Jakarta Convention Center

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Balai Sidang Jakarta Convention Center
Jakarta Convention Center.JPG
Informasi stadion
Pemilik Pemerintah DKI Jakarta
Operator Yayasan Badan Pengelola Gelora Senayan (BPGS)
Lokasi
Lokasi Jl. Gatot Subroto RT.1/RW.3, Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Indonesia
Konstruksi
Mulai pembangunan 1960
Dibuka 1974
Biaya pembuatan $12,500,000
Data teknik
Kapasitas 15,000

Jakarta Convention Center (JCC), juga dikenal sebagai Balai Sidang Jakarta Convention Center (sebelumnya dikenal sebagai Jakarta Hilton Convention Center (JHCC)) merupakan pusat konvensi yang terletak di Kompleks Gelanggang Olahraga Bung Karno, Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Jakarta Convention Center memiliki 13 ruangan pertemuan dengan berbagai ukuran, termasuk diantaranya Plenary Hall yang memiliki 5.000 tempat duduk, dan juga Assembly Hall seluas 3.921 m².

Balai Sidang Jakarta Convention Center juga terhubung dengan Hotel Hilton (sekarang Hotel Sultan) Jakarta melalui terowongan bawah tanah yang dilengkapi dengan travelator (tangga jalan datar).[1][2]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Balai Sidang Jakarta Convention Center dibangun pada tahun 1960 dan selesai pada tahun 1974 untuk acara pembukaan konferensi tahunan Pacific Asia Travel Association (PATA) ke-23 yang diadakan pada awal April 1974. Konferensi ini merupakan acara besar untuk Jakarta dan beberapa proyek hotel besar, seperti perluasan Hotel Indonesia, Hotel Borobudur, Hotel Ambassador (sekarang Hotel Aryaduta), dan Hotel Sahid Jaya, juga ditargetkan selesai sebelum konferensi PATA dimulai.[3]

Sejak saat itu, JCC menjadi salah satu pusat konvensi terbesar di Indonesia yang banyak digunakan sebagai tuan rumah berlangsungnya sejumlah acara berkelas nasional dan internasional. Balai Sidang Jakarta Convention Center salah satunya digunakan dalam Pertemuan KTT Gerakan Non-Blok ke-10 pada tahun 1992. Menjelang KTT Non-Blok tersebut, Balai Sidang direnovasi habis-habisan, dan gedung itu pun lantas dipakai berkonferensi oleh 62 kepala negara dan delegasi dari 109 negara.[4]

Renovasii besar-besaran Balai Sidang Jakarta Convention Center selesai pada bulan Agustus 1992 dan diresmikan oleh Presiden Republik Indonesia, Soeharto, pada tanggal 25 Agustus 1992 yang kemudian diberi nama Jakarta Hilton Convention Center (JHCC). Hal ini dikarenakan kepemilikan dan pengelolaannya masih dalam satu manajemen dengan Jakarta Hilton International yang mengelola Jakarta Hilton Hotel.

Berdasarkan peraturan pemerintah yang menghimbau agar setiap penamaan gedung atau perusahaan harus menggunakan bahasa Indonesia, maka pada tahun 1995, Jakarta Convention Center berubah nama lagi menjadi Balai Sidang Jakarta Convention Center di bawah kepemilikan dan pengelolaan PT. Graha Sidang Pratama. Mulai tanggal 1 Januari 2006, pengelolaan Balai Sidang Jakarta Convention Center berada di bawah Manajemen Singgasana Hotels & Resorts.[5] Dalam kurun waktu 20 tahun terakhir, Balai Sidang Jakarta Convention Center telah menjadi tuan rumah penyelenggaraan acara-acara baik lokal maupun tingkat dunia seperti pertemuan kenegaraan, konferensi internasional, simposium, pameran dalam berbagai bidang dan lainnya.[6]

Musisi Gregg Karukas saat tampil dalam Java Jazz Festival 2009 di Jakarta Convention Center

Selain itu, Balai Sidang Jakarta Convention Center juga menjadi tempat penyelenggaraan konser-konser artis Internasional antara lain penyelenggaraan festival musik jazz tahunan Java Jazz Festival[7] yang melibatkan berbagai penyanyi Internasional[8], juga konser-konser artis lokal seperti Chrisye[9], Krisdayanti, Erwin Gutawa Tribute to Koes Plus Bersaudara, DI3VA (Titi DJ, Ruth Sahanaya, Krisdayanti)[10], Anggun, Titiek Puspa, dan lain-lain.

Aksesibilitas dan fasilitas[sunting | sunting sumber]

Balai Sidang Jakarta Convention Center merupakan suatu fasilitas untuk terselenggaranya bisnis MICE (Meetings, Incentives, Conferences, Exhibitions) yang terletak di area Senayan, berdekatan dengan pusat bisnis Sudirman (SCBD) dan Bursa Efek Indonesia (BEI).

Balai Sidang Jakarta Convention Center memiliki luas sekitar 120,000 m² dan terdiri dari sebuah aula berbentuk seperti teater bundar (gedung Plenary Hall), dua Aula Pameran (Aula Pameran A & B), Aula Pertemuan (Assembly Hall), Aula Perjamuan (Cendrawasih Room), sebuah lobi utama yang luas, ruang VIP dan lounge, serta sepuluh ruang pertemuan tambahan yang dapat dikonfigurasi agar sesuai dengan persyaratan acara tertentu. Balai Sidang Jakarta Convention Center juga memiliki pusat bisnis untuk mendukung pertemuan yang diadakan di tempat ini.[11]

Balai Sidang Jakarta Convention Center juga menyediakan fasilitas catering, jasa desain panggung serta tim yang melayani khusus penataan bunga dan tanaman. Selain itu kami juga menyediakan gudang sementara untuk memuat barang-barang impor dengan area parkir yang dapat menampung hingga 6,000 mobil sekaligus. Di sekitar area gedung terdapat berbagai hotel yang dapat diakses dengan berjalan kaki maupun ditempuh dengan kendaraan dalam jarak yang sangat dekat.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Sutiyoso: Terowongan Hilton-JCC Akal-Akalan Ponco Sutowo". Detik.com. 26 Januari 2005. Diakses tanggal 12 Januari 2016. 
  2. ^ "Sutiyoso: Tunnel Hilton-JCC Diduga Untuk Disewakan". Tempo.co. 26 Januari 2005. Diakses tanggal 12 Januari 2016. 
  3. ^ Merrillees 2015, hlm. 123.
  4. ^ "Jakarta Convention Center". Indoplaces.com. 4 Februari 2011. Diakses tanggal 12 Maret 2015. 
  5. ^ Balai Sidang Jakarta Convention Center di Situs Web Singgasana Hotels & Resorts. Diakses tanggal 12 Januari 2016
  6. ^ "JCC, Ongol-ongol, Ibu Ani, KTT ASEAN". Antara. Diakses tanggal 12 Januari 2016. 
  7. ^ "Kalla Tonton Java Jazz, Penjagaan JCC Diperketat". Detik.com. 9 Maret 2008. Diakses tanggal 12 Januari 2016. 
  8. ^ "Jason Mraz Pukau Ratusan Penonton Java Jazz". Kapanlagi.com. 7 Maret 2009. Diakses tanggal 12 Januari 2016. 
  9. ^ "Konser Chrisye Meriah". Suara Merdeka. 13 Juli 2003. Diakses tanggal 12 Januari 2016. 
  10. ^ Endah, Alberthiene (2009). Catatan Hati Krisdayanti: My Life, My Secret. PT Gramedia Pustaka Utama. hlm. 203-204. ISBN 9789792247039. 
  11. ^ jakartabytrain (3 Desember 2015). "Balai Sidang Jakarta: Exhibition Place at the Heart of Jakarta". Jakartabytrain.com. Diakses tanggal 12 Januari 2016. 

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Koordinat: 6°12′52″LU 106°48′27″BT / 6,21444°LS 106,8075°BT / -6.21444; 106.80750