya Hidup Konglomerat dan Mimpi Buruk Kebangkrutan
  120. ^ a b c "January 10, 2012 - 4 Mobil Nasional Lulus Uji". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-16. Diakses tanggal 2020-04-03. 
  121. ^ a b c d e "February 1, 2012 - Produksi Mobil Nasional Butuh Dana Rp 2 Triliun". [pranala nonaktif permanen]
  122. ^ PT DI hibahkan empat Gang Car ke Kemendikbud
  123. ^ Asia Nusa meminta proteksi bagi industri otomotif lokal
  124. ^ Deretan Mobil Nasional Indonesia
  125. ^ "Rangkasbitung students also able to make 50 Tawon cars monthly". January 8, 2012. 
  126. ^ "Mobil Offroad Asli Buatan Nasional (Mobil Komodo)". September 1, 2010. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2010-12-14. Diakses tanggal 2020-04-03. 
  127. ^ "Mobnas Tawon dan GEA di IndoAutomotive 2011". May 26, 2011. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2014-01-16. Diakses tanggal 2020-04-03. 
  128. ^ Mahator Enggan Disamakan dengan Komodo
  129. ^ Sejarah Esemka: Ditunggangi Meski (Sempat) Ditinggalkan Jokowi
  130. ^ Soal Mobil Esemka Jokowi, Rizal Ramli: Saya Minta Maaf Ternyata Itu "Prank"
  131. ^ a b c d e Lika-Liku Jalan yang Dilalui Mobil Esemka
  132. ^ Esemka Rajawali Jadi Mobil Dinas Wali Kota Solo
  133. ^ a b Perjalanan Lahirnya Mobil Kiat Esemka
  134. ^ Jadi kendaraan dinas Jokowi, mobil Esemka mulai dilirik publik
  135. ^ KISAH SUKIYAT, SI PERAKIT MOBIL ESEMKA
  136. ^ Curhat Sukiyat, Inisiator Mobil Esemka: Tidak Usah Negative Thinking
  137. ^ "Jika Esemka Jadi Besar, Mobil yang Dipakai Jokowi ini Jadi Ikon"
  138. ^ Mobil Esemka Dijual di 5 SMK
  139. ^ Esemka Tanpa Ikatan dengan Proton dan Geely
  140. ^ Alasan Esemka Putus Hubungan dengan Proton
  141. ^ Sempat Bikin Heboh, Kerja Sama Esemka dengan Proton Kandas
  142. ^ Resmi Diluncurkan, Ini Harga Esemka Bima dan Garuda Off The Road
  143. ^ Mobil Esemka Bima 1.2 dan 1.3, Buah Penantian 7 Tahun...
  144. ^ Lama Tak Terdengar Kabarnya, Esemka Bima 1.2 L Ternyata Sudah Dimanfaatkan PMI Sebagai Mobil Operasional
  145. ^ a b c d Mengenal 24 Mobil Nasional yang Sebagian Orang Jarang Tahu
  146. ^ Kemenristek dan LIPI Kembangkan Bus Listrik
  147. ^ Melaju dengan Bus Listrik Nasional
  148. ^ Bus Listrik LIPI Akan Diubah Jadi Trem di Yogyakarta
  149. ^ BUS LISTRIK: LIPI Bakal Lahirkan Bus Listrik Untuk Meeting
  150. ^ Cita-cita Membuat Mobil Listrik, Perjuangan Dasep Malah Berakhir di Penjara
  151. ^ a b c AMMDes Muncul dan Gandeng Puluhan Industri Lokal
  152. ^ Mahesa, Mobil Pertanian Multifungsi Seharga Rp 50 Juta
  153. ^ Begini Awal Mula Mahesa, Mobil yang Curi Perhatian Jokowi
  154. ^ 1.000 Unit Mobil Mahesa Nusantara Edisi Terbatas Segera Dibuat
  155. ^ Kiat Klaim Produksi 1.500 Mobil Pedesaan, Paling Laku di Luar Jawa
  156. ^ Kandungan Lokal Tinggi, Berapa Harga Mobil Pedesaan AMMDes?
  157. ^ Inovasi, kunci keberhasilan bus listrik pertama di Indonesia
  158. ^ PT MAB Klaim Kantongi Pesanan Puluhan Unit
  159. ^ a b PAK HARTO MENAMAI...
  160. ^ Jatayu, Motor Gede Buatan Indonesia
  161. ^ Daily Report: East Asia, Volume 1996,Masalah 133-140
  162. ^ Daya saing industri Indonesia
  163. ^ Ternyata Indonesia Hampir Punya Motor Nasional, Namanya Timori Roadster 200 Setara Honda Tiger 2000
  164. ^ Timori Sepeda Motor Nasional dari Timor
  165. ^ Country Report: Indonesia
  166. ^ Dunia EKUIN dan PERBANKAN, Volume 10,Masalah 17-18
  167. ^ Warta ekonomi: mingguan berita ekonomi & bisnis, Volume 9,Masalah 17-33
  168. ^ SMI Expressa, Motor Lokal Bercita Rasa Negeri Sakura
  169. ^ Kanzen Taurus & Taurus Ultima
  170. ^ Kapital, Volume 3
  171. ^ Informasi & peluang bisnis SWA sembada, Volume 22,Masalah 8-12
  172. ^ Vipros X Dirancang Menjadi Motor Produk Lokal
  173. ^ Pabrik Motor Kalasan Targetkan Penjualan 1.500 Unit
  174. ^ a b c Dikira Asing, 5 Merk Motor Ini Ternyata Asli Indonesia
  175. ^ Mengenal Happy, Pabrikan Motor Lokal yang Legendaris
  176. ^ Kaisar: Kami Motor Indonesia Bukan Motor China!
  177. ^ Tossa
  178. ^ Produsen Motor Roda Tiga Tossa Shakti Ajukan Pailit
  179. ^ Blak-blakan Michael Sofyan: Motor Hobi Tak Akan Mati, Bangun SOIB Puaskan Ambisi Pribadi
  180. ^ Inilah Bocoran Spesifikasi dan Harga SOIB Racer 250
  181. ^ Motor Trail Lokal Rasa 'Kawasaki' Dengan Harga Miring
  182. ^ Mario Rivaldi, Putra Petir Kreator Sepeda Motor Listrik
  183. ^ Anak Usaha WIKA Kuasai 100% Saham Produsen Motor Listrik RI, Gesits
  184. ^ Arifin, Ridwan. "Lincah, Motor Listrik Pesaing Gesits". detikoto. Diakses tanggal 2020-01-21. 
  185. ^ GridOto.com. "Dahsyat, Sob! Motor Listrik Elvindo Harganya Mulai dari Rp 5 Jutaan - GridOto.com". www.gridoto.com. Diakses tanggal 2020-01-21. 
  186. ^ "Motor Listrik Indonesia BF Goodrich Unjuk Gigi di IIMS Motobike, Harga di Bawah Rp20 Juta". iNews.ID. 2019-12-01. Diakses tanggal 2020-01-21. 
  187. ^ BS Electric, Motor Listrik Buatan Indonesia Ini lebih Murah dari Honda Beat dkk!
  188. ^ Motor listrik Bike Smart Electric milik Bamsoet sudah tebar pesona sejak awal 2021
  189. ^ Motor Listrik Bamsoet BS Electric Hanya Punya Satu Warna
  190. ^ Polytron Luncurkan Motor Listrik Evo Electric, Harganya Rp 28 Juta
  191. ^ Sepeda Motor Listrik United E-Motor Meluncur, Harga Rp 27 Juta
  192. ^ Motor Listrik United T1800 Punya 2 Varian Baru
  193. ^ "Produksi Masal Mobil Nasional Bisa Terlaksana Tahun Depan". Diakses tanggal May 30, 2012. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]